Liburan

Selasa, Februari 02, 2016

"Bulik, tumbas kopi gangsal." kataku.

"Nggih." jawab yang jual. 

"Lha sopo si kui?" tanya pembeli yang lain.

"Lha kui Ponco kok." kata yang jual.

"Hoalah Ponco. Lha kok pangkling." kata pembeli yang lain.

Maaf buat yang nggak bisa bahasa Jawa. Ehe.

Liburan UAS akhirnya tiba. Aku pun memutuskan buat pulang ke Pekalongan. Soalnya temen-temen yang di Semarang juga pada balik ke kotanya masing-masing. Dan pas balik ke desa, ternyata banyak yang nggak kenal sama aku. Termasuk pas beli kopi tadi. Katanya gara-gara rambut aku yang panjang dan badan aku yang makin tinggi, jadinya nggak pada kenal.

Iya, dari pertama ospek sampai sekarang aku belum potong rambut lagi. Dan emang niatnya mau tak panjangin sih. Pumpung kuliah, enggak ada lagi guru BK yang ngejar-ngejar kalo rambutku panjang. Ehe. Tapi Ibu aku selalu rewel kalo lihat aku. 'Mbok yo cukur ndung. Ora apik di delok wong. Koyo preman tok.' kata Ibuku. Menurutnya orang yang rambutnya panjang selalu dipandang negatif. Menurut Ibuku juga kayak preman. Tapi, preman mana yang wajahnya ngenes kayak gini?

Ternyata emang iya. Banyak yang takut pas aku lewat. Tapi yang takut anak SD. Setiap liburan pasti aku mampir terus ke SD. Buat apa? Buat jajan. SD itu bagiku surga jajanan. Banyak banget jajanan-jajanan dari yang model baru sampe model lama. Dan cuma pegang uang lima ribu pun kita dapet banyak jajan. Nah, pas kemarin mampir ke SD rambutku aku ikat ke belakang. Dan banyak sekali cewek-cewek yang ngelihatin. Sayang cewek-ceweknya masih SD, itupun ngelihatin karena takut. Sepertinya rambut panjangku ini mengancam. Walaupun cuma mengancam anak-anak SD.

Selain mampir ke SD, mancing juga jadwal yang wajib pas liburan. Ya, aku sama temen-temenku ini hobi banget mancing. Sayang liburan kita nggak bareng. Jadi kita cuma punya waktu 1 minggu bareng di Pekalongan.

"Sek podo luru cacing yo ndung? Bocah ngendinan?" kata tetanggaku.

"Lha iki Ponco kok wo."

"Hoalah... Sindung Ponco yo. Kok simbah ora nitik. Karo putune dewe kok yo ora nitik. Maklum ndung, wes tuo."

Maaf lagi buat yang nggak bisa bahasa Jawa. Ehe. Intinya sih pada nggak kenal pas lihat aku lagi.

Aku ngerasa kayak bang Toyib yang baru pulang dari merantau. Nggak ada yang kenal. Padahal kan aku cuma beberapa bulan saja nggak pulang ke desa. Aku jadi ngerasa sepertinya keberadaanku mulai dilupakan. Apa jangan-jangan sebenernya mereka lupa kalo ada anak yang namanya 'Ponco' di desanya? Semoga enggak. FYI, kalau di desa aku walaupun buka cucu aslinya, kita pasti dianggap cucunya. Pokoknya sesama tetangga itu sudah dianggap sebagai saudara.

Setelah kita berhasil ngumpulin cacing, kita langsung cari tempat buat mancing. Sebenernya kita bertiga nggak punya skill mancing yang cukup bagus. Kita bertiga mancing cuma buat seneng-seneng aja. Bahkan kita nggak pernah kapok balik buat mancing walaupun pulang tanpa hasil. Tapi syukur, skill memancingku kemarin meningkat. Aku dapet satu ikan, entah ikan apa, yang ukurannya kecil, kecl banget malah. Dan satu ikan lele laut. Entah nama asli ikan lele laut ini apa, tapi kita bertiga sudah menyetujui buat menamainya ikan lele laut.

Kegiatan-kegiatan liburan yang lainnya yaitu tiduran, baca buku, main bareng Moon Huang (kucingku), dan jalan-jalan di desa. Dan yang pastinya bakal ketemu tetangga-tetangga yang kaget dan berkata: 'Hoalah, ternyata Ponco. Sekarang kok udah tinggi ya. Rambutnya juga panjang. Sempet nggak kenal tadi.' disetiap awal pembicaraannya. 

Liburanku masih panjang banget. Sayang, pas aku libur beberapa temen udah pada kuliah lagi. Ada yang baru UAS. Yang paling nyesek itu yang udah kerja, karena waktu liburannya dikit banget. Dan waktu buat kumpul-kumpulnya makin susah. Sepertinya sekarang aku sudah memasuki fase 'bakal sulit nemuin waktu yang pas buat kumpul-kumpul bareng temen'. Jadi ngerasa agak sedih.

Tapi nggak papa, tetep semangat. Dan selamat menikmati liburan yang masih panjang dan entah mau ngapain aja.

You Might Also Like

73 komentar

  1. Duh selot pingin bali kalongan aku nek ngene iki. :')
    btw, Pekalongan sedang banjir-banjirnya. jadi khawatir sama yang di rumah. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lha emange masih di mana?

      Tempatku nggak banjir banget sih. Tapi kalo Tirto pasti banjir wkwkwkwk, iya kan?

      Hapus
  2. muka lu berarti serem banget y co
    dikira lu madara kali rambutnya panjang
    hahaha
    jangan2 di sd engga cuma jajan tapi godain cewek2 sd lagi
    hahaha
    makanya co kalo punya rambut jangan panjang

    ngomongin soal rambut panjang
    saya ini pengusaha pangkas rambut
    mulai dari rambut panjang sampai rambut botak
    bisa saya cukur
    rata2 sih pelanggan saya pada puas melihat hasil cukuran saya
    selain rambutnya jadi pendek dan modif
    tampang juga bisa jadi lebih ganteng co
    kalo engga berminat
    engga apa2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak serem sih sebenernya ki, lebih ke unyu (hoek). Godain anak SD itu wajib ki.

      Bukannya jadi ganteng, ntar jadi absurd kayak lu ki -_-

      Hapus
  3. Semua perantau punya nasib yang sama ya? Merasa asing di kampung halamannya sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya bener tuh bang. Ngerasa asing kalo pulang.

      Hapus
  4. Padahal baru juga ditinggal sebentar, eh udah manglingin ya. kasihan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nih mbak. Belum ada setaunan padahal.

      Hapus
    2. tuh kan, jangan-jangan kamu pakai topeng, jadi ga dikenali? haha..

      Hapus
  5. Liburan rambut jadi gondrong yah? Kalo saya pas liburan malah botak. Gagal gaul nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak papa, botak juga gaul kok. Percaya aja. Soalnya aku udah pernah.

      Hapus
  6. Gue dari dulu suka heran sama anak-anak cowok yang habis lulus dan kekeuh banget manjangin rambutnya. Tau kok karna pengen balas dendam gara-gara pas masih sekolah sering diomelin gondrong. Tapi yo buat apaaaa. Mau saingan sama anak cewek? -_____-"
    Hahahaha pada nggak dikenalin lagi. Oh iya, mending kalo ada logat daerahnya gitu kasih dalam kurung setelah kalimatnya untuk arti. Biar pembaca nggak bengong bego sendiri yaakk. Ehe. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampun kak Dev, wkwkwkwk. Iya sih pengen saingan salah satu alesannya. Eh.

      Aaaaakkk.... Maafin diriku yang pemalas ini kak Dev. Tapi udah diartiin tuh sama si Rizki di komentar bawah. Wkwkwkwk.

      Hapus
  7. Bagus sih mblo, eh co dialognya diketik pake bahasa daerah, tapi gue ga ngerti, jadi bego sendiri kayak apa kata si deva -___-
    ibu gimana ibu, co ? masih kenal sama kamu gak yang sekarang gondrong ? aku, curiga beliau ragu sama kehadiran kamu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya sih tujuannya emang biar lu kelihatan bego er, eh mblo. Muehehehehe. Tapi sayangnya kok yang lain juga ngerasa bego :'( Duh.

      Untung masih kenal er. Tapi mungkin kalo aku nggak potong sampe lulus nanti, mungkin aku bakal diusir pas pulang. Dikira maling.

      Hapus
    2. singa! seneng amat lu kalau cuma gue yang gnerasa gitu -__-

      amin, semoga gitu, angkanya jangan dicukur co hahaha, eh :(

      Hapus
    3. Hahahahaa, nggak seneng lagi er, tapi bahagia.

      Njir, tega lu er -__-

      Hapus
  8. Penasaran sama beberapa dialog yang baha Jawa. Gue cuman bisa mangap2 sambil mikir," Ini bahasa apa lagi?"__-

    BalasHapus
  9. Lha iya kakak kelasku yang cowok begitu dah jadi mahasiswa sudah bertekad buat panjangin rambutnya. Rata-rata pada berasa kaya bebas gitu ya pas dah masuk kuliah. Yang cewek-ceweknya juga pada warna warna rambut warna warna muka pas dah jadi mahasiswi :3

    Mungkin beberapa bulan lagi kamu bakal bener bener dilupakan, haha xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Soalnya udah bebas sih.

      Iya nih. Kayaknya beberapa bulan lagi beneran pada nggak kenal aku -_-

      Hapus
  10. Rambut panjang ngikutin siapa bro?

    BalasHapus
  11. Bahahaha mbah sendiri sampe nggak ngenalin lho ..
    Mungkin lu pengen ngegondrongin rambut biar kek Didi Kempot ya co ..??

    Btw selamat menikmati liburan yang panjang dan membosankan ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak sepanjang itu ka -__- Bisa-bisa pas sampe rumah digundul paksa.

      Hapus
  12. Hadeeuh... sbgaian bahasa jawa ora mudeng :-D

    Ciyee yg gondrong... terkadang ak senang liat yg gondrong tp yg rapi dan berkarakter gitu.. hho..

    Selamat menikmati liburan yaa dek
    Titip salam buat ibu di rumah.. hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, maaf mbak :D

      Kayaknya rambutku belum gondrong yang rapi deh. Malah kayak sarang burung, wkwkwkwk. Nanti tak rapiin deh.

      Hehe, iya mbak :))

      Hapus
  13. hahaha pada pangkling semua tuh kayagnya. antara mereka yang lebay (maap) atau elo-nya yang emang kelihatan berubah. gue juga sering kayag gitu dan hampir sama 95% sama kayag ceritamu. orang banyak yang ngak ngenalin wajah gue. kadang nenek sendiri pun gitu.

    mau dipanjangin semana rambutnya itu ?? sampai guru BK masuk kampus kah ? hehehe

    untung gue orang jawa juga jadi semuanya paham dan ngak ada yang ketinggalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah, padahal perubahannya menurutku nggak drastis sih. Tapi ya kenyataanya gitu, pada pangkling.

      Nggak tau nih. Nggak panjang-panjang amat sih. Ntar malah dikira kunti.

      Hapus
  14. hasyyeek rambut panjang aku juga pernah gitu, orang podo pangling. enake jadi mahasiswa bebas gak ada namanya bk.
    hahaa... jajan di sd bener juga sih 5000 udah dapet banyak jajanan. diliatin cewe ehh anak sd, tapi kere sih udah bisa bikin orang takut walaupun cuma sd.
    hanjrriit preman mana yang tampangnya ngenest.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i mas. Emang enak banget. Bebas. Mau pake kerudung juga boleh. *eh*

      Yang penting ada yang takut sih. Daripada dulu, dipalain anak SD :')

      Hapus
  15. Teu ngartos urang, Bang. Eta basa naon, hah? Hahaha.
    Duh sampai ada yang gak ngenalin gitu ya, Bang.
    Itu anak SD ceweknya takut? tapi bukannya beberapa cewek suka juga sama cowo yang rambutnya panjang ya?

    Liburan masih panjang, Bang?
    Duh pertengahan februari malah aku udah masuk lagi inih huhu.
    Selamat gabut liburannya bang! Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ada yang suka, ada juga yang geli lihat cowok rambutnya panjang. Kalo rapi sih katanya suka.

      Wah, aku sampe akhir februari, hahahahaha. Iya nih, gabut banget :')

      Hapus
  16. Hahahaha. Lo termasuk dalam kategori mahasiswa baru ya, Nco?

    Gue juga gitu kok. Dulu.

    Waktu pertama masuk kuliah, rambut gue sempat gondrong. Nggak gondrong-gondrong banget sih. Cuma sampai mata kaki aja. Jadi, kalau nyapu kos, gue nggak perlu pake sapu. Kibasin aja tuh rambut. Kinclong.

    Yaaa.. Nikmatin lah liburan lo, sebelum lo memasuki semester dimana libur itu menjadi langka. Kayak gue sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru banget aku bang. Walaupun wajah tua sih :')

      Njir, panjangnya sampe mata kaki. Nggak usah beli sapu lagi. Praktis banget rambutmu bang -__-

      Nah iya, kalo masih dikit tugas gini mah puas-puasin dulu. Sebelum ngerasain liburan itu hal yang langka.

      Hapus
  17. Pas masih kuliah aku sebal sekali dg teman baruku yg gondrong, kesannya suram dan slengek-an. :p Tapi ujung2nya malah berteman baik. Jangan lama-lama gondrongnya ya, selain gampang kotor juga ngabisin shampoo hahaha

    Sekedar saran, klo ada bahasa daerah, kasih terjemahan di bawahnya. Kasihan tu yang urang Bandung jadi bingung :D
    Nek kulo tiang jawi nggih ngertos, palingan bahasanipun benten sitik, kayata 'sindung'. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngabisin sampo sama gampang kotor itu bener banget mbak. Risih rasanya, tapi males potong, wkwkwkwk.

      Hehehe iya mbak. Tuh di bawah ada yang terjemahin, wkwkwkwk.

      Hapus
  18. mana kalo liburan kuliah kan panjang banget yaaa..
    jangan mati gaya pas liburan.. kamu bisa lakuin banyak hal..

    ngeblog kek...
    olahraga kek

    atau yang paling sering aku lakukan adalh nonton drama korea.. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pengennya nonton drama korea. Sayangnya stoknya udah habis. Jadi cuma maraton nonton anime deh.

      Hapus
  19. Emang umur anak kuliahan tinggi badannya masih bisa nambah?
    Kalo iya aku pingin buru-buru kuliah deh.

    Jangankan rambut gondrong, disini yang model rambutnya aneh-aneh aja dibilang maling, preman dsb. Emang gak tau kenapa rambut gondrong itu identik dengan preman, mungkin si preman rambutnya dibiarin gondrong gara-gara gak ada duit potong rambut -> kok jadi ngomongin preman sih?

    Buat yang gak paham bahasanya aku coba terjemahin
    "buk, beli kopi 5"
    "iya"
    "lah, siapa itu"
    "itu Ponco kok"
    "Hoalah, Ponco. Lha kok berubah" aku gak tau artinya pangling
    Kalau yang dialog kedua aku tau maknanya cuma susah buat ngejelasinnya, bahasa Jawa kita berbeda..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak tau sih riz. Tapi aku masih nambah kok. Walaupun cuma 2cm aja.

      Nah iya. Padahal belum tentu yang rambut panjang itu preman -__-

      Wah makasih riz, kamu emang yang terbaik :*

      Hapus
  20. senangnya bisa rambut gondrong, wah rambut saya klo panjang dikit tuh malah berantakan ga bisa rapi. sebab rambut nya bergelombang, klo lg kering ya gt dek susah di atur, ahaha

    jadi nya bertahan dgn rambut pendek, biar rapi. hehe... dr masa kuliah ampe skrng kerja ttep pendek mulu jd nya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga bergelombang kok. Tapi nggak banget. Jadinya masih bisatak panjangin.

      Wah, belum pernah ngerasain sensasinya rambut panjang berarti ya.

      Hapus
    2. Punyaku juga bergelombang kok. Tapi nggak bergelombang banget sih. Jadinya masih bisa tak panjangin.

      Wah, belum pernah ngerasain sensasinya rambut panjang berarti ya.

      Hapus
  21. kalo saya liburan kali ini saya habiskan dengan mengikuti kerja praktek di perusahaan mas.. hehe meskipun disana gabut bingung mau ngapain. Happy holiday

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, enak dong mas. Bisa dapet pengalaman kerja.

      Hapus
  22. Samaaa kayak aku :D aku dipanglingin sama tetanggaku gara-gara rambutku panjang terus aku kucir gitu :D padahal tetangga deket wkwkw akunya yang jarang keliatan sih ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, masnya yang jarang kelihatan sih, pantes -_-

      Hapus
  23. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  24. Duh, gue malah jadi pengin ke SD lagi. Bener banget tuh goceng bisa dapet jajan banyak bener. \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sana bang ke SD. Biar nostalgia jajan jaman dulu :D

      Hapus
  25. Entah kenapa nuansa kalo lo masih SMA kebawa-bawa pas kuliah ya pon. Masih aja mikir guru BK bakalan marahin lo kalo rambutnya panjang. hahaha Dasar jomlo. "EH."

    Gue sebnarnya ngerasa ngiri baca liburan temen-temen kek gini. Sedangkan gue? Ahsudahlah.

    Tapi bener banget pon. Di SD emang buwanyak banget jajanan, sayangnya gue jarang ke SD lagi. Soalnya kantinnya di dalam sekolah. Gak mungkinkan, gue dateng ke kantin dgn melewati kantor Guru dan Kepsek. "Gak mungkin..."

    Tapi beneran serius banyak yg gak kenal karen rambutmu panjang pon?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takutnya pas rambutnya udah panjang banget tiba-tiba ada guru BK masuk ke kos bang. Terus digundul paksa deh. *imajinasi liar*

      Coba nyamar jadi muridnya bang. Kalo nggak pantes, coba nyamar jadi tukang kebonnya bang. Wkwkwwk, ampun bang.

      Iya bang, beneran ada yang nggak kenal. Nggak semua sih.

      Hapus
  26. Cie yg diliatin sama cewek2 SD.. hahaha

    Tapi emang rata2 gitu bang, orang yang rambut panjang itu identik negatif penilaian orang2,,
    Semoga abang nggak deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mah apa atuh, wajahnya nggak pantes jadi preman. Jadi daripada dinilai preman, biasanya aku dinilai sebagai gembel. Nah, tambah parah.

      Hapus
  27. Wahaha bang toyib, mana fotonya yang berambut panjang itu. aku penasaran

    BalasHapus
  28. pasti bro.. pasti selalu ada fase susah buat kumpul bareng temen lagi. mungkin sudah hukum alamnya begitu. asik sih pulang kampung karena libur uas, tapi.. masa sampai nggak dikenalin gitu yak? padahal, baru sekitar kurang dari setahun lo kan?

    pesan moril: potong lah rambutmu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mungkin emang sudah hukum alamnya gitu. Ada satu fase yang membuat kita nggak bisa kumpul. Sedih banget rasanya.

      Serius, sampe sekarang masih ada yang enggak ngenalin. Iya, padahal belum ada setahun.

      Hapus
  29. Hahahh, jadi spesies ikan lele laut itu ditemukan sama mas ponco ya?

    Rmbutnya dikeriting aja co, kali aja anak sd bisa pke tduran.rmbutnya. Hehe

    Liburan dikampung klo sya bawaannya dsuruh2 mulu, yg awalnya mau liburan smbil tdur ampe gblok akhirnya g jdi. Gra2 dsuruh2. Udh kdratnya seorang anak dsuruh2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan kok. Mungkin yang nemuin dulu namanya ada Lele Lelenya gitu deh.

      Yaelah, malah buat tiduran anak sd -__- Mau dipanjangin nih, biar kayak Nabilah. Ehh.

      Iya nih, aku juga disuruh-suruh terus. Pas lagi tiduran dibangunin, disuruh tidur lagi. Kan kesel.

      Hapus
  30. Sales celana tokoku banyak dari Pekalongan. Bahahaha. dulu pernah diajak ke sana, tapi batal :(

    Penasaran aja sih sama pekalongan.

    eh btw, menurut saya, rumah terbaik adalah tanah kelahiran.
    Selamat liburan, bro.

    salam dari, Agenrizal.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan coba aja ke sini :D

      Iya bener, rumah tebaik adalah tanah kelahiran. Walaupun aku pergi ke kota yang lebih besar, aku selalu kangen sama Pekalongan.

      Hapus
  31. Puyeng baca basa jawanya :)) Good luck liburannya, semoga dapet jodoh *eh :))

    -jevonlevin.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dibaca, cukup diresapi. *apaansih*

      Hapus
  32. udah lebih keren.. jadi temennya pangling

    BalasHapus
  33. Ciaaa.. Kok ane nyasar kesini yak.. Gara2 rambut lu kepanjangan kekny ini, bang.. Jadinya ane nyasar dah.. Kalau cuma manjangin rambut lu bisa nggak dikenalin dkampung, bang.. Hati2 kalau manjangin jenggot.. Ntar dikirain teroris kan bahaya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teroris macam apa yang main PB aja pas kena tembak nangis :')

      Hapus