SMK : Sial

Minggu, Agustus 02, 2015



Sial bisa terjadi kapan saja, apalagi untuk anak sialan (sering sial) seperti aku. Bahkan sial bisa terjadi ketika kita merasa beruntung. Contohnya saat kita lagi jalan-jalan terus nemu sepatu yang masih bagus jatuh dijalan, pas kita pungut ternyata masih ada kakinya.

--------

Sabtu malam kemarin aku diajak temenku buat nyari makan diluar. Kita keluar sekitar jam 9 malam. Kita keliling buat nyari warung yang masih buka, dan cocok di lidah kita, pastinya cocok di dompet kita juga. Tapi setelah keliling beberapa kali tetep aja kita nggak nemu-nemu warung yang cocok. Ternyata...... kita muter-muternya di komedi putar

Setelah muter-muter nyari makanan dan berakhir dengan tidak ditemukannya sebuah warung, akhirnya kita menemukan sebuah tempat yang menjual makanan, dan sepertinya makanan itu cocok juga di lidah dan dompet kita. Akhirnya kita beli soto lamongan, tapi dalam bentuk mie instan. Ya, kita mampir ke mini market buat beli mie instan.

Sudah diputuskan sabtu malam itu kita makan soto lamongan dalam bentuk mie instan. Kita langsung menuju ke rumah temenku buat masak mie instannya. Kita beli 3 mie instan dan nantinya akan dijadiin satu lalu dibagi dua, karena waktu itu kita ngerasa laper banget.

"Co coba cium masakan yang ada di panci itu, masih bisa dimakan nggak?" kata temenku yang lagi masak mie instan.

Aku menuju ke sebuah panci yang ada di pojokan dapur, awalnya nggak curiga sama sekali, karena memang nggak ada yang aneh. Akhinya aku coba dekatkan hidung aku ke panci tersebut dan..... MASAKAN YANG ADA DI DALAM PANCINYA BAUNYA KAYAK MULUT T-REX YANG ENGGAK SIKAT GIGI SE ABAD. Serius, masakan yang ada di dalam pancinya bau, bau banget malah. Hidung aku langsung mati rasa gara-gara nyium masakan itu. Seketika aku pengen bunuh temenku itu. Akhirnya aku juga bisa tau mana orang-orang yang tertawa diatas penderitaan orang lain.

Setelah diselidiki, ternyata masakan yang baunya kayak mulut t-rex yang enggak sikat gigi se abad itu adalah gulai yamg sudah bau dan tidak dibuang selama 10 hari. Sepertinya temenku ini hampir saja melakukan sebuah pembunuhan, dan pembunuhan itu nggak elite banget. Nggak bisa dibayangin kalau ada berita 'Seorang Remaja yang Belum Diterima Di Universitas Manapun Meninggal Dunia Karena Mencium Gulai yang Sudah Bau', nggak elite banget.

Akhirnya malam itu pun satu mangkuk mie instan yang sangat enak terbuang sia-sia gara-gara masakan yang baunya kayak mulut t-rex yang enggak sikat gigi se abad. Dan setelah itu aku hanya bisa terbujur kaku di sebuah kasur. Sepertinya hidungku mengalami shock yang sangat berat.

--------

Setelah mengistirahatkan hidung aku yang kena shock dan sempat ketiduran juga, akhirnya sekitar jam setengah 2 pagi temen aku nganterin aku pulang kerumah. Masih sedikit teringat sebuah bau kesengsaraan yang terngiang-ngiang di otakku. Dan masih ada sedikit rasa pengen nge-smack down temen aku itu.

Akhirnya aku pun sampai ke rumah, aku langsung berjalan ke arah pintu. Mencoba melihat dari jendela, apakah masih ada yang tidur di depan tv, dan ternyata..... NGGAK ADA. Nggak ada yang tidur di depan tv, semuanya tidur di kamar, dan.... KAMARNYA DIKUNCI. Ya Tuhan, dosa besar apakah yang telah hamba perbuat.

Aku coba ketok-ketok pintu dan manggil bapakku. Tapi nggak ada yang bangun. Padahal biasanya bapakku tidur di depan tv. Rasanya pengen balas dendam, kalau nanti bapakku pulang malem dan ketok-ketok pintu, aku mau pura-pura nggak denger dan lanjutin tidur. Tapi pikiran jahat itu aku hilangkan, aku nggak mau dikutuk jadi batu sama bapakku..... aku maunya dikutuk ibuku. Yaelah, sama aja dikutuk.

"Balik kesini lagi, aku kekunci di luar" aku mencoba mengirim pesan singkat ke temenku tadi.

Beberapa menit aku nunggu belum ada jemputan juga, tapi aku masih berpikir positif, mungkin dia baru lihat sms nya dan lagi menuju kesini. Setengah jam aku nunggu belum ada jemputan juga, aku mulai frustasi. Ada niatan mau tidur di luar sampai pagi, tapi dingin banget.

Setelah frustasi selama beberapa menit, dan sempat berniat mengakhiri hidup dengan cara minum M Kapsul, akhirnya aku mendapatkan wangsit. Aku coba kirim pesan teks ke Panji, dia adalah temen aku dari kecil, tinggalnya di depan rumahku.

"Nji, dimana?" aku kirim pesan teks ke Panji dan berdo'a semoga dia masih bangun.

Nggak disangka ternyata dia masih bangun dan bales, "Ada apa?"

"Aku kekunci di luar, kesini"

"Aku di mbak Is (penjual nasi yang melegenda), kesini aja"

"Aku nggak bawa motor, kesini aja"

"oke"

Akhirnya setelah beberapa menit nunggu, Panji dan temen-temennya, temen-temenku juga sih, datang buat jemput aku. Akhirnya aku ngajak Panji dan temen-temennya yang juga temen-temenku itu buat lari dan sujud syukur, meniru selebrasi timnas ketika mencetak gol. Sayangnya nggak jadi, karena ada salah satu temen yang usul, sebelum sujud syukur kita harus wudhu dulu. Kelamaan.

Dengan rasa ngantuk dan lelah yang sangat tinggi, aku dan temen-temenku menuju ke sebuah pos ronda. Aku berharap bisa tidur dan mengakhiri kesialanku sabtu malam itu. Tapi ternyata rencanaku untuk tidur di pos ronda gagal, karena temen-temenku pada mainan gitar dan sangat ribut.... kesialanku belum berakhir.

You Might Also Like

17 komentar

  1. BHAHAHAHANJIR GUE DIKIBULIN TERUS. Sepatu masih ada kakinya, muter-muter di komedi putar, soto lamongan dalam bentuk emie, mau lo apa? :)))))
    Hmm.. sabtu malammu lebih mengerikan dari jomlo yang cuma tidur-tiduran di rumah dan bernafas sekedarnya, anak muda.

    BalasHapus
  2. sepatu yang masih ada kakiny tuh keren kayaknya kalau emang beneran
    ckckck

    wah daripada tidur harus ikutan aja nyanyi nyanyi
    kalau dipaksa tidur malah tambah gk bisa tambah sakit tuh mata

    BalasHapus
  3. Hahaaaa t rex nya kesian ponco jd terduga nih

    BalasHapus
  4. wahhhhh, kamu anak sialan yang luar biasa mengalami kesialan yak co :p :D

    BalasHapus
  5. Kayaknya udah bener mendarah daging...cuman gini boy...uhuk..ada yang mengatakan bahwa sesuatu terjadi karena 3 faktor penting..70% pikiran...jadi barangkali kamu terus mikir kalau kamu memang diciptakan untuk terus sial...buang itu pikiran...buang...jadikan dirimu sebagai orang yg diciptakan istimewa dan terus beruntung....

    Kedua, makanan dan minuman 20%. Barangkali ada yg tidak benar dengan makanannya yang menganggu kinerja biologis. Sebab tidak cocok dengan asupan golongan darah misalnya.

    Ketiga lingkungan dan kebiasaan. Nah..ini bang..ini..barangkali perilaku yang memang cocok sial...tapi semoga enggak...

    Semoga soal pikiran aja...tapi tinggal ngerubah nalar pikir...

    Ihihihihi

    Maaf ya..malah jadi sok nasihatin

    BalasHapus
  6. haha :D kasiaaan .. sabaar yaa, cobaan hidup :D :D

    BalasHapus
  7. Itu motif temen lo nyuruh lo nyium aroma mematikan dalam panci sebenernya biar dia bisa menguasai sendiri mie instan rasa lamongan semuanya. Dan kayaknya berhasil.. :D

    Rasanya kekunci nggak bisa masuk ke rumah sendiri itu rasanya serem2 kampret. Mau maksa masuk, dobrak pintu atau nyongkel jendela tapi sayang rumah sendiri. Mau tidur di luar juga sia2, nyamuknya banyak dan nggak nyaman. Kuat sampe pagi juga percuma, wong lagi nggak ikutan uji nyali.

    Btw.. untung lo masih bisa selamat, temen2 lo masih ada yg terjaga walopun akhirnya bikin lo terjaga sampe pagi juga sih :D

    BalasHapus
  8. Aih, suka-suka lo! Masa nemu sepatu tapi masih ada kakinya. x))
    Itu sedih amet sih, keliatan banget sialnya. Lagian, siapa suruh coba pulang jam 01:30? Ya, kalo satu kejadian ada yang sialnya gitu sih... semuanya juga bakal 'kebawa'. Sabar weh.
    Jangan bales dendam. Nggak baik. :))

    BalasHapus
  9. Nambah dikit, jangan biasakan menyebut diri dengan anak sialan gitu bro. Secara tidak langsung berarti kamu itu kurang mensyukuri nikmat tuhan... dan juga, kalau keseringan nanti kamunya jadi kurang percaya diri (merasa rendah diri). Dan lagi, kamu bakal jadi orang sial beneran loh.... HeHeHe

    BalasHapus
  10. itu bau gulai 10 hari ga dibuang baunya gitu ? hahahaha

    BalasHapus
  11. Ebuset la masa anaknya blum pulang ga dicariin, terus ga telpon orwng rumah aja buat dibukain pintunya yaaaaak....malah tidur di pos ronda daaaah...hmmm...terusyg ga hbis pikir tuh gule basi yg ga dbuang 10 hri itu bnr bnr kebangetan pke bingit dahhh...hiiii

    BalasHapus
  12. sial itu emang bisa kapan saja dan dimana saja. contohnya, nyium makanan yang baunya kayak bau mulut t-rex. tapi itu.. nemu sepatu ternyata sepatunya masih ada kaki itu mah nggak sial. itu horror, fellas. kayaknya lu bener2 sial waktu itu ya, udah tidur di pos ronda.. gagal pula. yang sabar..

    BalasHapus
  13. gue curiga lo sebenernya bukan anak mereka hahaha
    tega banget ngunci lo diluar. dan membiarkan lo tidur di pos ronda dengan bisinya suara gitar .

    harunya lo punya kunci cadanga bro..

    BalasHapus
  14. buset nyampe 10 hari gak dibuang..

    mungkin bukan wetonmu nak karena sial terus.

    BalasHapus
  15. udah co terima nasib aja deh ya kamu.. hahaha

    Semoga yang punya sepatu gak marah deh ya.. Malam minggumu ternyata oh ternyata...

    BalasHapus