Cowok Lemah

Sabtu, Mei 02, 2015

Beberapa bulan ini aku jadi pengangguran sementara. Dan gara-gara jadi pengangguran aku jadi jarang dirumah. Satu hari setelah resmi jadi pengangguran sementara aku langsung main dan enggak pulang kerumah, alias nginep dirumah teman. Sampai suatu saat aku mendapatkan adzabnya. Iya, hari selasa tanggal 21 April kemarin adalah hari terakhir aku menikmati ke-pengangguran-ku diluar rumah. Karena hari itu awal aku difonis kena penyakit yang kurang elite. Aku kecapekan dan kena demam.

Hari senin aku berangkat ke sekolah buat ngumpulin kartu peserta dan tidak langsung pulang. Aku sampai rumah sekitar jam 5 sore, dan dijalan aku ketemu teman satu desa. Karena selama SMA ini aku jarang lagi keluar main bareng anak-anak satu desa, akhirnya sore itu aku bilang ke temanku itu buat nyamperin aku nanti malam.

Sekitar jam 8 malam dia kerumahku, dan aku langsung keluar dan menuju kerumah teman yang lain. Niatnya malam itu kita mau nge-band di studio, tapi karena ada salah satu orang yang enggak bisa, akhirnya malam itu gagal nge-band. Akhirnya kita nongkrong di pos ronda yang baru saja dipindah, tadinya ada didepan rumahku, tapi karena anak-anak minta dipindah, akhirnya dipindah. Dan malam itu kita nongkrong disana.

Ada anak-anak kecil yang sedang main karambol. Kalau yang belum tau apa itu karambol, wikipedia adalah solusinya. Untuk sekedar informasi, dari kecil aku adalah anak yang paling cupu kalau soal permainan tradisional, apalagi karambol ini. Tidak jarang dulu wajah aku jadi sarang tepung gara-gara kalah main karambol. Dan waktu itu aku berniat buat berguru dengan bapak aku, kali aja setelah aku berguru sama bapak aku, aku bisa jadi dewa karambol di desa aku. Tapi niat itu aku urungkan, karena bapak aku ternyata dulunya juga jadi sarang tepung kalau main karambol. Kita sama-sama cupu.

Ada anak yang sama seperti aku disebuah gerombolan yang sedang memainkan karambol di pos ronda itu, dia enggak bisa main karambol. Tapi demi harga dirinya, dia tetap ikut main. 'Aku tau perasaanmu nak' kataku dalam hati, mencoba memahami perasaan anak itu karena aku juga pernah diposisi yang sama. Tapi kenyataan memang kejam, anak itu kalah dengan keadaan, dan akhirnya wajahnya jadi sarang tepung.

"Halahh, pie sih dolanan krambol bek ora biso..." Kataku dengan wajah yang menunjukan 'akulah dewa karambol'.

"Ora biso dolanane mas, aku dinganoke ra mas.." Jawab anak kecil itu dengan pasrah.

Karena aku orang yang jujur dan merasa kasihan terhadap orang yang kesusahan, akhirnya aku menjawab "Aku yo ora biso dolanane kok, aku mbiyen kalah terus... hehehe..."

Kalau yang enggak tau itu bahasa apa, itu adalah bahasa Jawa dengan aksen khas desaku. Yang intinya ada anak kecil yang enggak bisa main karambol. Aku mengejeknya gara-gara dia enggak bisa, dan dia minta tolong buat gantiin dia main, tapi karena aku juga enggak bisa main, akhirnya aku mengaku kalau aku juga enggak bisa main karambol. Cupu emang.

Akhirnya setelah anak-anak kecil itu pulang, ada salah satu teman yang menantang aku main karambol, karena malam itu nganggur, akhirnya aku terima tantangannya..... dan kalah. Tentu saja kalah, bahkan aku kalah tanpa mendapatkan satu biji karambol. Ironis. Malam itu aku terlihat seperti seseorang yang beranjak dewasa tapi kemampuan bermain karambolnya tidak meningkat sama sekali dari dulu. Skill karambol lebih penting daripada skill menaklukan cewek malam itu.

Karena merasa iba, teman aku yang kebetulan udah dekat dari kecil menawarkan buat mengajari aku main karambol. Dan akhirnya malam itu aku belajar dasar-dasar bermain karambol. Kalau dimasa depan nanti ada yang pergi ke toko buku dan menemukan buku dengan judul "Satu Jam Menjadi Dewa Karambol", itu pasti teman aku yang buat. Pasti.

Akhirnya kami bermain sampai pagi dan waktu sudah menunjukan pukul 2 lebih 5 menit. Dan kami pun memutuskan untuk pulang kerumah masing-masing. Untung bapak aku masih tidur didepan TV, jadinya pintu rumah masih bisa dibukakan. Malam itu aku pulang dengan perasaan puas, karena sudah sekitar satu tahun enggak main bareng anak sedesa sampai selarut itu.

*****

Aku bangun sekitar jam 11 siang, kepalaku terasa berat dan badan agak panas. Karena aku kira ini cuma karena kurang tidur, akhirnya aku tidur lagi sampai jam 12, dan kepala masih terasa berat, pusing dan badan agak panas. Setelah jam 6 sore aku membasuh tubuh aku dengan air, tapi aku malah merasakan dingin disekujur tubuhku dan kepala yang tambah pusing. Akhirnya aku panggil kakak aku yang kebetulan bidan, aku suruh dia bawa obat. Setelah itu aku coba cek suhu badanku dengan termometer, panasku waktu itu 37,8 derajat. Malam itu aku minum obat dan langsung tidur, berharap besok akan sembuh.

Paginya ternyata aku belum sembuh, dan malah semakin parah. Aku kira gara-gara sakit ini bakal dimanja Ibu seperti sebelum UN, ternyata enggak. Malah ibu aku enggak ngelakuin apa-apa buat aku. Aku makan ngambil sendiri, minum obat ngambil sendiri, ngejalanin pahitnya hidup ini juga sendiri. Halaahhh. Yakali aku harus UN lagi biar dimanja.

Ternyata hari kedua panasku semakin parah dan mencapai 39 derajat. Akhirnya hari ketiga Ibu aku turun tangan, Ibu aku bawa aku ke puskesmas. Setelah dibawa kepuskesmas dokternya bilang suruh minum air putih yang banyak dan dikasih obat yang berbeda sama obat yang dikasih kakak aku . Malam itu pun aku enggak bisa tidur karena badan panas dan kalau tertidur mimpinya aneh. Sempat takut juga karena mikir bakal kena sakit tipes lagi.

Hari ke-empat panas aku udah mulai turun dan cuma meninggalkan pusing, batuk dan pilek. Akhirnya hari kelima obat sudah habis tapi batuk dan pilek semakin parah dan terpaksa harus pergi kepuskesmas lagi. Akhirnya ganti obat lagi dan obatnya makin aneh-aneh. Ada salah satu obat warnanya putih yang rasanya pait banget, sampai-sampai aku muntah waktu pertama kali nyoba buat minum obatnya.

Akhirnya selama satu minggu lebih aku menghabiskan ke-pengangguran-ku dirumah. Gara-gara keasikan libur dan keluar terus tanpa memikirkan kesehatan tubuh, akhirnya selama satu minggu lebih aku dirumah buat istirahat. Gara-gara keasikan liburan dan enggak mementingkan kesehatan akhirnya aku tergeletak tidak berdaya di kamar.  Aku merasa seperti cowok lemah.

Kalian jangan gitu ya gaes, liburan boleh tapi jaga juga kesehatan kalian. Terimakasih, mwaaahhh :*

You Might Also Like

48 komentar

  1. get well soon ponco. Udah, gitu aja

    BalasHapus
  2. Weh sampeyan ra iso main karambol. Podo aku yo ra iso -_- dolan karambol ae ra tau.

    Btw kalo temenmu buka daftar kursus main karambol aku mau daftar ah. Iya mungkin itu gara2 kecapekan atau masuk angin kan ceritanya keluar malam tuh.

    Liburan ya liburan asal jangan lupa istirahat, mentang-mentang liburan begadang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kudune ajar ben biso maine :v

      Harus daftar riz, biar jadi dewa karambol.

      Iya kayaknya gara-gara kena angin malam jadinya gini. Lebih mikirin kesehatan lah pokoknya sekarang.

      Hapus
  3. Kamu itu cuma cowo lho kaka, bukan patung yang ga bisa sakit. udah ah, jangan ngerasa gitu #eeaaa

    gws ya, biar bisa jadi pengangguran diluar rumah lagi :p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain aku cowok yang enggak bisa sakit mbak, ternyata bisa juga, hati ini juga sakit. Eaaaaaaa...

      Iya makasih mbak, udah kangen keluar rumah :D

      Hapus
  4. Jadi lu cupu di bidang karambol pon? Lu harus banyak belajar sama gue wkwk :D.
    Gue sering menang main karambol, mungkin tangan gue memang ditakdirkan untuk memasukkan biji-biji itu ke lubangnya.

    GWS ya pon. Makanya jangan mentang-mentang libur lu bisa seenaknya aja main dan nggak inget pulang.Inget pon ksehatan itu mahal harganya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lu dewa karambol ri ? Bisa lah lu kesini buat ngasih kursus satu hari jadi dewa karambol, nanti biar aku bisa nantang temen aku.

      Iya makasih ri, sekarang mau mentingin kesehatan kok, biar enggak kayak kemaren :D

      Hapus
  5. saya malah dulu suka main karambol, kayaknya saya jago, hihi... Memang kalo panasnya tinggi, kadang suka mimpi aneh. Waktu itu gue pernah mimpi ngerjain tugas, dan waktu itu gue bilang, aduh tugasnya dikumpulin besok, padahal tugasnya udah seminggu yang lalu. Lain kali kalo liburan juga harus mementingkan kesehatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bisa nih buat jadi guru aku main karambol, kali aja keahliannya menurun ke aku.

      Iya mimpinya jadi aneh banget, aku juga sempat mimpi mau UN lagi, parah.

      Hapus
  6. Yah gak bisa main karambol haha, gue ya gini gini jago main karambol, saking jagonya gue mainnya di sentil (lah emang gitu cara mainnya)

    Btw cuma gara gara kerambol, jadi sakit gitu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, mainya emang gitu di sentil -__-
      Masa mainya mau diputar, dijilat, terus dicelupin ke lubangnya ?

      Enggak gara-gara karambol kok, gara-gara lemah terhadap angin malam. *halaahh

      Hapus
  7. Haduh, elu ini masa main karambol aja kagak bisa, dasar bikin malu aja. Apa gak cukup gue nanggung malu sendiri karena kagak bisa main karambol ._.

    Oh iya, itu tuh harus jadi pelajaran. Lain kali, kalaupun liburan harus jaga kesehatan, jangan kalap muas-muasinnya, begadang cuma buat main karambol, nah, akhirnya sakit kan. Kalau sakit baru deh ingat pepatah, "Sehat itu mahal," bukan cuma mahal, manis lagi :P. Kan obat lu tadi yang putih ada yang pahit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laaaahh.. ternyata sama-sama enggak bisa main karambol, sama-sama bikin malu aja nih -__-

      Iya bener, ternyata sehat itu mahal dan manis juga, soalnya pas sakit lidahnya enggak bisa ngerasain. Baru sadar kalo pas kena sakit -__-

      Hapus
    2. Nanti kapan-kapan kita duel berdua, liat siapa yang paling kagak bisa xD

      Nah, makanya, jangan sakit :P

      Hapus
  8. Kalau fisik lemah itu artinya kurang vitamin. Sebaiknya makan- makanan yang bergizi, biar badan kuat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nanti mau banyakin makan makanan yang bisa kuatin daya tahan :D

      Hapus
  9. Banyak begadang ya mas :) hehe..
    Kunjungi balik mas : http://wulan-tasik.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih banyak begadang :D
      Siip udah :))

      Hapus
  10. wuuiihh panjang ceritanya hehehe

    BalasHapus
  11. Dulu aku mengalami hal yang sama. Jarang pulang, lupa makan. Tapi di situ aku tidak sakit. dan setelah aku baca ini, baru kusadari kau pria lemah mah mah mah... mah... mah. Buahahahahahahahahahahahahah. Udah, gitu aja.

    BalasHapus
  12. ini enak banget ya libur un keluyuran main terus.
    tapi, kasigan juga sampe demam gara2 lupa sama kesehatan tubuh...
    makanya bro, main juga harus dibatasi porsi nya :))

    perasaan gue dan anak itu pun juga sama. sampai sekarang gue nggak bisa main karambol. bahkan, nggak pernah main -___--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, gara-gara setiap hari serasa hari minggu jadi gini, keluyuran terus.

      Payah lu jef, hidup kelewat berharga kalau belum pernah nyentuh papan karambol. Ayo sentuh dia.

      Hapus
  13. Yaelah pon. Kenapa lu gak bisa maen karambol. Harusnya lu belajar sama yang bisa dan mahir. Supaya lu mudah bisanya.

    Terus Pangeran Bisa?

    Enggak. Kalo sendiri. kalo ada lawannya bisa bangetlah.

    Tapi kok nyesek, ya. Gegara karambol aja, lu sampe sakit gitu. Coba banyakin minum sambun cair. Supaya tulang2 lu licin dan gak mudah keseleo. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah belajar kok, tapi... tetep aja enggak bisa :')

      Saran yang sangat hebat banget pangeran, mungkin dengan minum sabun cair badan akan semakin cair -__-

      Hapus
  14. loalah, sampean iki arek endi tih, kok boso jowone aluss banget? haha

    main karambol yaa, sama sih gue dulu juga nggak jago-jago amat. meskipun gue nggak pernah menang tapi seenggaknya gue pemenang nomor dua, jadi nggak sampai jadi sarang tepung hehe. memang sulit kok main karambol itu, tapi asik juga. paling nggak enak kalau main karambol itu biasanya digigitin nyamuk, lo digigitin nyamuk juga nggak?

    waah, mentang-mentang liburan nih, langsung main sampe jam 2 pagi. akibatnya lo jadi sakit kan. ojo dibaleni maneh loh yaa, mugo-mugo cepet waras lan ora kambuh maneh penyakiteee, okee ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iki Jowo aksen Pekalongan. Padahal iki kasar lho, hahahaha.

      Untung banget tuh jadi pemenang nomer dua, udah lumayan ahli banget itu masuknya. Nggak, tempatku kan bersih jadinya nyamuk juga males buat keliling disekitar situ. *nyombongin tempat main

      Hahaaha, oke mas, iki juga wes waras :D

      Hapus
  15. gak bisa main karambol gpp,yang penting jaga kesehatan dulu :)

    BalasHapus
  16. gara2 baca ini, jd penasaran karambol itu permainan apa :D..

    cepet sembuh mas... itu tandanya kamu kurang istirahat makanya jd sakit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok-besok coba main karambol :D

      Makasih mbak. Oke, nanti banyakin istirahat kok.

      Hapus
  17. Akhirnya punya teman juga yang gak bisa main karambol..haha
    Btw, cara loe nutup certanya agak kurang pas ..kayak agak kurang 1 alnea gitu..tapi trlepas dri itu tulisan loe ttap mnarik mas..
    Salam kenal dari saya di gorontalo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha sama-sama enggak bisa nih.
      Hoalah, kurang 'sreg', gitu ya?

      Salam kenal juga mas.

      Hapus
  18. Ternyata bisa main Karambol juga mas? kapan" bisa main bareng dong haha :D btw cepet sembuh yah :)

    BalasHapus
  19. Get well best and GWS.

    BalasHapus
  20. Enak kan Cooo, jadi pengangguran? Aku aja betah! Bruakakakakkkk :D

    Tapi bener tuh, jangan sampek sakit. Soalnya sakit itu enggak enak. Apalagi kalok jomblo. Ngga ada yang perhatiin. :P

    BalasHapus
  21. Malas ngecek wiki jadi nannya sini aja, karambol apaan ya?

    saya sih biasanya sakit kalau kurang tidur aja. Lagian sakit ada hikmahnya kok,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nih keterangan cara mainnya.

      Permainan ini menggunakan cakram kecil alih-alih bola. Penggeraknya adalah jari tangan yang disentilkan pada cakram sehingga mengenai cakram sasaran.

      Atau baca yang "Main Lagi", disitu ada gambar papan karambol dan bijinya.

      Hapus
  22. Nah, mungkin ini peringatan buat kamu kali ya biar nggak main dan keluar terus? Hahaha. Baguslah dikasih sakit. Biar nyadar kalo kesehatan itu penting banget. Co.

    Itu karambol kayak gimana sih? Aku bahkan mainannya aja nggak tau. Ya... mungkin nanti bisa aku cari. Jadi sekarang kamu belum bisa main karambol juga? Yang bener? Udah lulus sma belum bisa juga? *geleng-geleng kepala*

    BalasHapus
  23. Cowok juga manusia jadi bisa sakitlah kalau di sakitin mah

    BalasHapus