Pengalaman Pertama

Rabu, Juni 10, 2015

'Aaaahhhh.. ssshhhhhh... mmmmhhhhhh.... hhuuuaaahhhh..... uddaaaaahhhhh..... teruuuussss'

Maaf tadi ngecek keyboard, ternyata masih normal. Syukurlah. Jadi gini, sudah beberapa hari aku terdampar di kota lain. Jauh dari rumah, dan jauh dari kasih sayang orang tua. Dan ini pengalaman pertamaku terdampar di kota lain sendirian. Walaupun kadang juga jauh dari orang tua, tapi kali ini jauh dari orang tuanya beberapa hari.

Jadi hari senin kemarin aku berangkat dari Pekalongan menuju ke Semarang untuk tes masuk kuliah, dan aku berangkat sendiri, enggak bareng orang tua maupun teman-teman yang lain. Tapi untungnya di Semarang ada kakak aku, jadi aku numpang di kos dia. Beberapa hari ini merasa seperti jadi anak kos. Merasakan kamar yang sempit dan banyak sekali barang-barang yang berserakan.

Jadi anak kos sementara itu ternyata ada suka dan dukanya juga. Dukanya aku merasakan perbedaan yang besar banget, biasanya kalau makan tinggal teriak dan pasti diambilin, sekarang harus jalan beberapa meter buat nyari makanan. Juga merasakan ngasih air kedalam botol shampo yang sudah habis biar bisa buat shamponan. Ngenes banget.

Masih banyak dukanya. Tapi dibalik semua itu masih tetep ada sukanya. Sukanya enggak ada lagi yang nyuruh buat mandi, jadi aku bebas mau mandi kapan saja. Tapi masalahnya disini tempatnya panas, jadi setiap saat pengen mandi. Lama-lama hobiku berubah jadi mandi setiap saat. Dan juga disini bau-bau kebebasan. Nggak tau kenapa aku ngerasa nyaman banget disini, walaupun panas sih.

Tapi selama aku menginap di kosan kakakku, aku enggak melihat ada bau-bau mie instan di kamar kakakku. Aku jadi agak ragu tentang mitos anak kos yang kadang makannya mie instan. Atau jangan-jangan sebenarnya di kamaranya banyak mie instan, tapi disembunyikan gara-gara takut dihabiskan sama aku.

Masih ada beberapa cerita yang mau aku ceritain, tapi sekarang udah dulu ya, aku mau pergi dulu. Oh iya, kalau kalian punya mitos lain tentang anak kos, bisa dong kasih tau mitos apa aja yang kalian tau. Kali aja kalian lebih berpengalaman dalam dunia per-kos-an. Udah dulu ya, bye bye, mwaaahhh.

You Might Also Like

62 komentar

  1. Err, kalimat pertama itu cukup membuat penasaran lho.. Jadi curiga kalo ponco mau makan disuapin soalnya mesti diambiliin dulu nggak prasmanan.

    Pasti ini yang katanya mau tes masuk PTN itu ya? Btw kalau sabun yang habis gimana apa harus dikasih air juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru ngeh kalo aku jadi yang pertama disini hehe..

      Ceritain dong pengalaman yang lainnya, siapa tau nanti kalo aku jadi anak kos juga

      Hapus
    2. Hahaha, udah enggak disuapin dong. Oh iya aku juga udah ngedraft insiden cerita tentang disuapin lho.

      Iya ini tes buat masuk ke PTN itu. Kalo sabun mana bisa dikasih air, kalo udah habis ya udah :(

      Nanti kalo udah resmi jadi anak kos aku ceritain yang lainnya riz :D

      Hapus
  2. Kalimat pembukanya bagus, co. Wahahahaha. Ternyata ceritanya emang hot banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kalimat pertmanya aja bang yang bikin hot :D

      Hapus
  3. saya lupa rasanya nonton tv, sama kayak lupa rasanya makan mie instan. Karena mie instan itu tidak efisien (sebenernya males cuci piring). Keren pengalamannya. Berangkat sendiri ke Semarang untuk menjalani tes masuk kuliah. Kalau saya dulu mesti dianterin orangtua, soalnya nggak tahu tempatnya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas baca postingannya bang aldi yang nugas itu jadi mikir. Apa gara-gara postingan ini bang aldi jadi makan mie instan pas makan bareng temen-temennya ya :D

      Iya nih sendirian, soalnya yang lainnya juga sendiri. Walau ada yang dianter sama ortunya sih. Tapi untungnya di Semarang ada kakakku. Jadi nggak masalah kalau nggak dianter ortu.

      Hapus
  4. mitos anak kosan apa yaa ,, soalnya belom pernah ngekos :D .. paling keliatannya tuh banyak jemuran mitosnya :D iya sama banyak mie instan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya paling banyak itu mitos tentang mie instan ya :D

      Hapus
  5. co, saya bukan anak kos, tapi~ disitulah kita belajar mandiri, enaknya kos sama temen, jadi pas makan kita bisa patungan dan makan bareng-bareng, itu enak, ga enaknya dapet setengah jam kita laper lagi. haha :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i di, belajar hemat juga. Berbagi makanan juga di, walaupun nantinya bakal laper lagi dan mati kelaparan karena kehabisan uang.

      Hapus
  6. Aaakkkk....gue belom pernah ngekost sekslipuuuunnn.

    BalasHapus
  7. Aaakkkk....gue belom pernah ngekost sekslipuuuunnn.

    BalasHapus
  8. Apa cuman aku disini yang kepikiran kotor baca openingnya
    kalau masalah indomie, mungkin lo aja yg kurang peka sama mbakmu nco. coba deketin baek-baek terus tanya dari hati ke hati, pasti dia ngasih tau. kalau dia gak mau ngasih tau, paksa minta tau. atau hancurkan kosnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak, kamu nggak sendirian. Yang nulis malah lebih mikir ngeres pas baca openingnya.

      Bukan mbak kok jal, tapi mas. Mana boleh beda kelamin sekamar. Kayaknya emang nggak mengkonsumsi mie deh jal.

      Hapus
  9. oh ngetes keyboard toh. kirain jari2mu lagi minta ganti engsel
    hehehe
    kidding ya...
    bdw tulisannya keren
    jd penasaran kelanjutannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau dong digantiin :D
      Ini bukan cerita bersambung yang episodenya ngalahin Tukang Bubur kok. Jadi nggak usah terlalu berharap nunggu lanjutanya. Nanti malah aku nge php kamu :(

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Bener banget tuh, enaknya jadi anak Kost iu bebas mau ngapain juga. Klo mitos mie instan sama anak kost mungkin itu buat anak" kost yang udah 2 bulan ga di transfer uang jajan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mitos ini berlaku kalau dibulan tua aja ya. Masuk akal juga nih.

      Hapus
  12. emang byk suka duka kok co kalo jadi anak kos. kalo kek pengalaman kamu itu baru awalnya aja. masih byk pengalaman yg laen. Belom klo sakit ato apalah. arghhh, aku ga mao ngekost lagi ah. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata masih banyak pengalaman jadi anak kos ya mbak. Kayaknya emang harus belajar biar bisa jadi anak kos sejati.

      Jangan sampe sakit ah, nanti kasihan cewek aku, siapa yang mau nyakitin dia :(

      Hapus
  13. Anak kost memang bebas kecuali ngekost di samping kantor Polisi ato di rumah Pak RT :))

    Yang bahaya tuh kalo lagi datang malas... Malas mandi, malas keluar beli makanan, malas nyuci baju, pokoknya bawaannya pengen tidur sepanjang hari. Tetap saja pekerjaan itu kita sendiri yang akan kerjakan juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu nggak bebas banget :')

      Tantangannya jadi anak kos ya gitu ya. Harus bisa ngelawan rasa malas biar kamarnya enggak kayak kapal pecah.

      Hapus
  14. Ngekost itu kadang enak ga enak.. enanknya gak di pantau terus sama ortu gak enaknya jauh dari ortu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jauh dari ortu kadang jadi kendala juga sih :')

      Hapus
  15. Mie instan itu wajib hukumnya. Kalo dapat kiriman makannya sih mewah, beli nasi padang selama seminggu, setelah itu sediaiin aja mi instan dan makanan kalengan seperti sarden.

    Gue udah ngerasain itu sejak SMP, awalnya sedih pisah dari orang tua, gak bisa manja lagi. Harus berusaha sendiri, mau makan kalo gak masak ya beli. Udah gak bisa lagi pulang sekolah langsung ada makanan di meja makan. Tapi sukanya ya itu, sedikit bebas. Mau mandi kembang tengah malam pun gak ada yang marah. Mungkin tetangga marah, kalo lo mandi di rumahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasihan ya anak kos yang lagi melewati tanggal tua. Awalnya makan enak-enak, pas udah melewati tanggal tua cuma ampas makanan enaknya aja. Suram.

      Wihhh, anak kos senior nih. Udah dari jaman SMP. Pasti udah banyak suka dan duka yang dilewati. Tapi kok kayaknya banyak dukanya ya. Tapi dibalik duka itu terselip sebuah hasil yang merubah hidup kita. Yaitu jadi mandiri. Cieeehhh...

      Hapus
    2. Hahaha pinter-pinter ngatur keuangan pas pertengahan bulan, itu yang dibutuhkan anak kos.

      Banyak banget. Iya, banyak dukanya. Tapi sukanya itu tiba-tiba hadir. Jadi bawa have fun aja :D

      Hapus
  16. mitos anak kos, bakal khawatir kalau lagi kuliah tiba tiba ujan, jemuran di kosan bisa basah semua tuh ahahahah

    Oh mau kuliah di semarang? semoga keterima disitu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah banget tuh. Apalagi kalo lagi jemur sempak satu satunya. Beh, bakal nangis di kampus.

      Bukan tujuan utama sih. Tapi ya daftar situ juga :D

      Hapus
  17. Pembuka blog nya unik jugaa :g

    Cie udah jadi anak kos, senjata andalan pasti indomiee wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya harus beli indomie sekardus nih :D

      Hapus
  18. Kayanya bakalan ada kisah-kisah seru sebagai anak kos, nih!
    Pembukamu alamak... hahaga
    Anak kos... apa ya? aku gak pernah ngekoooss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, iya kayaknya nanti bakal bakal banyak cerita tentang anak kos nih :D

      Hapus
  19. cie... mandiri nih. gue jug apernah terdampar di kota lain, tapi bareng temen2.
    hmm... mungkin lo harus merasakan lebih lama lagi menjadi anak kos. karena mitos indomi itu... benar adanya. pasti bakal seru jadi anak kos dan kuliah di kota lain. kalau gue... di jakarta... rumah juga di jakarta... jadi nggak bisa ngekos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba mendapmarkan diri di kota lain sendirian jev, lebih asik.

      Hahaha, nasib orang yang rumahnya di kota gede kayak gitu ya. Rumahnya deket sama tempat sekolahnya, jadi nggak bisa ngekos.

      Hapus
  20. gue aja yang masih tinggal dirumah bareng orang tua, kelakuan nya sama aja dengan anak kos, sering masukin air ke dalam botol shampo yang udah abis wkwk. seru banget dah kalo ngekos, nggak ada yg nyuruh mandi, selain indomie, promag adalah salah satu makanan faforit anak kos di akhir bulan :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Promag buat apa tuh? Jangan-jangan saking miskinnya anak kos, mereka jadi suka ngeracik obat-obatan. Dan berharap menemukan obat penghilang rasa lapar seumur hidup.

      Hapus
  21. Gue mah juga gitu pertama sekali merantau ke Pekanbaru buat kuliah. Beda aja gitu, kalau jauh dari orang tua. Kalau di tnaya tentang mitos yang ada di kos, gue rasa, biarlah waktu yang menjawabnya. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, biarlah waktu yang menjawabnya. Biar aku menemukan sendiri apa mitos-mitos anak kos.

      Hapus
  22. mungkin aja tuh disembunyiin.

    dulu aku juga pernah nyewa rumah karena harus ikut kerja sama saudara...
    bebas sih tapi bosen karena nggak ada hiburan, tv nggak ada bahkan radio juga gk ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih kayaknya disembunyiin.

      Nanti aku mau cari kosan yang ada tv nya ah. Walaupun jarang nonton tv tapi kalo nggak ada tv kayaknya hambar.

      Hapus
  23. ciee yang bakal jadi anak kost. Suka dukanya belum seberapa itu loh, masih banyak kejutan-kejutan lainnya nanti hhe

    btw, ternyata ponco itu baru lulus sekola ya, aku kirain ponco itu udah om-om loh wwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku emang udah dipanggil om kok, tapi enggak kayak om-om :(

      Iya, nanti bakal banyak kejutan dan perbedaan setelah menjadi anak kos yang tetap.

      Hapus
  24. ngecek keyboard kok suaranya kaya gitu ya, gue curiga lo ngecek yang lain. Ah sudahlah. hahaha

    tes SBMTPN ya bro ? gue belum pernah merasakan jadi anak kosan, jadi gak tau seluk beluk dan suka deukanya jadi anak kosan, di tengerang aja gue merantau ikut sama om gue. tapi jujur gue pengen baget jadi anak kosan itu saranya kaya gimana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran kok mi, itu ngecek keyboard....... walaupun sambil ngecek yang lainnya juga sih.

      Iya mi. Ayo mi, tahun ini kita harus jadi anak kosan, biar bisa merasakan suka dukanya jadi anak kosan. Kali aja kita sukses di dunia per-kosan dan jadi duta kos Indonesia.

      Hapus
  25. Opening nya coeg sekali :3 hahaha.. bikin penasaran eeh tau taunya cuman cek keyboard :v
    Wahahaha enak ni ye jdi anak kost"an.. emang ada suka dukanya (kaya tau aje, kuliah aja belom)
    menurut dari survey yg gue lakukan dapat gue simpulkan kalo anak kost itu adalah manusia yg paling pandai dalam berhemat dan bertahan hidup... jdi klo ditinggal di pulau terpencil mungkin mereka tidak panik seperti org kebanyakan.. karena mereka ahli dalam bertahan hidup :3 wahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, kayaknya bener, anak kos bakal tetep bertahan hidup walaupun berada di rawa-rawa yang penuh binatang buas.

      Hapus
  26. Hahaha itu abis ngapain sama keyboard nya?? Kok ampe begitu sih openingnya? agak agak gimana gitu ya.. wkwkwk..

    Oohh.. jadi cuma bentaran ajanih ngekosnya krna mau ikut tes msk kuliah?? Pas aku baca sempet kaget "lah kok udah selesai? cepet amat" masih kurang puas, ntr baca lanjutannya lg deh. Hahaa

    Hmn.. mitos anak kos yg aku tau... Jomblo mungkin?? Wkakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma ngetes keyboard kok, nggak lebih. Percaya deh sama aku :)

      Iya ada lanjutannya kok. Wew, kayaknya mitos jomblo itu bakal aku pecahkan deh. Soalnya aku nanti mau jadian sama ibu kos. *eh

      Hapus
  27. Waduh, keyboardnya telah dinodai :v

    Gue kagak pernah ngekost, kak. Jadinya kagak tau. Kalo soal Mie Instan itu, udah lo cek dibawah tempat tidur atau diatas lemari belom? Kali aja disembunyiin disana :D

    Atau cari tombol-tombol mencurigakan. Siapa tau ada ruangan tersembunyi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya mie instannya disimpen di kamar sebelah deh.

      Hapus
  28. Gue gak ngekost sih tapi sering ngumpul sama temen-temen yg ngekost. Di kostan rasa kebersamaan tinggi banget, buru-buru ke kampus tapi sepatu masih basah, lu bisa pake sepatu siapapun yang ada di kost hahaha... Ya gitu anak kostan kadang suka tuker-tukeran barang bahkan mungkin sempak. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kosan kakakku ini agak individu, jadi belum tentu satu kos itu deket. Malah jarang yang kenal. Suram ya.

      Hapus
  29. Klo anak kost di jogja ada yg demen makan nasi kucing biar hemat...
    Nasi kucing itu bukan nasi buat makanan kucing ekwkwk cuma istilah aja .
    Mumpung jd anak kos nikamtin aja masa2 itu . Suatu saat masa2 itu menjadi masa yg dirindukan dan berkesan.
    Pilih kos yg nyaman juga.

    BalasHapus
  30. mitos anak kost itu kalau tanggal tua biasanya nyemilin recehan.. dan kalau udah mau abis masa ngekostnya biasanya dia bakalan ninggalin jejak. kayak semacam jejak-jejak misteri gituh, apasih..

    kayak tulisan dsb gitu.

    kakak lo mungkin nggak mau melihat adeknya lihat mie instan berserakan dan dilihat oleh adeknya. bener kata lo dia mungkin ngumpetin mienya

    BalasHapus
  31. wah, berarti kakak lo tipenya sama kayak gue kali ya, ga suka mie. gue juga nggak punya persediaan mie di kamar karena mending gue makan sama telor ceplok daripada sama mie..tinggal masak nasi terus ambil telur, toh harganya juga sama sama mie instan satu bungkus behehehe...terus apalagi nih perbedaannya??

    BalasHapus
  32. Udah 2 tahun jadi anak kost, tapi emang bener punya stock mie instant buat jaga-jaga kalo malem tiba-tiba laper gegara tukang nasgor tektek enggak lewat.

    Ngekost itu enak, kalo pulangnya kemaleman enggak ada yang nelponin lagi ada dimana, sama siapa, pulang jam berapa.

    Tapi enggak enaknya berebut tempat jemur baju, jadi gantian. Pengen laundry tapi mau hemat.

    BalasHapus