Selamat Berpulang

Kamis, Juni 11, 2015

Padahal baru kemarin ya, nggak nyangka secepet ini. Yah, kalau takdir mana ada yang tau. Jadi sabar dan tetap ikhlas jalanin aja.

Eh, enggak, ini bukan bahas tentang orang yang udah berpulang ke sisi Tuhan. Tapi ini mau cerita tentang aku yang udah pulang. Bukan pulang ke sisi Tuhan lho. Jadi hari ini aku pulang juga setelah beberapa hari di Semarang. Akhirnya bisa merasakan lagi kasur yang empuk dan lebar.

Tadinya ragu apa bisa pulang hari ini karena kakak aku yang enggak pulang-pulang dari kuliah. Dia bilang mau nganterin aku ke stasiun siang hari, eh tapi pas ditunggu sampe siang belum pulang juga. Ternyata kakak aku pulang kuliahnya sore. Tadinya juga dia nggak mau nganter karena kecapekan. Tapi mungkin gara-gara kasihan sama adiknya yang udah nangis guling-guling minta pulang, akhirnya dianterin ke stasiun. Kasihan juga kakak aku, baru aja pulang kuliah langsung nganter ke stasiun, lumayan jauh juga.

Akhirnya sekitar jam 16.30, aku diantar kakak aku ke stasiun dan jadwal berangkat keretanya itu jam 17.45. Aku sampai di stasiun pukul 17.00 dan langsung ke loket buat beli tiket ke arah Pekalongan. Untuk informasi, ini pengalaman pertama aku naik kereta api, dan aku naik kereta api sendiri. Ada rasa khawatir juga sih, apalagi kalau ingat berita tentang pemerkosaan di kereta. Aku jadi takut.

Beberapa hari kemarin dipenuhi dengan kesendirian. Mau makan sendiri, mau pulang sendiri, mau mandi sendiri, pokoknya serba sendiri. Sampai aku sadar kalau sendiri itu nggak enak. Soalnya pas aku mampir ke warung buat makan, cuma aku yang datangnya sendiri. Orang lain datang bareng temannya, bareng pacarnya, bareng pacar temannya. Cuma aku yang sendirian. Kasihan banget, mau ngajak mbak-mbak yang jaga warung, eh mbak-mbaknya udah nggak sendiri lagi. Jadi sedih.

Tapi ada beberapa hal yang membuat aku takut pas di kosan sendiri. Iya, gara-gara kakak aku kuliah, akhirnya aku sering di kosan dia sendirian. Jadi pas aku keluar dari kamar kos dan niatnya mau mandi, tiba-tiba ada bapak-bapak dari kamar depan yang senyum ke aku, akhirnya aku senyumin balik. Awalnya sih biasa-biasa aja akunya.

Eh hari berikutnya pas kamar kosan kebuka sedikit, dan kamar bapak itu juga kebuka sedikit, pandangan kita bertemu lagi, dan waktu itu posisi aku lagi nggak pake baju sambil mainan laptop. Tiba-tiba bapak itu senyum genit ke aku. Mau bales senyum tapi agak ragu karena aku baru sadar dia ngelihatin aku. Pengen banget datengin bapaknya dan bilang, 'maaf ya pak, aku masih suka berondong'. Tapi akhirnya aku urungkan niatku, takutnya malah aku bikin dia kecewa.

Tapi akhirnya hari ini aku terbebas dari kamar yang sempit, makan sendiri, dan bapak-bapak yang suka senyum-senyum genit. Walaupun beberapa minggu lagi kayaknya aku bakal ke Semarang lagi buat tes masuk kuliah lewat jalur yang beda lagi. 

Duh, kayaknya kok hidupnya penuh tes ya. Nggak papa lah, namanya juga usaha buat nyari kuliahan, walaupun nanti pas udah diterima kuliah juga masih ketemu sama tes lagi. Ya karena hidup itu penuh tes, apalagi es tes, itu seger banget. Itu es teh begoooooo garing banget sih. 

Udah dulu ya, capek nih mau istirahat. Kali aja ada pembaca yang mau tes juga. Tes masuk kuliah, tes masuk SMP, tes masuk SMA, atau test pack ( joke kemarin :( ), tes apa aja lah. Tetep semangat ya buat kalian semua, jangan lupa makan juga, jangan nunggu diingetin baru mau makan, nanti mati lho. Udah ah, selamat malam mwaaahhh :*

You Might Also Like

37 komentar

  1. mau tes sbm atau mandiri nih ? semangaat yaa pasti ada balasan setiap tes yang di jalani . ini kan proses :)

    BalasHapus
  2. haha co hahaha, siapa yang napsu perkosa kamu coba :v
    kalau bapak-bapak itu mungkin iya, napsu liat kamu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu di, takutnya kalo bapak-bapak itu ternyata nafsu sama aku.

      Hapus
  3. haha bahaya juga kalo hdiup terlalu sering dijalanin sendiri. tapi hars hati-hati karena berawal dari saling pandang-pandangan, lalu saling senyum-senyuman, maka akan berakhir dengan sebuah kekhilafan :3

    BalasHapus
  4. Wuihhbh lagi tea masuk kuliah yaaaa, hmmm baru di awak ini jangan nyetag, mangat lah, tes yg sesungguhnya adalah ketika kamu udah di terima dan menyandang status sebagai mahasiswa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga tes sesungguhnya kok, pas udah ketrima juga bakal ketemu tes sesungguhnya, karena hidup banyak tes yang sesungguhnya. *ngomong apaan sih -_-

      Hapus
  5. Adekku mau tes SMA, nih. Semoga keterima, dan kamu juga mog keterima :D

    Wah, kamu pulang ke rumah jadi baper gitu? Udah nyaman sma suasana kosan kakak kamu? Kayanya kamu mulai rindu sama bapak di kamar depan >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin :D

      Iya nih, udah nyaman sama suasana disana, apalagi kalo lihat bapak-bapak itu. Yah, kangen kan jadinya :(

      Hapus
  6. Blognya keren broo. Ngomong2 kalo boleh ngasih saran, mendingan settingan blog situ yang buat tampilan mobile nya dimatiin. Karna blog ini udah responsive, yang artinya udah cocok di semua bentuk layar hehehe jadi lebih bagus juga.
    Mampir balik ya http://jevonlevin.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh apa iya ya? Aku malah nggak sadar. Nanti deh aku edit-edit. Tapi takutnya yang buka dari hp malah lemot.

      Hapus
  7. ya elah, perasaan baru kemaren baca yang pergi ke semarang.
    ini pas tes nggak dijelasin lebih rinci gan apa aja yang dah dialamin

    itu bapak-bapak ngeri juga..

    hati-hati entar diikutin pas pulang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, aku cegat bang. Itu yang dua harinya udah aku ceritain :D

      Maunya diikutin malah, kan so sweet :')

      Hapus
  8. Harus siap mental dan fisik buat hidup sendiri... Cepat atau lambat kita harus hidup mandiri (mandi sendiri). Mau kuliah atau tidak, tetap suatu saat kita akan hidup secara mandiri.

    BalasHapus
  9. jangan lupa berdoa dan belajar, saya doakan semoga alam semesta mendukungmu dan meluluskanmu dalam ujian kali ini... salam super

    BalasHapus
  10. Kalau gue sih mau ngetes jatuh cinta lagi. Tsaaaaaah..
    Semoga bisa masuk ke perguruan tinggi yang di dambakan ya. Dan semoga, semua tes yang kamu hadapai, nggak bikin kamu jadi nggak semangat lagi *senyum-senyum genit*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaaaaaa, kayak ada yang mau cinta aja. *eh

      Iya makasih. Kamu baik deh, mau nggak jadi yang setiap hari ngingetin aku makan. *balik senyum

      Hapus
  11. iya, tes memang banyak dan butuh perjuangan, harus dicoba berbagai kesempatan yang ada. Hati-hati sama bapaknya, siapa tahu bapaknya baik, nanti ditraktir, hehe.. Sendiri itu emang kayaknya nggak enak, tapi bisa menuntut kita untuk mandiri, semangat tesnya, semoga bisa mendapatkan hasil yang terbaik :)

    BalasHapus
  12. Jiaahh ngekosnya cuma sehari dua hari doang, tp udh ngerasain sendirian mulu, gimana klo ngekos beneran? Gaswat tuh, apalagi klo jomblo #ets

    Semangaaat yaa menjalani hidup yg penuh dengan tas tes sana sini.. dan jg es tes manisnya boleh jg tuhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Empat hari kok :D
      Tenang, nanti kan ada ibu kos yang menemani :))

      Hapus
  13. udah resiko jadi orang jomblo, apa apa pasti sendirian :)

    BalasHapus
  14. Semoga berhasil bro testnya, oh iya btw itu bapak2 siapa sih, kok keknya ga baik tuh bapak2 ya... mending lapor polisi dah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makasih. Nggak papa kok, bapak-bapak itu kayaknya orang baik :D

      Hapus
  15. hah ? yang bener lo baru pertama kali naik kereta ? kemana aja hidup lo selama ini nco ? hahaha. waktu lo ke semarang dari pekalongan naik apaan nco ? naik odong-odong.. hehehe
    sante nco di kereta gak bakalan ada yang kasus pemerkosaan gitu, lagian ada mau memperkosa lo. hahaha (okedeh cukup membully lonya, hehehe paece nco.).

    Awas lo ati-ati nco, kalau ke semarang lagi terus nginep di kosan kakak lo, gue takutnya lo tar malah di apaain lagi sama bapak-bapak genit itu.

    Semangat buat tesnya dan semoga berhasil bro. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku takut mi kalo naik kereta, takut diperkosa. Yah walaupun kayaknya enggak ada yang mau merkosa sih. Tapi ya takut aja.

      Iya nih mi. Padahal aku udah siap kalo diapa-apain sama bapak itu, eh malah enggak.

      Sip makasih mi :D

      Hapus
  16. Baru mau tes buat masuk kuliah yah, semoga tesnya sukses yah....
    Saya juga mau ucapkan selamat datang di kehidupan mahasiswa, siap2 untuk tidak tidur semalaman mengerjakan tugas, he..he... bercanda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makasih :D
      Waaaahhhh, enggak tidur semalaman.... keren.

      Hapus
  17. Oh lagi ngejalanin tes ya? Pasti tes sbmptn? Soalnya itu baru kemarin-kemarin kan. Ini kenapa aku sotoy dan maksa ya-_- ya apa pun tesnya, semoga dilancarin dan dikasih hasil yang terbaik. Aamiin.

    Aku sih malah kepengin rasain naik kereta sendirian. Soalnya kayaknya seru dan pasti banyak pengalaman. Eh nggak mau sendirian juga deng. Pengen rame-rame biar lebih seru dan bakal banyak cerita. Di sini susah naik kereta :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kok, lagi tes sbm. Amin, makasih kak :D

      Sendirian nggak enak kak. Kalo mau naik kereta bisa kok minta temenin aku. Kalo mau ayo kesini, disini naik kereta gampang lho :))

      Hapus
  18. Oalah. Ceritanya habis ikutan tes toh, hehe.

    Btw, siapa ya yang mau mekosa lo? HAHAHA. Bener bro, kita harus sangat hati-hati. Biasanya nih ya, kalo di kereta itu maling banyak bro. So, harus hati-hati. :)

    BalasHapus
  19. Tapi kereta sekarang kayaknya udah aman kok. Kayaknya :D

    BalasHapus
  20. Siapa juga yang mau perkosa kamu brooh :p

    Yap, sesuai kata kakak dwi, pasti tes SBMPTN kan. PTN di Jawa katanya sih rada sulit kalau mau lolos. Berat banget saingannya. Untungnya aja aku nggak tinggal di jawa, jadi nggak perlu ngekos dan digoda bapak bapak genit hahahah

    BalasHapus