Aku Pulang

Minggu, September 27, 2015

Sebelum ngelanjutin cerita tentang ospek dan cerita tentang kuliah, aku mau ceritain hal lain dulu. Kuliahku udah berjalan beberapa minggu, banyak sekali cerita yang ingin aku tuliskan di blog ini. Tapi ya, gara-gara kalau pulang kuliah males buka laptop, akhirnya belum ketulis-ketulis juga.

Minggu ini alhamdulillah aku dapet libur 4 hari, jadi aku bisa pulang ke Pekalongan. Minggu kemarin aku enggak pulang ke Pekalongan, padahal banyak anak-anak yang pulang ke daerah asalnya, tapi aku lebih milih di kosan, karena aku males pulang. Hal lain yang bikin aku nggak pulang ke Pekalongan yaitu, aku nggak tau jalan. Serius, aku nggak tau jalan pulang dari Semarang ke Pekalongan.

Ada lagi hal yang bikin aku nantinya jarang pulang ke Pekalongan. Yaitu program tutorial ngaji setiap hari sabtu. Jadi kalau biasanya sabtu libur, aku tetep berangkat, jadinya nanggung kalau pulang ke Pekalongan. Tapi nggak papa sih, untungnya aku bukan tipe orang yang kangenan sama rumah. Tapi karena mau melaksanakan perbaikan gizi, akhirnya aku memutuskan untuk pulang ke rumah. Terbukti pas di rumah aku makannya daging dan lauknya daging.

Liburan minggu ini untungnya ada temanku yang pulang bareng sama aku, jadinya aku pulang naik motor bareng dia, walaupun dia rumahnya di Brebes. Nggak kebayang kalau aku yang nggak tau jalan ini pulang sendiri ke Pekalongan, bukannya sampai ke Pekalongan nanti malah muter sampai ke Semarang lagi.

Akhirnya kita berdua berangkat hari Selasa, sekitar jam setengah lima. Niatnya temenku mau nebeng sampai ke stasiun Pekalongan dan lanjut ke Brebes, soalnya tiket yang di Semarang habis. Tapi pas udah sampai di Pekalongan malah dia juga ketinggalan kereta, akhirnya temenku nginep di rumahku dan berangkat hari Rabu pagi.

Ada beberapa hal yang berubah waktu aku sampai di rumah. Yaitu Zarin, keponakan cewek yang ada di rumah. Sebelum aku berangkat dia belum bisa jalan, sekarang dia udah bisa jalan walaupun masih sering jatuh. Pas pertama dia lihat aku dia agak takut dan enggak mau di gendong. Tapi pas beberapa menit kemudian, dia nempel lagi kayak dulu, malah pas mau digendong ibunya dia nggak mau, malah nempel ke aku.

Perubahan kedua adalah Moon Huang, kucing peliharaanku. Aku kira dia bakal dibuang sama ibu aku, ternyata enggak. Walaupun Moon Huang masih di-anak tiri-kan sama ibuku, tapi dia masih diurusin. Dia udah nggak lusuh lagi kayak dulu, tapi sekarang dia agak kurusan. Padahal kata bapakku dia sering dikasih makan.

assudahlah.co.id
Moon Huang lagi perbaikan gizi
 ----------

Malam Jum'atnya aku dan beberapa temenku yang balik ke Pekalongan juga pada ngumpul buat nyate bareng. Nggak afdol rasanya kalau hari raya Idul Adha nggak nyate bareng temen-temen. Sayangnya kita hanya berempat, karena temen-temen yang lain banyak yang nggak pulang.

Karena sorenya aku juga sudah nyate, jadi aku hanya kuat makan tiga tusuk saja, dan berakhir dengan pusing. Setelah itu kita ngobrol-ngobrol tentang pengalaman kita di luar kota. Sampai jam menunjukan waktu yang tidak memungkinkan untuk pulang ke rumah. Akhirnya aku nginep di rumah temenku.

Malam Sabtunya aku keluar sama temenku yang sebenarnya juga sama-sama kuliah di Semarang. Tapi karena kita juga jarang ketemu di sana, akhirnya kita manfaatkan liburan ini untuk ketemuan dan ngobrol-ngobrol dan ngebahas mau jalan-jalan kemana aja nanti kalau udah balik ke Semarang lagi. Walaupun aku nggak yakin resolusi kita bakal kecapai, karena kalau udah sampai di sana kita udah sibuk masing-masing.

Malam Minggu tadi aku habiskan dengan temen-temen SMA ku dan dua orang kakak kelas pas SMA yang memang deket sama kita. Sebenarnya temen-temen SMA ku bikin acara open mic, tapi nggak ada yang nonton. Karena kita sudah siap sound dan sayang kalau langsung pulang, akhirnya malah kita isi dengan seminar yang sangat ngawur, bertemakan pembudidayaan ikan lele. Tentu saja itu bukan seminar yang serius. Tapi malam minggu ini lumayan puas, karena bisa ketemu temen-temen lagi.

Dan besok, hari Minggu, aku harus pulang lagi ke Semarang. Sampai sekarang masih ada hal yang mengganjal dan terus terpikiran sebelum aku berangkat ke Semarang. Yaitu..... aku nanti berangkatnya lewat mana?

You Might Also Like

37 komentar

  1. Wah sayang amat cm kuat 3 tusuk co

    BalasHapus
  2. kayaknya jadi tradisi banget ya buat nyate
    sayangnya saya nggakk bisa nyate

    ahahah jadi apa aja itu poko pembahasaannya. emang sebelumnya ngundang siapa aja pas mau open mic. kok sampe nggak ada yang datang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya, kayak udah jadi tradisi gitu. Ada yang kurang kalau nggak nyate. Yah, sayang banget nggak nyate.

      Cuma anak-anak yang biasa kumpul dan belajar stand up sih. Tapi gara-gara nggak pada dateng ya kita ngoceh sendri, dan nggak ada yang ngedengerin.

      Hapus
    2. kasihan sekali sepertinya ya
      hahaha

      Hapus
  3. hahaha, jadi pembudidayaan ikan lele. rada absurd.
    btw, selmat buat zarin bro. semoga lo nggak nyasar waktu ke semarangnya yak.. nanti nyasar sampe ke wonosobo kan repot. gue jadi semakin gundah buat masuk fikom :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah sampe di semarang, dan enggak nyasar :')

      Mantepin pilihanmu jef, apapun itu, yang penting kamu mantep dan enak ngejalaninnya.

      Hapus
  4. Makan daging lauknya daging, maksudnya apaan nih? Jadi kamu makan daging terus dikasih lauk daging gitu? Ah kok jadi aku bingung sendiri, tolongin adek bang.. (?)

    Coba deh si Moon Huang ikutan perbaikan gizi dengan makan daging, pasti gendut lagi itu kucingnya. Mungkin Zarin kaget, terus lupa orang (sok) cakep didepannya itu siapa makanya takut. Tapi beberapa saat kemudian dia sadar kalo orang didepannya itu paman yang sangat dirindukannya. Ciyee..

    Pembudidayaan ikan lele, pas tuh kalo habis lulus kuliah bikin budidaya ikan lele aja. Ini dimana-mana idul adha pada nyate semua, apa cuma gue doang yang idul adha gak nyate?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi misal aku makannya daging rendang, lauknya sate, daging goreng, steak, atau lainnya riz. Gitu.

      Udah perbaikan gizi kok si Moon Huang. Ternyata Zarin sadar, kalo orang asing itu adalah orang tertampan di rumahnya.

      Wah, kurang afdol lu riz nggak nyate.

      Hapus
  5. Kalo baru hidup di Semarang emang bakalan bingung ya kalo mau pulang kampung naik motor.. Iya soalnya Semarang jalannya rupa2 warnanya, polisinya juga galak2 .. mesti ati2.

    Punya temen kuliah sama2 di Semarang , emang nggak jaminan bakalan nongkrong bareng, apalagi misa beda kampus.. jaraknya jauh, pasti males. Orang satu kampus aja kadang sibuk sendiri2..

    Btw, mesti rajin jalan2 tuh, jangan di kos mulu, jangan2 sampe wisuda tetepp aja nggak apal jalan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, bingung banget aku. Weh, baru tau kalo polisinya galak2, semoga nggak pernah urusan sama mereka ah.

      Nah, bener tuh. Jarak yang jauh bikin males buat kumpul. Dan juga punya kesibukan masing-masing.

      Wajib dong jalan-jalan itu. Biar hafal jalan dan bisa pulang sendiri.

      Hapus
  6. berangkat ke Semarangnya ya lewat jalan raya mas... masa' terbang? tapi kalau bisa terbang ya gak apa2 sih. hehehee...

    btw, pulang ke rumah itu emang kerasa afdol klo bisa ketemu temen2 lama. jalin silaturahmi lagi. dan rasanya sedih kalau ternyata pulang tapi gak bisa ketemu mereka... *kenapa saya jadi curcol?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalah lewat jalan raya, tapi jalan rayanya yang arah mana, masih bingung.

      Yo'i, nggak afdol banget kalo pulang nggak temu kangen sama temen-temen yang ada di kampung.

      Hapus
  7. yaah, sayang yah open mic nya malah engga jadiii :(

    BalasHapus
  8. Wkwkwkwwk ya ampun, dilema anak baru merantau ya, masih suka nggak eungeuh jalan pulang. Wkwkwk. *tossss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong mbaknya nggak tau jalan juga -_- kasihan

      Hapus
    2. He em. Cuma lama lama hapal.

      Hapus
  9. hayooo balek ke Semarangnya gimanaaa? wkwk :p

    ngumpul2 bareng tman stlah pisah itu memang momen yg hrus ada pas blek kmpung, ngeluapin kangen gt.

    wkwk kucingnya dianak tirikan, kasiian. mending biar aku yg peliharaaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah bisaaaaaa, yeeee :D

      Haha iya, sayangnya suka ngerasa belum puas ketemu sama mereka, jadi malah tambak kangen sama mereka.

      Kalo mau sih titipin ke kakak dulu, kalo udah gendut kasih ke aku lagi :p

      Hapus
  10. Kita samaan, ngga ngapal jalan. Lho? Kok memperbaiki gizi, emang setiap hari makannya apa ?

    BalasHapus
  11. Lewat jalan raya aja, gampang kan???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan rayanya yang mana masih bingung mbak :(

      Hapus
  12. kok bisa nyasar gitu sih :D
    ya jalan mana aja yang penting pulang :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jalan mana aja ntar malah nyasar ke kota sebelah.

      Hapus
  13. Ceritain dong seminarnya gimana. Ada quote-quote yang menarik apa gitu. Pasti lucu deh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan seminar penting kok, dan nggak serius juga. Jadi aku lupa pada ngoceh apa aja.

      Hapus
  14. Moon Huang? Itu serius nama kucing? Masyaallah :'''')

    Etdah kok samaan banget sama aku ya, kalo mau pulang kampung nggak tau jalan. Kalo mau balik kuliah, pasti nyasar, nggak pernah nggak *duh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, wkwkwk aneh ya? :D

      Wah, kasihan banget kamu mbak. Berangkat sama temen aja, kayak aku, biar nggak nyasar.

      Hapus
  15. Kenapa nama kucingnya moon hoang bro?

    Jalanan di semarang itu gampang loh selama ada google maps... wkwk... lagian kan kalo kita nyasar kita jadi tau jalan... :D

    BalasHapus
  16. Namanya kucingnya keren amat, jadi pengen pelihara kucing, tapi keknya bakalan mati dalam semalam (karena ada anjing). Itulah kenapa gue gak pelihara kucing.
    Ayo dong kakak di hapal jalan-jalannya biar bisa keluar sendiri, dan pulang sendiri. Enak juga malam minggunya bisa ngumpul bareng teman-teman, sedangkan gue bareng laptop aja :'(

    BalasHapus
  17. Apaaa?? satenya cuma kuat 3 tusuk?
    waduh itu aja belum sampe seporsi loh nco -_-
    hehe mabok kambing nih ky nya...

    Wah, mungkin pakai gps di aplikasi maps bisa dpt jalan ke semarang. Saya ke dari purwokerto ke pangandaran pake maps Alhamdulillah bisa nyampe :)

    BalasHapus
  18. Yaaaah masa ga tau jalan cuyyy ya brarti lain kali nekat aja biar akhirnya tauuu...huehehehe...tapi sana lo kita. Walo lo cowok dn gue cwek tpi gue juga ga kangenan sama rumah. Kalo udah telpon ya udah yg pnting baik baik aja mereka. Hehehehe...

    Enak tapi ya bisa nyate berkali kali la gue malah ga dapet jatah. Udah pulang kagak, dpet jatah dagibg kagaaaak....hmm....

    BalasHapus
  19. Njirr gue ngakak, perbaikan gizi... Anak kos mah gitu yak..
    Tapi emang sih, gue abis pulang kampung, berat badan naik 2 kg :D
    Btw, itu kucing lho keturunan china ya? :3

    BalasHapus
  20. Ya ampun pon lo ini cowok kok takut pulang gegara gak tahu jalan. Nanya dongg trus juga kan ada gps gitu. Pakek lah

    Keren nih sabtu gak pulang karena kegiatan yg religious bangt. Nambah amal ibadah ya pon .

    Yg lain mah sibuk pacaran ini ngajai asik bgt haha

    BalasHapus
  21. Si Ponco gimana dah, gak tau jalan pulang. Hati2 trsesat trs jd butiran debu loh #apaansi.
    Tp Akhirnya nyampe jg drmh dgn selamat. Bsa perbaikan gizijg lagi! Idul Adha emg gak lengkap kalo gak nyate, ya? Kalo aku nyate sapi kmren co, jd biarpun bnyak tp gak bkin pusiang pala belbih :D Moon Huang kangen sm kamu kali, makanya jd kurus gtu. Hoho.

    Zarin cewe kan ya? Baru bsa jalan? Wuuiih, kyaknya seumuran nih sm adek sepupuku, sepupuku cowo tp, namanya Sakha. Udh staun blm bsa jalan. Kita jodohin Sakha sm Zarin yuk! Wakakak #abaikan

    Sian amat itu open mic tp ga ada yg dateng? Wkwk.

    BalasHapus