Cerita Puasa Hari Pertama

Sabtu, Juni 11, 2016

Alhamdulillah lebaran kurang 24 hari lagi. *Mencoba melestarikan joke dari jaman VOC*

Source : Google Image

Buat aku bulan puasa tahun ini beda banget dengan bulan puasa tahun-tahun kemaren. Bulan puasa tahun ini aku harus menjalani puasa di kota lain. Cie anak rantau. Iya, karena aku sekarang nggak tinggal di Pekalongan, aku jadi nggak bisa menjalani hari-hari puasa bersama keluarga.

Ternyata nggak bisa ngejalani hari-hari puasa bersama keluarga itu banyak nggak enaknya. Pertama, makanan harus beli sendiri. Pake uang sendiri lagi. Dasar! Anak kos pelit. Ini repot banget ya, yang biasanya dimasakin sekarang harus beli sendiri. Terus pas sahur, ini yang paling susah, pas sahur nggak ada yang bangunin. Sialnya aku orangnya susah bangun tidur. Dibangunin juga susah. Kemaren temen kos pada pulang kampung dan itu hal yang amat sangat merugikan, karena nggak ada yang bangunin aku. Akhirnya aku melek sampai saur biar nggak ketinggalan saurnya.

Tapi hari pertama puasa tahun ini beda dari hari-hari berikutnya. Kenapa? Karena H-1 sebelum puasa aku pulang ke rumah. Walau pas perjalanan pulang ke rumah dipenuhi dengan kejadian yang badluck banget (nanti diceritain di post lain, mayan nambah-nambah postingan, ehe). Jadi, karena pengen ngerasain puasa di rumah, aku memutuskan buat pulkam dan ngerayain puasa hari pertama di rumah.

Banyak yang beda juga puasa di rumah tahun ini dengan tahun-tahun sebelumnya. Kalo biasanya pas bulan puasa di rumah suasananya rame, sekarang sepi. Dari dulu emang keluargaku paling susah buat kumpul lengkap. Kenapa? Karena pasti ada salah satu dari kita yang ada di luar kota saat bulan puasa, yaitu buat kuliah. Kalo yang satunya udah lulus dan pulang ke rumah, pasti ada keluarga yang lain yang nggak ada di rumah. Nah sekarang giliran aku dan kakak ke 4 ku yang ada di luar kota.

Dulu, dulu banget tapi. Suasana puasa itu asik banget. Contohnya pas sholat tarawih. Ini nih, yang paling ditunggu-tunggu anak kecil yang seumuranku dulu. Kita nggak ngincer sholatnya, tapi ramenya (maaf Ya Allah). Iya, dulu rame banget anak-anak seumuranku yang dateng ke mushola buat sholat tarawih. Dan pas sampe di mushola malah pada guyon. Dulu kita kalo sholat pasti nggak pernah full. Paling sholat 4 kali terus istirahat.

Hal yang paling tak inget adalah, ngitung ini udah yang ke berapa. Jadi, kebiasaan anak-anak seumuranku adalah ngitung pake benda apapun yang bisa digunakan buat nandain ini sholat yang keberapa. Karena dulu kita ngerasa sholat tarawih itu lama banget. Dan kalo mau kabur dari mushola takutnya minta ampun. Gimana nggak takut, di musholaku ini ada 2 bapak-bapak yang dari dulu jadi divisi keamanan pas sholat tarawih. Divisi keamanan ini tugasnya mengamankan jalannya sholat tarawih. Jadi mereka berdua siap sapu lidi di sampingnya ketika sholat. Nah pas ada anak-anak yang ribut, nanti bakal dapet jurus sapu lidi dari salah satu divisi keamanan tersebut.

Pernah dulu, pas level kenakalanku udah naik, pas waktu sholat tarawih dan anak-anak udah mulai resah karena pengen main di luar. Anak-anak akhirnya memutuskan buat kabur dari mushola. Sayangnya di depan pintu pas ada salah satu divisi keamanan sedang sholat. Itu keadaan yang nggak menguntungkan banget. Akhirnya, anak-anak menyusun strategi, mereka bakal lari pas si divisi keamanan sujud. Nah pas saat-saat sujud tiba, anak-anak pada lari semua. Sayangnya aku ketinggalan, si divisi keamanan udah bangun lagi (dulu emang paling cupu). 

Karena nggak mau ditinggal sama temen-temen, akhirnya aku nunggu si divisi keamanan pas sujud kedua. Nah pas sujud kedua aku mengambil ancang-ancang, dan mulai lari. Sayang...... semuanya nggak berjalan dengan lancar. Si divisi keamanan tau kalo aku mau kabur. Dan akhirnya...... pas dia sujud, kakinya ancang-ancang buat nendang aku pas aku lewat. Karena untungnya mataku jeli, aku jadi tau apa yang mau dia lakukan. Dan......... *blaaaaaaaaaarrrrrrrrr* suara pintu yang ditendang terdengar keras banget. Itu terjadi saat si divisi keamanan mau nendang aku, sayangnya aku lompat buat ngehindarin kakinya, dan tendangannya malah kena pintu.

Suasana seperti itu udah nggak bisa aku rasain pas kemarin aku sholat tarawih di mushola. Ada niatan buat kabur pas sholat tarawih sih biar nostalgia jaman-jaman kecil dulu. Tapi pas nginget-nginget umur, akhirnya aku urungkan niatku buat kabur. Anak-anak yang dulu sering sholat tarawih bareng juga pada ngilang. Paling cuma satu dua orang yang kemaren ada di mushola. Maklum, kebanyakan pada kerja di luar kota.

Mungkin masa-masa bulan puasa yang seru itu tinggal kenangan. Tapi untunglah, aku punya kenangan-kenangan seru pas bulan puasa yang kalo nginget-nginget bikin senyum-senyum sendiri. Gimana kalo kalian? Apa kalian juga ngerasa ada yang beda dengan cara kalian menjalani hari-hari puasa tahun ini dengan tahun lalu? Yuk, sini cerita di komentar.

You Might Also Like

30 komentar

  1. hahahaa...lucu..kisah masa lalu..
    emang kadang bikim terkenang..tapi kalo ga gitu..ya ga ad namanya kenangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, jadi aski kalo punya kenangan gini.

      Hapus
  2. Cie yang hari pertama puasa pulang ke rumah, kalo gitu kita sama. wkwkw :D

    Eh, itu divisi keamanan nendang pintunya kenceng banget ya sampe keras banget suaranya, untung lo enggak kena ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Toss*

      Kenceng banget. Sampe ada suara "Jedeeeeerrrr". Dan parahnya, pintunya itu ada kacanya, untung nggak pecah tuh.

      Hapus
  3. Saya juga masih kecil pergi tarawih bukan karena Allah tapi karena seru (maafkan aku ya Allah).

    Masih ingat hari itu, jumlah orang yang tarawih banyak, sampai ke teras masjid. Karena penuh, saya dan teman seumuran keluar dari masjid. Akhirnya, perang sarung pun tak terhindarkan. Saling tampar - menampar sarung. Akhirnya, Perang sarung dihentikan karena terdapat korban menangis kena tamparan sarung ke mata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, maafkan dia Ya Allah :')

      Bener banget, tarawih minggu pertama pasti rame banget. Dulu juga aku sering perang sarung. Dan salah satu yang menandai kalo perang sarung itu selesai adalah........ ada yang nangis.

      Hapus
  4. Bisa jadi pengalaman baru nih bulan ramadhan di tanah rantau, pasti bakalan banyak hal yang berbeda ya bro. Salah satu hal yang nggak mengenakkan ya nggak ada yang bangunin sahur. Coba aja setel alarm sekencang mungkin biar bisa bangun.

    Aku baca ceritamu pas tarawih itu senyum-senyum sendiri. Masa anak-anak memang paling bandel kalau pas tarawih. Aku dulu seringnya sih nakal diluar masjid, jadi main mercon, teriak-teriak dan lain sebagainya. Sayang semuanya nggak bisa lagi dilakuin soalnya udah inget umur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah coba, dan hasilnya nihil. Malah saking capeknya alaramnya buat bangunin aku, dia jadi ngambek.

      Iya, masa-masa tarawih pas kecil itu kalo diinget-inget bikin senyum-senyum sendiri.

      Hapus
  5. Ramadan hari pertama memang selalu berkesan, apalagi seminggu pertama deh. Mulai dari tarawih yang pasti ramai, eh makin kemari jadi sepi biasanya. Hihihi... Aku juga di rumah sepi sekarang, apalagi adikku sudah ikut suaminya. Jadi berdua saja sama Umi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, minggu pertama itu rame-ramenya bulan puasa, apalagi pas tarawih.

      Sedih banget ya kalo cuma berdua. Sepi rasanya.

      Hapus
  6. berarti massa kecil yang sholeh gitu co, sholat tarawih paling cuma berapa rekaat setelah itu keluar guyon, ketawa.
    aih puasa jadianak rantau apalagi anak kost itu hal yang menyenangkan co.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh bener. Emang dasar anak kecil, gitu semua.

      Ada enaknya ada enggak enaknya sih. Tapi kalo aku banyak enggak enaknya.

      Hapus
  7. Semangat menjalankan ibadah puasa ya! Hehe yang semangat puasanya! Inget, jaga iman! :D

    -jevonlevin.com

    BalasHapus
  8. hahaha
    jadi kangen masa-masa dulu..
    bener banget tuh, saya sama temen-temen juga dulu ngitungin udah solat tarawih yang keberapa.. berasa lama banget.. kalo udah tinggal yang terakhir baru deh solat.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ternyata nggak cuma anak-anak kecil di tempatku ya yang seperti itu.

      Coba mbak, posting kenangan-kenangan jaman dulu. Biar bisa ngetawain bareng absurdnya masa lalu.

      Hapus
    2. hahaha
      Insya Allah nanti coba saya inget2 dulu kenangannya.. kalo udah inget semua, ntar saya ceritain di blog.. hehehe :D

      Hapus
  9. Duh kak lucu banget. Jadi inget dulu waktu kecil. Sholat cuma sekali dua kali abis itu main atau ngobrol. Kadang ikutan anak cowok main perang sarung. Aduh kangen jadinya sama puasa waktu masa kecil. Hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ya, pada kangen puasa jaman-jaman kecil dulu. Soalnya kalo pas puasa suasananya nyenengin banget. Isinya main terus.

      Hapus
  10. Jadi nostalgia jaman dulu ya. Saya juga baru aja bulis tentang kenakalan anak saat tarawih. Bisa jadi kita dulu juga pernah mengalaminya saat kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nulis kenangan-kenangan jaman dulu emang asik banget. Kadang ntar ada yang sama-sama ngalami kayak gitu.

      Hapus
  11. Hahaha ada ada aja. Justru kejadian konyol kayak gitu yang bakal dikenang yaa. Begitu udah besar, cuma bisa senyum senyum inget kejadian dulu hehe

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, kejadian konyol kayak gitu jadi kenangan yang bisa bikin senyum-senyum sendiri kalo inget.

      Hapus
  12. Divisi keamanan itu solatnya ga khusuk ya? Agak ngeri juga ya klo gitu.. haha...

    Eh iya, kayaknya udah lama gak posting. Masih inget kan sana gue. *Sok kenal! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Kadang divisi keamanan sholatnya nggak khusuk tuh. Mereka fokus ngawasin anak-anak. Serem emang.

      Inget dong. Aku nggak bakal lupa sama blogger-blogger yang pernah mampir di sini kok. *peluk*

      Hapus
  13. heh kuwi divisi keamanan sholate orak peto. -_-
    Hahahah
    bapak-bapak macama pa ini, pagerin aja sekalian mushollahnya.

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah lebaran kurang 22 hari lagi, ikutan melestarikan joke zaman VOC. Ciyee yang puasanya di rantau, gak ada yang bangunin. Set alarm pake suaranya jidatchu aja.

    Dih ngeri sholat aja ada divisi keamanan, mana pake bawa-bawa sapu lidi segala. Pasti sapu lidi buat nusuk-nusukin jamaah yang sholatnya gak tertib terus dijadiin sate sama divisi keamanannya.

    Tapi bener juga ya, mereka yang jadi divisi keamanan nggak khusuk sholatnya soalnya mesti ngawasin jamaah lain.

    BalasHapus
  15. Biasanya puasa hari pertama itu yang berkesan banget sama orang-orang yang menjalankan ibadah puasa. Tapi semangat untuk menjalani hari pertama puasa jangan sampai pudar, dan tetap semangat hingga hari kemenangan nanti. Selamat menunaikan ibadah puasa, bagi yang menjalankannya :)

    BalasHapus
  16. meski nggak ikut puasa tapi tetaplah aku mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa..huhuhu..telat dikit nggak papa.lah ye..

    BalasHapus
  17. gue baru sadar sekarang setelah baca post kau ini.. dulu kecil gue sholat sama puasa buat NGISI BUKU RAMADHAN BIAR DAPET NILAI DARI GURU!!! astagfirullah :'(

    tenggelam dalam kenangan masa lalu bang? sini gue selametin *homo

    BalasHapus