Pindahan

Minggu, Desember 13, 2015

Tidak sampai sebulan aku tinggal di kosanku yang pertama (baca ceritanya di sini). Akhirnya di minggu kedua aku pindah ke kos yang baru. Sebenarnya aku betah-betah aja tinggal di kos yang lama, tapi karena ditawari temen kosan yang ada tv nya, akhirnya aku pindah. Aku pindah, meninggalkan ibu kos yang galak, dan meninggalkan warung yang menyediakan telur goreng yang mungkin digoreng 251 kali.

Sebenernya ada alesan lain kenapa aku pindah. Karena di kos yang baru ini ada temen sekelasku. Ya, jadinya kita bisa berangkat ke kampus bareng, nyari makan bareng, dan... tidur bareng. Dan ada keuntungan juga aku pindah kos ke kosan temen sekelas ini. Karena kalo pagi dia jadi alaramku, jadinya jarang telat lagi.

Setelah pulang kuliah aku diajak temenku ini buat lihat-lihat tempatnya. Dan aku langsung ditemukan dengan ibu kosnya.

"Permisi buk." kataku sambil masuk ke dalam rumah dan langsung duduk.
 
"Gimana? Mau ngekos di sini?" jawab ibu kosnya.
 
Ibu kosnya kelihatan galak wajahnya, dan rada cuek. Awalnya aku mau bilang nggak jadi, karena takut dicuekin. Soalnya dicuekin itu sakit.
 
"Iya buk, saya mau ngekos di sini."
 
"Kalo ngekos di sini banyak peraturannya. Nggak boleh telat bayar, kalo telat lama nanti tak usir. Nggak boleh ribut kalo udah malem. Nggak boleh bawa cewek ke atas dan ke dalam kamar , kalo ketahuan langsung tak keluarin." ibu kos ngejelasin dengan detail.
 
"I.. iya buk. Kalo bawa ibu kos ke dalem kamar buk?"
 
"Kalo itu boleh."
 
Kemudian kita diem-dieman.

Akhirnya aku resmi pindah ke kos yang baru. Kosan kali ini bentuknya beda dengan kosan sebelumnya. Kalo kosan sebelumnya cuma deretan kamar-kamar, kosa yang baru ini berbentuk rumah. Jadi ada beberapa kamar dan ada ruang tengahnya. Kosan yang baru ini berada di lantai dua, lantai satunya di tinggali ibu kos dan keluarganya. Dan 10 meter dari kosan kita ada kosan cewek, jadi kosan cewek posisinya dibawah, tapi terpisah dari kamar ibu kos. Ini juga menambah keuntungan, kalo pagi-pagi jadi langsung melek pas lihat cewek-cewek di bawah. #lahkayakdoyanaja
 
Tapi walaupun sudah pindah kos yang baru, penderitaanku sebagai anak kosan belum berakhir. Ini karena kamarku cuma 2x3, sempit? Sempit banget. Saking sempitnya, kadang kalo masih males bersih-bersih dan kasurnya numpuk dengan barang-barang, aku tidurnya pake sikap lilin. Ngenes banget.

Setelah satu minggu ngekos kos yang baru, dan kenal sama semua penghuni kos, barulah aku mengetahui sisi lain dari kos ini. Yaitu kos ini tempatnya mistis (bisa baca ceritanya di sini). Banyak cerita-cerita horor setiap harinya. Dan akhirnya aku sadar, tidak ada tempat kosan yang bener-bener sempurna.

You Might Also Like

47 komentar

  1. yang sabar ya co, kan bisa lihat cewek dibawah #Emangdoyancewek

    huahhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu masalahnya ri, emang doyan? Doyannya kan tante-tante. Eh.

      Hapus
  2. Selamat menikmati kosan yang baru, bro. Alhamdulillah, selama aku hidup, aku belum pernah ngekost. Tapi, sempet kepengin juga sih merasakan kayak apa suasananya. :)

    BalasHapus
  3. kenapa pindah? Padahal pindah kosan itu merupakan sesuatu yang tidak mudah. Kamarku juga sempit, memang penderitaan anak kosan. Tapi enak y, ada teman satu kelas, jadi bisa selalu bersama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena aku nggak mau terlalu lama mengukir kenangan di kosan yang lama. Nanti malah berat kalo mau pindah :')

      Hapus
    2. Aku ingin pindah kosan, dan sepertinya sulit. Betul, move on itu dimulai dengan move away, sepertinya aku sedang mengukir kenangan di kosku

      Hapus
  4. Selamat menikmati hidup baru bersama kosan baru. Halaaah, ucapan selamat macam apa ini?

    Peraturan kosan di mana aja sama ya. Nggak boleh bawa cewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak kok Rob kosan di sekitar sini yang bolehin bawa cewek masuk. Serius.

      Hapus
  5. Iyaaahhhhh, dicuekin itu sakitttttt. *mendadak baper

    Selamat menikmati kosan baru. Kalo aku malas banget pindah kosan, sampe sekarang masih di sini sini aja. Malas ngepack buat pindahannya.

    Ebusenggg ibu kosnya galak ngeut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Kemudian mojok*

      Sebenernya males juga sih kalo nggak ada yang bantuin pindahan. Untungnya ada temen yang bantuin, jadinya nggak males pindah deh.

      Walaupun galak, hatinya baik kayak ibu peri kok.

      Hapus
  6. Iyaaahhhhh, dicuekin itu sakitttttt. *mendadak baper

    Selamat menikmati kosan baru. Kalo aku malas banget pindah kosan, sampe sekarang masih di sini sini aja. Malas ngepack buat pindahannya.

    Ebusenggg ibu kosnya galak ngeut.

    BalasHapus
  7. Wow ternyata mistis. Kayaknya banyak banget nih kost yang berbau mistis. Aku sempet beberapa kali pndah kost dan selalu ada kabar mistis. Ini setan eksis banget di kost-kostan.
    Semoga di tempat yang baru ini kamu bisa betah meskipun ada mistis-mistisnya. Dan jangan bawa ibu kost ke kamar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Kayaknya pengen banget dibuatin film 'Penunggu Kosan'. Biar mereka pada seneng.

      Semoga nggak khilaf.

      Hapus
  8. yaelahh co, mau brapa kali pindah (ngeluh muluh nih):p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang terakhir kok, untuk semester ini :p

      Hapus
  9. nggak apa-apa kamar sempit, yang penting peluang kerja lo nanti luas(apa hubungannya ini?). penderitaan sebagai anak kos terus berlanjut, tapi tak apa-apa. karena keresahan anak kos itu keren. enak juga men.. satu kos sama temen sekelas. bisa menderita bersama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin jeff :)

      (MENDERITA BERSAMA). Dan bener, selama beberapa bulan bareng dia, kita saling berbagi penderitaan.

      Hapus
  10. Yakin nih kalian cuma tidur bareng aja, gak ada yang lain kek main pes bareng atau tanding COC gitu?

    Barangkali ibunya mau diajak keatas bareng mau ngecek ada yang bocor atau nggak, kan kosnya di lantai dua. Atau mau ngecek yang lain temboknya berlubang atau jendelanya terbuat dari kaca gitu (?)

    Btw emang semua tampat kos di Indonesia pasti ada cerita mistis ya? Ceritain dong, penasaran nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cuma tidur berdua kok, nggak ada nganu-nganu yang lainnya.

      Mungkin. Tapi lebih mungkin ibu kos ke atas buat.... ngirim makanan.

      Tuh ada ceritanya, klik link yang paling bawah aja riz.

      Hapus
  11. tapi masih mendinglah ada tv dan bisa bebas dari telur hitam itu ckckc

    eh hati hati kalau malam tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untung ada tv. Kalo masalah serem, sebenernya itu cuma sugesti aja.

      Hapus
  12. gapapa...sempit pun gapapa...
    rajin beres-beres aja qaqa biar nyaman kostnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beres-beresnya kalo udah kotor banget :D

      Hapus
  13. Inikah yang dinamakan mahluk zaman dulu. Pon, lo suka pindah-pindah karena tempatnya mistiskan? Makanya, tinggal aja di Masjid. InsyaAllah berkah. :)

    GUe kira ini materi lo bakalan pindah lagi, rupanya ini rangkuman toh. Trik yang keren buat post tipe kek gini. Serasa baca tutorial hijab gitu, ada sambungan disetiap postnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, nomaden, hahahaha.

      KENAPA TUTORIAL HIJAB -_-

      Hapus
    2. Iya, soalnya kalo tutorial hijab sering sambung menyambung. "Lah.. kok gue tau, ya. SUMPAH!! GUe gak pake hijab pon." :D

      Hapus
    3. Tapi aku baru tau bang. Dan aku nggak yakin kalo bang Heru tau tanpa mencobanya. Jangan-jangan bang Heru ketua hijabers regional Pekanbaru. Ngaku aja bang...

      Hapus
  14. "Tidak ada kos-kosan yang sempurna". Yang paling sempurna dan paling nyaman mah rumah sendiri ya, Co? Bebas lagi XD Hahaha.

    Duhh, gue ketinggalan jauh nih ceritanya si ponco._. Kos-kosannya mistis? Wah, asik dong!(apanya yg asik yak??) Asiknya mgkin kamu jd bsa kenalan sama seluruh makhluk yg menghuni kos2an itu, trmasuk makhluk gaibnya. Siapa tau bisa bantuin kamu bikinin tugas2 kuliah gtu. Hahaha

    Jadi ini ibu kosnya baek, separo baek, apa enggak baek sih, Co?._.
    Ydh salam aja buat ibu kos, sama tmen sekamar kamu yaa. Smga kalian gak cinlok gara2 sekamar mulu tiap hri. #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Di rumah juga ada yang masakin ato beliin makanan. Nggak usah ngeluarin duit lagi. Hahahahaha...

      Nggak papa ketinggalan ceritaku lu, asal jangan hatinya yang ketinggalan di aku. #baper

      Asik emang lu. Bisa uji nyali juga. Padahal mah penakut. Padahal nggak bakal mistis kalo temen kos enggak pada cerita serem -_-

      Sebenernya baik lu, tapi kalo ngomong emang rada cuek gitu sih. Btw, kita beda kamar, tapi kadang sekamar kalo ada temen sekelas main ke kos kita.

      Hapus
  15. Kosan udah pindah, hati udah berpindah juga dari yang dulu?

    menurut gue kosan terbaik tuh kosan yang nyediain wifi Beuh ntap abis deh itu mah, juara dunia akhirat

    Btw mayan tuh deket kosan cewek,bangunnya harus pagi pagi tuh supaya bisa liat bidadari ngeringin rambut pake anduk haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum bang. Mau bantu pindahin hati?

      NAAHHHH... kosan impian banget tuh. Konon katanya di sini dulunya ada wifi. Tapi udah dicabut :(

      Keuntungan ada kosan ceweknya itu cuma satu... dapet banyak jajan.

      Hapus
  16. Pindah lagi aja bro wkwk
    Btw itu apaan telor yang digoreng 251 kali? gosong dong. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ah, aku mau bertahan :))
      GOSONG BANGET. Serius -_-

      Hapus
  17. Tidak ada kos yang sempurna. Dan tidak ada ibu kos yang sempurna. Ibu kos yang nggak marahh kalau ada yang telat bayar, kayaknya nggak ada ya? :(

    Ya, selamat dengan kos barunya ya. Semoga nggak ada kemistisan lagi. Semoga betah juga. Semoga nggak begadang mulu karena susah tidur pake sikap lilin. Semoga bayar kosnya nggak telat. Aamiin. :D

    BalasHapus
  18. Anjay #EmangDoyanCewe itu tiba-tiba membuat pembaca yang tadinya khidmat, tiba-tiba pengen langsung ke toilet aja.

    Semoga betah di kos barunya broh!

    BalasHapus
  19. selamat ya baru pindah. Traktirannya ditunggu hehe. Nah, kalau cerita mistisnya aku tertarik. Ditunggu juga update hantu2nya. Harus lohya, kalau bisa kamu mancing hantu2nya datang biar seru. Trus kamu ceritakan di sini >.<

    BalasHapus
  20. Memang nggak ada tempat kos sempurna, ada saja kekurangannya. Tapi percayalah, masih ada kok Ibu kos baik hati yg perhatian dg anak kosnya :) Aku pernah ngerasain. Kadang, bisa dikembalikan ke diri kita, sudahkah kita jadi anak kos yg baik? hhehe

    BalasHapus
  21. Enak tuh, tiap pagi bisa cuci mata, Horornya jadi ilang... wkwkw
    Siapa tau bisa di kenalin ke gue satu *ngarep...

    BalasHapus
  22. mana nih foto kosan nya?
    klo perlu di foto saat malam hari. biar lebih berasa mistis nya. hahhaaa

    eh jd yg gw tangkep ly pindah kosan krn kosan baru ada TV nya?

    o em gi.. hahaha

    BalasHapus
  23. yang sempurna itu hanya milik Allah SWT pon..
    ingat itu..

    kosan manapun akan tetep sama, kecuali lo bayarnya yang 800 rebu sebulan ntu juga kadang ada ajah nggak nyamannya. emang manusia nggak pernah bersukur.. hih

    BalasHapus
  24. Cie yang modus pindahan supaya bisa berangkat ke kampus bareng, nyari makan bareng, dan... "TIDUR BARENG". hahaha

    Selamat menempuh hidup baru di kos yang baru kaka.... :-)

    BalasHapus
  25. 2x3?

    Kos-kosan memang begitu sih. Memanfaatkan lahan yang semakin sempit untuk bisnis, yang penting kamar cukup untuk kasur dan tempat belajar. Gue pernah mampir ke kos-kosan temen, ya seperti yang lo bilang, cuma 2x3 dan itu digabung sama toilet.

    Ingat, jangan keseringan bawa ibu kos ke kamar :Da

    BalasHapus
  26. Aku pernah pindahan dari kos yang sunyi sepi lumayan serem ke ramai menyenangkan. Senjataku cuma keyakinan.hihi

    BalasHapus
  27. Cooooo.. Samaan ih jadi anak kosan jugak! :D

    Bedanya kosan ku bebas yg penting pengertian aja. Hazek! :3

    BalasHapus