Keluarga Bercengkrama

Minggu, Mei 31, 2015

Sepertinya sudah beberapa abad aku tidak menyentuh blog ini. Kasihan blog-nya udah membentuk relief muka bumi gara-gara mengalami pelapukan dan sedimentasi. *apaansih*

Jadi setelah sekian lama aku bersemedi, akihrnya aku menemukan sebuah ide untuk diceritakan di blog. Yaitu tentang ke-absurd-an keluarga aku. Banyak cerita absurd tentang aku, dan salah satu anggota keluarga aku, atau salah satu anggota keluarga dengan anggota keluargaku yang lainnya. Tapi mungkin tidak semuanya cerita absurd, tapi cerita pengalaman tentang aku dan keluargaku.

Bagaimana ceritanya? Tunggu aja postingan berikutnya (halaaahh). Sekarang udahan dulu ya, bye...... Eh nggak deng. Sekarang aku mau ngenalin anggota-anggota keluargaku biar kalian pada kenal.



Ibu

Yang pertama adalah ibu aku. Dia seorang guru SD dan seorang calon polwan yang gagal. Ya, dulu katanya dia mau masuk polwan tapi gagal di tesnya. Dan akhirnya sekarang dia menjadi guru SD. Sebagai seorang guru SD yang sudah sangat senior, kadang dia suka nge-ospek guru-guru SD yang baru masuk ke sekolah yang sama dengan ibuku.

Kekuasaan teringgi di keluargaku ada di tangannya. Apa saja yang akan kita lakukan harus mendapat persetujuan dulu, bahkan kadang harus ngajuin proposal buat minta ijin kalau mau ngapa-ngapain.

Bapak

Seorang petani sekaligus bapak rumah tangga. Sebagai bapak dia sudah mengajarkan banyak hal kepada anak-anaknya. Salah satunya adalah, jika kehabisan shampo di kamar mandi bisa menggunakan sabun sebagai pengganti shampo.

Keahliannya adalah berbohong, dan aku juga bersyukur mewarisi keahlian bapak aku yang satu ini. Memang kata orang tidak ada yang namanya berbohong untuk kebaikan. Tapi bagi aku dan bapak aku, berbohong untuk kebaikan itu dibolehkan. *sesat*

Ariska Putu Wijaya

Kakak pertama aku biasa dipanggil 'Mbak Ika'. Orang yang sifatnya paling mendekati ibu aku. Aku pernah tinggal serumah dengan dia dan anak-anaknya. Dan akhirnya aku sadar kalau tinggal bersama kakak pertamaku sama saja dengan tinggal bersama ibu aku waktu muda. Galak dan suka marah-marah.

Seorang ibu yang mempunyai impian punya anak perempuan tapi sampai sekarang belum diberi anak perempuan, tapi malah diberi 3 anak laki-laki. Sabar ya mbak...

Heni Pandu Pertiwi

Kakak kedua aku biasa dipanggil 'Mbak Heni'. Seorang kakak yang kakak-able banget, walaupun kadang juga suka marah ke aku. Kadang juga sering ngasih motivasi-motivasi ke aku. Dulu pernah punya motto "Makan sampai kenya sebelum meledak". Dan dulu dia pernah gendut.

Mungkin buat orang-orang yang pengen langsing, bisa coba tanya ke kakak kedua aku. Karena dia dulu gendut, banget malah. Dan akhirnya sekarang jadi lumayan langsing.

Riski Septiana

Kakak ketiga aku biasa dipanggil 'Mbak Riski'. Sosok kakak yang sangat jahat, atau bisa diibaratkan sebagai sosok ibu tiri. Seorang kakak yang tidak punya peri ke-adik-an. Bahkan dulu kalau cuma ada aku dan kakak aku dirumah dan kita enggak ditinggali uang, kakak aku rela nukarin aku dengan sebungkus roti yang harganya Rp. 500,-.

Indra Setiawan

Kakak keempat aku biasa dipanggil 'Mas Indra'. Seorang kakak yang sangat pintar sekali memanfaatkan adiknya. Mungkin gara-gara dia sering dimanfaatin sama Mbak Riski, akhirnya dia dendam ke aku dengan memperbudak aku.

Pernah waktu dia libur kuliah dan pulang kerumah dia ngajak aku ke kolam renang. Padahal dia biasanya kalau pergi sendiri, dan nggak pernah ngajak aku. Dan ternyata dia mau minta dibayarin. Parahnya setelah renang kita pergi nyari makan, dan dia bilang, "Co, kamu yang bayarin ya. Buat persembahan. khu khu khu khu..." Rasanya pengen ngemut kepalanya sampai nyawanya keluar dari ubun-ubun.

*****

Itu dia beberapa gambaran tentang Bapak, Ibu, dan Kakak-kakak aku. Mungkin di cerita berikutnya akan lebih membahas lebih dalam tentang sifat-sifat mereka. Jadi tunggu ya cerita berikutnya. Kalau bisa follow blog ini biar tau kalau ada postingan baru :D

Catatan :

1.) Kumpulan cerita tentang keluargaku ini berdasarkan pengalaman yang benar-benar terjadi. Dan mungkin akan sedikit diberi bumbu-bumbu atau di-hiperbola-kan. Tapi tenang, nggak merubah keaslian kejadian nyatanya kok.

2.) Keluarga Bercengkrama ini pelesetan dari Keluarga Berencana, dan nantinya kalian bisa melihat cerita lain tentang keluargaku dengan label "Keluarga Bercengkrama"

3.) Percakapan yang ada di tulisan akan ditranslate dari bahasa Jawa ke bahasa Indonesia. Tadinya mau ditranslate ke bahasa Zimbabwe. Tapi takut kaliannya nggak paham. Dan mungkin nanti ada sedikik bahasa yang enggak diubah, itu karena akunya males translate. Hehehe...

You Might Also Like

45 komentar

  1. Wih, segment baru nih co. Sukses deh buat segmentnya. Semoga banyak episodenya. Oh, iya jadwal terbitnya kapan nih? Terserah lu atau direntuin di satu hari tertentu gitu.

    Jadi pengen bikin segmen-segmen kayak gini di blog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ri. Jadwalnya nggak tentu sih, soalnya lagi sibuk main game, jadinya jarang banget nyetuh nih blog. *halah

      Hapus
  2. kakaknya keren ya
    apa lagi yang ketiga

    udah dijual berapa kali gan?
    heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ditukarin barang banyak banget, dan untungnya selalu sukses balik kerumah.

      Hapus
  3. keren label baru, keluarga bercengkrama. Saya kakak yang kejam, haha.. Soalnya saya anak pertama. Tokohnya bedasarkan kisah nyata, Ayah, Ibu, Tiga kakak perempuan, satu kakak laki-laki dan tokoh utamanya. Gua nggak sabar menunggu cerita selanjutnya, dari deskripsi tokoh-tokohnya aja udah seru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dasar kakak kejam. Tunggu sampai persatuan adik seluruh Indonesia menggulingkan kalian para kakak yang tega memperbudak adiknya. Camkan itu. *halah

      Hapus
  4. Hahaha.... Btw memang suatul hal yang lumrah kalo kebanyakan adik selalu dimanfaatkan dan dijadikan wadah untuk menumpahkan rasa kekesalan oleh kakaknya sendiri. Hanya ibu lah yang bisa menolong anak terakhir dari hal tersebut. Misalnya... memakai jurus SP. Atau lebih tepatnya Suka Pengaduan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya Ibu aku lebih percaya sama kakak-kakakku daripada sama anak terakhirnya yang tampan ini :')

      Hapus
  5. Wiih, sifatnya sedikit sama dengan kaka-kakakku :D jadi kangen sama mereka :D

    BalasHapus
  6. Hahah.. Di mana-mana seorang ibu itu sama ya, selalu jadi yang utama dalam keluarga.. :D Berarti kamu anak bungsu ya, Co? Cieeee.. Dimanja dongs yaaa :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kadang ada Ibu yang nguasain rumah, dan peran Bapak hanya sebagai kacung Ibu :p

      Iya nih kak Beb, aku anak bungsu. Sayangnya aku nggak dimanja :')

      Hapus
  7. ciyeee anak terakhir.. nih mas. beda sama aku.

    btw kenapa ya, di keluarga meati ada yang lucu tp ngeselin. jd inget bapak ibuku nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaupun beda tapi hati kita sama kok *eaaa

      Iya, kadang dikeluarga emang ada salah satu orang yang lucu. Atau malah sekeluarga lucu semua.

      Hapus
  8. ooo ponco anak kelima toh, knpa ga dikasih nama panca sih kayaknya lebih bagusan deh :p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena bahasa Jawa pakenya 'o', tapi walaupun pake 'a' disini juga tetep dibaca 'o' sih :D

      Hapus
  9. kamu anak bungsu ya Ponco? emang pantes sih kalo dibully terus hehehe
    Kakak kamu yg cewek banyak juga, aku jadi pengin minta resep ke mbak Heni bagaimana caranya biar bisa langsing hehehe.

    Oh jadi kamu bangga gitu punya keahlian berbohong? kan bohong dosa? hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, anak bungsu. Jadi kacung juga dirumah. Hahahaha
      Mau minta kak? Ketemuan sama mbak Heni biar dikasih pencerahan, dan tips manjur buat langsing :p

      Iya, hehehe :D

      Hapus
  10. waduh keknya TS kalo berabad-abad gak nyentuh ini blog.. pasti udah tua banget, btw umurnya udah berapa ratus tahun? hahaha

    Gue lama lama naksir sama nyokap elu nih TS, gimana kalo gue kawinin nyokap elu? Gapapa kan? Bokap lu suruh cari lagi gadis gadis hahaha. #PEACE

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sulit kalo dihitung, terakhir kali ulang tahunku dirayakan pas tahun gajah. Kalo nggak salah waktu itu umurku baru 231 tahun.

      Jangan ah, aku mau jual mereka.

      Hapus
  11. hahaha, kasihan amat blog lo sampe sedimentasi segala.
    ini deskripsi anggota keluarganya gaul-gaul yak. dan... saudara lu banyak juga...
    jadi, elo anak paling kecil yak... hm...
    sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih jev, kadang orang yang mampir aja protes gara-gara kepleset lumut. Kasihan banget.

      Iya anak yang paling kecil dan paling tampan.

      Hapus
  12. minta izin dulu ke orang rumah, takutnya lu bukannya nulis cerita tp dikutuk jadi batu saking absurdnya tulisan yang diceritain haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak mau ah, nanti malah dicoret dari kartu keluarga.

      Hapus
  13. Eh itu ngomong-ngomong kakak lo jomblo nggak?
    Yang cewek ya. Gue nggak demen sama yang berjakun.
    Keren nih. Semoga episodenya banyak ya. Gue tunggu cerita-cerita selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang masih free cuma yang berjakun, mau nggak nih?

      Hapus
  14. gue juga baru skrg ini nyentuh blog dan ngisi tulisan. kmren sbuk ujian juga sih. eh, ga nnya yak? yaudah deh

    tapi kluarga lo rame banget ya, punya kaka bnyak gtu. walaupun berakhir jdi budak juga sih elunya *eeh. tapi lo nulis bginia, keluarga lo tau ga? semoga keluarga lo tau, amiiin. terlebih kaka ketiga lo itu, mbak riska. klo ktauan nulis bginian, sapa tau lo bneran dituker sama roti gopean. hahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie sama sama sibuk...

      Semoga aja nggak tau. Kalo tau mungkin postingan selanjutnya tentang aku yang udah gak jadi bagian keluarga.

      Hapus
  15. Kakaknya banyak banget ya... Itu satu keluarga apa satu team maen futsal sih.. wkwkwk pisss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mau ngajak tanding juga bisa. Tinggal hubungin aja ke aku, tentuin tanggal dan tempat. Jangan lupa sesajennya.

      Hapus
  16. sebelum posting bersemedi dulu? pantesan bagus :D

    BalasHapus
  17. Oh kamu anak terakhir ya? Aku kira kamu masih punya adek. Tapi kayaknya kakak kamu seru-seru deh. Apalagi yang cowok. Sering memperbudak kamu, hampir sama lah kayak aku hahaha.

    Oh jadi kamu mau bikin rubrik baru di blog tentang keluarga bercengkrama itu? Bagus bagus. Kepikiran ya buat nyeritain tentang keluarga. Aduh, jadi terinspirasi juga. Tapi aku belum bisa sekarang deh kayaknya. Semoga sukses ya Co :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dukung komunitas adik sedunia untuk melepaskan perbudakan dari kakak-kakaknya.

      Iya makasih mbak. Ayo dong mbak bikin juga, biar kita tau se-seru apa keluarganya :D

      Hapus
  18. Awalnya gue bingung, bang. Kok bisa Ibu ditulis pertama sebelum Ayah. Ternyata, eh, ternyata. Wkwkwkw. Eh, ada juga yaa orang yang ngewarisin sifat berbohongnya. Gue dulu belajar sendiri. Keluarga gue kayaknya kagak ada yang pernah bohong. Wkwkwkw.

    Mbak Riski itu yang paling sadis. Hahaha. Masa adekknya sendiri dituker sama roti. Trus Mbak Heni itu dari gemuk bisa langsing, kan? Lah, aku pengen gemuk, bang. Mana, nih, Mbak Heni? Mau tanya seputar menggemukkan badan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, bohong itu salah satu sifat manusia yang gampang dipelajari. Mungkin kalo diasah bisa jadi tukang bohong yang handal.

      Kalo menggemukan badan sering sering aja makan coklat sama roti. Itu sih katanya. Tapi nyatanya aku nggak jadi gendut. Oh iya satu lagi, makan mie instan, dijamin bisa gemuk. Katanya sih.

      Hapus
  19. Hahaaa walaupun satu keluarga, satu darah, wataknya beda-beda yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi ada yang sama juga sih :D

      Hapus
  20. wkwwkwkwk kakak yang bener2 kocak. dituker sama roti seharga Rp. 500,- semoga sebagai adiknya, kak ponco ga memiliki dendam kesumat ya wkwk memiliki ibu dengan sifat diktator ada untungnya juga kok. karena meski galak, ia bermaksud untuk memberikan yang terbaik. kamu anak bungsu ya? samaan dong *toss*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ada dendam kok, mau nukerin kakakku sama kuota 5 gigia. Lumayan banget.

      Ciee samaan anak bungsu cie, jangan-jangan kamu.... kakak aku yang udah ngebuang aku juga :(

      Hapus
  21. Ibu memang memiliki tahta tertinggi di keluarga. Keputusannya sering merugikan dia sendiri dan alasan utama dia membuat keputusan karena anak-anaknya. Eh ini keluarga lo tau gak mereka diceritain di sini? Gue baru pertama ke sini deh keknya, coba ditambahin sama foto yang mana keluarga lo itu. Biar orang ngebayangin :)

    Wanjiiir, lo ditukar sama roti seharga Rp500? Gak salah itu? Itu mah kemahalan. Aturan ditukar sama permen yang 2 Rp500 aja. kan bisa bagi-bagi :D *peace*

    BalasHapus
  22. Tadinya sih mau aku kasih foto, udah nyiapin juga. Tapi karena belum ijin dan takutnya malah enggak boleh, jadi aku membatasi privasi mereka. Cerita gini aja kayaknya udah ngumbar privasi :D

    Malah tambah parah, nggak sekalian aja dituker sama lidi-lidian yang harganya Rp 200 :(

    BalasHapus
  23. Mbak Riski segitunya amat... -_-

    BalasHapus
  24. Tega amat nukar adik cuma buat roti harga 500. padahal kan bisa dapet yang harga 1000 *ekh

    BalasHapus