Terdampar

Minggu, Desember 06, 2015

Semuanya terjadi beberapa bulan yang lalu, saat seluruh keluargaku setuju menempatkanku untuk bertahan hidup sendiri di sebuah desa antah berantah. Dan sejak saat itulah aku terdampar.

Anjay, kata pembukanya terdengar kayak aku yang dibuang oleh keluargaku. Tapi bukan itu, emang sih kayaknya ada tujuan lain dari semua ini, yaitu mereka ingin membuang aku juga. Tapi ini cerita awal aku terdampar di sebuah desa untuk ngekos. Akhirnya impian buat tinggal pisah dengan orang tua kesampaian juga.

www.assudahlah.blogspot.co.id

Tempat kosku hanya terdiri dari deretan ruang-ruang kamar, dan aku tinggal di deretan kamar nomer 3. Ada 5 kamar di tempat kosku, tapi hanya aku yang sering di kos, karena yang lainnya sudah kerja, jadinya mereka jarang pulang. Dan ada salah satu tetangga kos yang misterius, dia hanya pulang waktu subuh, itupun aku nggak pernah lihat wajahnya. Tapi aku selalu dengar dia ceramah sendirian waktu subuh, dan setiap hari yang diomongin selalu sama. Entahlah, sampai sekarang masih menjadi sebuah misteri.

Minggu pertama aku mencoba cari informas-informasi tentang desa tempat kosku. Aku keliling cari dimana tempat jual makanan, tempat jual kuota, dan tempat jual jodoh. Eh, maaf yang terakhir. Ternyata cari makan di tempat aku terdampar ini susah. Dapet warung yang deket kos, tapi harganya nyesek di dompet. Bisa-bisa kalo aku makan di sana 2 minggu, minggu terakhir aku cuma makan nasi sama tisu.

Akhirnya aku mulai lagi ekspedisi dalam pencarian warung makan yang enak di mulut dan enak di dompet. Karena nggak bawa motor aku jadi nggak bisa eksplor desa ini terlalu jauh, soalnya aku nggak punya peta dan rasel, jadi takut tersesat. Dan lagi, ada rumor kalo malam-malam ada om-om nakal yang jahat. Aku jadi takut kalo keluar malam.

www.assudahlah.blogspot.co.id
lorong yang kalo malem nyeremin banget
Aku agak jalan lebih jauh dari kosan, dan melewati lorong yang kalo malem nyeremin. Awalnya sih biasa aja, sampai suatu ketika ada ibu-ibu penjaga warung yang bilang kalo jam 11 malam jangan keluar lewat lorong itu, karena sering kejadian sesuatu. Dan sejak saat itu kalo aku jalan ngelewatin lorong itu dan ada orang dibelakangku, aku langsung lari. Aku merasa lemah.

Setelah keluar dari lorong, kemana kita selanjutnya? Yaakk, jalan raya. Setelah keluar dari lorong aku menemukan sebuah jalan raya, yang di seberangnya ada sebuah warung yang kelihatannya enak di mulut dan enak di dompet. Langsung saja aku dateng ke warung itu. Hari pertama aku kesana awalnya biasa-biasa aja, sampai hari kedua aku kesana ada sebuah tragedi yang mengharuskan aku nggak balik ke tempat terkutuk itu lagi.

 "Buk, pesen nasi sama telur makan sini ya" kataku.

"Iya" jawab penjaga warungnya sok manis.

Dan saat aku menerima satu porsi nasi sama telur tiba-tiba aku melihat sesuatu.... ANJAY INI TELUR ATAU APAAA? Serius, telur itu udah nggak berbentuk telur goreng lagi. Teksturnya udah keras banget, dan warnanya hitam. Telur ini nggak bisa disebut telur goreng lagi, dan sepertinya si pembuat, membuatnya dengan penuh kebencian.

Parahnya lagi si ibu penjaga warungnya nyoba PDKT-in aku dengan cara ngajak ngobrol.

"Nambah lagi? Hehe" ibu penjaga warungnya menawari.

"Nggak buk, hehehe" jawabku.

Bahkan satu suap nasi pun belum aku masukan ke mulutku. Aku masih ragu kalo makan ini besoknya akan ada berita 'Seorang Mahasiswa Baru Tergletak di Lantai dengan Telur Hitam di Sekitar Mulutnya'. Aku masih sayang nyawa.

"Kok nggak dimakan?" kata penjaga warung yang melihat aku belum memakannya.

"Eh iya buk, nanti nunggu adem" jawabku. Dan beberapa detik kemudian aku memaksakan makanan terkutuk itu masuk ke mulutku.

"Enak nggak? Tambah lagi ya?" tanya penjaga itu sambil senyum.

"Hehe.. Enggak ah buk, ini aja udah kenyang"

Setelah itu aku sadar, bahwa di dunia ini, iblis itu benar adanya.

Besoknya aku berjanji nggak bakal balik ke tempat terkutuk itu. Mungkin saja banyak makanan yang lebih mengerikan dari telur yang sebenernya nggak bisa disebut telur itu lagi. Pas dapet makanan yang enak di dompet ternyata enggak enak di mulut. Saking frustasinya aku jadi pengen berburu aja.

Beberapa minggu aku terdampar di desa ini aku kehilangan indra perasaku. Dan aku udah nggak bisa lagi membedakan mana makanan enak dan mana makanan yang nggak enak. Hanya satu jenis makanan yang aku tau, yaitu.....  makanan yang murah, dan porsinya banyak.

You Might Also Like

72 komentar

  1. mengerikan bener.
    dari tangga kos misterius, lorong mngerikan, ada om-om, warung jauh, makanan gak berbentuk,ibu penjaga warung yang menggoda, indra perasa ilang.
    bergenre horor ini tulisan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga nggak kapok mampir ke sini gara-gara baca tulisan horor.

      Hapus
  2. Mandiri yah ? Keren abis.
    Tapi, mandiri membuat kita memaksa diet. Buktinya aja, ada makanan yang enak di mulut, tapi ngga enak di dompet. Ada lagi, yang enak di dompet, tapi ngga enak di mulut. Serba salah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mandiri membuat kita itung-itungan. Apalagi soal makanan.

      Hapus
  3. wkwk, mencoba itu memang penuh risiko. Apalagi mencoba makanan baru, ditempat yang baru, ada dua kemungkinan, kalau enak balik lagi, kalau nggak enak nggak datang lagi. Mahasiswa emang gitu, harganya murah, porsinya banyak. Tapi kalau mau hemat jangan kelewatan juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sampe kelewatan lah, masa mau saking hematnya jadi beli satu nasi kucingan buat satu hari. Mati ntar.

      Hapus
  4. Ini ngekos dimana sih? kok serem banget :'(

    sebaiknya ikut budaya anak kost kebanyakan aja, bawa rice cooker ke kostan, sama nyetok mie instan satu dus buat sebulan, :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngekos di tempat yang terisolasi dari bumi mbak :')

      Kayaknya boljug tuh ide bawa rice cooker ke kosan.

      Hapus
  5. Impian? Tinggal pisah dari orang tua itu impian? Selamat ya, Ponco. Impianmu sudah terwujud! Kalau orang tua kamu baca ini kayaknya bakal senang. Senang ngutuk kamu jadi batu.

    Kalau takut buat makan di tempat telur goreng penuh kebencian itu lagi, banyak-banyakin puasa aja deh biar hemat. Juga biar enteng jodoh. Muehehehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok kayaknya aku malin kundang versi 2015 ya -_-

      Anjay, baru tau puasa itu ngentengin jodoh, apa ngentengin tubuh ya?

      Hapus
  6. Ciyee yang home alone. Emang kuliah dimana sih? Masa ngekosnya sampai di desa segala? Gulingnya chubgt deh :3

    Ternyata tinggal jauh dari orang tua susah ya, kalo makan ya tinggal makan sekarang mesti susah buat beli. Sekalinya ketemu rasanya gak enak. Miris banget nasibmu..

    Kalo ketemu om-om nanti masang wajah melas aja sambil bilang "om, kasian om 3 hari belum makan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempat yang jauh dari bumi nak, dan mungkin kau tidak akan bisa menjangkanya. #Eaaaa

      "Banyak yang lebih miris dari aku". - Ponco versi bijak.

      Jangan, ntar malah jadi budak om-om. Kalo akunya ketagihan gimana?

      Hapus
    2. Pasti di Bekasi ya -> guyonan old school

      Eh, enak dong kan jadi peliharaan om-om. Entar mau apa-apa dibayarin

      Hapus
    3. Tua banget jokenya.

      Nggak enak, apalagi om-omnya ngajak keluar terus, kan cepet capek.

      Hapus
  7. kasihan

    ckck itu telornya angetan kali. atau nggak erlalu mateng masaknya

    semoga sukses ya hidup sendirinya biar mandiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin itu telur yang diangetin dengan penuh kebencian.

      Hapus
    2. dibakar kayak di iklan koyo itu tuh
      ckckckck

      Hapus
    3. Mungkin cara buatnya kayak cara buar kraby patty yang dibuat Spongebob dan tuan Krab pas episode inspektur kesehatan.

      Hapus
  8. sampe segitunya ya.. Memang di daerah mana sih?

    Aku pernah ngekos beberapa bulan lalu di Yogya, untungnya gak separah itu. Setidaknya masih bisa nyari makanan yang murah dan enak. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di luar jangkauan bumi mbak.

      Dapet kabar juga dari temen kalo dia tinggal di Jogja enak banget. Nyari makan murah dan enak gampang, dan banyak hiburan.

      Hapus
  9. Jauh dari orang tua kok malah 'akhirnya' sih, Dek :((
    Suatu saat nanti kamu pasti ngerasain gimana sedih dan kampretnya jauh dari mereka. Hiks.
    Eh itu lorongnya serem kenapa? Hantu apa orang jahat sih?
    Hahaha telur mata iluminati kali tuh bukan mata sapi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya ya itu kak, gimana ya, itu pokoknya, ya gitu deh :'( *apaan tambah gaje

      Ada orang jahatnya kak katanya, serem kan. Janan-jangan emang ibu itu pemimpin iluminati regional desa situ.

      Hapus
  10. Kenapa mau pisah sama orang tua? Pengen keliatan mandiri? Atau bosen dinasehati? Ya ampiun..

    Makanan yang murah, banyak dan enak itu jarang, dan hampir mustahil. Yang banyak biasanya sedikit, murah. Murah, banyak. Mahal, enak. Gitu..

    Lorongnya serem juga, kayak ada penunggunya gitu.. ckckk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak, udah tradisi keluarga kalo gede harus pisah dari orang tua. Dan balik lagi ketika udah tau arti kehidupan. *apaan kelihatan bohong banget.

      Sepertinya makanan banyak dan murah hanya mitos ya. Tapi aku nggak akan nyerah, aku akan melakuan ekspedisi demi menemukan tempat yang murah dan banyak.

      Iya, banyak premannya kalo siang, walaupun premannya masih anak SD, tapi serem.

      Hapus
  11. Itu apaan ya telur warna item :' parah itu yang jualan :'

    Yah, aku juga begitu sih kalau milih makanan :D yang murah dan banyak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parah banget, jangan sampe terjebak di tempat itu :')

      Hapus
  12. Pon, emang selaknat apa makanan hitam itu? Apa seperti ngeliat mantan yang pacaran sama temen sendiri? IYA!!!

    Gue kok malah ngerasa lo bukan tinggal ngekost, tapi dikucilkan. Serem banget tempatnya. Bahkan di siang hari aja, gue ngeliat lorong itu penuh misteri. Belum lagi, kabar kalo ada om-om sayang di sana.

    Semoga gue masih bisa baca blog lo lagi ya pon. Serem banget terdamparnya. Cuman, yg gue sesalkan lo malahan seneng pisah sama orang tua. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih parah bang. Kayak lihat mantan pacar kita jalan bareng sama temen kita sendiri, dan ternyata temen kita sendiri itu dulunya juga mantan kita. Serem.

      Sepertinya sih itu tujuan utamanya, dikucilkan. Lorong itu emang penuh misteri banget, serem dah.

      Ya gitu bang, ini tradisi keluarga, biar bisa mencari jati diri, makanya seneng. *alesan ini lagi.

      Hapus
    2. Jadi serem sendirikan???

      Hahaha, kasihan lo pon. Harus dikucilkan oleh keluarga sendiri.

      Lah, alesan itu lagi.

      Hapus
  13. lorongnya gaul juga, ada grapitinya. itu ibu warungnya agresif banget dah? emang dasaran cewek, agresif. makanan murah dengan porsi sejahtera itu sahabat sejati anak kos.. semoga telur hitam tidak terlalu berdampak banyak kepada aktifitas lo sebagai anak fikom..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaul banget jeff. Iya nih, agresif banget, udah gitu sok akrab lagi.

      Semoga nggak jeff.

      Hapus
  14. Itu kenapa kamar lu kasurnya pink? Kok kayak cewek? :p

    Buahaha. Anak kos mah yang penting murah, bikin kenyang, dan porsinya banyak. Soal rasa belakangan. Malah kata temen gue yang udah bertahun-tahun ngekos, rasa mi instan jadi lebih nikmat dari makanan restoran. Kayaknya dia juga kehilangan indra perasa. Ckck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh.. itu karena dipilihin ibu aku, dipilihin sama yang cocok sama aku. Berarti ibu aku nganggep kayak cewek dong -_-

      Bener, temenmu itu mungkin sudah menemukan jiwa anak kos pada level terakhir.

      Hapus
  15. wah kalo ada fotonya pasti lebih asik tuh

    Derita anak kost emang tiada akhir ya wkwk.

    BalasHapus
  16. Anjay itu artinya apa ya? Anj1ng kah?

    Saat pertama pindah ke tempat baru, salah satu yg paling penting memang mencari tempat makan. Gua udah beberapa kali pindah kota, pindah negara juga malahan, dan yg nentuin kita betah atau ga betah di suatu daerah, faktor nomor satunya memang ketersediaan makanan

    Uang masih bisa dicari, tapi kesehatan itu mahal harganya. Kalo gua jadi lu sih, gua ga akan pernah balik lagi ke tempat itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kayaknya plesetan dari itu.

      Iya bener, hal yang pertama harus dicek itu tempat makan. Terus baru ngecek fasilitas yang lain.

      Kalo jaga kesehatan harus itu, kan susah kalo sakit, siapa yang mau rawat adek :')

      Hapus
  17. Senyum-senyum sendiri setiap baca tulisan kamu,cong. Mungkinkah mir gila atau kue pancong yang gila??? ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga senyum-senyum sendiri kalo lihat foto mir :)) #eaaaa

      Hapus
  18. Ceritanya anak kost-an? Ok.
    Sekilas liat gambar kamarnya aduh... Eta, aya ember... :( itu embernya buat apa, mas? Buat naro cucian atau buat ngangkut air yang bocor? ._.
    Yang enak di dompet dan di mulut mah, ya Indomie atuh. Beuh. Jangan ditanya. Sedap banget. Semua orang Indonesia pasti suka. Eh, kok kebaca kayak promosi ;(
    Aku ngeliat gambar gangnya juga udah takut. Kebayang lah kalo gelap. Serem banget.
    Itu kayaknya telornya gosong kali. Dimasaknya terlalu garing. Kenapa nggak protes aja atuh? Kan pembeli mah raja wkwkwk. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu ember serba guna, bisa buat naroh cucian atau ngangkut air bocor, atau bisa juga buat naroh cucian yang kena air bocor.

      Eh, indomie emang hmm banget buat anak kos :')

      Makannya. Pas malem hari juga nggak ada lampunya kok, jadi gelap banget. Iya tuh, kayaknya telor yang digoreng berkali-kali. Dan, takut kalo mau protes. Ntar malah dikasih telurnya dobel :'(

      Hapus
  19. Duuh kalau tinggal di kosan sepertinya saya ga sanggup, btw
    u masih bisa bertahan ni makan-makanan hitam tersebut
    hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba bang, biar bisa sekalian ngetes seberapa tangguh. Hahaha... Enggak lah bang, cukup sekali aku tersiksa dengan makanan itu.

      Hapus
  20. lu co, tinggal jauh dari orang tua malah seneng. -_-

    itu telor dari ban dalem, co. Kalau ibu lu tau tulisan ini dan denger ini berita 'Seorang Mahasiswa Baru Tergletak di Lantai dengan Telur Hitam di Sekitar Mulutnya' dan tau mahasiswa itu adalah seorang ponco, mungkin ibu lu bakal bilang "kualat kau nak" :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, enggak seneng kok di. Aku cuma menyembunyikan kesedihanku. Ibu aku juga tau kalo aku bercanda, ya kan buk?

      Ibu : ENGGAK.

      :(

      Hapus
  21. kok gw nggak membaca tujuan lo ngekos d desa itu mw ngapain ya? klo lu yg sering di kos saat yf lain kerja. berarti lu bukan kerja disana dong? terus ngapain?

    emg sering ada apa d lorong? begal? ih serem amat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mau nguasain dunia kak.

      Begal katanya. Hiii.. serem banget emang.

      Hapus
  22. wow, pergi ekspedisi di tempat baru nih...
    jadi ngekos itu emang harus pilih tempat yg strategis...
    kalo bisa yg makanannya murah dan enak...
    tapi ya gitu... sekarang makanan murah udah jarang bet...

    BalasHapus
  23. Kayaknya kamu emang bener-bener dibuang pon sama keluargamu. Sabar ya. sabar. hehe
    Aku ngeliatnya malah kayak semacam diasingkan. Turut berduka cita ya.
    Itu lorongnya bener-bener bikin merinding. Siang aja udah keliatan nyeremin, apalagi malem.
    Semoga sesuatu yang buruk enggak menimpamu pon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata bukan cuma aku yang mikir gitu :(

      Tenang, aku udah menjauh dari tempat menyedihkan ini.

      Hapus
  24. Tetangga kos yg menyeramkan. Masa pagi2 ceramah sendiri.
    Tetaplah hati2!

    Emang kuliah di mana, man??

    BalasHapus
  25. Njirr.. gue bisa ngebayangin gimana bentuk dan warna telur dadarnya. Gue yakin minyak yang abis dipake buat goreng ban bekas tuh yang dipake buat masak telur.

    Sulit juga co kalo anak kost sendirian, anak kostan itu enak karena bareng sama temen sekost. kenyang - laper bisa sama-sama. hahaha. Gue saranin tiap malam minggu lu pake batik deh terus explore desa. kali aja ada kondangan. langsung masuk deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, kejem banget kalo ternyata minyaknya bekas buat goreng ban, udah gitu bannya bekas lagi :( btw, ban digoreng buat apa ya? Jangan-jangan buat bahannya :(

      Ide bagus yang belum tak praktekin bang. Ntar sambil bawa plastik buat bungkus di kos.

      Hapus
  26. Kenapa punya impian tinggal pisah bersama orangtua?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jeng.. jeng, ini jawabannya >>>> Udah tradisi di keluarga kalo gede harus pisah dari orang tua. Dan balik lagi ketika udah tau arti kehidupan.

      Hapus
    2. Nggak tau, pengen aja gitu. Hehe :))

      Hapus
  27. Wah kak, jadi itu telur apaan nih? Telur yang digoreng berulang kali? Wah parah itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak tau nih namanya telur apa, tapi kita sebut aja telur iblis.

      Hapus
  28. Asatagaaa, kasihan sekali kamu. Mengapa bisa terdampar di situ..
    Baca tulisanmu sampai selesai malah aku bikin komen begini. Padahal tadinya cuma mau komen 'oh pernah terdampar?' hahaha.. sabar ya.

    BalasHapus
  29. Itu desa apaan sih kok kayaknygitu banget..semuanya kayaknya berbau horor sampe temen kost aja misterius co..udah lo cepet cepet keluar dri sono dah dan hidup dgn sewajarnya. Perasaan gue ngekos ga gitu gitu amat..ya paling kalo ke dapur jam 11an suka kayak ad yg ngliatin dri atas tempat sanyo/penampungan air. Ato klo lgi beruntung ya git diketokin dri atap, kali dia ngajak mainan..

    BalasHapus
  30. Kyaaaaa kok cerita telur gorengnya serem bener. Iya tuh, sebagai anak kosan, aku juga lama lama kayak kamu, makan enak syusyeh yesss. Jadi ya, aku atur kalo lagi banyak duit ya makan enak, selanjutnya masak nasi sendiri dan beli lauk enak biar hemat. Hehehe.

    BalasHapus
  31. Kyaaaaa kok cerita telur gorengnya serem bener. Iya tuh, sebagai anak kosan, aku juga lama lama kayak kamu, makan enak syusyeh yesss. Jadi ya, aku atur kalo lagi banyak duit ya makan enak, selanjutnya masak nasi sendiri dan beli lauk enak biar hemat. Hehehe.

    BalasHapus
  32. Harusnya kamu foto makanannya, foto warungnya dan sekalian pemiliknya. Lalu laporkan ke KPK!

    BalasHapus
  33. It's really a great and useful piece of information. I'm glad that you just shared this helpful information with us.
    Please stay us informed like this. Thanks for sharing. :)

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://cinema021.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus
  34. It's really a great and useful piece of information. I'm glad that you just shared this helpful information with us.
    Please stay us informed like this. Thanks for sharing. :)

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp |
    http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus