Tak Kenal Maka Ta'aruf : Inagurasi

Kamis, Oktober 22, 2015

Lama banget nggak nyentuh blog ini, mungkin sekitar satu abad blog ini nggak aku belai. Yah, maklum lah, anak (sok) sibuk ya gini. Aku mau lanjutin cerita tentang ospekku beberapa bulan yang lalu. Tadinya mau cerita hari kedua sampai terakhir, tapi karena lupa ngapain aja, jadi langsung skip ke hari inagurasi.

Tapi ada hal unik di hari kedua aku ngejalanin ospekku. Waktu itu kami lagi dengerin ceramah di Masjid. Hawa masih dingin dan masih ngerasa ngantuk. Kami dengerin ceramah sambil menyangga kepala kami dengan kedua lutut. Tiba-tiba temenku Eza ngajak ngomong.

"Makan yuk co" kata Eza.

"Hah, makan? Kan ini lagi ceramah, ntar dimarahin" jawabku sambil memasang wajah lesu, lemah, dan lunglai.

"Ya jangan di sini lah, kita makan di WC"

Dari percakapan terakhir, aku langsung menyimpulkan kalau Eza ini otaknya rada berkurang secuil. Bisa-bisanya ngajak hal yang ekstrim, yaitu makan di WC. Tau sendiri kan WC itu gimana? Tapi karena kita berdua sama-sama lapar dan kalau enggak makan ntar malah nggak kuat, aku dan Eza mencoba menyelinap ke WC sambil bawa makanan. Awalnya aku nggak yakin, dan akhirnya setelah coba-coba aku malah ketagihan.  

Ternyata WC di Masjidnya tidak seperti yang aku bayangkan, WC nya bersih dan wangi. Tapi tetep aja ngerasa aneh kalau makan di WC. Tapi rasa lapar yang teramat sangat membuat aku dan Eza ngelupain masalah jijik. Malah kita menikmati banget makan di WC. Itu pertama kalinya aku makan di dalam WC. Bener-bener ekstrim.

----------

Hari ke 4 adalah puncaknya ospek universitas, hari terakhir kita diteriak-teriaki, dan hari terakhir kita diberikan orasi-orasi dari kakak tingkat. Yaitu hari kemerdekaan maba dari para pengospek. Hari ke 4 adalah inagurasi, jadi setelah beberapa hari kita dibikin kesel, akhirnya kita merasakan kemerdekaan, merasakan kembali angin segar. Rasanya itu kayak tersesat di hutan belantara, ketemu sama ular besar, udah mau dimakan, dan ternyata itu mimpi. Lega rasanya.

Sebelum para maba tampil di inagurasi juga ada promosi dari ukm-ukm yang ada di universitas. Mereka menampilkan perunjukan sesuai keahlian mereka. Setelah promosi ukm selesai, selanjutnya para maba akan tampil di inagurasi. Dari kelompok FE 2, yaitu kelompokku, yang ikut tampil adalah Eza dan Husna. Mereka berdua gabung dengan anak FE lain dan membentuk sebuah band. Oh iya, di postingan perkenalan belum ada nama Husna, karena aku nggak begitu dekat sama dia. Sedikit informasi tentang Husna, dia itu mahasiswa kedokteran, pakai kacamata, badan sedikit berisi, tinggi badan mungkin sekitar 160an.

Inagurasinya sangar menghibur, seakan membuat kita lupa kalau beberapa hari yang lalu kita suka ngeluh-ngeluh tentang kegiatan ospek. Kelompok lain ada yang membawakan teatrikal puisi, puisi berantai, dan band. Dari beberapa penampilan itu juga nantinya akan dipilih siapa yang paling bagus, dan akan mendapatkan hadiah. Sayangnya kelompok kami nggak berhasil juara.

Sialnya adalah pas acara sedang dimulai beberapa anggota cewek di kelompokku kehilangan tasnya. Karena tadi tasnya dititipin ke anak cowok, dan pas disuruh pindah duduk ke depan tasnya nggak dibawa lagi, dan akhirnya tasnya terselip diantara para maba yang lain. Karena temen cewekku ada yang mau nangis karena barang didalamnya adalah barang berharga, akhirnya aku turun tangan buat nyari tas mereka. Aku coba ke tengah penonton dan nyoba cari tas mereka. Ini lumayan sulit karena tas kita semuanya sama, terbuat dari bahan yang sama, dan warnanya sama. Tiba-tiba pas aku lagi nggledah salah satu tas ada suara mbak-mbak dari samping.

"Eh mas mau ngapain? Ini tas saya" kata mbak-mbaknya sambil masang wajah curiga ke aku.

"Maaf mbak, tak kira tasnya nggak ada yang punya, saya lagi nyari tas temen" jawabku mencoba menjelaskan maksud sebenarna.

Mbak-mbaknya masih mandangin sambil meluk erat tasnya dan masang wajah curiga ke aku.

Setelah berdesakan di antara para maba dan sempat juga dicurigai sebagai orang jahat. Akhirnya semua tas anak-anak cewek itu ketemu, barang-barang di dalamnya pun aman.

Sampai di penutupan inagurasi, ada penampilan dari ukm seni, yaitu penampilan band yang membawakan dua lagu rock. Ini penutupan yang pas banget. Beberapa maba ada yang melakukan moshing di bawah panggung. Akhirnya acara selesai. Dan inagurasi kali ini menguras banyak tenaga. Karena sempat ada baku kertas gunting, karena baku hantam terlalu mainstream.

assudahlah.blogspot.com
Baku kertas gunting antar mahasiswa
 

You Might Also Like

44 komentar

  1. Iya bro, OSPEK itu awalnya aja ngeluh, akhirnya sru banget..

    Kasian juga nih diirain copet, makanya bro tanya2 dulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya udah tanya sampingnya sih. Tak kira sampingnya itu temennya dan tas yang didepan mereka katanya bukan milik mereka. Eh pas aku geledah malah ada yang punya.

      Hapus
    2. Hehe, hati2 aja, untung ngga kena pukul tuh muka..

      Hapus
  2. Lah apaan dah cerita berbulan-bulan yang lalu baru ditulis sekarang. Pasti sibuk banget ya sini aku puk-puk manja.

    Btw emang enak gitu makan di WC walaupun bersih sih tapi kan WC tempatnya kotoran jadi ya pastinya awkward gitu deh rasanya. Apa jangan-jangan kalian makannya seWC berdua?

    Mungkin wajahmu wajah-wajah mesum bin penjahat jadinya dicurigain gitu. Hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maafkan daku yang males nyentuh blog.

      Awalnya jijik sih karena WC itu kan jorok. Tapi di WC kampusku ternyata wangi dan bersih, bahkan lebih wangi WC kampusku daripada kamarku. Jadinya nggak jijik makan di sana. Nggak berdua kok, cuma sampingan WC nya.

      Kasihan emang aku, hati polosku tidak terlihat gara-gara wajahku yang serem dan kelihatan mesum.

      Hapus
    2. Ckckckck.

      Ah iya sih kalo di Jepang sana ada tradisi makan sendirian di WC, biasanya yg makan di WC itu siswa yang dijauhi atau korban bully. Lagian kalo dipikir-pikir WC kampus wangi-wangi sih, WC kampusku magang wanginya wangi kopi.

      Iya kok aku tau kalo hatimu itu polos dan tidak ada noda disitu.

      Hapus
    3. Wih WC nya bau kopi, kali aja airnya bisa langsung diminum, dan rasanya kopi. Coba aja riz.

      Iya dong, hatiku kan putih bersih seperti bayi baru lahir.

      Hapus
  3. Kasian ya gue belum pernah ngerasaan yang namanya di ospek... hahah...

    Itu serius makan di WC? di dalam WC nya? serius? emang makanannya enak? #syock

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasihan, sini aku ospek.

      Iya serius, aku makan di WC, di dalem WC. Makanannya enak kok, wkwkwk

      Hapus
  4. Seru banget acaranya. Gue kira inagurasi itu program yang dijalankan pemerintah, ternyata salah bwehehe

    Mantap, deh. Selamat jadi mahasiswa baru. Jangan lama2 ya nyelesain kuliahnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rob, seru. Nggak lah, palingan aku 2 tahun udah keluar, kena DO.

      Hapus
  5. Gw udah 2x ngalaim OSPEK karena alasan tertentu.
    awalnya emg nyiksa, tapi pas ospek kedua gw cuek bebek dan bodo amat.
    kalo ada yg iseng, gw bales isengin pas selesai ospek.

    Selamat datang di dunia perkuliahan, semoga cepet lulus :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihhh, preman ospek nih. Kalo aku mah apa atuh, diisengin sama kakak tingkatnya malah pengen nambak diisengin. Amin, semoga cepet lulus.

      Hapus
    2. nikmatin aja, semester awal sih masih asik2 aja nanti.
      pas masuk smester 5-6, rasanya mau nikah aja bro. wakakkaa

      Hapus
    3. Udah dapet pencerahan gitu sih dari kakak tingkat, parah.

      Hapus
  6. awkward pasti tuh pas nyari tas temen lu, disangkanya lu mau nyuring barang ya wkkw

    Wah akhirnya ospeknya diakhir dengan moshing. Gila gaul amat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, awkward moment banget dah. Udah ceweknya cantik, malu banget aku.
      Yo'i, ospek terkeren, berakhir dengan moshingan.

      Hapus
  7. yeah keren tuh kalau nampilin band. eh itu acara inagurasi jadi tampil dipanggung ya mas

    saiapa aja tuh dari kelompok mas yang ikutan nampili kreasi?

    ahaha hati-hati ditandain loh mas sama cewek tadi karena udah berani ngeedah tas dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tampilnya di panggung. Kalau kelompokku cuma Eza sama Husna, nggak tau nama orang yang lain, soalnya dari kelompok FE lain, kalau aku kan FE 2.

      Semoga aja dia tiba-tiba ketemu aku lagi, dan bilang 'eh, kamu yang ngegeledah tasku dulu ya? Mau dong hatiku di geledah' *baper*

      Hapus
    2. Mbak-mbaknya bikin baper sih.

      Hapus
    3. Nggak usah dicari, biarkan kita saling menemukan. Eaaaaaa~

      Hapus
  8. Itu lu sampe makan di wc, gila.... gokil bro...
    gue jadi terinspirasi dan pengen nyoba setelah lu nulis...
    artikel ini... kalo masalah ospek mah, emang kakak2 tingkatnya...
    kejam2, udah biasa itu... bahkan gue pernah dimarahin di depan muka gue...
    beruntungnya ga gue hajar tuh kakak tingkat, soalnya gue msh maba...
    dan juga gue anaknya ga suka cari keributan... widih, terakhirnya baku kertas...
    kalo ada yg kek gitu mah emang seru dah... hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan di coba deh mending, ntar malah ketagihan.
      Maklumin aja mah kalo ospek, mereka cuma sok galak, atau emang ada yang galak beneran. Yang penting jangan sampe buat ribut.
      Yo'i, baku kertas gunting emang bikin seru.

      Hapus
  9. Dulu aku juga gitu. Pas ospek rasanya males banget. Aura-auranya mencekam banget, tapi pada akhirnya diakhir-akhir disuguhi sesuatu yang luar biasa. Itu rasanya kayak nahan boker selama bertahun-tahun dan akhirnya dikeluarin. Itu lega banget.

    BalasHapus
  10. wih ospeknya cuma beberapa hari haha
    bukan anak teknik nih pasti
    kalo di tempatku ospek teknik minimal satu semester, paling lama bisa setahun dua tahun malah hahaha :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i, kita mah apa atuh, bukan anak teknik yang sibuknya minta ampun. Jadi ospeknya cuma bentar.

      Hapus
  11. Canggung maksimal dong ya Pon? hahahaha Jomblo emang selali tragis kalo bahas dilirik gitu.

    Akhirnya Ospekmu kelar juga ya pon. Selamat menjadi mahasiswa baru. Semoga bisa membangun bangsa ini jadi lebih baik. "OSSS!"

    Eh, tapi keren juga ya, ditutup pake lagu ROK gitu. Mksd gue ROCK.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang, jangan bilang jomblo ah bang, nanti kejombloan abang makin terekspos.

      Siap, semoga bangsa ini menjadi bangsa yang populasi jomblonya sedikit. Bersama saya, Indonesia akan mundur, coblos pojok kiri belakang. *apaan

      ROCK bang ROCK, dasar mesum.

      Hapus
    2. Typo gue.... Maaaf... Hahahaha

      Semoga ya pon. Nanti gue coblos lo, ya. Upilnya.

      Hahahaha Mesum itukan bubur itu ya? (Bubur sum-sum rupanya) :D

      Hapus
    3. Yaelah bang, kebanyakan makan lem ya, jadinya typo gitu.

      Hapus
  12. Balikin tas gak kenalan dulu nih sama mbaknya? :)
    nice share, keep posting

    BalasHapus
  13. Yak! makan di WC adalah hobi gue yang belom tersalurkan....
    ospek yang sangat mengenaskan ya....
    itu nggak main gajah, orang, ama semut aja??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hobi yang absurd kalau tersalurkan -_-
      Nggak ah, aku mah takut mainan semut, takut digigit :(

      Hapus
  14. sok pahlawan lu co. padahal lo juga kan mantan copet jadi si cewek itu curiga kalau lo mau nyopet tasnya hahahaa

    gu kira makan di WC itu asyik co kalau lagi kepepet, gue dulu pernah karena malu bawa makanan dari rumah dan akhirnya makannya di wc haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gini bang, kalo yang minta tolong cewek gini mendadak jadi sok pahlawan. Tapi jangan bocorin aku mantan copet juga lah bang, kita kan beraksinya barengan.

      Hahaha, jadi pernah ngerasain juga nih gimana rasanya makan di wc.

      Hapus
  15. Waduh padahal mkan di wc itu jorok. Km malah bekat mkn dsana huuuuuuu

    Btw km emg bneran kyk pahlawan bantuin cewek2 cari tas. Uhuk

    Untung mbak2 yg km geledah tasnya cm liatin km doang, coba klo km dilempar pake sepatu aduuuh Ponco pasti malu plus kesakitan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi WC nya wangi kok mbak, bersih lagi. Tapi tetep sih, kesannya jorok.

      Iya dong, aku kayak pahlawan, tapi kalo yang minta bantu cowok mah nggak mau aku. Mbak-mbaknya terkesima sih lihat aku, jadinya nggak dia lempar sepatu. Hahahaha.

      Hapus
  16. Batu kertas gunting kali yaaa..hehehe..yahh mungkin mbaknya menatuh curoga karena wajahmu 11 12 sama pencupit. Hehehe..tapi asik yaa masa muda emang kayak gitu.nyenengin!!

    BalasHapus