Tak Kenal Maka Ta'aruf : Ospek Hari Pertama

Rabu, September 30, 2015

Sebenarnya ospek ini udah berlangsung lumayan lama ya, sekitar satu bulan yang lalu, tapi karena (sok) sibuk, jadi belum sempet ditulis aja. Dan mungkin cerita ospek hari keduanya baru akan ditulis dua tahun mendatang. Nggak selama itu juga deng. Oke, langsung saja.... Eh tapi mungin ada yang mau baca cerita sebelumnya, ada yang mau? Kalau mau coba klik yang ini, atau klik yang ini, atau mau baca perkenalan karakternya? Klik yang ini.

-------


Malam sebelum ospek hari pertama aku ngerasa capek banget, karena habis ngerjain tugas-tugas ospek bareng kelompok. Tapi kalau mikirin besok mau ospek hari pertama aku jadi semangat lagi, ada rasa takut, ada rasa seneng, pokoknya kayak ada manis-manisnya gitu. Aku ngerasa akhirnya bisa kumpul sama teman baru, karena sebelumnya aku bosen banget sendirian di kos beberapa hari.

Aku bangun pagi sekali, mungkin sekitar jam 5. Agak bingung juga sih, aku yang biasanya bangunnya telat bisa bangun cepat gini. Setelah bangun aku siap-siap untuk mengikuti ospek hari pertama. Semua barang-barang dan baju yang ditentukan aku siapin. Lalu aku keluar gang buat naik angkot. Mungkin sekitar 10 menitan aku sampai di kampus. Dan.... ternyata ada beberapa syarat ospek yang nggak aku bawa. Duh, adek emang pelupa bang :'(. Mau pulang ke kos juga takut kalau nanti malah telat, akhirnya pasrah aja.

Aku bayangin kalau nanti gara-gara alat ospekku kurang nanti bakal disuruh maju kedepan, dikasih hukuman buat ngegombalin cewek tercantik, terus suruh jadian sama cewek itu. Ternyata khayalanku tidak terjadi, kesempatanku buat ngedapetin cewek di hari pertama ospek gagal. Untuk hari pertama kita yang alat-alat ospeknya kurang nggak diapa-apain, kita dikasih kesempatan. Nggak asik ah, adek maunya dihukum bang.

Kita disuruh kumpul di lapangan, untuk absen dan dikasih tau acara apa aja hari ini. Dan tidak ketinggalan ada orasi dari ketua panitia dan orasi dari tukang orasi lainnya. Kita juga disuruh menghilangkan sifat ke-SMA-an kita. Kayaknya ini selalu terjadi dari dulu, waktu SMP, suruh ngilangin sifat ke-SD-an, waktu SMA, suruh ngilangin sifat ke-SMP-annya. Dan mungkin nanti pas udah kerja disuruh ngilangin sifat ke-mahasiswa-annya.
Di hari pertama kita dikumpulkan di lapangan juga ada suatu kejadian tragis yang menimpa kelompokku. Tiba-tiba ada kakak tingkat yang datang-datang udah teriak nyari salah satu anggota kelompokku. Mungkin mbak-mbaknya lagi pms dan belum dikirimi jatah uang.

"Mana yang namanya Galih?" teriak mbak-mbak yang belum dikirimi jatah uang.

"Saya mbak" jawab Galih sambil mengacungkan tangan.

"Kata siapa kamu di kelompok sini? Kamu udah lihat daftarnya?" lanjut mbak-mbak yang belum dikirimi uang tadi.

Setelah beberapa teriakan dan drama dari mbak-mbak yang belum dikirimi uang tadi, akhirnya galih dipindah ke kelompok asalnya. Padahal dalam daftar nama yang kemarin dibagikan, nama Galih tidak ada dimana-mana, dan bagian informasi nyuruh Galih masuk ke kelompokku. Akhirnya kelompok FE 2 pun berduka. Kita sempat meprotes dan membuat hashtag # SaveGalih #GalihforFE2 #GalihAdalahKita dan beberapa gerakan lainnya yang mendukung Galih untuk dikembalikan ke kelompok FE 2. Sayangnya ada sebuah aturan 'kakak tingkat selalu benar' dalam ospek kali ini. Dan kami pun hanya bisa merenungi kejadian ini.

Tapi tidak apa-apa, walaupun Galih terpisah dengan kita, tapi Galih masih tetap bagian kita, jiwa Galih ada di kelompok FE 2. Setelah kejadian pendeportasian Galih ke kelompok asalnya, kita semua disuruh untuk berkumpul di Masjid. Buat dinikahkan masal, eh enggak deng, kita dikumpulak ke Masjid buat dengerin materi yang disampaikan. Lalu anak-anak mulai menuju Masjid, kelompokku sendiri memilih duduk di luar Masjid, biar bisa ngobrol. Jangan tiru adegan ini.

Galih ikut ngegerombol di kelompokku, karena Galih udah merasa nyaman, dan kita semua juga nyaman sama Galih. Sambil dengerin pembicara, kita berdiskusi bagaimana cara membebaskan Galih. Ada solusi dari salah satu dari kelompokku, mengusulkan agar Galih keluar paksa dari kelompok barunya, sekalian keluar dari Universitasnya juga. Solusi yang sangat mencerahkan sekali, itulah gunanya teman, saling memberi solusi.
Saat kita lagi berdiskusi, tiba-tiba ada dua mas-mas dateng dan menegur kita, menegur beberapa mahasiswa yang dengerin sambil tiduran juga. Mas-mas itu berbadan lumayan gede, dan yang satunya lagi gendut.

"Woy dek, jangan ngegerombol" kata mas-mas yang badannya lumayan gede ke kelompok kita.

"Oh iya pak" jawab pak Dokter, teman sekelompokku. Dan seketika kita enggak ngegerombol, tersusun jadi rapi.

"Pindah ke lantai dua aja dek, masih kosong" lanjut mas-mas yang badannya lumayan gede.

"Sini aja pak, enak disini" jawab pak Dokter.

"Iya dek, yang penting jangan ngegerombol ya" kata mas-mas yang badannya gede sambil naik ke lantai 2.

"Iya pak, kita disini aja. Enak disini pak.... bisa ngegerombol" jawab pak Dokter.

Gara-gara jawaban pak Dokter, kita semua ketawa. Dan ngegerombol lagi. Sekali lagi, jangan ikuti adegan ini tanpa bimbingan orang yang ahli. Untung mas-mas yang badannya gede tadi nggak denger. Coba kalau denger, pasti kita disuruh ke lantai 2, dan.... disuruh ngegerombol.

Siangnya kita diberi waktu untuk sholat berjama'ah, terus dilanjutkan istirahat. Nah, diistirahat ini waktu yang paling enak banget, kita dikasih maknan. Dan makanannya bukan makanan yang biasa dibeli di warung yang aku biasa beli, yang makanannya mengerikan. Kali ini aku bisa ngerasain makanan yang sehat dan bergizi. Rasanya seperti dapat tugas kuliah suruh nilis 1000 lembar, lalu dapet kabar kalau dosennya amnesia.

Acaranya berlanjut ceramah lagi sampai sore, dan sekitar jam 4 kita disuruh kumpul lagi dilapangan. Sekali lagi kita diberi orasi-orasi, dan diberi doktrin agar ideologi kita menjadi ideologi mahasiswa. Yang katanya agen perubahan. Kita juga diberi informasi barang-barang apa yang dibawa untuk besok. 

Walaupun capek, dan mendapat beberapa teriakan (sok) galak dari kakak tingkat, tapi ospek hari pertama aku lalui dengan penuh semangat, dan rasa senang. Aku menikmati ospek kali ini tanpa beban, karena beban kelompok FE 2 ditanggung bersama, kita solid. Walaupun aku yakin kalau nanti aku disuruh maju gara-gara melakukan kesalahan mereka pasti bakal bilang 'kami bukan temannya mas'. Tapi ya.... anggap saja kita solid.

You Might Also Like

45 komentar

  1. mantap nih.. ospek kalau dilalui dengan penuh bahagia itu emang melelahkan tapi menyenangkan. sama kayak mos, cuma ospek kayaknya lebih elit. gue jadi iba sama galih..
    kasihan galih.. meskipun udah pindah, tapi masih ngegerombol di fe2 karena sudah merasa nyaman :-) #savegalih #savembak-mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i jeff, ngelakuin sesuatu itu dibikin selaw aja, biar ntar nejalaninnya enak. Galih emang kasihan banget, semoga nasibnya di fakultas nggak seperti nasibnya pas ospek.

      Hapus
  2. Jiaah kalo dihukumnya gitu sih siapa juga yang mau, pasti pada mau minta dihukum semua... wkwkwk

    itu si galih udah pindah ke kelompok baru kok masih nempel aja ke kelompok lama, gak diomelin tuh aman kelompok baru? trus gimana, dari solusi lu dah temen-temen bisa balikin si galih ke asalnya gak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya, aku pengen dihukum asal hukumannya itu, kan sama-sama enak.

      Kelompok barunya katanya cuek, jadi dia males. Nggak bisa dibalikin, Galih tetep dideportasi. Kasihan dia.

      Hapus
  3. jiah pak dokter ngeyel amat. udah dibilang jangan ngegerombol.

    jadi galih itu harus buat alat yang baru dong buat ospeknya itu.
    kok bisa sih di deportasi gitu aja. butuh surat-surat dan syarat serta kelengkapan lainnya loh buat deportasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak dokter emang ngeyel banget.

      Nggak kok, alatnya masih bisa dipake, jadi nggak masalah. Dideportasinya antar kelompok sih nggak usah pake surat, kalaupun surat paling suat nikah. *eh

      Hapus
  4. Ospek si kampret ini menyenangkan sekali. Kocak. Bahasanya gurih dan nikmat. Kalau kakak angkatan yang mengospek elu baca, pasti ketawa ketiwi. Apalagi kk yg lagi pms dan belum dikirimin duit itu... Kahkah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bukannya ketawa, tapi nyuruh aku ikut ospeklagi tahun depan.

      Hapus
  5. Ospek si kampret ini menyenangkan sekali. Kocak. Bahasanya gurih dan nikmat. Kalau kakak angkatan yang mengospek elu baca, pasti ketawa ketiwi. Apalagi kk yg lagi pms dan belum dikirimin duit itu... Kahkah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bukannya ketawa, tapi nyuruh aku ikut ospeklagi tahun depan. (2)

      Hapus
  6. menggerombol, padahal udah dibilangin nggak boleh ngegerombol, wkwk. Udah pw, ngapain pindah ke lantai dua. Sepertinya seru ospeknya, dapet makanan, enak sekali, pasti rasanya menyenangkan sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling enak sih dapet makanan itu, apalagi buat anak kos, enak banget.

      Hapus
  7. Galih kesian amat sih. #GalihAdalahKita Rakyat.

    BalasHapus
  8. Ada ada aja emg si Ponco kalo cerita mah. WKwk.

    Sedih banget ya jd Galih, namanya ga ada di kelompok manapun :( Aku kalo jd galih bsa baper tuh, "Jadi selama ini kalian nganggep aku apaa??!" Oke, trlalu dramatis memang.

    Solusi yg kalian berikan buat si Galih bener2 oke dan tokcer sekalih! Hebat! Saya salut! Kalian memang luarbiasa! Wuakakakakk..
    Pak Dokter rese jg ye trnyata.. Untung aja tuh mas2nya gak denger, klo ampe kedengeran mgkin pak dokter bakal dipecat jd dokter tuh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh lu jangan terlalu baper ah. Aku kalau jadi Galih paling cuma ngerasa 'cowok emang selalu salah'. *ikutan baper kan

      Mungkin aja pas lulus pak dokter bukan jadi dokter, malah jadi pasien. *ampun pak

      Hapus
  9. sangat membantu informasinya thks

    BalasHapus
    Balasan
    1. ckckckc membantu sekaleee ahahahah

      Hapus
    2. Duh bat, aku mah apa atuh bat, tulisanku nggak ada yang bermanfaat :(

      Hapus
  10. Duh, kayaknya masalah yang paling pelik adalah masalah Galih ya...pembebasan Galih udah kayak mau bebasin budak sahaya..hehehehe...Salam buat Galih ya, semoga dia nggakjomblo biar idupnya nggak miris miris amat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillahnya Galih nggak jomblo, tapi beberapa waktu yang lalu, pas ospek berjalan beberapa hari, pacarnya minta dijombloin. Miris.

      Hapus
  11. diskripsnya bagus gan, sangat bermanfaat dan memberikan informasi wawasan lebih luas.. thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah obat ini sukanya gitu, jangan muji-muji aku bat, ntar akunya besar kepala pundak lutut kaki lutut kaki.

      Hapus
  12. Haha kasian si Galih, emang kenapa kok gak ada namanya? Bikin petisi save Galih dan up HT #SaveGalih kalo bisa TTI entar Galih bakal gabung ke kelompokmu.

    Lah barangkali masnya tadi memaklumi soalnya si mas dulu waktu ospek juga ngegerombol gitu makanya gak marah.

    Eh kok aku jadi ikutan kesel waktu si dosen nulus tugas 1000 lemnar eh besoknha si dosen lupa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah, kesalahan dari panitia pastinya. Udah dicoba riz, kita malah bikin petisi buat balikin Galih, tapi apa daya, maba selalu salah.

      Paling sih gitu. Atau jangan-jangan sebenerna masnya pengen ikut ngegerombol juga. Palingan gitu.

      Hapus
  13. Pengalaman ospek.. gue juga pernah rasain tapi mos, rada absurd juga kayak gini. Selamat ke universitas yah..

    BalasHapus
  14. Selamat datang di universitas. dimana kegiatan sehari-hari ngejer dosen bukan nabrak cewek terus kenalan dan akhirnya jadiah. hahahaha =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah abang yang satu ini, yang ada dipikirannya cuma cewek aja. Jangan gitu bang, belajar juga penting, belajar nyepik cewek biar nggak gagal.

      Hapus
  15. Eh iya salam kenal, sekalian ijin follow ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, maacih udah follow. Ijin follow back juga.

      Hapus
  16. Aduh cerita ospek yaaa... jadi inget beberapa tahun yang lalu yang pernah ikut ospek juga. Ngerjain tugas ospek sampe gak tidur, gak mandi, dan gak bisa ngecengin mas-mas senior *loh?*

    Abis ospek, selamat menjalani kehidupan kampus yaaa.... semoga betah dan semoga diberi kelancaran dan ketabahan... hahaaa...

    Btw, titip salam sama si Galih. Semoga nanti kalau perkuliahan udah dimulai dan harus ada tugas kelompok dia gak harus dipindahin kelompok lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh mbak, jangan pake kata 'jadi inget beberapa tahun yang lalu dong', ntar kelihatan tuanya lho mbak. *maafkan daku*. Tugas ospek emang bikin nggak tidur dan nggak mandi, dan nggak bisa ngecengin mas-mas senior. Parah.

      Amin mbak, makasih do'anya mbak. Pengennya sih nyalamin ke Galih mbak, tapi ya gitu, belum pernah ketemu sampai sekarang. Semoga dia baik-baik aja.

      Hapus
  17. Suka dan duka waktu ospek....
    memang susah, tapi seru...
    tapi susah....
    jadi harus siap2 mental, iman, dan fisik...
    biar nggak kecewa kalo ditolak cewek...
    hehehe :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nembak cewek mah belakangan, yang penting ada inceran dulu.

      Hapus
  18. Anggap saja kita solid? Itu pernyataan macam apa pon? Hahahaha

    Ternyata mbak² yang blm dapet kiriman itu, marahnya ngeri juga ya pon. Gue ampe sayang sma dia. #baperbencijadicinta

    Keknya lo emang sibuk ya pon, soalnya semakin hari semakin rajin aja.... Gak ngepostnya..

    Semoga setahun lagi gue bisa baca postingan lo soal pertama kuliah ya, pon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pernyataan yang membuat kita solid bang. Solid nggak solid, anggak saja kita solid.

      Duh bang, jangan baper disini dong bang, aku nanti juga pengen disayang sama yang marahin Galih. *ikutan baper kan

      Wah, ada yang sadar. Iya nih bang, jadi rajin banget nggak ngepostnya. Mungkin postingan hari pertama kuliah baru muncul setelah mau lulus bang.

      Hapus
  19. Waks di suruh jangan bergerombol malah pada ngeyel hha

    Btw kok ospeknya kayanya enak ya. Gak ada rasa menderita-menderitanya sama sekali kayanya hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, nggak ngeyel nggak asik kan. Hahahaa. Dapet kelompoknya asik sih, jadinya ngejalanin ospeknya juga enak.

      Hapus
  20. haha ospek macam apa itu.. kayaknya ospeknya seru. Gak ada penyiksaan gitu.
    Dapet makanan bergizi pas ospek doank.. haha. Dan rasanya kaya disuruh ngerjain tugas 1000 lembar terus dpet kabar dosennya amnesia.. haha keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru banget emang, soalnya dapet kelompok yang enak, dan pasti, dapet makanan bergizi.

      Hapus
  21. Menikmati ospek dengan hati riang,,, :) pasti gembira... enjoy...!!!

    BalasHapus
  22. hahayyy, aq tahu deh perasaan galih, soalnya, daku pernah begetooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pray for mbak yang pernah kayak Galih :')

      Hapus