Tak Kenal Maka Ta'aruf : Persiapan Jilid 2

Jumat, September 18, 2015

Dicerita kemarin kita sudah sampai rumah Sita, tapi ceritanya tidak sampai disitu saja, masih banyak hal-hal lainnya yang menguras tenaga dan isi dompet. Yang mau lihat deskripsi teman-teman kelompokku bisa lihat disini. Langsung lanjutin yuk...

Setelah kita sampai di rumah Sita akhirnya kita istirahat sebentar. Di sekeliling kita sudah berserakan puluhan kardus bekas dan alat-alat lainnya. Sempat terpikir sebuah ide jenius dari kita, kalau kardusnya lebih baik dijadiin modal untuk jadi tukang parkir. Tapi ide itu tidak jadi dipakai, karena kita masih sayang kulit, panas coy.

Beberapa menit setelah istirahat akhirnya pekerjaannya kita mulai, kita mulai membagi tugas-tugas agar pekerjaan cepat selesai. Yang laki-laki mendapat tugas untuk membuat tas dari kardus, yang perempuan membuat cocard, dan karena aku berjenis kelamin spesial (?), aku mendapat tugas mencari huruf-huruf yang ada di koran yang nantinya akan digunakan untuk susunan nama dan identitas lainnya di cocard.

Saat lagi serius-seriusnya (padahal enggak) bekerja, tiba-tiba ada yang kelupaan, ternyata bu Perawat belum sampai ke rumah Sita. Entahlah dia nyasar kemana, takutnya dia nyasar jauh banget dan enggak sadar ternyata sudah sampai di kampung asalnya. Syukurlah imajinasi liarku enggak kesampaian, ternyata bu Perawat masih di dekat kampus. Akhirnya pak Ketua memutuskan untuk menjemputnya. Pak Ketua ini memang bertanggung jawab, tapi nggak tau sih, kayaknya sekalian modus. #Su'udzon

Ada beberapa hal yang mendasari kenapa kita ngerjainnya bareng-bareng. Pertama biar cepet selesai, kedua biar akrab, ketiga kalau salah biar ada temannya. Yo'i kita setia kawan, salah bareng-bareng. Tapi ternyata itu hanya janji manis dari kelompokku, buktinya saat aku salah nulis asal kota PEKALNONGA bukannya PEKALONGAN, nggak ada yang mau nemenin aku salah. Kalian jahat teman-teman.

Kita juga diharuskan menuliskan motto hidup di cocard kita. Beberapa ada yang searching kata-kata motivasi di gugel, ada yang searching kata bijak dalam bahasa Inggris, ada juga yang searching kata bijak dalam bahasa Zimbabwe. Pokoknya semuanya ingin terlihat bijak saat para kakak tingkat melihatnya. Dan motto hidupku ini sedikit realistis dan anak kos banget, yaitu "Makan enak sebulan sekali". Yo'i motto hidup terbaik.

Jam sudah menunjukan pukul 4 dan kita istirahat sebentar, beberapa orang bergantian untuk melaksanakan ibadah ke mushola. Waktu itu aku, pak Ketua, dan Eza ke mushola bareng-bareng. Karena sandal yang terbatas akhirnya Eza terpaksa jalan kaki ke mushola tanpa menggunakan alas kaki. Dan anehnya setelah pulangnya Eza malah membawa sepasang sendal Swallow. Aku merasa kasihan sama orang yang sendalnya kebawa ini. #PrayForBapakyangSendalnyaKebawaEza

Sesampainya di rumah Sita ada sebuah insiden yang sedikit mengejutkan, yaitu misteri hilangnya hp pak Dokter. Setelah sedikit bertanya-tanya tentang kesaksian dari pak Dokter aku menemukan sebuah fakta bahwa hp nya di silent dan itu semakin sulit untuk menemukannya. Sekitar 30 menit kita geledah seisi rumah dan hasilnya nihil. Tapi sebuah harapan muncul ketika sebuah bunyi pertanda low batre terdengar. Dan ternyata hp pak dokter ada di tempat dimana dari tadi dia duduk dan tertutup plastik. Pak Dokter memang pelupa, jadi agak khawatir dengan calon pasiennya.

Tercatat sudah 6 jam kita bekerja dan masih banyak tugas-tugas ospek yang belum diselesaikan. Beberapa orang sudah mulai lelah, apalagi ada yang belum sarapan dan belum makan sampai malam, termasuk aku. Tapi semangat menyelesaikan tugas-tugas ospek masih berkobar, dengan keringat yang bercucuran kita semua mengerjakan tugas kita masing-masing. Aku yang awalnya hanya dapet tugas yang santai, akhirnya mulai mendapat tugas yang menguras tenaga. Aku keliling toko-toko untuk membeli alat-alat yang masih kurang.

Jam sudah menunjukan pukul setengah 10 malam. Masih ada beberapa tugas yang belum selesai, semua anak cewek sudah pulang. Akhirnya kita mulai bekerja lagi mengerjakan tugas-tugas yang masih kurang. Sekitar jam 10 akhirnya semua tugas sudah selesai. Wajah-wajah yang hampir kehilangan nyawanya gara-gara belum makan dari pagi tergambar jelas di wajah kita. Dan kita semua sadar akan satu hal, bahwa......... ini masih permulaan.

assudahlah
Sisa-sisa kesengsaraan

You Might Also Like

46 komentar

  1. Cieee yang lagi ospek. Btw #PrayForBapakyangSendalnyaKebawaEza

    BalasHapus
  2. Semangat bro :D
    Berjuangan baru di mulai :D

    BalasHapus
  3. Mantap, lagi ospek nih! Siap-siap banyak nulis cerita dong ke blog bwehehe

    Kok si Eza gila banget sih, bawa sendal orang pake gak bilang-bilang orangnya. Kasih tau dulu lah harusnya ke pemilik sendal.

    Selamat menempuh ospek, bro~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong, tunggu aja rob

      Ya gila emang dia, harusnya dia ijin dulu, kalo dibolehin bawa sendalnya baru dibawa balik sendalnya. Yo'i, semangat ospek.

      Hapus
  4. Maksudnya jenis kelamin spesial apaan nih? Pakai telor gitu?

    #PrayForBapakyangSendalnyaKebawaEza jangan lupa di up HTnya siapa tau bisa masuk TTI. Itu mottonya sangat mulia, lebih mulia lagi kalau mottonya "makan gak makan yang penting ngidol" hehe.

    Btw ini persiapan untuk ta'aruf ribet banget ya sampai berpart-part gitu, semoga setelah melewati masa ta'aruf ini bisa menemukan jodohnya ya (?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya riz, telornya dua, pake mie juga.

      Itu sih kamu riz, nggak makan yang penting ngidol. Kalo laper tinggal lihatin paha aja udah kenyang.

      Belum riz, masih lama, untuk menemukan jodoh disini perlu ta'arufan dengan beberapa orang.

      Hapus
  5. dari jauh kok saya baca kardusnya jadi apes ya
    cckck

    waduh pak dokter, jadi inget rtikel onthespo* tentang barang yg tertinggal pas operasi. ada ho di perut. jangan sampe dah kebiasaannya keterusan sampe di ruang operasi.

    seru juga emang kalau bareng-barng, tapi kok bisa cuma ente yang salah tulis nama kota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah fokus nih bang

      Nah takutnya gitu, pas dia lagi ngelahirin misal, pas oprasi sesar dia lupa ngeluarin anaknya dan udah dijahit lagi. Kan serem.

      Biasa, salah fokus, hehe

      Hapus
    2. banyak salah fokus nih. habis ngeliatain apa sih ckckc

      Hapus
    3. Habis lihat cewek-cewek cantik bang, wkwkwkwk

      Hapus
  6. gue turut berduka atas sandal bapak itu.. #prayforbapakyangsandalnyakebawaeza
    begini lah kehidupan anak kuliahan, tugasnya yahut-yahut. dan... itu semua beru permulaan.
    semoga betah ya, di fikom :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bapak itu menemukan sendal yang baru :')
      Betah dong jef, masuk jurusan yang diinginkan gitu. Iya, tugasnya emang yahut-yahut banget, dan kita hanya bisa menikmatinya.

      Hapus
  7. Lagi ospek toh, mantab lah pokoknya... kayaknya banyak yg modus tuh ya... hehe...
    oh iya gue cuma mau bilang "woi... balikkin sendal bapak gue woi..." haha... becanda, peace... dan satu lagi, sukses trus dah buat ospeknya dan persahabatan kalian semua kedepannya... semoga bahagia sampai akhir hayat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu kata buat bapaknya bang "nyari sendal di masjid lagi aja ya" wkwkwkwk
      Iya, semoga aja pertemanan kita bisa masih lanjut terus.

      Hapus
    2. Sip entar gue bilangin bapak gue... tp dia titip salam katanya itu sendal masih di kredit... jadi bilangin temen lu ya suruh lunasin kreditannya, haha....

      Hapus
    3. Yah, udah sendalnya swallow, masih kredit lagi.

      Hapus
  8. Motto hidup lu oke banget bro... " Makan enak sebulan sekali" Emang selama ini lu makan apaan? Batu?

    Itu temen lu kok niat banget bawa pulang sendal jepit orang, padahal kan awalnya nyeker, lupa atau sengaja?
    kayaknya sih sengaja yak.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Batu kalo lagi iseng aja sih, tapi kalo masih punya uang bisanya aku makannya botol kaca.

      Entahlah, otak dia emang rada minus (maaf za).

      Hapus
    2. wew... berarti lu seangkatan sama kuda lumping yak... lanjutkan bro...

      Hapus
  9. Semangat bang bro ospeknya ^^

    kelihatannya persiapan untuk ospek berantakan gitu yaa, haha, yaa biasalah kalo lagi siap-siap pastilah banyak yang berserakan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, berantakin rumah orang kita wkwkwk

      Hapus
  10. Masa-masa ospek itu masa-masa paling asik, bikin kita cepet akrab sama temen-temen baru. Nanti kalo udah mulai kuliah, mulai deh saling terpisah, sibuk sama urusan sendiri, bahkan ada yg rebutan pacar dll...wah pokoknya ribet deh... nikmatilah masa awal ini, karena nanti kau akan merindukannya

    BalasHapus
  11. Ohmaigot hape Pak Dokter bikin heboh. Hehehe. Selamat ospek yaaa.

    BalasHapus
  12. Wah, yang lagi ospek, tetap semangat...
    Ngerjain tugas ospek sampai malam, tidak sempat makan lagi, dan itu baru permulaan, belum mulai kuliah, belum tugas-tugas kuliahnya, belum tugas akhirnya, haduh...begitulah nasib anak kuliahan.
    Jadi kasihan dengan bapaknya pulang tidak pake sendal...

    BalasHapus
  13. ciee yang lagi ospek,semangat bro !
    gw paling suka ni sama mottonya "Makan enak sebulan sekali" mottonya anak kos banget.Semangat bro ini baru awal,untuk sampai di klimaksnya masih jauh..:D

    BalasHapus
  14. Gue suka ni pon, kalimat penutupnya. Ini baru permulaan.

    Setelah kuliah kok elu jadi bijak gini pon?

    Gue agak kaget, ternyata kelaminlu masih tanda ? Pon... Semoga kembali ke jalan yanf benar ya.

    Motto yang emang bersahaja banget sama dunia kostan, apalagi perihal kamfretnya eza bawa sendal bapak itu...

    Semoga cepet selesai deh pon, ospeknya. Gue mulai gak sabar sama dunia kuliah elu itu, gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bang, masuk kuliah aku jadi sok bijak gini. Mungkin bentar lagi aku bakal ngegantiin mario teguh nih

      Do'akan kembali ke jalan yang benar bang :D Udah selesai dari lama bang ospeknya, ini tinggal nyeritain-nyeritainya aja yang belum selesai

      Hapus
  15. Wkwk. "Makan enak sebulan sekali" realitis banget. Ada juga tuh si Eza pake acara ngambil sendal orang tanpa ijin . Hehe~

    BalasHapus
  16. asik dah lagi ospek, di saat dirimu ospek malah saya baru lulus kuliah.. hihi :D
    tugas nya emg banyak bgt yah? ampe parah bgt dari pagi ampe malem blm makan, ga ada yg disuruh beli makanan kah 1 orang? :v

    btw, cewe di kelompok mu lumayan cantik2 yah bro. Barusan saya liat fotonya di postingan sebelum nya :D :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya nggak banyak sih, eh nggak tau deng itu banyak apa enggak. Uang pada habis, wkwkwk

      Wah, jangan minta kontaknya ya bang :p

      Hapus
  17. semangat..semnagt ...ospeknya...biasa lah mahasiswa baru mah gitu, haruskelihatan benar, ..sama kayak aku dong, tapi ospekku udah 1 bulan yang lalu sih, justru waktu ospek itu di kasih makan enak-enak terus, kan jadi ngerasain terus, ospeknya aja main-main game, diskusi gitu aja, enak deh pokoknya...hhahaha


    btw, folow balik ya, baru pertama ke sini sih...hehe, salken.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga udah mulai kuliah kok :D Enak tuh ospeknya

      Iya salam kenal juga

      Hapus
  18. Wahahaha...
    Selamat buat ospeknya. Semoga ada kenang-kenangan buat dijadikan cerita esok hari ya. Semoga bahagia. Aamiin

    BalasHapus
  19. susah amat ya buat bales komentar.

    btw itu sendal bapaknya gk dikembaliin ya. kan kasihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, iya maaf mas, nanti itu aku bales2in kok komentarnya

      nggak sempet balikin :(

      Hapus
  20. ospek ya wuahah udah lama banget gue ngalamin ospek. Emang ribet sih bikin properti sana sininya

    Btw itu pas hp ilang pasti panik, pasti dalem hati takut dituduh nyuri ya? haha soalnya gue pernh ngalamin kayak gitu juga.

    Sukses ya ospeknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi itu asiknya, bikin properti yang ribet.

      Wah iya, ada rasa kayak gitu sih. Soalnya kan baru kenal, jadi pasti takut dituduh.

      Hapus