Wejangan Terakhir

Rabu, April 08, 2015

Ujian Nasional tinggal beberapa hari lagi, dan banyak hal yang terjadi menjelan Ujian Nasional. Ada yang di putusin pacarnya gara-gara alesannya mau fokus ujian, ada yang di tinggalin gebetannya karena alesannya juga mau fokus ujian, ada lagi yang enggak di putusin sama pacarnya dan enggak di tinggalin sama gebetannya, karena emang dari awal dia jomblo dan enggak punya gebetan.Semoga saja kalian enggak bernasip seperti itu, apalagi yang terakhir.

Senin kemarin aku sempat mendapatkan wejangan spesial dari guru disiplin dan kepala sekolah yang baru. Jika kalian pernah membaca ceritaku sebelumnya mungkin kalian bisa menebak kenapa aku di beri wejangan oleh guru disiplin dan kepala sekolah. Ya, aku melanggar peraturan sekolah, yaitu masuk lebih dari jam 7, alias terlambat. Dan ini keterlambatan yang spesial, karena ini keterlambatanku yang terakhir di sekolah, dan mungkin aku memecahkan rekor terbaru sebagai murid telat-an.

Sebenarnya aku sudah berangkat pagi dari rumah, tapi gara-gara aku mampir buat beli bensin, akhirnya aku telat sampai ke sekolah. Andai saja aku enggak beli bensin, enggak makan di rumah, enggak buang sisa-sisa ampas di perut, dan enggak mandi, mungkin aku bakal sampai tepat waktu di sekolah. Tapi sepertinya lebih baik aku telat daripada ada teman di samping aku yang sadar kalau ada bau tidak enak yang berasal dari tubuhku.

Ternyata aturan kepala sekolah baru yang bilang kalau jam 7 gerbang akan di tutup bukan cuma mitos. Kemarin setelah sampai di depan sekolah, aku lihat tempat parkir sudah di kunci dan akhirnya aku di arahkan ke tempat lain. Aku turun dari motor dan melihat ke arah jam dinding yang ada di sekolahan, padahal jam masih menunjukan pukul 07.02, TELAT 2 MENIT. Tapi akhirnya aku sadar, walaupun lebih 1 menit ataupun 30 menit, itu tetap di anggap telat. Akhirnya aku bersama anak-anak lain yang telat membentuk barisan sendiri.

Terlihat ada beberapa anak kelas 12 lain yang telat, dan di samping aku ada Wewe. Orang yang pernah aku ceritain di cerita aku yang sebelumnya, anaknya cowok tapi kecewek-cewekan. Kita di jemur dan disuruh menunggu kepala sekolah yang katanya mau memberi wejangan ke murid-murid yang telat. Tapi ternyata kepala sekolah datangnya lama, karena dia harus memberikan pidato dulu di lapangan tempat di laksanakannya upacara, dan lapangan itu terpisah jauh di tempat kita di jemur.

Karena mulai resah dan sudah ada satu jam kita dijemur, akhirnya Wewe nekat ijin ke guru disiplin yang jagain anak-anak yang telat. Tapi ibarat banci yang mangkal di depan kantor satpol pp, sudah tau akan ketangkap tetapi malah pergi ke sarangnya. Begitulah nasib Wewe pagi itu, sudah tau bakal kena marah tapi tetap saja ijin ke guru disiplin. Dan tentu saja, beberapa menit setelah Wewe meminta ijin, dia pulang ke barisan dengan wajah seperti kucing betina yang akan membelah diri. Dia kecewa, dan beberapa menit kemudian guru disiplin itu pun berjalan ke arah barisan kita, dan.... tentu saja kita kena marah, dan akhirnya guru itu mendatangi anak-anak yang telat satu persatu, dan diberi kecupan. Enggak, enggak ya, kita cuma di marahi, enggak sampai di kecup satu-satu.

Setelah beberapa menit di beri wejangan oleh guru disiplin, akhirnya sang guru disiplin kembali pergi meninggalkan barisan kita. Dan lagi-lagi kita menunggu kepala sekolah yang lamanya seperti menunggu kepastian hubungan antara kamu dan aku. Setelah menunggu satu jam beberapa menit, akhirnya kepala sekolahpun muncul dan memberi wejangan ke kita. Dia bilang kali ini kita di maafkan, tapi kalau dua kali telat tidak boleh mengikuti pelajaran, dan kalau tiga kali telat, harus pulang dan membuat surat pernyataan yang di tandatangani orang tua.

Kepala sekolah sempat bertanya kenapa masih telat dan tadi sampai ke sekolah jam berapa, salah satu anak kelas 12 yang kebetulan telat di jam yang sama denganku bilang kalau dia telat jam 07.02, tapi kepala sekolah berkata lain, katanya jam 7 lebih dia baru menuju ke lapangan dari gerbang sekolah, dan dia enggak percaya kalau aku dan temanku itu telat jam 07.02. Padahal jelas-jelas jam di sekolah menunjukan jam 07.02, tapi enggak apa-apa lah, kepala sekolah selalu benar.

Jam 08.30 wejangan yang diberikan baru selesai. Dan sang guru disiplin ternyata menginginkan hal lain, dia ingin kita membuat surat pernyataan terlambat yang ditandatangani orang tua. Sebenarnya aku ingin buat surat pernyataan seperti ini :

Saya yang bertanda tangan di bawah ini telah menyesal karena melanggar peraturan sekolah, yaitu terkambat masuk sebelum jam 07.00. Saya menyesalinya, tetapi kalau saya boleh mengeluarkan unek-unek saya, mohon jangan cuma murid saja buk yang di kenai sanksi oleh peraturan itu.
Kalau ada guru yang datang lebih dari jam 07.00 juga sebaiknya diberi sanksi, bukankah guru itu orang tua di sekolah, dan bukankah seharusnya orang tua itu memberikan contoh yang bagus. Maka dari itu semoga ibu kepala sekolah mempertimbangkan untuk memberlakukan peraturan ini ke para guru juga. Terimakasih buk. 
                                                                                       TTD  :
                                                                                        Salah satu dari 7 legenda 
                                                                                     murid telatan
  

Tapi karena aku tidak mau dikeluarkan gara-gara surat pernyataan itu, akhirnya aku batalkan dan membuat surat pernyataan yang lebih normal.

Senin kemarin adalah hari terakhir aku terlambat datang ke sekolah, dan untuk anak-anak kelas sebelas dan kelas sepuluh, silahkan pilih jalan kalian, apakah kalian ingin melanjutkan para legenda murid telatan, atau beralih ke jalan yang benar. Karena mulai sekarang tidak ada lagi yang akan menolong kalian ketika terlambat... We miss you Pak Eko, sang juru selamat murid telat-an.

You Might Also Like

53 komentar

  1. bahaahahaha! memasuki momen-momen dimana cewek mutusin cowok dengan alasan mau fokus belajar. janganlah menganggap remeh ucapan kepala sekolah, karena kepala sekolah bisa melakukan apapun!
    surat pernyataannya curcol para murid banget dehhhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Jef, tapi setelah UN ceweknya nyari cowok baru lagi :')
      Bener banget, kepala sekolah adalah penguasa.

      Hapus
  2. wahaha.. semua sudah gue lewatin.. bersyukur gue.. tapi itu momen2 yang bakal lo inget terus bro..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat sudah melewati tahap ini.
      Bener banget, nanti kalau udah tua bakal kangen sama momen-momen itu.

      Hapus
    2. yah jangan bilang tau dong.. gue ngerasa tua jadinya... hahaha

      btw lo dapat Liebster Award dari gue selamat yah...:D maaf kalau ngerepotin.. cek di sini yah http://turyonoari.blogspot.com/2015/04/liebster-award-pertama-gue.html

      Hapus
    3. Kan emang udah tua :p

      Wah makasih, tapi aku posting setelah UN ya :D

      Hapus
  3. Peraturan :

    1. kepala sekolah selalu benar
    2. jika kepala sekolah salah, kembali ke pasal nomor 1

    Sepertinya, itulah kata yang pantas buat menyatakan bahwa semua tetap haru berjalan dalam lengasnya manusia yang telah disalahkan.

    Sabar, pon. Lu telat 2 menit aja, udah dimarahin, gimana lebih. Artinya, lu harus belajar, bangun lebih awal, soal cinta nanti sajalah, yang penting sekolah gak telat. Gitu...

    Andai surat itu jadi lu kasi, mungkin gue bakalan tepuk bokong, pon. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peraturan yang mutlak dan tidak bisa di ganggu gugat.

      Udah berusaha bangun pagi nih, tapi jalan nya aja yang enggak pernah ngertiin aku, rame terus :')
      Tapi walaupun rame, hati ini selalu merasa kesepian #Eaaa

      Siap pada bilang goodbye kalo suratnya tak kasihin -_-

      Hapus
  4. Kaisan ya yang diputusin gara-gara ujian, gak yakin tuh putusnya gara-gara ujian. Pasti habis ujian dia jalan sama cowok lain. Yang jomblo mah bebas belajarnya bisa santai gak ada gangguan apalagi galau

    Telat 2 menit segitunya ya, dateng jam 7 kepala sekolah datang jam 8.30 berarti 1 jam 28 menit dong dijemurnya, udah jadi ikan asin belum?. Guru sih nggak mungkin kena hukuman gara-gara telat pasti dia ada urusan dulu atau dia ngajar di sekolah lain mungkin *sok belain guru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jomblo nyesek, karena selama masa SMA nya dihabiskan dengan status jomblo terus. Hahahahaa

      Ini udah bukan ikan asil lagi riz, aku udah jadi ikan asin yang di asinin, jadi asinya dua kali lipat -_-

      Wah, front pembela guru nih :v

      Hapus
    2. Kasian ya jadi jones gitu selama SMA *padahal sendirinya iya

      Pasti habis makan tuh ikan asin langsung darah tinggi

      Ya udah deh lain kali jangan telat yah.. un nya pake online apa kertas biasa?

      Hapus
    3. *Puk puk puk
      Sabar riz, nanti akan indah pada waktunya. Tapi kapan ?

      Enggak darah tinggi lagi, darah tinggi sekali. *halah

      Kertas biasa dong :D

      Hapus
  5. Gak papa bro telat itu udah menjadi hal biasa, nikmati ketelatan mu nak dalam beberapa hari tersisa menjelang UN,itung-itung buat kenangan masa putih abu-abu lah hahaha

    setelah lulus kita bakalan kangen tuh hal-hal seperti itu.

    eh ngomong-ngomong sekarang lo udah H-5 menjelang UN ya, sukses ya buat UNnya semoga dimudahkan dan dilancarkan dalam mengerjakan soalnya,dan semoga mendapatkan nilai yang memuaskan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya hukuman telat yang kemarin dan seterusnya akan lebih berat, kasihan para calon murid telat-an.

      Iya nih mi, bentar lagi UN nya. Makasih do'anya mi :))

      Hapus
    2. oke Co, jangan sampe tergiur sama kunci jawaban co, belum tentu bener.

      Hapus
  6. Seumur-umur kayaknya aku bisa dihitung deh berapa kali terlambat ke sekolah.. Soalnya dulu sok rajin sih, paling males kalok dihukum guru. Wkwkwk.. :P

    Semoga UNnya lancar yah, Cooo.. Semoga bisa lulus dengan hasil yang baik jugak.. Aamiiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciiieee Kak Beb dulu anak yang rajin ya :D

      Makasih do'anya Kak Beb :))

      Hapus
    2. Bukan rajin sih Co, lebih ke ngga mau ribet en capek kalok dihukum aja.. Wahahahah.. :D

      Sama-samaaa ^^

      Hapus
    3. Rajin kok Kak Beb, tapi kadang soalnya enggak pengertian ke aku, jadi kita sering miskom :'(

      Wah, pilihan yang tepat Kak Beb, aku juga pengenya gitu :D

      Hapus
    4. Terkadang soal itu selalu menuntut untuk dimengerti, padahal dia sendiri ngga mau ngertiin kita yang ngga bisa memahami yah :'

      Hapus
  7. momen-momen begini yang nantinya bakal lo kangenin nantinya bro !
    jadi kalo lo pengen punya lebih banyak momen-momen berharga di SMA lagi, mending lu ikutan UN nya taon depan aja bro :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banet, kayaknya nanti bakal kangen, bukan kayaknya deng, pasti kangen.

      Anjir, ikut UN taun depan artinya satu taun lagi di SMA, udah nggak betaaaahhh di sanaaa -___-

      Hapus
  8. Halo, komentar dan kunjungan pertama di blog ini nih, salam kenal yaa :)

    Awas bro, pasti kalau udah gak sekolah baik itu kerja maupun kuliah, kau pasti kangen dengan momen seperti ini. nikmatin aja, karena waktu gak bisa dibalikin ke masa itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal :))

      Hehehe iya, ini juga selalu menikmati masa-masa SMA yang kadang manis dan pahit.

      Hapus
    2. semangaat UAN :)
      Gimana UAN hari pertamanya?

      Hapus
    3. Semangat :))
      Geografi yang bikin agak pusing, tapi semoga aja hasilnya baik :D

      Hapus
  9. Wih, sebagai sesama murid telat-an gue mengucapkan selamat tinggal kepada lu pon, yang sebentar lagi akan lulus dari masa-masa terbaik dalam hidup (SMA). Gue setuju banget, kalo kita telat semenit aja, udah langsung dihukum, sedangkan guru mau telat berjam-jam pun dimaafin dan dibolehin masuk. Kampret emang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang tinggal lu ri, yang berjuang jadi murid telat-an, dan mendapatkan legenda murid telat-an.

      Makanya bikin demo ri di sekolah lu, biar lu di keluarin gara-gara nentang guru, hahaha.

      Hapus
  10. Gokil sih kepala sekolahnya langsung yang marahin. Waktu gue sekolah, paling kalo ngelanggar aturan yang parah baru deh kepsek turun lapang. Masalah terlambat kayak gitu, paling guru BP doang yang marahin.

    Tp bener, kalo guru yang telat, gak di hukum. emang gak adil huuuft

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah, mungkin pencitraan (seperti yang di bilang guru-guru lain), atau mungkin memang dia ingin memajukan sekolah.

      Enggak adil emang :)

      Hapus
  11. dulu saking takutnya ditakut-takutin ga lulus matek ama satpam skolah, aku mpe tahajud 1 bulan penuh tuh terkait UN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihhh keren, walaupun tahajud nya gara-gara di takut-takutin :D

      Hapus
  12. Iya mestinya sekolah adil ya. Kalo murid telat, dihukum. Guru juga kalo telat harusnya diberi sanksi, hehehe. Sebagai seorang calon guru, gua akan lebih berhati-hati dalam hal yg satu ini. Terima kasih atas postingannya =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh Kak Kev ternyata calon guru. Iya kak, harus jadi guru yang disiplin ya :))

      Hapus
  13. kalo aku seringnya bolos upacara. hahaha. Dan bebas hukuman. :P kelas tiga malah bandel amit-amit diriku ini. Aku juga pernah nyampa di sekolah jam 8. Dan melenggang tanpa kena hukuman. Haha. Alasannya? Pas pergantian jam. Nah barengan ada yang olahraga di luar sekolah. Aman donk akuu. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu kok hoki banget sih jadi orang -___-
      Aku pernah berangkat jam 10, sebenarnya masuk jam 7, dan akhirnya tetep aja suruh ngisi buku telat.

      Hapus
  14. yaelah mas, bentar lagi kan un kakak kelasku juga pada lulus,hiks.. gabisa liat kakak kakak ganteng. #nasibadikkelas btw aku juga sering banget telat. soalnya masuknya jam 6.15.hiks tp kalo di tempatku cuma nulis nama gak pake surat perjanjian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku lulus, adik-adik kelasku nggak merasa di tinggalkan -_-
      Enak banget cuma nulis ya, tapi biasanya kalo telatnya banyak ada hukuman lain nggak ?

      Hapus
  15. mungkin ketelatan mu itu adalah sebuah keistimewaan nco. kau lah manusia yang dianugrahi mukjizat telat bahkan saat ujian. untung aja gak telat datang bulan.

    HA HA HA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjir, moga aja ujian enggak telat jal. Dan semoga enggak telat datang bulan juga, bisa parah nanti.

      Hapus
  16. Surat pernyataanmu itu loh, keren haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehee iya, keren lagi kalo berani nyerahinnya :))

      Hapus
  17. Coba dianalisa dulu. Mungkin jam murid & jam guru beda. Jam rumah & jam sekolah beda juga. *halah tambah mumet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata gurunya jam dia sama kayak jam yang aku lihat di depan sekolah itu, dan jam di area sekolah juga udah di samain kok :D

      Hapus
  18. Kelam, Co, kelam. Tapi kamu hebat termasuk dalam 7 legenda murid telatan. Katanya legenda itu cuma muncul 10 tahun sekali ya? Udah kayak Kiseki No Sedai aja dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini 10 tahun sekali, bahkan Kiseki No Sedai yang tidak dapat di kalahkan kalau bergabung, masih kalah sama 7 legenda murid telatan. Itu mitosnya.

      Hapus
  19. tapi sebenarnya surat pernyataan kamu udah normal banget cenderung seharusnya begitu. iya masa cuman murid aja yang ga boleh telat, tapi gurunya boleh boleh aja nggak ikutan bersihin rumput. lha kan katanya guru pipis berdiri, murid pipis guling guling???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murid pipis berlari Kaaaaaaaaakk -_____-
      Kan, aku pengen ngasih surat ini, tapi aku nggak berani kak, mau nemenin aku ngasihin surat nggak ? :3

      Hapus
  20. baca postingan ini jadi rindu masa sekolah dulu :')
    *berasa tua*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee yang udah tu... *uhuk
      Ayo balik ke masa SMA mbak :D

      Hapus
  21. Eh kampret, itu kenapa surat pernyataan sekaligus unek-unek ga jadi lo bikin? Kan, lumayan bisa nampar para dewan guru juga. Lagian lo bentar lagi juga lulus. Hahahahahah. Eh, gue tunggu di Yogya, ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir, nanti malah jadi masalah sebelum lulus gimana :v
      Oke oke, do'ain aja aku diterima :D

      Hapus