Tak Kenal Maka Ta'aruf : Hari Terakhir

Sabtu, Oktober 24, 2015

Ngelanjutin postingan tentang ospek yang sudah lama terbengkalai di draft. Maafkan aku para pembaca tersesatku, kalau selama ini aku terlalu lama asik sendiri, sampai-sampai jarang membelai blog ini, dan jarang menyapa para pembaca tersesatku. Kalau ada yang tersesat lagi kesini dan pengen lihat cerita ospek yang lain, silahkan cari postingan dengan awal judul 'Tak Kenal Maka Ta'aruf'.

Hari terakhir ospek kita dikumpulkan di tempat biasa dan di jam yang sama, yaitu jam 7 pagi sudah harus sampai. Sampai akhirnya nanti sekitar jam 9 pagi kita dipisah-pisah sesuai jurusannya masing-masing. Waktu kumpul bareng anak-anak satu kelompok, aku yang biasanya paling cerewet lebih milih diem di hari terakhir. Beberapa kali temen-temen ngajak ngobrol dan bercanda, tapi aku hanya bales senyum dan ketawa kecil.

Itu gara-gara aku sedih, bagaimana tidak, beberapa hari yang lalu kita ngerjain tugas-tugas ospek bersama-sama, makan bersama-sama, susah senang bersama-sama, tapi hari itu kita harus dipisahkan. Memang iya, kita janji akan sering ketemu nanti. Tapi realistis aja, walaupun kita satu kampus, belum tentu kita bisa kumpul seminggu sekali, bahkan sebulan sekali. Karena kita tau, kita punya kesibukan masing-masing.

Makanya, di hari terakhir itu aku ngerasa sedih, aku seakan sangat membenci perpisahan, aku belum siap pisah dengan kelompok yang hanya 1 hari saja sudah bisa akrab dan solid itu. Kelompok yang anggotanya memiliki latar belakang yang beda-beda tapi bisa bersatu dan saling membantu. Dalam sekejap ingatan-ingatan tentang ke-koplak-an para anggota kelompok terlintas di pikiran. Tentang pak dokter yang sama sekali tidak mencerminkan calon dokter, tentang Galih yang belajar psikologi tapi dia sendiri masih sakit, dan anggota kelompok lain yang memiliki karakter yang unik-unik. Tapi perpisahan nggak bisa dihindari, kita semua harus berpisah, kembali ke fakultas masing-masing. Mungkin kalau boleh buat fakultas sendiri, aku pengen buat fakultas khusus anggota kelompokku.

Sekitar jam 9 kita dibawa ke Masjid, dikumpulkan dengan fakultas masing-masing, diberi sedikit pengarahan dan ceramah penutupan ospek tahun ini. Kali ini aku memulai dari awal, nggak kenal siapa-siapa di fakultasku dan masih belum bisa move on dari kelompok FE 2. Rasanya kayak lagi sayang-sayangnya sama pacar, tiba-tiba pacar minta putus. Nyesek banget.

Akhirnya kita dijemput kakak tingkat masing-masing dan dibawa ke gedung fakultas masing-masing. Diantara kesenangan karena bertemu teman-teman yang akan jadi teman seangkatan, masih ada rasa sedih karena belum terima pisah dengan kelompok FE 2.

Sampai di kelas kita disuruh melakukan perkenalan, tapi serius, dari semua orang yang memperkenalkan diri, nggak ada satu pun orang yang aku ingat namanya. Aku merasa gagal dalam hal menghapal nama orang. Akhirnya setelah berkenalan, kita dibagi menjadi beberapa kelompok. Kita dibagi kelompok untuk melaksanakan ospek jurursan. Ya, selain ada ospek universitas biasanya ada ospek jurusan. Setelah tau siapa aja kelompoknya, dan siapa mentornya, kita diskusi tentang yel-yel dan tugas-tugas buat ospek jurusan besok.

Setelah selesai semua urusan buat besok, akhirnya aku pulang ke kos. Dan diperjalanan pulang aku masih memikirkan tentang perpisahanku dengan kelompok FE 2. Yang membuat perpisahan itu menjadi menyedihkan adalah kenangannya. Ya, kenangan yang aku buat dengan kelompok FE 2 lah yang membuat aku nggak rela untuk berpisah. Tapi ya gitu, seberapa kuat pun kita menolak perpisahan, perpisahan akan selalu ada.

You Might Also Like

49 komentar

  1. wah, saking enaknya ospek jadi susah move on nih dari kelompoknya? ospek nggak lagi horror dong yak... gue bingung, ospek itu lama ya? kok gue 2 minggu ospek ya nanti :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, udah terlalu nyaman sama kelompokku :')
      Wah, lama banget jeff. Biasanya kan ada ospek jurusan sama ospek universitas. Mungkin ospek jurusanmu yang lama.

      Hapus
    2. mungkin sih begitu... haduh...

      Hapus
  2. Semacam lagunya st 12 ya.. satu jam saja~ ku telah bisa~

    Emang rasanya nyesek kalo lagi seru2nya akhirnya dipisahin.. gue juga dulu gitu, udah nyetel banget sama kelompok ospek, ujung2nya mesti pisah.. padahal masih satu jurusan. Dan realisasi buat tetep bisa ngumpul bareng, nihil. Kita sibuk sama urusan masing2..

    Ini hanya masalah waktu aja Co, sedih itu bakalan tergantikan oleh hadirnya orang2 baru nantinya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyesek banget emang mas kalo bicarain perpisahan. Dan acara ngumpul-ngumpul seakan menjadi mitos.

      Hadir orang baru dan akhirnya orang baru itu juga pergi. Siklus yang menyedihkan :')

      Hapus
  3. sebenernya yah orang-orang yang dulunya di ospek itu malah pengen diospek lagi, haha
    jadi kalo ada orang yang kontra betul sama ospek gue kira orang itu malah gak pernah ikut ospek, ngehindarin ospek, atau gak nikmatin aktivitas ospeknya. Gue ngerti banget pentingnya ospek malah pas gue dulu jadi panitia beberapa kali. Disamping ospek itu mengenalkan kehidupan kampusnya, selalu ada maksud lain yang bakal lo temuin nantinya. Ospek yang horor aja banyak yang masih merindukannya. Gue kira ospek jaman sekarang udah terdegradasi gitu maksud dan tujuannya.. walaupun niatnya pengenalan kehidupan kampus, atau cuma biar saling kenal doang.

    yang penting jangan lost contact aja sama kelompok lo yang lama, haha
    gue juga dulu sempet nyesel kenapa gue cuma punya kontak mereka sebagian, kenapa gak semua waktu ospek kampus, tapi waktu ospek jurusan gue rasa ini yang paling penting, karena disekitar mereka lah ntar hidup lo akan berputar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal ospeknya masih manusiawi dan nggak keluar dari jalur 'ospek' sih aku bakal nikmatin ospeknya. Jadi aku juga setuju adanya ospek yang bener-bener 'ospek', bukan sarana balas dendam.

      Iya, kali aja di masa depan ternyata kita saling membutuhkan.

      Hapus
    2. itu mah bukan masalah ospeknya kali... kan ada oknum tertentu yang emang pengennya "balas budi " senior dulu.. LOL

      Hapus
    3. Iya deng, tergantung pengospekny.

      Hapus
  4. Hahahaha, OSPEK memang penuh memori.

    Ada nuansa ketegangan, ada rasa kesal, ada rasa letih, ada gelak tawa, ada isak tangis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah ospek, penuh dengan kenangan :D

      Hapus
  5. Seru juga jadi keinget masa gue MOS dulu.. tapi yah sejengkel-jengkelnya kita sama OSPEK/MOS kita juga akan merindukannya..

    BalasHapus
  6. Baper-baper deh baca tulisanmu yang ini, dimana ada pertemuan pasti ada perpisahan. Ya semoga entar bisa sering kumpul sama temen FE2. Sini aku pukpuk biar gak sedih.

    Entar pas ospek jurusan sudah kadung akrab terus pas pisah sedih lagi, kira-kira nanti kayak gitu gak? Semoga nggak ya, walaupun sudah gak bisa bareng kan masih ada cara lain kayak saling kontak-kontakan gitu.

    Jadi kesimpulan yang aku baca tentang ospek di kampusmu gak semenyeramkan yang aku kira, yang katanya ospel itu menyeramkan tapi disini kayaknya gembira banget ospelnya sampai mau berpisah aja sedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gini lah riz kalo dapet temen-temen yang enak, pasti susah pisah. Kecuali kalo dapet kelompok nggak enak, pasti pengen cepet-cepet selesai, dan nggak ada acara sedih-sedihan.

      Iya sih riz, masalahnya cuma waktu. Jadwal kita bertabrakan, jadi nggak bisa kumpul kalo nggak bener-bener libur panjang.

      Ada juga yang serem sih, tergantung gimana ospeknya, dan gimana cara kita menikmatinya. Yang penting jangan kebanyakan ngeluh.

      Hapus
  7. seenak enaknya mahasiswa emang pas diospek gituu. walaupun terkadang dikerjain, walaupun capek, tapi segala halnya diurusin sama kakak tingkat, segala halnya bisa dilakuin bersama, entah itu sama teman kelompok atau teman satu angkatan. well, aku jadi keinget indahnya ospek dulu :", nggak terasa tahun depan udah wisuda aja hehehe :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ingatan mahasiswa tingkat akhir. Iya, ospek emang enak kalau ketemunya kelompok yang enak, dan ospeknya nggak ada kekerasannya. Jadi menikmati ospeknya.

      Hapus
  8. Masa-masa paling bahagia dari seorang mahasiswa itu pas moment ospek. Pikiran masih bebas, bebas nyari cewek, bebas nyari temen, bebas dari beban tugas, beban dari tugas skripsi...

    BalasHapus
  9. jarang-jarang gue tau orang yang pengen bikin fakultas sendiri whahah

    emang susah kalau udah klop sama beberapa orang tertentu lalu dipissahin dan dikenalin ke kelompok baru. gue juga gitu kok, tapi kalau gak gitu, gak hidup namanya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, hidup emang penuh perpisahan, kuat nggak kuat, itu semua akan terjadi.

      Hapus
  10. Jlep banget. Seberapa keras kita menolak perpisahan. Perpisahan akan selalu ada.
    Baca postingan ini aku jadi teringat masa-masa awal kuliah.Dan sekarang aku udah menginjak semester kritis.
    Ospek itu menyenangkan. Sekarang masa itu gak akan pernah aku rasain lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, semester tua nih. Biar semangat inget-inget masa-masa semester awal yang menyenangkan.

      Hapus
  11. Ciyeeee yang mulai berpisah dan sok-sokan sedih padhal seneng karena bisa nyari gebetan baru... Hahahaha modus macam apa ini Pon? Apalagi pengen buat fakultas sendiri, gimana gak nambah jomblo lu pon. Satu fakultas jomblo semualah, la lo yg jadi dekannya. Hahahaha

    Emang sih, perpisahan gak enak banget (serius) makanya, kadang kalo udh terkadung klop gitu, jadi agak giman gitulah... Cuman ada bener yg lu bilang Pon. Reuini adalah MITOS. Gue sering ngerasin moment kampret ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang plis bang, jangan terlihat jomblo disini, kasihan abang. Masa di blog sendiri udah terkenal jadi jomblo akut, disini juga mau terkenal jadi jomblo akut banget, jangan bang.

      Reuni adalah mitos bang, itu bener.

      Hapus
  12. Baca ini kol seru, ya. Jadi ingat masa masa aku ngospek mulu selama bbrp tahun. Dan momen itu udah nggak akan aku rasain lagi. Sedih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih emang kalo nginget-nginget momen menyenangkan :')

      Hapus
  13. Mungkin gue belum merasakan apa yang namanya ospek, tetapi gue pernah merasakan rasanya MOS. Eh MOS sama OSPEK itu bukannya sama?

    Kalo kita sedih, yaa wajarlah, kelompok yang pas ospek tiap harinya selalu bersama-sama, buat tugas bareng dan lainnya. Ada kenangan tersendiri dan gak begitu mudah buat dilupain begitu saja. Jujur, gue orangnya kalo ingat sesuatu selalu gue ingat lama-lama, gue hayati, dan jadinya gue baap....ahsudahlah-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kok MOS sama OSPEK itu. Dasar tukang baper, tapi sama sih :')

      Hapus
  14. Balasan
    1. Sama-sama ram, terimakasih udah mampir juga ram. Jadi seneng kamu mampir, disaat kamu lagi sibuk-sibuknya ngeramu obat, kamu mampir ke blog yang bulug ini. Duh, kamu soswit banget ram :')

      Hapus
  15. sekarang nggak serem ya kalau ospek... meskipun berkesan, kok ya nggak hapal nama kelompokmu -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin dia hanya hapal wajah ckckc

      ospek gini nih yang keren. gk serem

      Hapus
    2. Hahaha, aku emang orang yang lemah dalam menghafal. Aku nggak hafal sama beberapa anggota kelompok gara-gara mereka jarang ngobrol sama aku, kalo yang sering ngobrol mah inget namanya, walaupun kadang lupa wkwkwk

      Hapus
  16. kalau gitu bikin lagi lah mas kenangannya sama temen sejurusan. enak kan nambah temen lebih banyak tuh.

    iya sih, pasti bakalan sibuktuh walau satu universitas. cari waktu yg pas aja buat ketemu lagiankan sekarang udah canggih tuh buat bisa ngobrol sama temen lewat bbm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong bang. Bikin kenangan mah setiap saat kita bikin :D

      Bbm udah ada mas, orangnya nggak pada keluar dari grup, tapi ya tetep, nggak pada chat lagi, mereka pada sibuk.

      Hapus
  17. Pasti ada cerita manis yang membuat betah sehingga tak ingin pisah dari kelompok...

    dan pastinya ada salah satu magnet yang menarikmu untuk tetap bersama, iya magnet ampuh yang melumpuhkan ingatanmu pada para mantan :-D

    Selamat belajar yaa... semoga jadi generasi penerus yang berkualitas
    Tulisanmu membuatku terdampar pada masa 5 tahun silam ketika mengikuti ospek yang sangat menyeramkan bagiku... tapi endingnya kita hapy-hapyan bareng kakak panitia yang suka tepos :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha banyak cerita manis diantara kita. Tapi nggak tau kalo sampe cinta-cintaan mungkin nggak ada. Susah senang selama beberapa hari lah yang bikin manis. Dan kebersamaan itu bener-bener melumpuhkan ingatanku dengan para mantan mbak. *halah

      Haha iya nih, mungkin bagi beberapa orang tulisan ini membuka memori masa lalu tentang kengerian ospek atau keseruan ospek.

      Hapus
  18. Wah, segitunya, aku malah belum pernah ngerasain ospek, bro. Memang berpisah sama orang2 yang kita 'sayang' itu sedih banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaupun belum pernah ngerasain ospek, disini lebih ditekankan pada perpisahannya sama orang tersayang, dan itu emang sedih :')

      Hapus
  19. harusnya bikin reunian kelompok ospek tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Reuni hanya mitos, wkwkwkwk. Sekalipun libur pasti pada punya acara sendiri.

      Hapus
  20. wahaha gue juga pernah merasakan apa yang udah lu rasakan. Punya kelompak yang solid abis, tapi harus berpisah. awal-awalnya sih bakal sering ketemu, tp klo udah asik ama temen-temen jurusan, bakal lupa sama temen temen ospek universitasnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, kebanyakan gitu, pada lupa sama temen kelompok ospeknya. Dan itu yang bikin nyesek juga.

      Hapus
  21. Padahal baru perpisahan kelompok ospek, tapi udah sedih gitu, terlalu solid sih...
    Gue malah kurang bisa solid/akrab sama orang yang baru2 gue kenal, semacem pas ospek. Kecuali kalo sama cewek cakep, hehehee...

    Temen jurusan lo pasti lebih asik, bro :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahhhh, pemilih lu :p
      Iya, temen jurusan juga asik-asik kok.

      Hapus
  22. Ya elah Ponco km baper bgt sih hehehe
    Gmn ntar klo perpisahan wisuda. Duh itu sedih bgt tauuu
    Biarpun begitu km hrs move on ya bljr dari sekarang biar kuliah lancarrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh iya mbak, aku emang baperan kalo masalah perpisahan gini :')

      Hapus