Harta, Tahta, dan Kuota

Selasa, Juni 16, 2015

Seperti yang diceritakan dipostingan kemarin, beberapa hari yang lalu aku terdampar di kota Semarang. Aku berangkat naik travel hari senin jam 09.00. Rencananya aku mau ikut tes masuk perguruan tinggi yang dilaksanakan serentak di seluruh Indonesia hari selasa. Aku berangkat hari senin karena biar enggak kecapekan dan bisa ngecek tempat dimana aku melaksanakan tes.

"Mas aku udah sampe disini (nyebutin sebuah tempat), cepet jemput" Aku mengirim pesan ke kakak aku yang kuliah di Semarang. Dan untuk beberapa hari aku akan tinggal di kos dia. (lihat dipostingan ini kalau mau tau sedikit tentang kakak ke empatku).

Setelah menunggu selama setengah jam kakak aku muncul juga. Gara-gara kelamaan sempat mikir jangan-jangan ini konspirasi antara kakak aku dan ibu aku buat ngebuang aku di Semarang. Terntyata enggak.

"Makan dulu yuk, bayarin tapi ya. Hehehehe..." Kata kakakku.

Setelah aku dijemput, kita langsung menuju ke sebuah warung. Aku juga lumayan lapar waktu itu, dan akhirnya kita mampir buat makan. Dan hari-hariku menjadi adik yang melayani kakakknya dimulai dengan membayar makanannya.

"Mau langsung lihat tempat tes nya?" Tanya kakakku.

"Iya langsung lihat aja"

Setelah selesai makan kita menuju ke Universitas yang akan menjadi tempat tes aku. Di sekitar Universitas sudah banyak anak-anak yang datang untuk mengecek ruang tes mereka juga. Aku dan kakakku langsung menuju ke Fakultas Kedokteran, tempat yang nantinya bakal jadi ruang tesku.

"Udah yuk mas pulang ke kosan"

Aku dan kakakku langsung menuju ke kosan setelah selesai mengecek ruang ujian. Setelah beberapa menit menepuh perjalanan akhirnya kita sampai di kosan kakakku.

"Panas banget..." Kataku sambil meletakan tas dan melepaskan bajuku karena hawa di kosan yang sangat panas.

Kosan kakakku adalah kosan yang sangat amat sederhana. Ukurannya enggak tau berapa tapi sepertinya sempit. Hanya ada kasur dan lemari di dalam kamar ini. Buku, baju, dan barang-barang yang berserakan menandakan kalau kakakku ndablek banget. Dan satu lagi, di dalam kamar ini ada bau yang tidak asing lagi, yaitu bau selangkangan. Bau itu bersumber dari pakaian kotor yang menumpuk.

Sepertinya untuk beberapa hari kosan kakakku akan tambah parah. Karena ada dua laki-laki yang sama-sama ndablek berada dalam satu kamar. Dan ternyata benar, baru beberapa jam aku berada di kamar, sudah ada baju, celana, dan barang lain yang menambah kamar ini semakin kotor.

"Panas banget ya disini. Apa mau keluar aja biar nggak panas?"

"Iya panas mas, mending keluar kosan aja yuk..."

Setelah merencanakan untuk keluar dari kosan yang panas ini, akhirnya kita berdua malah nggak jadi keluar karena udah mager.

"Aku mau keluar sama temenku, mau ikut nggak?"

"Nggak mas, aku di kosan aja"

"Ikut aja, nanti tak ajarin soal-soal bareng temenku"

"Emang mau keluar sama siapa?"

"Sama si Anu (Nyebutin nama temen ceweknya)"

Si Anu (sengaja disensor untuk kelangsungan hidup umat manusia) ini temen kakakku dari SMP, jadi aku juga udah tau orangnya. Akhirnya aku dan kakakku jemput si Anu ke kosannya. Setelah dia keluar akhirnya kita langsung menuju ke tempat tujuan, yaitu tempat buat nongkrong dan makan. Sebelumnya aku mikir kenapa kakak aku tiba-tiba jadi baik gini, biasanya dia kalau mau pergi nggak ngajak-ngajak aku.

"Bayarin dulu ya, hehehehe..." Dengan tampang yang tidak berdosa dia bilang seperti itu.

Ternyata kebaikannya itu ada maunya. Tapi nggak papa, karena aku ini adik yang sangat baik hati dan unyu, akhirnya aku yang bayar bagian kakakku. Kita bertiga cerita-cerita sampai jam setengah tujuh. Akhirnya kita cabut buat kembali ke kosan masing-masing. Sebelum sampai ke kosan aku dan kakakku mampir buat beli kuota internet dulu. Dan sekali lagi, kuota internetku juga dirampok dia.

"Aku mau makan sama temenku, tak tinggal dulu ya. Nanti kalo mau makan cari sendiri ya, keluar dari gang terus belok kanan ada warung"

"Sekalian kamarnya diberesin..." sambung kakakku.

Sekitar jam 9 malam aku ditinggal kakakku sendirian di kosan. Aku yang tadinya enggak pernah bersihin kamar sendiri akhirnya berniat buat bersihin kamar. Karena udah nggak tahan sama kotornya kamar kosan. Setelah selesai membersihkan kamar niatnya aku mau cari makan, tapi karena capek dan mager buat keluar. Akhirnya malah ketiduran.

Hari selasanya aku diantar kakak aku ke tempat ujian. Walaupun kakakku merampas harta, tahta, dan kuotaku, tapi dia juga berjasa karena udah mau berbagi kasur, nyari makan bareng, dan nganterin aku ke tempat tes. Kita saling ber-simbiosis mutualisme. Walaupun nanti pada akhirnya kalau dia udah tau kalau uangku habis, dia akan nyuruh aku buat ngemis atau jual ginjalku buat bayarin makannya.

You Might Also Like

52 komentar

  1. Ada maunya tapi ngebantu kita juga dengan senang hati, salut sama kakaknya ^^.

    Btw, sukses ya ujiannya, moga hasilnya memuaskan dan dapet keterima disana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Ngebantu kalo ada maunya. Kalo yang dimau itu enggak ada kayaknya udah ditelantarin.

      Hapus
  2. Gitu-gitu kakaknya lho, walau nyebelin gitu. Aku nggak punya kakak :'( eh sori jadi baper gini.

    Kira-kira separah apa ya kalo ada dua laki-laki ndablek digabung jadi satu. Mungkin kakaknya minta bayarin soalnya ngerti kamu habis dikasih uang saku banyak sama ibunya, masa iya ke semarang nggak bawa uang lalu kakaknya kehabisan duit akhirnya malak adeknya deh. Sukses ya buat ujiannya..

    Btw si anu cantik nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta dibuatin kakak dong :')

      Parah banget, kamarnya malah kayak rumah burung jadinya. Iya tau aku dikasih uang jadi minta bayarin.

      Behhh... cantik banget riz.

      Hapus
    2. Iya nih jadi pingin minta dibuatin kakak (?)

      Kenalin si anu bisa kali :p

      Hapus
    3. Ayok buat. *apaan

      Jangan ah, buat aku aja :p

      Hapus
  3. ciye ciye tidur sekamar ciye... wakwakwak....

    ambil positifnya buang negatifnya bro... yg penting udah dikasihan(i) tempat buat berteduh. masalah duit mah bisa dicari. toh, bank-bank juga masih pada buka kan. ngoahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaan nih, mau tidur bareng juga?

      Iya, kemarin juga habis bobol bank deket rumah. Kali aja nanti aku ketangkep, titip salam buat orang-orang diseluruh dunia ya.

      Hapus
    2. nitip ko cuma salam. nitip hasil bobolannya juga dong. ntar lu aja deh yg nempatin kamar di hotel prodeo, gua kan bagian ngirim titipan elu buat seluruh orang dunia. haha

      Hapus
    3. Yah masa cuma aku yang nanggung. Kita joinan lah masa hukumannya, setengah setengah.

      Hapus
  4. Nah..., yang jempol tuh.., kamu jadi bersih-bersih kosan kaaan.. :D Peningkatan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, walaupun pas sampe rumah kamarnya sendiri enggak diberesin.

      Hapus
  5. Wanjir :v jual ginjal ngakak :v kakak macam apa itu :3 semuanya disita :v tpi dia tetap bertanggung jawab dengan adiknya :v hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untungnya enggak jadi jual ginjal.

      Hapus
  6. di postinga kemari gue sempet nanya lo ke semarang pake ? karena ketika pulang lo baru pertama kalinya naik kereta. dan akhirny gue menemukan jawabanya juga disini.

    kasian banget ya lo, baru juga datang, udah langsung dipalakin aja sama kakak lo, dan malah jadi keterusan kakak lo malakin lo sampe harta,tahta, dan kuota. jadi anak paling kecil emang terkadang selalu tertindas ya. tapi untungnya kakak lo gak sejahat kakak tiriny cinderlella, atau bawang putih, kakak lo masih perhatian juga sama lo. emang bener kakak adik itu harus saling simbiosis mutualisme.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya mi. Belum sempet kejawab dipostingan kemarin, tapi akhirnya lu udah nemuin jawabannya.

      Iya mi, walaupun di dalam simbiosis mutualisme itu peran adiknya yang lebih menguntungkan, tapi yah tetep aja saling menguntungkan.

      Hapus
  7. kakak yang baik emang harus bisa memanfaatkan adiknya
    hehehe

    waduh, kalau saya sih marah kalau kuota internet juga diambil.
    bayar uang makan, beresin rumah dll masih gpp... kalau kuota ya sayang banget lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti juga jadi kakak nih, makanya kayak gitu :p

      Kuota memang segalanya. Bahkan kuota itu lebih penting daripada bayarin makan dan tenaga buat bersihin kamar. Hidup pecinta kuota(ng).

      Hapus
    2. ya gitu lah
      punya adek cewek, lumaya bisa bantun cuci-cuci pakaian gitu.
      ckckc


      Hapus
    3. Dasar kakak yang suka memperbudak -_-

      Hapus
  8. ciee rajin ciee.. :D bagus, ini nih adek yg baik dan patut di contoh.

    Gluck yaa buat ujiannya. Moga lancar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong, mau jadi kakak aku nggak? :))

      Makasih :D

      Hapus
  9. itulah kekuatan dari seorang kakak... :v

    gue udah kebayang sih gimana suasana di dalem kosan kakak lu, mungkin bau selangkangan itu bisa membumi hanguskan benua atlantis, hehehe...
    tapi wajar sih, kalo kakak lu minta bayarin mulu. gue juga bakal ngelakuin hal yang sama kalo di posisi kakak lu #MentalAnakKost

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti seorang kakak juga nih -_-

      DASAR MENTAL KOSAN.
      Eh, aku juga nanti bakal punya mental kosan juga deng.

      Hapus
    2. Oh, situ calon anak kost... gue sebagai veteran anak kost yang udah ngerasain asam-pahitnya dunia perkosan, cuma bisa memperingati lu kalo dunia kost itu keras, KAPTEN!

      DARAH ITU MERAH! TULANG ITU PUTIH! PELANGI ITU MEJIKUHIBINIU!!

      Hapus
    3. Siap Jendral. Tolong turunkan ilmu ke-kosan sejatimu padaku.

      DAN COWOK SELALU SALAH.... Laporan selesai.

      Hapus
  10. memang sudah menjadi naluri alami seorang kakak ya.. menindas dan memperlakukan adiknya dengan sesuka hati, contohnya minta ditraktir makan.. sampe ngerebut kuota.. nyebelin memang...

    btw, gue anak pertama dari tiga bersodara...

    BalasHapus
  11. jadi, kayaknya alesan kakakmu niat ngebuang kamu itu ditunda sebentar, sebelum dia merampas semuanya dari kamu, termasuk kuota, setelah itu, kamu dibuang. hahahahaha :v

    semoga lulus tes nya, co!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, peras terus sampe habis. Habis manis sepah dibuang.

      Sip, makasih di.

      Hapus
  12. sadis amat broh sampe jual ginjal -______-
    cie anak kosan. pengalaman gue waktu main ke kamar kosan kakak sepupu gue yang dari lampung jugak... kamarnya kotor banget. maklum sih cowok. beda sama kamar2 penghuni cewek yang kayaknya rapih dan harum gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jef. Makanya besok kalo mau ngekos niatnya aku mau ngekos bareng cewek aja, biar rapi terus.

      Hapus
  13. Harap maklum nco kalau dikamar kost banyak sempak berserakan.
    Udah berserakan bauk malah kau tambah lagi dengan tumpukan sempakmu. Seungguh kau adek alki-laki yang sangat perhatian.

    Kalau aja pas kau datang dan kakakmu lagi gak megang uang, aku yakin kau pasti di jualnya. Itu salah satu wujud penindasan seorang kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanggung jal baunya kurang, jadi aku tambahin. Biar makin mantap.

      Gitu lah jal. Lu kan juga seorang kakak, pasti udah siapin siasat buat jual adek lu juga.

      Hapus
  14. Lhah, Raisanya mana ?? :D

    Lo harus beradaptasi nih. Sebagai calon anak kost yang baik dan benar, harusnya siap lihat sempak berserakan maupun kondom berserakan :D. Anak kost harus gitu, rugi kalo enggak pake.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Raisa apaan bang?

      Sip, pasti aku pake. Rugi kalo nggak manfaatin kamar kosan. *menerima kesesatan

      Hapus
  15. Wahaha, jahat juga kakak lo. Tapi dia menjunjung tinggi sifat anak kost sejati itu. Keren-keren, karena kedatangan lo, dia jadi bisa berhemat ++, kakak yang sangat baik... karena telah memanfaatkan adeknya.

    Keren banget judulnya, membuat gue tertarik untuk membaca. Tapi, akan lebih baik kalau dibarengi gambar kalo menurut gue...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik banget... baik dalam memanfaatkan peluang.

      Iya deh kapan-kapan kasih gambar. Makasih sarannya :D

      Hapus
  16. Wah, ternyata ini adalah cerita tentang adik dan kakak yang sedang bersimbiosis mutualisme..

    Tapi kakak lu bisa aja ya ngambil kesempatan dalam kesempitan. Mentang-mentang ada adiknya lagi main ke kost buat ikut tes di universitas, eh dirampas harta, tahta, dan kuotanya :D

    Lu mau masuk kedokteran cho? Wih, keren! Semoga keterima deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar-benar kakak yang hebat dalam memanfaatkan peluang.

      Bukan ri, cuma tesnya disana aja :D

      Hapus
  17. Ciee udah mencium bau pakaian kotor yang menumpuk. Udah paslah jadi anak kos. Maklumin aja kalo cowok kosannya berantakan dan bau selangkangan. Selagi masih bisa dipake untuk tidur pasti dibiarin berantakan.

    Abang gue juga begitu, pulang kuliah lemparin pakaian ke kasur dan ditinggal. Padahal udah bau banget kasur dan ruangannya, tetap aja dia bisa tidur. Tapi tetap aja, sebagai abang dia gak akan ngebiarin lo berjalan sendirian di kota yang baru lo jejakin.

    Kecuali, dia minta lo untuk ngemis demi bayarin makannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Kamarku dirumah juga sering bau dan kotor. Tapi setiap kakak perempuan aku mampir dia bersihin. Tapi kalo di kos nggak ada yang bersihin.

      Iya, begitulah seorang abang. Mendukung seorang adiknya yang sedang berjuang.

      Hapus
  18. hmmm beres-beres nih hehe yang bersih yaaaaa :p dan sukses untuk ujiannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, bersih kok :D
      Sip makasih mbak :))

      Hapus
  19. Biasanya yang bayarin itu kakaknya, tpi ini kebalik malah adiknya yg bayarin haha :D
    Harus punya dih adik kaya gini :D

    btw semoga sukses yah test'a :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa di order kok adik kayak gini, murah lagi harganya :D

      Makasih bat :))

      Hapus
  20. Mas tukeran adiknya yok, asik tuh kalo punya adik kaya gitu XD

    BalasHapus
  21. teganya kalau nyuruh buat ngemis atau jual ginjal

    BalasHapus
  22. Anak kost emang begitu yak :D

    BalasHapus