Teater Membawa Baper

Selasa, Desember 22, 2015

Karena nggak mau ngulangin masa-masa SMA yang nggak ikut ekskul apa-apa, akhirnya di kampus aku ikut teater. Awalnya aku bingun antara milih mau masuk teater, musik, atau... tari. Akhirnya dari sekian banyak UKM, aku milih teater. Kalo ditanya kenapa alesannya sih... pasti cewek-cewek teater cantik-cantik. Tapi tari juga sih, pengen ikut tari juga, tapi.... assudahlah.

Ternyata bener, mahasiswa baru yang ikut teater banyak yang cantik. Mbak-mbaknya juga nggak kalah cantik, apalagi mas-masnya, cantik juga. Dan dengan ikut teater ini muncul sebuah harapan yang sangat besar, yaitu... mengakhiri kejombloan.

Tapi harapan itu mulai sirna ketika yang latihan teater makin dikit. Dari yang tadinya banyak banget cewek cantiknya, sekarang yang banyak malah cowok cantiknya. Tapi aku tetep ikut latihan teater, karena mungkin calon gebetanku terselip di sana. 

Disaat-saat pencarian calon gebetan di teater ini, beberapa temen cowok yang ikut teater sudah menemukannya di sini.

"Co, bantu aku deketin si Meimei (nama samaran) dong" kata Upin yang lagi nyetir motor ke arah kosannya.

"Hah, kamu beneran mau deketin si Meimei?" jawabku kaget, karena dalem hati berkata 'sialan, stok cewek cantik bakal berkurang lagi'.

"Iya, serius. Malah kami udah bbm-an terus. Udah deket banget"

"Hoalah.."  jawabku datar. Dan dalem hati berkata : Terkutuklah buat cowok-cowok yang gampang banget deketin cewek.

Akhirnya Upin pun semakin baper sama Meimei, dan aku jadi penasehat cintanya Upin. Walaupun kalo masalah percintaan aku juga masih cupu sih. Tapi si Upin tetep mau mengikuti saran sesatku. Dari masalah chatting-an, tempat jalan, sampai warna daleman apa yang mau dipakai saat mereka jalan, si Upin minta saran ke aku.

"Co, seminggu lagi aku mau nembak Meimei nih" kata Upin pas pulang latihan.

"Hah? Cepet banget, mendingan jangan" jawabku.

"Tapi kita berdua cocok co, aku juga udah yakin sama dia"

"Jangan dulu, kecepetan kamu"

"Lha kapan dong?"

"Nunggu aku punya gebetan, ntar nembaknya bareng"

"....."

Beberapa bulan berlalu, anak teater yang latihan pun makin dikit. Bahkan stok cewek cantik pun semakin berkurang. Aku makin ragu kalo calon gebetanku terselip di antara cewek-cewek cantik teater. Apa jangan-jangan terselip diantara cowok-cowok teater? Semoga jangan.
 
beberapa anak teater yang bertahan sampe sekarang

You Might Also Like

78 komentar

  1. ternyata ada niat tersembunyi buat ikut teater whaha..

    gue percaya ko calon gebetan lu ada di teater itu, coba cek di antara cowo cantik ckck (becanda yks)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udah ngira kaya gitu. Tapi.. semoga jangan.

      Hapus
  2. punya misi lain yang tersembunyi ikut teater ternyata yah.

    hahaa.. suruh nunggu nembak bareng, brilian juga ide mu.

    BalasHapus
  3. Jangan bilang kamu mau ikut ekskul teater gara-gara pingin kek member jeketi yang tiap hari teateran.

    Kalau memulai kegiatan itu harus dimulai juga dengan niat yang baik, misal mau ikut ekskul teater supaya pandai akting atau bisa bawain 16 lagu tanpa capek. Tapi kalau niat cari jodoh sih boleh juga.

    Terus sekarang si Upin sudah nembak si Meimei, apa sudah selingkuh ke Susanti?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, kali aja bisa jadi suaminya Nabilah, ntar bisa teateran bareng.

      Kayaknya belum, Susanti jarang berangkat teater sih.

      Hapus
    2. A-
      Kalo teateran bareng ajak-ajak ya..

      Atau si upin ngedeketin cikgu aja gimana, siapa tau dia suka yang lebih dewasa gitu..

      Hapus
    3. Males. Aku cuma mau berdua sama Nabilah.

      Cigku terlalu dewasa, mungkin kak Rose aja, atau abang Selly.

      Hapus
  4. Jangan-jangan abang masuk teater biar jago ekting, ngeboongin cewek-cewek dengan ektingmu bang. Ckckckck sungguh dusta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu salah satunya sih. Biar jadi playboy beneran, nggak cuma impian aja.

      Hapus
  5. Apa? Masnya cantik?? Jangan-jangan kamu. . .
    haha.. malah nunggu bareng. kasihan, makin lama makin sedikit. abis pertamanya pada penasaran, kemudian sibuk dengan urusan masing-masing. wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, enggak mbak, aku masih doyan cewek kok.

      Iya sih, padahal kan asik kalo rame. Jadi cedih :(

      Hapus
  6. Bahahahhkkkk....dulu pernah ikutan teater, tapi emang dasar otak gue lemot dan susah ngapain naskah... macet sendirian di atas panggung. Abis itu kapok gak ikutan lagi...dan jadi bulan-bulanan senior.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang paling aku takutin pas lagi nampil. Aku juga orangnya susah ngapalin. Terakhir pentas juga hampir lupa naskah. Duh.. rasanya malu banget.

      Hapus
  7. semakin hari yang latian teater semakin gak ada.jangan-jangan calon gebetanmu adalah dirimu sendiri.. who knows

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI ANJAY BANGET.

      Tapi aku juga mikir sih, kalo ternyata jodoh aku itu orang yang paling deket sama aku, yaitu aku sendiri. Tapi semoga jangan deh.

      Hapus
  8. let me help you to fix your motivation.

    While it is not wrong to join theater to get a girl, yet you will be disappointed if you think that your match can only be found in the theater.

    But, you know what will be better if you keep on joining and practicing this theater activity? your acting skill will be improved and you can try to join any casting out there with your theater skill that can make it easier for you to be accepted.

    Who knows if you got accepted and become an artist then you will be a famous person and you can get any girl that you want easier (probably)

    right? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Right :))

      Btw, nyari cewek di teater itu cuma beberapa alasan aku untuk masuk di dunia teater kok. Aku juga suka main peran, makanya aku masuk teater.

      Makasih buat motivasinya. Btw kemarin-kemarin aku sempet nggak mau masu teater gara-gara kecapekan lho. Tapi aku baca komen ini, aku jadi mikir, mungkin kalo aku berangkat latihan aku bakal dapet sesuatu yang penting. Dan benar, hari itu aku dapet banyak banget pengalaman unik. Sekali lagi makasih motivasinya :))

      Hapus
  9. hoho.... nnti kalau ada mahasiswa baru pasti banyak lagi tuh yang cantik-cantik. bisa di deketin

    tapi itu anggotanya cukup masih banyak juga tuh walau katanya banyak yg pergi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yha, itu yang di foto campur sama kakak tingkat sih, makanya keihatan banyak, wkwkwk.

      Tapi, masih lumayan banyak kok, walau kadang yang latihan cuma 3 orang aja sih. 3 orang kan juga banyak ya, hehehe.

      Hapus
  10. Balasan
    1. Sombong banget lu bat wkwk-nya cuma dua kali, coba wkwkwkwkwk, baru deh nggak sombong.

      Hapus
  11. Yaelah abang ikut teater biar dapet cewek ya? Haha. Tenang aja bang, jomblo masih banyak bertebaran di dunia ini kok

    BalasHapus
  12. Gila, anak teater yang bertahan segitu?! Tenaganya kurang da kata aku mah.
    Mm... Ekskul tari. Mungkin cewe-cewe yang awalnya masuk teater pindah ke tari kali. Pindah noh ke tari. Heu.
    Yaarabb eta pdkt cepet banget. Yakini temennya lagi kak. -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkinkah aku harus pindah ke tari juga :(

      Hapus
  13. Widiw main sembunyi-sembunyian, pengen dong digebet juga hehe vis

    BalasHapus
  14. Huahahahaha. Dulu aku anak teater. Dan aku cewek. Aku cewek dan anak teater. Berarti aku can...... cantengan.

    Memang gitu sih, dulu juga waktu ikut teater, awalnya banyak. Eh makin lama makin dikit. Sedih sih. Tapi lebih baik begitu daripada banyak tapi pada nggak serius latihan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cha, kamu cantengan banget deh.

      Iya sih bener, ini juga seleksi alam, yang serius yang bertahan. Walaupun dikit tapi serius, nggak papa dah.

      Hapus
  15. Wuaaaaa anak teater. Sama dong. Tossss. Lama lama juga yang bertahan tinggal 1 - 2 orang. Tapiiii asikin aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihhhh, sama nihhh 'salam budayaaaaa'. Iya, lagian masih banyak kaka tingkatnya juga, ntar juga ada adek-adek gemes yang mau masuk tahun depan. Asikin ajaa.

      Hapus
  16. Wuaaaaa anak teater. Sama dong. Tossss. Lama lama juga yang bertahan tinggal 1 - 2 orang. Tapiiii asikin aja.

    BalasHapus
  17. Ayo, buruan tembak, keburu ditikung temannya lho, Apalagi, kan, anak teaternya udah banyak yang keluar ceweknya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw, yang mau nembak bukan aku lho, tapi temenku, hihihi :)

      Hapus
  18. bingung mau komentar apa, kalau aku ikut UKM cuma mau dapet pengalaman, teater itu kayak gimana? Ini kok cuma nyeritain anak-anaknya aja, mana keseruannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti juga dipost kok. Aku lagi pengen ngepost yang ini aja, jadinya ya ngepost yang ini dulu :)

      Hapus
  19. oh jadi baper gara gara ditinggal mayuyu gitu ? terus mau nembak si meimei gitu ? apalah arti teater coba :v

    BalasHapus
  20. Jiaaahh.. hahaha.. awas kecantol yg cowok cantik.. XD
    Mungkin calon gebetanmu bukan di anggota pemain teater. Mungkin dia penonton kelak pas manggung. Ada yang terkesima sama permainan kamu. ngefans kamu, trus... ya lanjutkan sendiri... good luck!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga jangan :')
      Wah, semoga aja gitu, atau ada jalan lain, dan semoga aja nggak cuma berakhir jadi mantan gebetan.

      Hapus
  21. Pon, emang sampe segitu jomlonya ya, bahkan buat nyari jodoh aja, lo kesusahan. Duh... jomblo lo level keras ini. Khawatir bisa menular. :D

    Ngikut kegiatan di kampus emang seru, sih. Ya, meskipun gue udah diajak beberapa UKM, tapi guenya tetep gak mau. Satu hal yg gue pikir bukan tentang gimana enaknya? TApi apa jadinya?

    Setelah ikut UKM, tentunya kita bakalan disuguhkan dengan peraturan2 yang pada dasarnya kita gak terlalu suka. Kalo gue, emang gak suka diatur. Juga sebaliknya. Makanya, gue males ikut UKM. Apapun alasananya, gue fine aja. Ini cara hidup gue. Gitu, sih. "Lah, kenapa gue malah curhat." Ya, semoga UKM lo terus maju dan menghasilkan karya terbaik. Amin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ketularan dari lu bang -_-

      Aku juga orangnya nggak suka diatur. Tapi untungnya UKM yang aku ikuti ini nggak terlalu ribet peraturannya. Dan juga dari dulu udah pengen ikut teater, jadinya ya nyaman-nyaman aja :D

      Hapus
  22. singkat amat postingannya??
    kok gw ngebacanya berasa gantung ya?

    ceritain kek si ipin gimana. diterima apa kagak.

    ah gantung gini. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya, aku juga ngerasa pendek banget. Tapi ya, gimana ya, cerita tentang si Ipin jadi rahasia orang-orang yang tau aja sih. Nggak boleh disebarin :p

      Hapus
  23. jadi inget jaman2 gue pas ikut teater :')

    BalasHapus
  24. Atau jangan-jangan... lo salah satu cowok cantik itu? semoga jangan.

    BalasHapus
  25. Ya nggak ada cewek cantik, cowok cantik pun jadi. Hahahaa. Kan siapa yang tahu, Co. Hayolohhh :v

    BalasHapus
  26. Gimana kalo cewek cantik di teatet menipis, lo cari ke ukm lainnya! Hahahaha.

    BalasHapus
  27. Hahaha gitu deh kalau niat dari awal karena cewek2 di teater cantik jadinya pada ngilang deh... atau jangan2 emang jodoh masnya ada di para lelaki itu? Hahaha
    Udah deeeh gak usah ikut ukm sekalian ajaaa *jahat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan. Walaupun nggak dapet cewek, aku akan tetep bertahan di teater. Karena teater adalah aku. Eaaaa, keren banget nih komenanku.

      Hapus
  28. Hhahahaa nunggu lu punya gebetan dan nembak bareng. Kelamaan bang, kasian Upin. Bhahaaha :P

    Cowok cantik. Hmm mungkin iya bang. Gebetan lu salah satu diantara cowok cantik itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak papa, Upin setia kok nunggu aku :))

      Jangan :'(

      Hapus
  29. jadi, masih yakin dapat mengakhiri masa kejombloan ditempat teater, mblo, eh co ? haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah mblo, eh di. Ada tanda-tanda gitu aku bakal mengakhiri kejombloanku di teater.

      Hapus
  30. Bro, ga nyimpen stok foto waktu awal ikut teater? Kepo uga ama stok ceww cakepnya wkwk.btw salkem bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya salam kenal juga. Nggak nyimpen gara-gara pas awal-awal emang nggak pada foto sih. Soalnya pas awal masih malu-malu gitu.

      Hapus
  31. jiah ukm theater, leh ugha. kok gak ukm jurnalis aja nco. kyak aku ikut jurnalis kan enak bisa sekalianbelajar tata cara menulis yg enar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada beberapa alesan jal kenapa aku nggak ikut ukm yang ada hubungannya dengan jurnalis. Nih alesannya :

      Pertama. Aku udah ada mata kuliah jurnalistik. Dan pas semester 3 nanti mau ambil peminatan di jurnalistik juga. Jadi aku udah belajar jurnalistik.

      Kedua. Nggak ada ukm yang khusus jurnalistik. Ada LKM sih, yang katanya juga ada hubungannya dengan dunia tulis menulis. Tapi untuk sekarang kata temenku yang ikut, di LKM cuma diskusi-diskusi aja, belum masuk ke tahap tulis menulis. Nah, pas udah ada pelatihan jurnalistik di LKM, mungkin aku bakal ikut.

      Ketiga. LKM jadwalnya tabrakan sama teater. Kalo lebih milih mana sih, aku milih teater. Karena emang dari SMP suka teater tapi nggak ada wadah yang nampung. Tapi kayaknya bisa deh ikut teater sama LKM. Tapi ya gitu, nunggu pas LKM udah masuk dalam tahap tulis menulis.

      Nah, itu dia alesan-alesanku.

      Hapus
  32. Satu kata yang terlintas di pikiran gue waktu baca postingan ini. Ngenes. Hahahaha.

    Lo nggak gerak cepat sih, kan udah pada berkurang cewek cewek cantiknya.

    Atau, gebetan yang terselip yang lo maksud itu... upin?

    Entahlah.

    BalasHapus
  33. Satu kata yang terlintas di pikiran gue waktu baca postingan ini. Ngenes. Hahahaha.

    Lo nggak gerak cepat sih, kan udah pada berkurang cewek cewek cantiknya.

    Atau, gebetan yang terselip yang lo maksud itu... upin?

    Entahlah.

    BalasHapus
  34. keren nih postingannya (y)

    mampir + komen balik gan

    http://ekienglandmuse.blogspot.co.id/

    salam kenal

    BalasHapus
  35. wkwkwk keren gokil sob ... Super keren deh (Y)
    Ditunggu Kunjungan baliknya Kopi-manis.com salam kenal dan salam sejahtera :V

    BalasHapus
  36. Dari awal salah niat sih, makanya nggak dapet .......... *lupa kelanjutannya #kaburajadeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha.. itu cuma salah satu niat sih.

      Hapus
  37. bahaya men.. meskipun cantik-cantik tapi perlu diingat kalau cewek teater itu.. jago akting. jado berdrama. bisa bahaya nanti kalau udah menjalin asmara.. penuh akan drama. dan semoga stok lo.. buklan di cowok. kenapa nggak nyari cewek di FE aja.. banyak yang bilang anak FE bening2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang jeff, kita sama-sama jago akting. Ntar hubungan kita penuh drama. Bahkan bisa dijadiin bahan ftv.

      Jeff... kenapa lu belum kuliah tapi dapet rumor yang emang beneran fakta ini? Tau rumor ini dari mana jeff? Tapi bener. Bukan katanya lagi Jeff. Anak-anak FE emang banyak yang cantik dan bening-bening.

      Hapus
  38. hlo, ceritanya kurang panjang loh
    masih pengen tau akhir cerita upin dan mei mei wkwkkw

    uuuh, kalo jodoh gak kemana kok
    dan cewek cantik masih banyak.
    jangan cari d teater aja, siapa tau jodohmu temen sekelasmu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata pada pengen yang panjang. Sebenerya aku malah ragu mau dibikin panjang. Tapi untuk kelanjutan Upin dan Meimei, itu jadi rahasia anak-anah teater. Jadi nggak boleh disebar. Ehe.

      Mungkin saja dosenku. Eh.

      Hapus
  39. Cerita antara upin dan meimeinya gimana? hehe
    btw emang suka gitu ukm dari yang awalnya banyak peminat lama lama tinggal dikit, udah biasa faktor alam huhu. kunjung kunjung ke blog aku juga yah :)

    BalasHapus
  40. :D gapapa cowok juga yang penting kasih sayang hahaha

    BalasHapus