Selamat Datang 2016

Jumat, Januari 01, 2016

assudahlah.blogspot.co.id

Selamat tahun baru 2016 buat semuanya. Bagaimana tadi malem? Pada ngerayain tahun baruan di mana? Dengan siapa? Semalam berbuat apa?

Malam tahun baru kali ini agak mendingan spesial bagiku. Soalnya nggak cuma ngerayain di kosan sendiri, tapi ngerayain di kosan temen. Walaupun sama-sama ngerayainnya di kosan, yang penting enggak sendirian. Walaupun ngerayainnya sama temen-temen cowok sih. Lebih tepatnya, cowok-cowok ngenes yang ditinggal gebetannya pergi malam tahun baruan dengan gebetannya yang lain.

Rencana tahun baruan bareng temen-temen yang udah direncanakan beberapa minggu yang lalu sepertinya gagal. Karena ada yang malah pulang ke kota asalnya, ada yang tahun baruan bareng pacarnya, dan ada yang cuma di kos gara-gara uang bulanannya habis.

Rencana awal aku dan beberapa temen sekelas mau ngerayain tahun baru di rumah Ipin (nama samaran). Kenapa kita milih di rumah Ipin? Soalnya rumah Ipin berada di daerah yang kayak perbukitan gitu. Jadi rumahnya lebih tinggi, dan juga rumahnya lantai 3 kalo nggak salah. Udah gitu rumahnya ada rooftop-nya. Pokoknya tempatnya enak buat lihat kembang api. Sayangnya rencana itu gagal.

Tapi karena nggak mau berakhir dengan malam tahun baruan sendiri di kosan. Akhirnya aku tetep pergi ke rumah Ipin. 

"Cuk, aku ke rumahmu ya." aku mengirim chat ke Ipin.

"Oke."

"Btw, minta nomermu cuk. Biar nggak salah jalan."

"...."

FYI, aku ngirim chat ke Ipin lewat Line, dan Line-nya cuma aku pasang di laptop. Dan juga, walaupun aku udah sering ke rumah Ipin, tapi aku tetep nggak hafal jalannya. Serius, karena emang jalan ke rumah Ipin itu susah banget. Tapi dengan tekad 'nggak mau malam tahun baruan di kos', akhirnya jam 8 malam aku berangkat ke rumah Ipin.
Setelah sampai ke komplek rumahnya Ipin, yaitu sebuah komplek perumahan, hal yang aku takuti ternyata kejadian. Aku beneran lupa rumahnya Ipin. Aku coba muter-muter buat nemuin rumahnya Ipin, eh malah tambak kesasar. Sepertinya perumahan emang jadi kelemahanku.

Sebuah harapan baru akhirnya muncul. Aku baru inget kalo tadi Ipin ngasih nomer ke aku. Aku buka hp dan coba sms Ipin. Ternyata gagal. Dan aku baru inget kalo hp Ipin cuma bisa ditelfon, dan hp aku cuma bisa buat sms. Harapan baru tidak jadi muncul. Dan aku semakin tersesat. Mau panggil peta... lupa bawa ransel. Dan baru inget kalo aku bukan Dora.

Setelah setengah jam keliling perumahan, akhirnya aku hampir menyerah. Aku pasrah, tekad 'nggak mau malam tahun baruan di kos' pun sudah hilang. Rasanya pengen pulang dan meratapi nasib tahun baruan di kosan sendirian aja. Tapi saat mau menyerah, aku menemukan sebuah harapan baru, kali ini harapan itu beneran muncul. Yaitu warung makan, warung makan yang aku dan Ipin biasa makan bareng. Dengan adanya warung makan itu akhirnya aku bisa sampai ke rumah Ipin. Terimakasih Ibu yang punya warung makan.

-------

Ternyata Ipin sedang sakit. Selain sakit hati gara-gara ditinggal gebetannya yang pergi tahun baruan sama pacarnya, Ipin juga sakit typhus. Kasihan Ipin, ibarat sudah jatuh tertimpa tangga dan kejatuhan genteng. Sakit banget.

Setelah beberapa menit dengerin curhatan dari Ipin, tiba-tiba ada chat masuk dari hp Ipin.

"Aku udah sampe di kucingan Ceng Ho nih. Jemput aku."

Setelah lihat siapa pengirimnya, ternyata chat itu dari Baperman. Tentu saja bukan nama asli. Dipanggil Baperman gara-gara dia suka baper, dan tugasnya mengamankan kota-kota dari kebaperan. Sayang, dianya sendiri masih suka baperan. Ada sebuah percakapan yang mendasari kenapa dia disebut Baperman.

Saat itu sedang pulang kuliah. Aku ngajak temen-temenku pulang. "Balik langsung yuk."

"Balikan aja, kayak mantan." bales Baperman.

Baperman emang gitu orangnya, baperan. Dan juga manja. Dikit-dikit minta dianter. Dan kali ini dia minta dijemput, padahal jarak dia nunggu ke rumah si Ipin itu udah deket. Akhirnya aku yang harus jemput Baperman, soalnya si Ipin lagi sakit.

Setelah ketemu Baperman di tempat dia nunggu, aku dan Baperman langsung ke rumah si Ipin. Tapi sialnya ada sesuatu yang menghalangi kita ke rumah si Ipin, yaitu...... aku lupa jalan ke rumah Ipin lagi. Serius, aku lupa lagi. Dan untuk kedua kalinya aku nyasar. Oh Baperman, maafkan daku yang pelupa ini.

"Bentar aku chat Ipin dulu." kata Baperman.

"Tapi..... hpnya Ipin di aku." jawabku.

"KAKEKANE (misuh khas Semarang)."

Beberapa menit kita nyasar, akhirnya kita ketemu warung penyelamat itu lagi. Terimakasih warung penyelamat, berkatmu kita bisa sampai ke rumah Ipin. Dan malam itu pun 3 cowok ngenes menghabiskan malam tahun barunya bersama.

You Might Also Like

49 komentar

  1. eh gue kenapa nyanyi -_-
    lu pelupa ternyata mblo, eh co. Jadi betiga, malem taun baruan dikamar juga ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di, ujung-ujungnya kita malem tahun baruan di kamar.

      Hapus
    2. jadi, jagain ipin yang sakit ? gue jg padahal ngamar sih pas taun baru -_-

      Hapus
    3. Iya di, sebagai temen yang baik, aku ngerawat si Ipin. #Ciyeeee

      Lu mah emang surem terus di. Wahahahahaha.

      Hapus
    4. Suraman juga lu di, kesuramanku masih mending daripada lu -_-

      Hapus
    5. engga heh, taun ini gabakal suram lagi, mblo, eh co. -_-

      Hapus
    6. Aku nggak yakin di, eh mblo. Kayaknya bakal tambah suram deh. Tapi semoga kesuraman kita berkurang di, eh mblo.

      Hapus
    7. jangan berkurang, tapi taun ini gak pake suram. gue punya cewee :'

      Hapus
    8. Kayaknya...... mustahil. Tapi semoga aja di. Nggak cuma lu, aku juga :')

      Hapus
  2. Romantis banget ceritanyaaaaaa ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjaayyy.. kenapa jadi romantis, wkwkwk.

      Hapus
  3. kampret momen tuh. ketika takdir memisahkan gubungan hpmu dan si ipin.. soo creepy..
    tapi tak masalah selama
    warung malaikat.. berada disana.. jangan khawatir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar. Warung malaikat emang malaikat banget :))

      Hapus
  4. wihhh so sweeetttt bangett bang.. wkwkwk

    BalasHapus
  5. romantis banget.
    bisa sampe lupa jalan gitu. warung penyelamat, berarti kalo lupa nyari wrung itu biar gak nyasar. hahaa bener-bener warung penyelamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw kenapa pada bilang romantis ya -_-
      Bener, warung itu bener-bener warung penyelamat.

      Hapus
  6. ciyeeee , yang kelaparan cari warung, dan yang habis kencan sama ipin :v

    BalasHapus
  7. Akhirnya, bisa sampe di rumah ipin. By the way, jangan-jangan sekarang ipin sama lo jadian lagi ? Hehehe

    BalasHapus
  8. Hahaha ini kenapa gak direstuin banget ya buat ke rumah si Ipin. Tapi meskipun ribet yang penting akhirnya gak kesepian lagi kan. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, yang penting nggak kesepian lagi :')

      Hapus
  9. meskipun rumah ipin seulit dijumpai, tapi warung penyelamat senantiasa menyelamatkan. tahun baru kemarin.. gue ber 8 sama temen. bbq, terus main ujan-ujanan sampe jam 3... jadi lumayan lah, mengawali tahun dengan hujan-hujanan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ini ada warung penyelemat, kalo gue ojek penyelamat. :V

      Hapus
  10. Anjir udah kayak petualangan sherina aja nyari rumahnya hahahaha. Warung penyelamatnya oke juga bisa tiba2 munucl disaat kesulitan gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, kurang ada penculiknya nih.

      Hapus
  11. Warung penyelamatnya memang berguna banget hahaha.
    Btw, so swit ya, tahun baruan bareng *eh

    BalasHapus
  12. Gilaaaaa lupa mpe dua kali gitu? Hahaha. Btw kenapa hpnya ipin kamu bawa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya hpku nggak paketan. Terus cuma hp Ipin yang paketan. Nah, biar bisa ngehubungin Baperman, aku harus bawa hpnya Ipin. Gitu.

      Hapus
  13. Hahahaha, njiiiirrrr. Emang ada yan orang sebaper Baperman itu?
    Cuma di ajak balik, eh malah ngajak balikan.

    Beruntung sekali kamu nak. Dalam cerita ini, peribahasa "malu bertanya, sesat di jalan" emang beanr-benar nyata ya, Bang.
    Untung lo orang yang nggak malu bertanya, dan yang jaga warungnya bukan ayu ting-ting. Kalau ayu ting-ting, udah di kasih alamat palsu sama dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo lu udah ketemu Baperman, mungkin bakal tau bahwa orang terbaper sedunia itu dia.

      Hapus
  14. Pon, sepertinya lo emang parah banget pelupanya. Masa iya, baru aja keluar, terus udah lupa lagi. Lo jangan-jangan masih lupa udah terlalu lama sendiri??? IYAKAN!!!

    Akhirnya, 3 jomlo berkumpul dan merayakan tahun baru bersama. Semoga Ipin cepet sembuh, ya. Amin...

    Btw, Happy New Yers!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bang. Aku pelupa parah. Iya bang, mungkin malah aku lupa kalo aku ini jomblo.

      Amin. Happy New Yearrrrrsssssss!

      Hapus
  15. hahaha parah banget lo, sampe segitunya, udah sering main ke rumah ipin, tapi masih tetep aja gak apal jalannya, gimana tar kalau lo mau ngelamar pacar lo kerumahnya, bisa-bisa malah nyasar sampe ke rumah sakit jiwa lagi. hahaha.

    sifat pelupa lo udah para banget co, tapi apakah lo bisa secepatnya ngelupain mantan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir, jangan sampe nyasar ke rumah sakit jiwa mi. Apalagi nyasar ke mepelai wanita yang lain. Jangan sampe.

      Nah, itu untungnya. Aku jadi cepet lupain mantan. Walaupun ntar kadang inget lagi sih. #Nangisdipojokan

      Hapus
  16. Pantes kamu nyasar ke rumahnya Ipin, orang rumahnya jauh banget sampai luar negeri gitu (?)

    Astaghfirullah, emang ada ya manusia Baperman. Mungkin dia mendapat kekuatan ketika dia sedang baper. Jadi pas baper dia bisa ngangkat mobil, ngedorong buldozer dan semacamnya. Tapi mending ya tahun baru bisa bareng sama temen-temen.

    Kamu emang pelupa, tapi jangan sampai kenangan manis kita terlupakan ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sampe luar negri -_-

      Nggak. Dia nggak kuat. Salah satu kekuatanya adalah baper. Dan itu malah bikin baper orang sekitar.

      ANJAAAAYYYY -_-

      Hapus
  17. What a three man journey, hahaha. Seru ini, tapi cowok semua. Gak ada ceweknya eh.

    Ini upin ipin versi indonesianya yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir, bukan Upin Ipin versi Indonesia, wkwkwk. Iya nih, cewek-ceweknya pada pergi sama cowoknya masing-masing. Hiks :')

      Hapus
  18. Hmm..

    Lo seriusan udah dari rumah Ipin tapi tetap aja nyasar? Kadar penyakit pelupa lo udah expert deh keknya :D

    Malam tahun baru sama aja kayak malam jumat biasanya, tetap menyeramkan kalo dilalui sendiri. Jadi, gue gak kemana-mana karena hujan juga di Pekanbaru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya serius. Dan emang penyakit pelupa ini parah banget. Wkwkwk, kira-kira gimana ya cara biar nggak pelupa?

      Wah iya. Kata bang Heru Pekanbaru hujan. Nggak papa dah, jadi pada hemat uang, nggak pada beli petasan. Hahahaha.

      Hapus
  19. Cieeee 3 cowok ngenes tahun baruan bareng.. haha
    Tahun baruan enggak harus sama pacar, sama siapa aja yang penting menikmati.
    Untung ada warung itu lagi... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting nggak berakhir di kos sendirian :')

      Hapus
  20. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus