Tak Kenal Maka Ta'aruf : Persiapan

Senin, September 07, 2015

Akhirnya dunia perkulahan pun sudah dimulai. Tapi sebelum menerima materi-materi kuliah biasanya para maba (mahasiswa bangsat baru) harus melewati sebuah ospek. Di tempatku kuliah ospek ini dinamakan dengan ta'aruf atau pengenalan. Ribuan maba dibagi menjadi beberapa kelompok yang satu kelompoknya ada 20 orang atau lebih.

Aku dapat kelompok FE 2. Disetiap kelompoknya itu terdapat maba-maba dari fakultas lain. Jadi satu kelompok beda-beda jurusan, walaupun ada yang sama sih, tapi cuma satu atau dua anak. Kelompok FE 2 ini lah yang akan menjadi kelompoku selama 4 hari.

Hari minggu kemarin kita dikumpulkan agar tau siapa saja orang-orang yang ada di kelompoknya dan wali jama'ahnya (semacam pembinanya). Kelompoku dapat wali jama'ah cewek, panggilannya mba Ina nama panjangnya Innaa a'thaynaaka al kautsar, yaitu kakak tingkat gemes dari fakultas psikologi.

Saat kumpul kita diberi tau apa saja yang harus dibawa pada hari senin nanti. Awalnya aku bingung mau cari dimana bahan-bahannya, karena aku belum terlalu hafal daerahnya, dan belum bawa motor. Takutnya kan kalau naik angkot banyak om-om genit yang godain.

Tapi untungnya ada sebuah usul dari pak ketua yang mengusulkan untuk ngerjain semuanya bareng-bareng. Dan akhirnya kita ngerjain tugasnya bareng-bareng, walaupun lumayan banyak anggota kelompok yang nggak ikut. Anggota kelompok yang ikut langsung ke rumah Sita, maba dari jurusan FKIP.

Perjalanan ke rumah Sita itu butuh perjuangan, karena kita misah sama yang punya rumah. Sebelum berangkat cowok-cowok mampir dulu ke kosanku buat ambil helmku, jadinya kita terpisah dari rombongan cewek. Kita hanya dikasih tau alamat rumahnya. Rumah Sita jauh dari kampus, kira-kira jauhnya itu kayak dari kampus ke rumah Sita, nah jauhnya segitu. #Apasih

Setelah sampai di tempat yang diberi tau kita berhenti dan mencari tau keberadaan para cewek. Tapi keberadaan mereka tidak terdeteksi. Aku sempat curiga kalau sebenarnya kita dijebak biar tersesat dan nggak tau arah jalan pulang, kemudian kita dibiarkan mati kelaparan dan akhirnya misi mereka untuk mengurangi populasi para cowok tampan pun berhasil. Tapi ternyata itu hanya pikiran gilaku saja, akhirnya Sitha muncul dari rumahnya dan memanggil kita untuk naik ke lantai dua. Lantai satu rumah Sita dipakai buat usaha warnet jadi kita ngerjainya di lantai dua. Dan setelah naik ke lantai dua aku semakin yakin, kalau Semarang itu benar-benar panas. Panas banget coy... Tapi panas ini nggak ada artinya dengan panas di neraka nanti. Yo'i, pesan moral nih.

Setelah masuk sudah banyak kardus dan alat-alat lain yang berserakan. Dan kita mulai kerjain bareng-bareng. Yang unik dari kelompok FE 2 adalah baru satu hari saja kita udah mulai akrab. Ini juga karena peran pak ketua yang ngusulin buat ngerjain bareng-bareng. Dengan merasakan penderitaan menjadi mahasiswa baru bersama-sama, kita bisa jadi akrab. Dan uniknya lagi awalnya kita nggak tau nama satu sama lain. Jadi kita manggil sembarangan, kadang kita manggil dengan nama asal daerah, misalnya Tegal, Cirebon, dan yang lainnya. Kadang kita manggil dengan jurusan yang diambil, misal pak dokter, bu bidan, bu guru, dan lainnya. Bahkan ada panggilan mbak gendut karena orangnya gendut, provokator karena suka memprovokatori, dan penyusup karena bukan berasal dari anggota kelompok kita.

Dengan penderitaan yang sama, cita-cita yang sama yaitu menyelesaikan tugas ospek yang lumayan melelahkan, dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, maka kelompok FE 2 akhirnya menjadi sebuah keluarga. Saling membantu ketika ada yang sedang kesusahan, dan saling gotong royong. Dan awal kebersamaan kita baru dimulai.....

You Might Also Like

35 komentar

  1. Biasanya ada bumbu bumbu percintaannya ni klo ketemu sesama maba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan ah mba, ntar kasihan sama yang jauh disana, eaaaaa

      Hapus
  2. bener tuuh komen yg paling atas, kalau maba biasanya bakal ada bumbu2 percintaan :))

    kasian si sitha nya, dituduh mengurangi populasi cowok tampan haha.

    memang kedekatan itu terbentuk karna adanya kebersmaan. selamat datang didunia perkuliahan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakak udah pernah nih pasti? :p *yaiyalah

      Yeeeyyy, selamat datang \m/

      Hapus
  3. Mantab... maba... semoga bisa semakin akrab dengan maba2 yang lain... kalo perlu kakak tingkatnya sekalian (haha...) perjalanan masih panjang, semoga kalian bersama2 dapat menghadapi dunia perkuliahan yang tentunya tidak semudah yang dibayangkan (atau semudah seperti yg ada di film2)... semoga beruntung bro...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i, nikmatin aja masa-masa kuliah :D

      Hapus
  4. maba.
    wah bisa langsung dateng ke rumah cewek padahal baru kenalan. enak juga itu ya. apalagi bisa terus akrab dan jadinya bisa tumbuh benih cinta yang bla.. bla.. blaa

    ini ospeknya enak juga ya, kerja bersama jadi terasa ringan kalau sistemnya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha kok identik tumbuh benih benih cinta ya

      Iya dong, kalo gotong royong lebih enak.

      Hapus
    2. lah iya lah

      kan masa pengenalan itu masa tumbuhnya benih cinta

      Hapus
  5. jadi maba melelahkan, melakukan kegiatan ospek yang menguras tenaga, waktu, pikiran. Kuliah sudah dimulai, masih saja ada ospek dari fakultas, agak bikin kesel juga, hehe.. Tulisannya ada absurdnya, tiba-tiba absurd. Ciye yang ada pesan moralnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ospek fakultasku asik kok. Iya dong, harus ada pesan moralnya :D

      Hapus
  6. ceileh si ponco mao ta'aruf yak *gagalpokus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan ta'arufan yang itu mbaa :D

      Hapus
    2. ta'arupan yang itu juga gapapa dong ya :p :D

      Hapus
    3. ini lagi cari calon ta'arufanya mbaa :D

      Hapus
  7. Haha si ponco mikir nya konspirasi nih,
    konspirasi untuk mengurangi populasi orang ganteng. Jgn2 sitha adalah illuminati :D #ngaco

    Ketua nya hebat, dengan ngerjain tugas bareng jd nya kn bisa cepet akrab. Haha moga2 aja bisa cinlok ituh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan mereka bagian dari itu, harus hati-hati nih -_-

      Iya, enak banget punya ketua kayak gitu. Wehh, cinta aja nih yang dipikirin :D

      Hapus
  8. Ciee mabaa :D Ada2 aja ya, di kampusmu bukannya ospek malah disebutnya Ta'aruf, islami banget :)
    Jgn2 itu salah satu modus untuk ta'arufan sesama maba? Haha.
    Di kelompokmu lucu2 jg ya panggilannya.. Kalo kamu sndri dipanggilnya apaan co, pas msh blm pada tau nama aslinya?

    Semarang panas jg? Sama aja kyak Jakarta & Bekasi yah :( Ah, tp bener jg, msh panasan neraka sih. Haha #PesanMoral
    Selamat memulai hidup baru co! Lah, kayak abs nikah aje. Wakkakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk ya beginilah kampus yang berbasis islam lu. Wkwkwk jangan-jangan habis ta'aruf nikah. *makinngaco

      Iya lu manggilnya asal asalan :D Aku Pekalongan sama provokator, wkwkwkwk.

      Iya lu, panas banget disini. Tapi nikmatin aja panasnya :D Wkwkwk kuliah juga kehidupan baru ya :D

      Hapus
  9. Well, selamat datang di dunia perkuliahkan!
    Siapkan otakmu, Brave yourself!

    BalasHapus
  10. tugas ospek yang sangat melelahkanya gan he

    BalasHapus
  11. Cie yang taaruf cie,, tenang gue juga dulu taaruf bukan ospek jadi kita sama, cie sama :D

    biasanya kalo ngumpul2 bareng pertama gini ada yang curi-curi pandang sesama anggota *true story* terus di deketin terus di pisahkan sama jurusan masing-masing terus mereka galau terus ngak kuliah deh *abaikan*.

    Tugas ospek emang enak kalo di kerjain bareng2, kalo di kerjain sendiri emang repot apalagi buat orang perantauan. tapi tugasnya ngak susah2kan. ini baru langkah awal sebelum masuk perkuliahan yang sebenernya, lama-kelamaan bakal bisa ngerasain enaknya jadi mahasiswa, indah kok kuliah itu kayag di ftv :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie sama cie, ta'arufan yuk *eh

      Masa ekstrim banget sampai nggak kuliah -_-

      Wkwkwk banyak yang bilang kuliah nggak kayak di ftv. Semoga aja kuliahku kayak di ftv, pas dosen lagi jatuhin buku2 aku tolongin terus dapet nilai A. Wkwkwkwk

      Hapus
  12. bakal jadi kenangan bro....nikmatin aja....apalagi kalo masih tetep komunikasi...bakal asyik lagi...

    BalasHapus
  13. gue kira taaruf yang mau nikah itu loh, ternyata ospek nya yang disebut taaruf, asik juga kalo dipikir-pikir.

    itu namanya "taaruf" apa tiap tahun ganti atau memang sepanjang tahun nama ospeknya "taaruf"?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ta'aruf terus kok namanya, kan ta'aruf artinya pengenalan. Haha, aku juga awalnya ngira kalau kita mau dinikahin masal.

      Hapus
  14. Hahahah, ciyeee yang taaruf sama ospek.. ciyee maba yang dikerjain seniornya... Di sana berlaku pasal2 gitu gak?

    Pasal 1 : Senior selalu benar
    Pasal 2 : Jika senior salah, kembali ke pasal satu

    Dilema ospek itu, ya kalo kitanya dapet hukuman sendiri pon, kalo rame2, sih. seru2 aja. Selamat datang di dunia paling indah, menjadi mahasiswa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sih udah jadi undang-undang mutlak bang. Senior nggak pernah salah.

      Nah, kalo masalah dapet hukuman nih harus nyeret temen juga kalo nggak mau sendirian.

      Hapus
  15. Ciee udah kuliah. Gue udah SMA nih. :D

    Kayaknya yang pas manggil nama karena saling gak tahu, manggilnya pake nama daerah itu kocak bro. Kalo misalkan nama daerahnya panjang berarti manggilnya panjang ya bro? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee anak SMA, masih emesss.

      Iya dong :D

      Hapus
  16. Ciyeee yang udah jadi mahasiswa, selamat ya!

    Ospek itu pasti ribet tp juga nyenening. Meskipun ga pernah ngerasain ospek tp pas masuk SMA juga ada ospek gitu deh, jadi seeggaknya mirip2 gitu lah..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mbak :D
      Iya, mirip-mirip kayak ospek pas masuk SMA kok.

      Hapus