Main Lagi

Kamis, Mei 07, 2015

Masuke teruuuusss


Setelah beberapa hari sembuh dari sakit (bisa baca ceritanya di sini), akhirnya aku bisa keluar lagi buat menghabiskan waktu liburan. Dan lagi-lagi semalaman aku keluar bareng sama anak-anak sedesa. Kayaknya aku emang belum kapok sama adzab yang diberikan kemarin gara-gara begadang sampai larut malam. Tapi enggak papa, mungkin ini salah satu pembuktian kalau aku bukan cowok lemah. Tapi nanti kalau aku sakit lagi, berarti aku memang cowok yang super lemah.

"Nang ndi?" Aku mengirim pesan singkat ke salah satu temanku.

"Nang ngomah" Beberapa menit kemudian ada balasan dari pesan singkat yang aku kirim.

"Ngko mbengi dolan njo"

"Yo, mengko koe tak parani"

"Sip"

Karena aku sudah kangen suasana main bareng sama anak-anak sedesa, akhirnya aku memutuskan buat mengajak teman aku yang emang sudah lama bareng dari kecil, Panji namanya. Aku dan Panji ini udah sering main bareng dari umur kami masih kecil, bahkan TK kami bareng, dan kamar kami juga bareng.... enggak lah, cuma rumah Panji di depan rumahku, jadinya kami dekat. Dan kemarin aku mengajak Panji buat keluar main sama teman-teman yang lain.

Akhirnya jam 9.10 kami berdua keluar ke tempat anak-anak yang lain nongkrong. Totalnya ada 6 orang yang nongkrong bareng. Sedikit memang, karena sebagian anak-anak yang dulu sering main bareng sekarang sudah jadi tulang punggung keluarga. Banyak yang merantau dan sudah sampai di fase 'masa depan'. Jadi mereka sudah enggak bisa kumpul-kumpul dan senang-senang bareng kita. Kenyataan emang kejam.


*****

Setelah beberapa menit mengobrol dan bernostalgia kejadian-kejadian lucu dimasa lalu, akhirnya kita pindah ke pos kampling. Kita pindah kesana karena disana ada papan karambol. Ya, akhir-akhir ini emang permainan karambol masih nge-trend ditempat kita. Bahkan ada temen aku yang rela mutusin pacarnya demi  bisa main karambol bareng temen-temen. Untung pacar temen aku itu kelaminnya sama, jadi agak enggak nyesel mereka putus.

Aku yang sebelumnya udah diajari Panji buat main karambol, akhirnya bisa sedikit main karambol. Dan udah berani nantang-nantang buat main karambol. Emang di gerombolan teman-teman didesa aku sudah dikenal orang yang 'Cerewet, banyak omong, dan ketawa paling keras'. Jadi kalau aku nantang-nantang dan agak sombong mereka nganggepnya enggak serius. Kecuali kalau aku nantang orang tua mereka buat rebutan Ibu mereka, baru aku bakal digebukin anak-anak sedesa.

Katanya juga nanti akan ada lomba karambol tanggal 17 agustus. Dan ini kesempatan buat aku menunjukan kalau aku dewa karambol sedesa. Kalau menang nanti mungkin aku bakal diarak keliling desa, dinaikan ke punggung orang-orang dan mereka berteriak "Hidup Ponco.. hidup Ponco si dewa karambol..", dan setelah perayaan kemenangan akhirnya aku bisa memilih gadis desa tercantik dan menikahinya. Tapi sayangnya nyari gadis cantik yang ada di desa itu susah, sekalinya ada yang cantik, seksi, putih, dan bersih.... udah punya suami. Kan... susah.

Malam itu aku main karambol berpasangan dengan salah satu temanku, Faiz. Karena katanya lomba karambol nanti berpasangan, jadi kita latihannya dengan berpasangan. Masalahnya orang yang dapat pasangan aku mungkin dia itu orang tersial se-desa, dan bakal kalah dari awal. Faiz pun demikian, dia sudah lumayan ahli dalam dunia per-karambol-an. Dan malam itu dia terlihat sangat cupu berpasangan dengan aku. Kita mengalami tiga kali kekalahan dari orang yang sama.

Tapi Faiz seakan mau menyemangatiku, kalau aku melakukan kesalahan dia selalu bilang 'Nggak papa co, tetep semangat. Udah bagus kok mainnya'. Kasihan Faiz, harus berbohong sampai segitunya. Tapi ada sebuah keajaiban, kita menang satu kali melawan orang yang mengalahkan kita 3 kali. Dan itu kemenangan yang manis sekali. Akhirnya aku dan Faiz berpelukan, kita berdua merasakan hal yang sama, kita merasa kalau kita itu cocok. Dan malam itu sedikit ada niatan kalau kita mau jadian.


*****

Ada salah satu anak dari desa lain yang datang ke pos kampling kita, dan malam itu aku tantang anak itu (jadi sombong setelah menang satu kali). Aku ingat wajah anak dari desa lain, tapi lupa namanya. Yah, beginilah nasib orang yang suka lupa nama teman, bahkan nama orang tua aja kadang lupa. Tapi yang bikin aku kaget adalah, anak dari desa lain itu masih ingat nama aku, dan pertama datang dia langsung memanggil nama aku. Padahal seingat aku terakhir kita ketemu adalah waktu kelas 6 SD. Waktu itu kita sering nge-rental PS bareng.

Akhirnya dari Panji aku tau nama dia, namanya Ipin. Malam itu aku yang berpasangan dengan Faiz, lanjut main karambol melawan Ipin yang berpasangan dengan Maman. Ipin dan Maman ini lebih ahli dari Faiz dalam dunia per-karambol-an. Dan aku sama sekali tidak diunggulkan teman-teman yang nonton pertandingan ini. Tapi bagai orang yang kesurupan arwah leluhur yang ahli bermain karambol, malam itu aku tampil sangat apik. Bahkan duo Ipin dan Maman yang dianggap ahli, malam itu hanya diam dan bermain dalam tekanan.

Saat bermain aku menggunakan teknik 'nyocot' kalau dalam bahasa Jawa kasar. Yang artinya ngomong terus dan sombong. Teknik itu sangat berguna untuk menjatuhkan mental lawan. Dan memang benar, malam itu Ipin dan Maman kalah telak. Bahkan skill Faiz pun kurang berguna dipertandingan ini. Aku yang dengan kemampuan pas-pasan malah memasukan banyak biji dan banyak membuat kejutan. Ipin memang memiliki skill yang bagus, tapi malam itu pasangan Ipin dan Maman sangat tidak cocok, mereka saling menunjukan skill individu tanpa adanya komunikasi. Akhirnya pasangan aku dan Faiz memenangkan pertandingan. Dan membuat aku semakin menyombongkan diri.


*****

Waktu sudah menunjukan 03.00, dan kita pun sudah lelah main karambol. Akhirnya kita memutuskan untuk menonton balap liar. Ini memang menyimpang, tapi hidup kelewat berharga kalau hanya digunakan untuk kebaikan saja (sesat, jangan tiru ya adik-adik). Tapi mungkin Tuhan emang enggak ngijinin kalau kita berbuat sesat malam itu. Karena malam itu balap liarnya enggak ada. Akhirnya kita pulang dengan kekecewaan, dan ditambah kecewa karena ban motor salah satu teman kita ada yang bocor dan terpaksa dorong motor sejauh 2 km.

Saking jauhnya mereka berdua dorong motor, yang tadinya badannya segemuk babi yang kena obesitas, pas sampai di pos kampling lagi badannya sekarang jadi mirip babi yang baru diet tapi gagal, badannya masih sama cuma keringetnya aja yang tambah banyak... dan bau. Akhirnya malam itu berakhir dengan bau badan dua orang yang sangat menyengat dan merusak hidung.

Jam 3.30 kita memutuskan untuk pulang kerumah masing-masing. Awalnya aku ada niatan buat nginep di rumah Panji, karena takut pintu rumah enggak dibukain. Tapi akhirnya aku minta diturunin di depan rumah. Untungnya Bapak aku masih tidur di depan TV, jadi dia masih bisa aku bangunin. Pas sampai di rumah aku tidak langsung tidur, tapi harus nunggu beberapa menit buat jalanin kewajiban dulu. Karena kalau tidur sebentar dan nanti bangun lagi jam 05.00.... itu enggak mungkin banget. Akhirnya jam 05.15 aku tidur dengan rasa puas.

You Might Also Like

56 komentar

  1. Anak muda banget. Lo beneran masih muda kan, Co? Eh. Hahahahhaa....
    Iya, anak muda emang selalu main dan main, biarpun udah dikasih sakit tetep aja main. Gue juga gitu. Kok kita sama, ya? Jangan-jangan kita.... ah ogah gue jodoh sama elo Co!!

    Lo jago main karambol ya, ayo sini tanding sama gue. Kalau gue menang, lo traktir makan gue. Kalau lo yang menang, lo yang bayarin makan gue. Gimana?? :D

    Lo masih enak, tiap pulang dinihari masih ada yang bukain pintu. Kalau gue udah pasti lewat jendela kamar yang jarang gue kunci. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong aku anak muda banget. Nggak kayak elu bang udah tuir. Tapi aku suka yang lebih tua dari aku nih, bisa ngebimbing gitu. Jangan-jangan...... Tai, gara-gara elu nih jadi kebawa arus juga -__-

      Yaelah, aku udah besar, masa mau sih dibodohin kayak gitu. Tapi kalo mau ayolah aku layanin.

      Makanya suruh pada stay di depan rumah, biar nggak dikunci :p

      Hapus
  2. karambol ya? ditengah hingar-bingarnya dunia dengan permainan modern, klen bisa kalem cuman maini permainan sentil-sentilan buat masukin itu bolanya (apasih namanya, aku lupa)

    temen lu yang mutusin pacarnya buat main karambol memang sangat-sangat beruntung karena pacar yang diputusinnya sejenis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jal. Karena main PES ataupun game lain di PS udah bikin bosen kita. Jadinya kembali ke permainan tradisional nih.

      Emang keputusan yang tepat banget, sayangnya sekarang minta pacarannya sama aku.

      Hapus
  3. waduh, emang maennya harus tengah malem, ato jangan2 ilmu maen karambol cuma bsa dipake malem doang ya co :p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita kan kalong :D
      Iya nih mbak, kalo siang aku nggak bisa main karambol :p

      Hapus
    2. Pantesannnnnnn, agak samar2 mukane kamu co :p :D

      Hapus
  4. Iya, kamu pake jurus yang licik, Co. Saya juga pernah dikalahkan main catur oleh lawan setelah dijatuhkan mentalnya lewat omongan. Hahaha. Nice story, bro!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya belajar ilmu nyocot dulu mas, biar nggak pernah kalah kalau main apapun.

      Hapus
  5. koin krambolnya beda sama yang di rumah mas hehehe saya juga suka iseng-iseng maen krambol padahal engga bisa mainin nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk mbak kapan-kapan main bareng :p

      Hapus
  6. Jadi sudah bisa main karambol nih, gaya banget. Jadi dewa karambol

    Kadang punya pasangan orang tersial itu malah membawa keberuntungan lho. Soalnya bakal dipandang sebelah mata jadi lawan mainnya setengah-setengah. Teknik nyocot gitu pas banget ya apalagi mainnya malem gitu orang pada capek nggak fokus kena cocotannya ponco orang mana yang nggak lemah?

    Eh emang boleh gitu ya main sampai jam 3 pagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dong, kan udah diajarin. Semoga aja jadi dewa karambol, hahahaha.

      Hahahaha iya, walaupun skill main karambolku jelek, tapi kalau masalah skill nyocot bisa membuat lawan jadi enggak fokus buat main.

      Boleh dong :D

      Hapus
  7. mba bisa translate percakapannya?
    ga ngerti pas dialog percakapannya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak? :o
      Itu intinya aku sms ngajak keluar temen aku, dan temen aku setuju. Kira-kira gitu :D

      Hapus
  8. sampe sekarang gue kalo main karambol, pasti bijinya selalu keluar area haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya belajar sama aku, calon dewa karambol. *mulai sombong*

      Hapus
  9. hidup ponco dewa karambol
    hahha
    jujur dari dulu sering lihat orng2 main karambol
    tpi w blom bisa sampe sekarang
    ajarin w donk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini bang Andri aku ajarin, biar jadi dewa karambol juga. Tapi nantinya enggak jadi sehebat aku :p

      Hapus
  10. wih hebat akhirnya mainm karambolnya menang juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, akhirnya mencatatkan rekor menang dengan master karambol :D

      Hapus
  11. lu perlu latihan khusus buat ikut lomba 17an nanti. kalo bisa nyari tutorial main karambol yang baik dan benar di youtube

    Btw kok lu enak ya bisa pulang jam 3 pagi tanpa dimarahin orang tua ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus nyari tutorialnya biar menang pas lomba 17an nanti. Kalau bisa beli buku pandai main karambol dalam sehari.

      Udah mberontak sama orang tua dari dulu :v *Jangan ditiru*

      Hapus
  12. Gimana co, lu sama faiz bener jadian? :o
    nanti kalo ada dialog pake bahasa daerah, sertain basa indo nya jg co, biar ngerti gue :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum di, masih pdkt-an aja nih. Bantu biar jadian dong :'(
      Ntar aku kasih maksudnya deh dibawahnya :p

      Hapus
    2. cepet jadiin, daripada nanti ketikung orang, co!!

      Hapus
    3. Bantu aku bisa kali di, malu ngungkapinnya :(

      Hapus
  13. Gaya bahasa tulisan ini jadi inget sama tulisanku dulu dulu. Bahasanya masih formal gimana gitu.
    Sekarang karena kebanyakan chatting, bahasa nge blog dan chat malah gak ada bedanya. hehe

    Sabar ya harus dorong motor sampe 2km.
    Makanya besok kalo malem jangan keliaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, iya. Walaupun kalo chat atau balesin komen pake bahasa yang enggak formal tapi entah kenapa kalau nulis masih pake bahasa formal yang kecampur sama non formal.

      Lagi seneng-senengnya balik ke jaman main sampe malem mbak :D

      Hapus
  14. keren akhirnya bisa menang juga, hehe... Pengalaman yang menarik, untungnya nggak ada balapan liar, kalo ada kan bisa bahaya, nanti malah ketagihan. Semoga nanti pas ada lomba karambol bisa menjadi juara :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untungnya enggak ada balap liar, nanti kalo ada jadi anak liar dan disuntik rabies gimana.

      Harus juara ah :D

      Hapus
  15. Wah, lu sekarang udah mulai sombong ya co. Hati-hati, saat nanti lu kalah, sebagai orang sombong lu akan diledek haha :D

    Nongkrong, pulang pagi emang kehidupannya anak muda banget co. Gue juga gitu, tapi dulu. Sekarang gue nggak terlalu sering pulang pagi. Mentok-mentok jam 12 udah pulang. Gue udah tobat jadi anak bandel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya aku kalau sombong malah menang ri, hahahaha.


      Aku udah tobat si, cuma mau ngehabisin waktu bareng mereka sebelum kuliah aja. Kan nanti bakal jarang dirumah.

      Hapus
  16. Wah enak ya udah bebas, tinggal nunggu pengumuman aja nih, makanya bisa main sampe pagi gitu.

    Eh lo main karambol apa lagi ngeronda sih ? pulangnya sampe jam 5 pagi gitu, udag gitu, nongkrongnya di pos kavling lagi, jadi kaya hansip aja. hehehe

    tapi kayanya seru juga bisa main berang temen-temen rumah diluar sampe pagi lagi, gue belum pernah main sama temen rumah terus pulangnya sampe pagi, paling lama gue main kalau sama temen sampe 12 malam, terus langsung balik deh ke rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah enak banget mi, malah enggak boleh sekolah. Tapi deg-degannya pas pengumuman kuliah aja.

      Ngeronda sambil main karambol mi. Kan jadinya selain kitanya enak, desanya juga aman.

      Dulu malah aku jam 10 udah suruh pulang, tapi sekarang udah bebas sesuai kemauan sendiri. Hahaha, udah pada males nasehatin aku.

      Hapus
    2. Kalau gak salah, pengumuman SNMPTN besok kan, semoga lolos ya, keterima.

      emang sih kebiasaan kalau ronda, kalau gak main karambol, ya catur, kalau gak ya poker, ya asalkan jangan ngeronda sambil mainin cewe aja ya. belum waktunya lo tau kan maksudnya apa. hehehe

      Hapus
    3. Mungkin lolos dikesempatan lain mi :'D

      Kalo ngeronda sambil main cewe ya nanti kalau udah ada yang halah. Hahahaha, kenapa malah bahas ini.

      Hapus
  17. gue bisa bayangin betapa puasnya lo menghabiskan waktu.
    tapi main karambol emang seseru itu yak..........
    yolo emang lo. mau nonton balap liar segala.
    hidup memang terlalu berharga kalau untuk melakukan hal2 baik saja. sesekali menyimpang mah nggak apa-apa. tapi, sekali-kali aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seru banget jev. Menyimpang si boleh jev, tapi jangan terlalu menyimpan dan jangan buat yang ngerugiin diri sendiri dan orang lain. Nah lho, emang ada yang menyimpang seperti itu? :D

      Hapus
  18. Haduh, baru sembuh udah kagak tidur semalam ni anak, mau buktiin lu bukan cowok lemah ya? :P

    Cie, udah bisa main karambol ya. Ngomong-ngomong soal teknik 'nyocot', temenku pas main PES, selalu gunain teknik itu, sebenarnya skillnya biasa aja, bahkan bisa dibilang di bawah yang lain, tapi entah kenapa, gegara teknik itu, dia jadi salah satu orang yang hampir tidak pernah kalah main PES, bahkan oleh dewa PES, jadi teknik 'nyocot' itu berguna banget ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar enggak dibilang cowok lemah rif :D

      Kan, teknik nyocot ini emang pas banget dipake kalau lagi kepepet dan nggak punya skill main yang hebat. Buktinya temen lu itu bisa bikin lawan down. Dan skill nyocot hanya bisa dilawan dengan skill nyocot lainnya.

      Hapus
  19. Pengalaman yang lucu, dan gue baru tau ada teknik nyocot. Hehehe...

    Saran aja, coba di tulisannya dikasih konflik atau percakapan gitu. Biar nggak flat-flat amat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba aja mas teknik nyocotnya :D

      Belum bisa masukin konflik biar enggak merubah keaslian cerita. Nanti deh belajar biar bisa. Makasih sarannya mas.

      Hapus
  20. Pengalaman yang lucu, dan gue baru tau ada teknik nyocot. Hehehe...

    Saran aja, coba di tulisannya dikasih konflik atau percakapan gitu. Biar nggak flat-flat amat.

    BalasHapus
  21. Sms kok sama temen cowok sih? Kenapa ngga ke temen cewek aja? Mayan kan dijadiin selingkuhan. Eh. :P

    Main-mainnya malem lagih. Mau main sama Kunti kamu, Co? Wahahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan, nanti aku digetok pacal aku Kak Beb :3

      Kunti di desa aku jam segitu udah tidur kok :p

      Hapus
    2. Ciyeeeeh.. Mana nih foto berdua bareng pacalna? No pict sama dengan hoax tauk! :P

      Hapus
  22. jam 05:15 baru mau tidur? haduh
    aneh ya kenapa mlm dijadikan siang dan siang dijadikan malam? kebiasaan deh

    BalasHapus
  23. wah, karambol ya. jadi ingat dulu waktu kecil. di pos kamling ada karambol dan kami main diam diam supaya nggak ketahuan hahahah

    bentar, main karambol kok berpasangan sih? apa ngeteknya sama sama gitu? uwwww so swit.

    iri juga aku sama kamu co. asik banget begadang buat main karambol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo masih kecil emang kadang dimarahi kalau ketahuan main.

      Ya satu-satu ngeteknya, masa barengan gituuuuuuu -____-

      Makanya ayo ikut aku, main bareng.

      Hapus
  24. Gaya berceritanya kayak cerpen, eh ini kisah nyata atau gimana? Anw, aku sama sepupu2 juga masih lebih suka main karambol ketimbang PES atau DOTA hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita asli dong mbak :D
      Bagus, daripada ngegame mending suruh main permainan tradisional.

      Hapus
  25. Eh buset Ponco idup km gitu amat. km nggak takut ada begal apa?? Tapi kayaknya desa kmu msih seasri desa aku yg ada poskampling mana ada eja karambol segala. Dulu aku juga sukamain karamboltapi pas sd, sama main petak umpet, sundamanda sama lompat tali. Cmn mainnya siang, nggak dini hari kayak kamu. Mana pulang hampir subuh lagi. Bener benerrrrr...tapi seru emng main sama temen mah serasa waktu cepet berlaluuu...

    BalasHapus
  26. maen karambol ya,, yang biasanya nyentil koin terus pake bedak gitu? ah gue gak ngerti dimana serunya maen sentil-sentilan koin gitu, karena gue gak pernah maen, pegang juga belum siih :|
    kamu,, gak ketularan temen kamu yang abis putus itu kan? gue ngeri ngebayanginnya :|

    BalasHapus
  27. Main krambol ya kirain teh permainan dari jepang ... hehehe

    BalasHapus