Pindah Lagi

Minggu, April 24, 2016

Dulu aku sempet ngeposting tentang pindah kosan. Dan sekarang aku pindah lagi untuk yang kedua kalinya. Sebenernya niatan buat pindah itu nggak ada sama sekali. Karena di kosan yang dulu itu udah ngerasa nyaman. Walaupun kamarnya sempit dan kadang harus tidur sikap lilin.
 
Kamar apa penjara?
Tapi karena ada suatu masalah yang mengharuskan aku buat pindah, akhirnya aku pindah. Fizi, temen sekelasku juga pindah. Bahkan ide untuk pindah dari kos itu dari dia. Awalnya aku menolak buat pindah, tapi masalahnya semakin besar dan emang nggak memungkinkan lagi buat tinggal di situ.

Pindahan aku dan Fizi pun ndadak. Aku yang baru dapet kos pas siangnya langsung mindahin barang pas sorenya. Fizi juga, dia dapet kos pas siang dan sorenya langsung mindahin barang ke kos barunya. Dan sekarang aku dan Fizi udah beda kosan.

Ada perasaan nggak rela buat ninggalin kosan yang dulu. Selain ibu kosnya yang galak tapi sebenernya hatinya baik, aku dan Fizi juga enggak rela ninggalin anak-anak cewek yang sekosan. Selama sekitar empat bulan tinggal di kosan yang dulu, rasanya banyak kenangan yang melintas pas membungkusi barang-barang.

Jadi inget sering ngumpul sama anak-anak di teras sampe pagi. Padahal di tempat kita ngumpul itu ada kamar anak kos yang enggak pernah berinteraksi sama kita. Kebayang kan gimana risihnya mereka kalo malem-malem pas kita kumpul.

Pernah suatu hari pas aku mau tidur, tiba-tiba dicegat anak kosan yang lain, suruh nongkrong dulu. Awalnya nolak, karena udah pengen tidur. Di kosan aku emang terkenal tukang tidur, bahkan seribut apapun di luar tetep nggak bangun-bangun. Jadi anak kosan yang lain maksa aku buat ngikut nongkrong sama mereka.

Akhirnya aku ikut nongkorng. Kita mainan poker. Biar seru yang kalah dicoret pake tepung. Niatnya aku mau main sampe jam 11 malem, tapi keasikan gara-gara lama nggak main poker, dan pas main nggak kalah-kalah. FYI, aku jago main poker gara-gara pas SMA sering main poker pas jam kosong. Bahkan kadang nantang-nantang kelas sebelah. Nah gara-gara udah sering main poker, aku jadi jarang kalah, dan belum dapet coretan sendiri.

Karena udah jam 2 malem, aku minta udahan. Tapi ternyata anak-anak yang lain belum nyerah. Mereka mau udahan kalo aku kalah. Akhirnya aku nurutin mereka. Untungnya ada sajen pas kita main poker. Yaitu jajan-jajan dari anak kosan cewek. Ini nih senengnya kalo ngekos bareng anak-anak cewek, banyak jajannya.

Sampe beberapa kali permainan aku sama sekali belum tersentuh tepung. Sampe akhirnya aku terpepet, tinggal dua orang, aku dan salah satu anak kosan. Anak-anak yang lain udah mulai masang muka seneng karena lihat aku terdesak, dan udah nyiapin tepung. Sampe akhirnya aku kalah dan sisa tepung yang ada langsung diusapkan ke mukaku. Ngenes banget, satu kali kalah tapi paling banyak kena tepungnya.

Tips putih tanpa pemutih mahal


Masih banyak kenangan bareng anak-anak kosan yang dulu. Anak-anak yang nggak kenal waktu, walaupun besoknya kuliah tetep aja nongkrong sampe malem. Bahkan pernah gara-gara suwung pas jam 12 malem, dan pada males di kos, kita langsung nongkrong ke tempat ngopi. Sungguh anak-anak yang kurang kerjaan.

Ada juga kenangan tentang anak kos yang rada-rada koplak. Sebut saja namanya Gopal. Dia ini orangnya gendut banget. Pernah suatu ketika di kamarnya ada kertas kebakar gara-gara bekas obat nyamuk. Dia panik, dan langsung bertindak cepat buat madamin apinya. Sayang.... dia madamin pake Baygon. Dan akhirnya makin besar apinya. Untung kosnya nggak kebakaran.

Kebiasaan yang bikin males si Gopal ini adalah lama banget kalo di kamar mandi. Serius. Kalo di kamar mandi bisa sampe satu jam lebih. WC nya aja mungkin sampe bosen dijongkoki dia terus. Hal absurd yang lainnya adalah ketika Gopal mau buat kopi. Waktu itu dia mau ngambil air dari dispenser. Dia naruh gelas di sebelah kanan, dan yang dipencet tombol sebelah kiri. Bener-bener absurd banget si Gopal ini.

Masih banyak kenangan yang terjadi selama 5 bulan tinggal di sana, yang kalo diceritakan mungkin bakal jadi makalah. Selamat tinggal kosan yang suasananya horor dan kamarnya kayak penjara.

You Might Also Like

13 komentar

  1. Ajarin maen poker dong co
    Grtis dh engga apa2
    .
    Wah keren y apinya jadi tambh besar
    Terus apinya mati pake apa co?
    Dsiram y pake bensin
    Itu si gopal satu jam lebih di kamar mandi ngapain j?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini nik, ke kosku. Dijamin puas. #Paandah

      Mungkin apinya dimakan Gopal. Entahlah si Gopal ini hobi banget di kamar mandi. Mungkin dia nggak eek di WC, tapi WC yang eek di dia, makanya lama.

      Hapus
  2. Semoga betah di kost yang baru, kak :)

    BalasHapus
  3. co, kosan kemarin itu yang banyak setannya bukan ?
    emang gak enak ya kalau misalnya harus pindah tempat waktu kita udah nyaman sama tempat itu, sama kayak si gopal yang lama di kamar mandi terus ada orang gedor-gedor waktu dia lagi ngeden-ngedennya, itu gak enak.
    semoga betah nak, dan gak ada setannya itu kosan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya er, yang serem itu.

      Bener er, tapi yasudahlah, karena ada sesuatu yang mendesak, jadi terpaksa meninggalkan kenyamanan :')

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Udah pindah kost nih.. Pindah hati udah belom? *eh Hahaha :))
    -jevonlevin.com

    BalasHapus
  6. Jadi begitu ya suka duka jadi anak kos, asyique juga yah. Btw itu foto sedikit horor yah, mana malem-malem muka putih putih udah kayak peeranakan kunti hoho :p *peace*

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
  7. Kosan yang ini moga bikin betah juga deh ya Ponco :)

    BalasHapus
  8. Di kosan lama ada mantan kamu ya bang? Hmmmm. OIa itu si Gopal nyabun ya di jamban?

    BalasHapus