The Bad Day Ever

Selasa, Januari 19, 2016

Kemarin setelah sosialisasi buat acara MAPAB (malam penerimaan anggota baru) UKM KSB (Kelompok Seni Budaya), ada mbak-mbak yang ngasih info kalo malemnya ada pentas teater.

"Pin, besok ujianmu apa?" tanyaku ke Ipin.

"Kalkulus co." jawab Ipin.

"Bisa nggak?"

"Enggak."

"Belajar nggak?"

"Enggak"

"Oke.. Nonton teater aja yuk?"

"Ayoooookkk"

Beginilah Ipin sama aku. Walaupun sama-sama masih UAS, tapi lebih mentingin teater daripada UAS. Plis, buat temen-temen yang baca ini, jangan ditiru kelakuan dua anak ini.

Kelakuan sesat lainnya


Janga tiru adegan ini pliss

Akhirnya setelah setuju pada mau nonton, kita langsung ngumpulin anak-anak yang mau nonton teater di UNDIP. Nggak kayak biasanya, yang ikut nonton lumayan banyak. Yah, mungkin ini rekor. Karena sebagian dari mereka udah pada selesai UAS sih. Akhirnya kita berangkat.

Perjalanan lumayan bikin males karena sebelumnya sempet hujan, akhirnya ada daerah yang banjir. Waktu banjir kayak gini nih, ada orang yang cairan otaknya berkurang. Orang yang ngebut pas ada genangan air, dan nyipratin orang yang ada di sampingnya. Orang yang kayak gini nih, yang udah disediain neraka paling dalem buat mereka.

Akhirnya kita sampai di UNDIP. Dan sambutan yang kita dapet adalah, "Maaf mas, udah close gate". Anjaayyy... Jauh-jauh dateng malah udah close gate. Emang sih, ini salah kita, telat. Tapi tetep kecewa banget, nggak dikasih kesempatan. Akhirnya kami ke situ cuma numpang parkir.  Tapi usaha kita nggak sampe di situ, mas-mas teater yang kebetulan udah kenal sama anak-anak sana nyoba buat chat dan minta bantuan buat dimasukin. Tapi ternyata enggak boleh. Harus menaati peraturan.

Beberapa menit sebelum mau pulang tiba-tiba kita dipanggil sama mas teater yang kenal sama mas-mas teater kita, katanya boleh masuk. Njir, seneng banget ini. Rasanya kayak pulang kos tiba-tiba ada kiriman nasi Padang lengkap. Seneng banget. Dan pas kita masuk tiba-tiba panitia bilang..... "Maaf mas, kalo udah close gate nggak bisa masukin orang lagi." kata mbak-mbak yang wajahnya kayak habis dapet nilai C semua di ujiannya.

Kampret banget, gini ya rasanya dikecewain dua kali. Nggak enak banget. Rasanya kayak pulang kos tiba-tiba ada kiriman nasi Padang lengkap, tapi ternyata cuma gambar print-print-an. Sakit banget. Akhirnya kita pulang dengan kecewa. Sempet ada ide kalo kita ntar bikin pentas, kita close gate sebelum ada penontonnya. Ya, kita pengen balas dendam.

Akhirnya kita pulang, dan kehujanan. Dan yang lebih sial lagi, kita mau mampir ke tempat biasa anak KSB makan sambil nongrong tapi ternyata tutup. Kurang sial apalagi coba, udah kehujanan pas sampe tempatnya ternyata tutup. Akhirnya kita makan ke burjo. Pas makan ke burjo aa' nya lupa bikinin aku nasi telor. Duh the bad day ever banget.

Setelah capek menjalani kesialan seharian itu, aku dan temen-temen memutuskan buat tidur di sanggar. Dan apa yang terjadi pas paginya. Yak....... sendalku ilang. Kurang sial apa? Sialnya lagi itu sendal minjem temen kos. Kurang sial apa coba? Emang, the bad day ever banget.

--------

Bonus foto cewek-cewek teater dan satu cowok ngenes.
Ada sebuah percakapan sebelum dan sesudah foto ini diambil.

Yang motoin : Yok gaya menatap masa depan semuanya.

Yang foto      : Ayooooooooookkkkkkk.

Pas lihat hasilnya......

Temen 1: Kok Ponco nggak gaya menatap masa depan sendiri?

Temen 2 : Iya ihhhhh...

Temen 3 : Soalnya kan Ponco nggak punya masa depan. HAHAHAHAHAAHAHA.

Semua    : HAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Aku        : *diem* *kemudian nangis*

You Might Also Like

61 komentar

  1. Ahahah. :D
    kaaian banget, udah jauh-jauh, gaboleh masuk, eh pesen makan malah yg jualan lupa, sendal ilang, di ledekin temen. Mungkin anda kurang sedekah, mari bersedekah agar hidup jadi lebih cerah. :D
    hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, mungkin kurang sedekah. Mau ngasih kasih sayang ke orang lain, tapi belum ada yang mau. *halaahh*

      Hapus
  2. Wkwkwk. Kocak banget si Ponco Buwoni ini. Sering-seringlah sial, biar bisa bikin ketawa gini. :D

    Dapat nasi padang lengkap, ternyata cuma print-out!

    Manggil tukang burjo dengan sebutan aa'. Sok imut, anjir! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bang, aku sudah lelah :(

      Eh, iya. Di beberapa burjo manggilnya aa', tapi kalo kata temenku harunya manggilnya mang. Kalo manggil aa' kayak orang pacaran aja katanya. Apa ini modus mamang-mamang burjo ya?

      Hapus
  3. HAHAHAHAA (( KAK PONCO GAK PUNYA MASADEPAN )) HAHAHAHA

    BalasHapus
  4. Bahahaha di PHP-in sama petugas teater 2 X .. aduh sakit banget baaanggg ..

    BANG PONCOOO .. SA KALI, MPAN LAMBUNG YANG KRUDUNG BIRUUUUU ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. EH MATA LU JELI BANGET -_-

      Yang ngepost aja belum dapet, ini mau ngumpanin. Tunggu yang ngepost dapet dulu. Wkwkwkwkwk.

      Hapus
  5. Buahahah.. Di azab sama dosen kalkulus lu kali.. Wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw yang ujian kalkulus temenku. Kalo aku pancasila. Yah mungkin dosen pancasilaku ngutuk aku :(

      Hapus
  6. hahahaha kasian amat tong g boleh masuk
    itu yg difoto cantik2 semua co
    apalagi yg g pake jilbab sendiri
    huahuahua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wanjeeerrr. Yang nggak pake jilbab sendiri mah jangan ditanya :))

      Hapus
  7. Hahaha, ini mah kesialan yang disebabkan karena lebih mentingin teater daripada UAS :v

    BalasHapus
  8. waah itu baru anak teladan ngapain juga mikirin uas, mumet mkir uas ya co.
    duuh kasian amat di kecawain, bener juga tuh co bikin teater sendiri setelah itu close gate sebelum ada yang nonton.. hahaaa ide brilian.
    tabahkan hatimu hahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, nggak usah dipikirin. *sesat*

      Ide brilian banget. Yang penting balas dendam terlaksanakan.

      Hapus
  9. Patut di contoh nih... hahaha
    UAS mah ngapain dipikirin,, yg kan nilainya E. *ehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang, mentok dapet C kok, wkwkwkwk.

      Hapus
  10. Duh di PHP in doi aja pedih gimana ini, dua kali lagi. Tandanya harus belajar kalkulus kali tuh, Bang. Hahaha.
    ((Gak punya masa depan)) Kok terkesan ambigu ya bang ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Set dah, baru sadar. Kalo dipikirin ambigu juga kata-kata itu ya -_- Aneh-aneh nih mikirnya.

      Hapus
  11. Itu gimana ceritanya woy kalo close gate pas penonton belum dateng :)) tapi ini emang sial sih, apalagi dibilang gak punya masa depan. Huahahaha. Yang sabar ya dirimu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya deng. Tapi ya gimana. Yang penting balas dendam terlaksanaan. Eh.

      Hapus
  12. Entah harus komen ketawa atau sedih nih gue...

    BalasHapus
  13. Ini namamnya uas nya yg lgi sial, bukan orngnya hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasihan ya uas, nggak dipeduliin.

      Hapus
    2. Hahah, lain kali uas nya dibeliin nasi pdang print gih

      Hapus
    3. Wanjir. Ini malah kawatir sama uasnya. Aku juga butuh nasi padang, walau dalam bentuk print-printan.

      Hapus
  14. Co, masadepan lu suram co haha.
    Temen 3 lu kayaknya lebih dari paranormal haha

    BalasHapus
  15. Anjir, hahaha, dikatain,"ngga punya masa depan" cuma gara2 beda pose doang~

    BalasHapus
  16. hahaha, kasihan ama lu bro. udah mentingin teater daripada uas, eh.. sampe undip di php-in dua kalu sam apanitia plus mas-mas teater. pulang ke kosan juga dapet nasi padang hasil fartamorgana, itu kampret banget -___-

    BalasHapus
  17. Ponco punyanya masalalu ma mantan
    kasihan bro nasib u gtu amat yang sabar aja yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaakkkk bang Andri mah gitu. Iya bang, sabar aja :')

      Hapus
  18. Kasian kan bad day ever, waktunya UAS bukannya belajar malah ngelayap teateran.

    Itu ngenes banget kayak nunggu nasi berkat pas pengajian eh gak ada yang nganterin padahal sudah ngarep banget.

    Itu iklan Ax*s yang menatap masa depan udah dicut, aku jadi gak bisa ngakak lagi pas nonton iklannya. Btw siapa tau yang foto model begitu punya masa depan yang bersinar terang. Lanjutkan (?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang nggak foto model begitu nggak punya masa depan yang bersinar terang dong riz?

      Hapus
  19. Waduh sial amat ya kayaknya co, pentas teater disana bisa sampe full gitu ya. kalo di kampusku dibikinnya indoor sih tapi kalo gak bisa masuk lagi bisa nonton dari luar cuma gak jelas aja lihat muka orang-orangnya hahaha.

    Kalo yang ilang-ilang gitu mungkin lu kurang sedekah. diingetin tuh.. #halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bang. Tempatnya terbatas soalnya.

      Wah iya nih, perlu banyakin sedekah.

      Hapus
  20. Ponco ini koplak, ya... Ngenes juga

    BalasHapus
  21. Gak jadi nonton, gak belajar, gak jadi makan, kehujanan, gak makan telor, gak natap masa depan. Hilang sudah pamor ponco (kata teman 1)

    BalasHapus
  22. Ahahaha, analogy lo sakit juga yah. dikecewain dua kali udah kayak dikirimin nasi padang tapi cuma print out nya doang. ahaha

    gue setuju tuh. orang yang berkendara ngebut di genangan aiir sampe bikin orang di deketnya kecipratan basah merona gitu emang ngebelin.

    cara balas dendam lo enggak sehat juga ya, nge-close gate sebelum ada penonton. ahahaah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyesek banget bang kalo makan nasi padang cuma print out doang.

      Nah, orang yang kayak gitu kita iket di roket terus lempar ke blackhole aja.

      Elite banget kan bang cara balas dendamnya?

      Hapus
  23. Oh, anak Undip begini ya ternyata? huahahah ternyata kampus bagus mahasiswanya nggak jauh beda yak. US malah nonton teater (yang nggak jadi karena sudah close gate), mau nyari makan tempatnya tutup. Pakek nyumpahin orangnya dapet nilai C semua lagi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan salah sananya sih. Salah kita datengnya telat. Mereka mah bener, tepat waktu itu penting. Jadi yang salah kita kok bang :))

      Hapus
  24. Hahaaa pukpuk sabar yo mas. Udah jauh jauh, nggak dibolehin masuk juga. Bhhaa
    Sedih amir sendalnya hilang :'D

    Mau ngakak tapi ada rasa iba-iba dikit, mau nangis juga, ngenes soalnya.
    Hahaaa pose menatap masa depan. Yawloh nggak punya masa depan :'D
    Aku sedih mas hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih aja. Karena kita nggak boleh tertawa di atas penderitaan orang lain :')

      Hapus
  25. kasian banget hidup lo co udah sendal minjem. ilang lagi. masuk teater nggak dibolehin karena telat. gue saranin mending lo bunuh diri ajah hahahaha

    .
    .

    gue rasa kesialan itu ada hikmahnya..kalau nggak sial apa jadi gitu tulisan lo ini?? ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak bunuh diri juga bang -_- Soalnya aku yakin, pasti ada yang lebih ngenes lagi dari aku. Mungkin elu bang? :p

      Hapus
  26. Sedih amat sih nih ceritanya.
    Komen sedih ah!
    Sedih

    BalasHapus
  27. Hahaha.. terimalah akibat dari tidak belajar. :D

    BalasHapus
  28. Memang belum rezekinya aja kali, Mas, haha. Salam kenal dari Sumatera. Kunjungi (blog) saya kalau berkenan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Siap, ditunggu kunjungan baliknya mas :))

      Hapus
  29. Pesan moralnya: Jangan Ninggalin Belajar :v
    wkwkwk bisa begtu yaaa ><

    BalasHapus