Akhirnya, Koala Kumal

Rabu, April 01, 2015


Setelah mengikuti beberapa giveaway 'Koala Kumal' yang diadakan oleh beberapa orang dan aku tidak berhasil memenangnkannya satu pun, akhirnya aku mulai menyerah untuk mendapatkan buku 'Koala Kumal' secara gratis. Dan beberapa minggu yang lalu aku memutuskan buat beli buku 'Koala Kumal' dengan uang tabungan sendiri dan pergi ke toko buku sendiri. Iya SENDIRI, masalah ?

'Koala Kumal' ini novel kedua yang aku beli dengan uang tabungan sendiri dan pergi ke toko buku sendiri. Biasanya aku mendapatkan novel komedi dari kakak cowok aku yang membelinya dan akhirnya mewariskannya ke aku setelah dia selesai membacanya. Tapi sekarang dia sudah tidak pernah lagi membeli novel ber-genre komedi, sehingga aku harus rela mengeluarkan beberapa uang demi membeli novel ber-genre komedi.

Awal aku suka baca novel juga berawal dari kakakku yang membeli novel Raditya Dika yang judulnya 'Marmut Merah Jambu'. Waktu itu aku masih males-malesnya buat baca, novel aja aku males baca, apalagi buku pelajaran. Ya, waktu jaman SMP dulu, daripada membaca novel dan membaca buku pelajaran, aku lebih memilih baca ramalan jodoh. Maklum, dulu masih labil-labilnya dan masih percaya ramalan.

Setelah mencoba membaca satu bab dari novel 'Marmut Merah Jambu' yang di beli kakakku, akhirnya aku malah ketagihan membaca bab-bab selanjutnya, dan setelah selesai membaca satu buku, akhirnya aku malah suka baca novel komedi. Setelah itu kakakku lumayan sering membelu novel-novel yang bergenre komedi, dan aku juga membacanya setelah dia selesai membaca. Keseringan membaca novel komedi, aku mencoba buat membaca novel lain yang bergenre non-komedi, dan akhirnya sampai sekarang aku suka membaca novel.

Mungkin jika ada beberapa teman sekolah yang main kerumahku dan menemukan sebongkah novel di kamarku, mungkin mereka akan kaget. Ya, soalnya ini beda banget sama kelakuan aku di sekolah, dan wajahku juga tidak cocok dengan wajah anak-yang-suka-membaca-novel sama sekali. Itu karena disekolah aku tidak punya waktu untuk membaca novel, karena saat di sekolah aku lebih memilih hidup seperti Larry (Karakter Lobster yang ada di kartun Spongebob yang hidupnya agak extrime) dan main bareng teman-teman. Akhirnya aku cuma bisa baca novel di rumah.

******

Beberapa minggu yang lalu, setelah memutuskan untuk beli novel 'Koala Kumal', akhirnya aku pergi ke toko buku jam 08.00, dan setelah sampai ke toko buku, aku langsung mengambil buku 'Koala Kumal' dan membayarnya sambil memandangi mbak-mbak kasir toko bukunya. Setelah membayarnya aku keluar dan langsung menuju kerumah. Dan di perjalanan pulang ada kejadian yang bikin aku ngelus dada.

Jadi ceritanya pas pulang dari toko buku, jalan yang akan aku lewati menuju rumahku di tutup karena ada pengajian, dan disana ada beberapa anak muda yang berpakaian baju muslim, karena aku bingung mau lewat mana, akhirnya aku pelanin motor dan memutuskan untuk balik arah. Dan sewaktu mau balik arah, ada mas-mas yang berpakaian baju muslim bilang "Eh, mbaknya kesasar (tersesat dalam bahasa Jawa) ...." aku menoleh ke kanan dan kiri, dan ternyata tidak ada orang, dan omongan itu di tunjukan ke aku. Iya aku dipanggil MBAK. Dan itu sebutan buat cewek. Sepertinya mas-mas ini buta kelamin.

Tapi setelah dipikir-pikir, ini bukan pertama kalinya aku dipanggil mbak. Pernah di suatu malam pas pulang malam dari sekolah gara-gara latihan pentas seni buat penilaian seni budaya, aku pulang sendirian. waktu itu jalanan udah sepi dan agak hujan dikit, tiba-tiba ada anak muda yang naik satu motor bertiga. Lalu pas aku lewat di sampingnya tiba-tiba tiga orang itu bersiul dan bilang "ati-ati mbakee (Hati-hati mbaknya) .....", karena waktu itu hanya ada aku dan segerombolan anak itu, akhirnya aku langsung tau siulan dan omongan itu ditunjukan ke aku. "Ya Allah mas, kalian nggak lihat kalau aku ini cowok ............" kataku dalam hati, sambil benerin jilbab. 

Entah apa yang membuat mas-mas yang memakai pakaian muslim dan mas-mas yang naik satu motor untuk tiga orang itu, mungkin mereka buta kelamin. Aku cuma bisa ngelus dada dan sambil benerin poni..... yang mulai keluar dari jilbab. Enggak-enggak, cuma bercanda, aku nggak pernah pake jilbab. Aku cowok tulen.

******

Oke, lupakan kejadian yang bikin ngelu dada tadi. Setelah aku baca semua bab yang ada di 'Koala Kumal' entah kenapa aku merasa buku ini kurang lucu, kalau dibandingkan dengan buku Raditya Dika yang lain yang pernah aku baca, yaitu 'Manusia Setengah Salmon' dan 'Marmut Merah Jambu'. Entah selera humorku yang menurun atau memang begitu. Ini cuma opini pribadi, tapi aku suka dengan cerita-cerita yang ada di buku itu, terutama bagian 'BL'. Dan aku juga suka sampulnya, dan juga Raditya Dika nya. *apaanini

Menurutku buku Raditya Dika yang paling lucu itu 'Marmut Merah Jambu'. Bagaimana menurut kalian, buku Raditya Dika yang mana yang menurut kalian paling lucu ? Dan bagaimana menurut kalian tentang buku 'Koala Kumal' ? Apa jangan-jangan kalian malah belum beli.

You Might Also Like

60 komentar

  1. iya co, gue belum beli, males kalo beli Sendiri~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu lu nggak bakalan beli dong di ? Lu kan sendiri terus #Eaaaaa

      Hapus
    2. Nggak ada salah ketik salah ketikan :p

      Hapus
  2. {\rtf1\ansi\ansicpg1252
    {\fonttbl\f0\fnil\fcharset0 ArialMT;}
    {\colortbl;\red255\green255\blue255;\red34\green34\blue34;\red255\green255\blue255;}
    \deftab720
    \pard\pardeftab720\partightenfactor0

    \f0\fs26 \cf2 \cb3 \expnd0\expndtw0\kerning0
    \outl0\strokewidth0 \strokec2 Hehehe gue juga suka baca novel tapi kalo komedi enggak terlalu suka. Lebih tertarik sama novel tentang misteri atau horor yang kadang bisa bikin merinding sendiri :D\
    \
    Gue belum baca bukunya, punya buku raditya aja satupun enggak, keren ya :D

    BalasHapus
  3. Eh kenapa komennya jadi gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak tau, kok bisa gitu ya, mungkin efek jomblo *AhMaaf

      Kereeennn, belum baca buku raditya dika satupun, tapi emang kalo nggak suka genre itu nggak bisa dipaksa buat ngebaca, selera orang emang beda :D

      Hapus
  4. Aslinya iya, sih pon. Buku yang punya gaya humor tinggi paling banyak di Kambing Jantan, MarmutMerahJambu, MAnusa Setengah Salmon, dan BabiNgesot. Itu menurut gue ya.

    Mungkin gini, cerita kali ini, lebih ke perpindahan yan banyak terjadi. Dulu, di manusia setengah salmon juga, radit melakukan perpindahan.

    Banyak pindah membuat radit galau dan sedikit membuat tulisannya tampak selow. :)

    Tapi tetep, gue suka karya dia. Ada selipan yang kadang bener kalo dipikir ulang.

    Jangan kebanyakan sendiri, mbk. "Eh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, iya kan. Ternyata bukan cuma aku aja yang ngerasa kayak gitu.

      Iyasih, tulisannya dia yang ini kelihatan syahdu banget, cerita pengalaman-pengalaman dia ada yang bikin nyesek, kayak yang pacaran sama cewek tomboy itu.

      MAAAASSS -_-

      Hapus
    2. Yoi, pon. Mungkin selera humornya masih ada. Tapi begitulah, adakalanya orang tak ingin mnertawakan dirinya.

      Iya, mbk. :D

      Hapus
    3. Dia udah dewasa bang :D

      Ahh, iya deh, mbak juga boleh :')

      Hapus
  5. gue belum baca buku kuala kumal,padahal saudara gue udah punya bukunya,tapi entah kenapa gue belum melirik untuk memincamnya dan membacanya hehehe.

    kalau menurut gue buku raditya dika yang paling kocak itu buku pertama kambing jantan. yang menceritakan kehidupannya ketika kuliah di australia.

    mbak-mbak itu rek seletingnya kebuka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pinjam, ambil aja *bisikan setan

      Aku malah belum baca yang kambing jantan, pernah baca sih pas waktu smp di perpus, tapi cuma baca satu bab, itu pun nggak sampe kelar.

      Aku MAAASSS -_-
      Eh tapi iya sih resleting belakangnya kebuka, makasih ya.

      Hapus
    2. colong aja kayanya lebih enak tuh :D

      gue senengnya baca buku kambing jantan itu karena bentuk bukunya kaya komik jadi lebih enak bacanya banyak gambarnya.

      sini boleh gue bantu benerin gak, rek seleting bekanganya :D

      Hapus
    3. Nanti ah coba mau nyolong buku kambing jantan nya punya temen. Eh tapi temen aku nggak ada yang punya, nyolong punyamu aja ya mi :v

      Jangan, kita bukan mukhrim.

      Hapus
    4. gue aja itu dapet nyolong dari sepupu gue hehehe
      kalu lo nyolong punya gue,tar namanya maling yang kemalingan :D


      Hapus
    5. Hahaha maling yang kemalingan kayaknya dosanya bakalan hilang :D

      Hapus
  6. Kalo aku mending nonton filmnya aja deh, ga punya banyak waktu luang buat baca buku nih *soksibuk* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh pasti mbaknya sibuk banget, tapi kalo baca bukunya tak temenin aku, jadi sibuk nggak nih ? *abaikanmbak

      Hapus
    2. udah diabaikan malah kebaca *upss :p :D

      Hapus
    3. Kalo udah kebaca berarti harus mau di temenin :p

      Hapus
  7. akhirnya yah setelah gagal dapet giveaway, ujung-ujungnya beli XD
    gue gak terlalu suka sih sama bukunya radit,tiap baca gak pernah beres, tapi gue salut dia bisa menginspirasi banyak orang ampe ekhem radit kw bertebaran. pertama baca itu kambing jantan, awal lucu tapi kesananya ko gue ngerasa garing, entahlah, mungkin gak sesuai ama selera gue. itu pun novelnya juga dapet donlot ebook gratisan. taun 2011 an deh, ampir semua buku radit bisa di donlot.

    nah, kalau menurut kamu kurang lucu, kemungkinan itu karena radit udah dewasa gak pas pertama buat kan masih muda. menyesuaikan sama umurnya kali :p

    btw coba dong liatin fotonya yang keliatan mukanya, biar bisa nilai bener ga mirip mbak-mbak. penasaran nih mbak! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, akhirnya beli pake uang sendiri :')
      Hahaha, iya, banyak yang gaya tulisannya ke-Raditya Dika-an gara-gara dia. Waaaahhhh donlot, aku malah nggak tau kalo bukunya bisa di donlot gratis. Selera orang emang beda-beda mbak :D

      Iya, mungkin gaya tulisannya menyesuakan umurnya yang udah mulai dewasa :D

      Jangaaaannn, segitu aja udah membuktikan kalo aku nggak kelihatan kayak cewek :')

      Hapus
  8. Sama nih gara-gara gagal giveaway jadi gak bisa dapet buku fenomenal dikalangan blogger. Eh komen diatas ada yang bilang novelnya bisa didonlod, langsung donlod ah, *jiwa gratisan muncul lagi

    Masa sih gak lucu, coba deh mbak lemparin bukunya kesini, siapa tau kalo aku yang baca jadi lucu. heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senasib kita. Kayaknya yang koala kumal belum bisa di donlot secara gratisan, kan baru terbit kemarin-kemarin.

      Jangan main lempar-lemparan ah mas, dari pada main lempar-lemparan mending main lempar beneran~ *malahnyanyi

      Hapus
    2. Yah mesti beli dong :(

      Apanya yang di lempar?

      Hapus
    3. Iya, beli aja :D

      Hatikuuuu #Eaaaa

      Hapus
  9. Manaaa adaaa buta kelamin -___- gokil lu Co hahaha

    Gue juga suka tuh yang BL, gak ketebak sumpah.

    Gue juga pernah singgung di blog gue kalo Koala Kumal masih kalah lucu dibanding Marmut Merah Jambu, ternyata lu sependapat dengan gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu penyakit orabg-orang yang nyebut aku cewek Rob :v

      Ternyata judulnya LB Rob, hahaha kebalik, ntar aku ganti. Iya yang bab itu ngakak banget aku pas tau terakhirnya.

      Kaaann, ternyata pikiran kita sama Rob, kayaknya bisa nih kita paca.... pancal-pancalan maksudnya :v

      Hapus
  10. hahaha, pejuang give away pun menyerah. dulu gue beli buku ini PO. berharap dapet tanda tangan plus kaos, eh ternyata cuma dapet tanda tangan.

    gue juga paling suka marmut merah jambu. gue suka banget bab yang pertemuan dengan ina mangunkusumo itu. bikin adem banget bacanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar Jev, aku juga sebenernya mau ikut PO, tapi udah nyerah karena mungkin banyak fans fanatik disana yang bakal ngeduluin aku buat dapetin buku berhadiah kaos.

      Aku juga suka bagian yang itu, bagian tersyahdu di Marmut Merah Jambu, dan juga yang nyeritain Sheroo, itu aku juga suka ceritanya.

      Hapus
  11. Hahaha akhirnya beli sendiri juga. Gue malah belum baca astaga. :'))
    Yang sabar ya, mbak. *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini tak bacain, Kak Adi nggak bakal marah kok, kita kan sama-sama mbak :p
      *Ampun Kak Adi :D

      Hapus
  12. Nah, itu kenapa kamu bisa dipanggil "mbak"? Pasti ada sesuatu yang kamu sembunyikan dari aku. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kok, aku nggak pernah nyembunyiin apa-apa ke kamu :')

      Hapus
  13. Buta kelamin? Penyakit dengan nama ilmiah apa tuh?
    Pendapat gue juga sama kayak lu. Buku koala kumal-nya emang agak kurang lucu dibanding buju-buku sebelumnya. Tapi gue tetep.suka cara radit bertutur dalam bukunya. Malah menurut gue, cara bertuturnya itu yg mengalami perkembangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu penyakit baru yang baru-baru ini menyerang orang-orang, dan kabarnya itu akan menular.
      Iya, tulisan dia di Koala Kumal semakin rapi, dan dia kan punya ciri khas komedi pake hati, dan mungkin bercerita pake hatinya yang sekarang lebih menonjol.

      Hapus
  14. Oiii tante tenyata suka baca novel komedi toh. Sip dh, bagus itu bisa menambah referensi humor buat tante. Dan kelak siapa tau tante bisa ikut stand up comedy, pasti bakal terkenal tu. Soalnya unik klo tante-tante manggung di stand up :3

    Cerita di koala kumal seperti apa? Saya ga pernah baca novel nya raditya dika. Tapi klo nnton filmnya mah selalu, haha

    Btw, tante masih gadis atau sudah janda? :D


    NB : komen ini mengandung ledekan :P

    BalasHapus
  15. Oiii tante tenyata suka baca novel komedi toh. Sip dh, bagus itu bisa menambah referensi humor buat tante. Dan kelak siapa tau tante bisa ikut stand up comedy, pasti bakal terkenal tu. Soalnya unik klo tante-tante manggung di stand up :3

    Cerita di koala kumal seperti apa? Saya ga pernah baca novel nya raditya dika. Tapi klo nnton filmnya mah selalu, haha

    Btw, tante masih gadis atau sudah janda? :D


    NB : komen ini mengandung ledekan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya suka baca novel komedi, suka nonton stand up juga, tapi sayangnya aku bukan tante-tante :(

      Ceritanya syahdu banget, cerita tentang pengalaman dia yang gagal dalam percintaan, dan ada cerita lainnya juga.

      Aku bukaaannn tanteeeeeeeeeee........ panggil aku mbak :))

      Hapus
  16. saya belum baca buku koala kumal, kayaknya bukunya bagus

    BalasHapus
  17. Beli sendiri?
    Jomblo yaaa... :D >>> kaboor
    iya w juga pernah ikutan Giveaway tpi selalu gagal
    w belum beli tpi ada baca sedikit lah,, di gramed
    haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh enggak jomblo kok :p
      Hoalah, buka buku yang ada di gramed terus nggak beli ya ? Apa ngebaca yang bungkusnya udah sebek ?

      Hapus
  18. Punya gue belum kebaca hihihi. Mau tukeran ga ? Ada TTD nya radit loh *hallah
    Salam Pramuka kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak ah, punyaku ada kecupan mbak-mbak kasirnya :p
      Eh kok salam pramuka ? Iya deh, salam pramuka. *apaanih

      Hapus
  19. gue pribadi lebih nyaman beli buk sendiri. emang karena nggak ada pasangannya aja sih, hahah

    oh, jdi ceritanya lo udah pernah dipanggil mbak''. coba pas dipanggil, mbak'' lo teriak pake suara, berat, 'GUE COWO WOY!!'. pasti mereka shyok. tpi tergantung juga sih, klo suara lo lemah gemulai, malah lo yg malu sndiri. hahaha
    gue jauh'' di mesir nitip novel koala kumal, sama kyak lo. gue ngerasanya juga masih kurang 'seger'. tpi ttep enak dibaca kok, buat buku'' ringan gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, barisan orang-orang tanpa pasangan :D

      Pengenya sih gitu, tapi setelah ngetes suara....... ahsudahlah.

      Ternyata sepemikiran nih, emang tetep enak dibaca :D

      Hapus
  20. So far sih Manusia Setengah Salmon yang bikin ngakak banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah baca juga aku, dan menurutku masih kalah sama MMJ. Yah, pandangan orang beda-beda :))

      Hapus
  21. Aku uda beliin buat Febri, itung-itung hadiah ulang taunnya. Tapi aku sendiri belom baca. Nunggu pas ke Jogja lagi ah. *ogah rugi* *muahahahaaa* :P

    Tapi ngga tau deh ya Co, akhir-akhir ini aku ngga sukak baca novel. Yang genre komedi pun jarang buat aku senyum, boro-boro ketawa. Ngerasa basi. Aku kurang piknik :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeeeeee yang mau merantau ke Jogja :p

      Mungkin kurang piknik sama Kak Febri :D

      Hapus
  22. yeeee... gue juga udah kelar baca Mbak Poncooo.. *ups
    dan itu juga jadi buku pertama yang kelar gue baca di tahun 2015 ini behehe..ceritanya yang di sini emang lebih kalem dan nggak membabi buta kayak pas jaman dulu. gue juga suka sama buku buku yang jaman dulu sih punya Radit,,cuman karena emang orang berkembang dan tulisanpun bisa berkembang, ya begitu.jadi pasti ada perubahan...hehehe..

    ah, kapan giliran gue bisa kayak begitu yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Meyk jangan ikut-ikutan panggil mbak dong ..... panggil aku nduk :3

      Iya nih, tulisan dia semakin rapi dan syahdu. Ayo dong Mbak Meyk juga semangat buat bukunya. *semangatnya buat aku juga sih.

      Hapus
  23. Kalo menurut widya sih yang paling lucu itu manusia setengah salmon :D tapi intinya buku - buku raditya dika selalu memberikan inspirasi bagi para pembacanya untuk bertingkah konyol wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, bahkan banyak yang meniru Raditya Dika :p

      Hapus
  24. Ponco watsapp co...

    Iya jadi gini, aku udah baca juga buku Koala Kumal. Nggak lebih lucu dibandingin buku sebelumnya. Cuman sesekali doang ketawa. Kayaknya komedinya Radit turun. Aku ngerasain itu. Kalo buku dia yang paling lucu sih aku jelas jagoin Cinta Brontosaurus. Buku yang itu masih komedi sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Watsaaappp..

      Tapi habis baca ini dapet pengalaman Radit yang nyesek-nyesek, jadi aku enggak terlalu kecewa kalo bukunya jarang komedinya :D

      Hapus
  25. Kalau menurut saya, yang paling lucu itu Babi Ngesot. Kalau Koala Kumal ini kurang lucu ya. Malah mungkin emang gak sengaja dibikin lucu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pengen baca Babi Ngesot nih, minta dong bang :p

      Hapus