Hari Pertama

Jumat, Maret 04, 2016

Kuliah hari pertama sudah dimulai lagi beberapa hari yang lalu. Ada perasaan nggak seneng sama senengnya. Nggak senengnya, sekarang nggak bisa tidur sampe siang lagi, senengnya, dapet uang bulanan lagi. Tapi sepertinya hari pertama kuliah enggak bersahabat sama aku. Hari itu aku ada empat mata kuliah. Berangkat dari jam 7 sampe jam 2. 

Pagi-pagi aku bangun dan lihat jam............ ANJIR TERNYATA UDAH JAM 9 PAGI. Aku langsung bangun dan buru-buru ke kamar mandi. Udah lepas baju, lepas celana, dan siap menyiram tubuh, tapi semuanya aku hentikan. Karena enggak mau lebih telat lagi, akhirnya aku cuma sikat gigi dan basuh wajah saja. Aku langsung ganti baju dengan gugup dan menuju ke parkiran motor. Dan langsung tancap gas ke kampus.

Seketika aku menyesali perbuatanku semalam. Begadang. Selain itu hari sebelumnya aku baru dateng ke Semarang dari Pekalongan naik motor. Pas sampe Semarang nggak langsung istirahat, tapi langsung main ke sanggar. Pas malemnya aku disuruh nungguin 2 cewek yang mau casting buat pementasan.

Sebelumnya aku belum kenal sama 2 cewek itu. Dari wajahnya bisa dikatakan mereka berdua cantik. Sebelumnya juga aku sama temen-temenku udah stalker foto-fotonya. Ternyata aslinya emang cantik. Tapi semuanya berubah ketika raja api Ozai menyerang.

Pas mereka casting, terdengar suara-suara ribut dan ketawa dari dalem sanggar. Karena penasaran akhirnya aku menguping apa yang sedang terjadi. Dan ternyata....... kedua cewek itu dinginnya minta ampun. Ditanya kakak tingkat kadang nggak jawab, kadang jawab tapi cuma satu kata. Kakak tingkat juga udah mengerahkan segala kekuatannya untuk melepaskan bungkamnya kedua cewek itu. Sayang, usaha mereka gagal. Satu persatu kakak tingkat pun tumbang.

Akhirnya dengan inisiatif kakak tingkat, kita yang lagi di sanggar diajak buat nemenin mereka nongkrong. Mungkin dengan nongrong kebungkaman mereka akan hilang. Tapi pasti ada aja alesannya buat nolak. Setelah mendapat beberapa paksaan, akhirnya mereka dengan terpaksa mau ikut. Dan biar nggak tiba-tiba kabur di jalan, aku suruh boncengin salah satunya.

Saat di jalan menuju ke tempat nongkrong aku berusaha buat ngobrol sama dia.

"Tadi emang di dalem ditanya apa aja?" tanyaku.

"Banyak." jawabnya.

Hening.

"Lha tadi jadi casting?" tanyaku.

"Jadi."

Hening.

"Nyoba karakter siapa?"

"Mela."

Hening.

"Sering berangkat latihan nggak dulu?"

"Nggak."

"Kenapa?"

"Nggak papa."

Seketika aku pengen tabrakin motor yang tak naikin ke pebatas jalan. Tapi aku urungkan niat, karena masih sayang nyawa. Baru kali ini aku ngomong sama cewek sedingin ini. Kalo di Indonesia enggak ada hukum udah tak jadiin nasi Padang tuh cewek.
Pas sampe di tempat nongkrong pun hasilnya sama juga, mereka tetep bungkam. Malah buat ngobrol sama temen sebelahnya mereka pake BBM. Sungguh dua cewek yang sangat merusak indahnya hari. Bahkan pas hpnya dicek sama kita semua, salah satu dare mereka buat PM, 'Asem ah, kejebak'. Sungguh anjay sekali. Sedangkan temen yang satunya chat ke temennya kalo dia lagi diculik.

Kita semua nyerah. Akhirnya aku anter mereka berdua pulang. Dan pergi ke tempat nonbar. Karena male itu ada final antara LFC dan MCFC. Nggak usah diceritain, soalnya Liverpool kalah. Malem itu aku nangis. Ngerasa sial banget, ketemu cewek yang anjaynya minta ampun, dan Liverpool kalah. Sampe kos jam setengah 3 pagi. Niatnya nggak mau tidur, tapi ketiduran. Dan berakhir dengan bangun jam sembilan.

Pas sampe di kampus aku langsung lari menuju ke kelas. Pas udah sampe di depan kelas aku langsung dorong pintunya. Nggak bisa dibuka. Aku coba dorong lagi. Nggak bisa lagi. Dari dalem pada ketawa, dan ada yang bilang 'Ditarik mas'. Ternyata pintunya ditarik. Aku langsung masuk ke kelas.

"Maaf miss, saya telat."

"Ini udah jam berapa? Kamu telat 40 menit. Sini berdiri di depan dulu. Push up 10 kali."

Dari belakang terdengar suara, "Ih, Ponco belum mandi."

"Kamu belum mandi?" tanya dosennya.

"Iya miss, hehe." aku mengaku.

Hari pertama kuliah ternyata sangat tidak berpihak kepadaku. Aku kapok begadang lagi, dan kapok ketemu cewek yang dinginnya minta ampun.

You Might Also Like

6 komentar

  1. Tuh kalo cewek dingin
    Angetin deh biar g dingin
    Taro kompor di depannya
    Kalo ga tawarin pelukan hangat
    .
    Wih dosennya punya shringan bisa tw orang udah mandi apa belum
    Hebat hebat

    BalasHapus
  2. Dewi fortuna sedang tidak berpihak mungkin lagi jalan-jalan tuh dewi fortunanya =D

    BalasHapus
  3. wah kasian banget yah bang cewenya mau di bunuh sama abang. untung nga jadi coba kalau jadi, abang nga bisa terlambat deh datang kuliah.

    ngohahahahah liverpul kalah, kasian banget dah :v eh tunggu kan arsenal juga kalah ? 3x kali berturut-turut malah *nangis dipojok*

    BalasHapus
  4. Hahahahh, tbrakin aja mtornya pon, yakin 100% pasti mreka bungkam dn mnolak lupa deh.

    Hari prtama kuliah spertinya mmmg btul kurang brsahabat untukmu pon, pake g mandi lagi hahahh, jngan2 sragam kmu jga pke sragam tdur ke kampus. Kok tuba2 mreka tau kamu tdak mandi? :D

    Oiya, dua cwek itu casting buat apa pon? Kyak artis aja.

    BalasHapus
  5. hahaha... kok ketahuan sih kalau belum mandi?
    hukumannya juga, kenapa mesti push up? wkwkwk.. :D

    BalasHapus
  6. Kayae aku tau deh 2 cewek itu. Pas di kfc km duduk di belakangnya kan????ngintip hp mereka?

    BalasHapus