Ketahuan

Selasa, Maret 10, 2015

Sebenarnya post ini harusnya sudah di posting hari jumat kemarin, tapi karena kemarin ada sesuatu hal yang tiba-tiba bikin aku down, akhirnya tidak aku lanjutin. Dan sebenarnya juga mau di post hari sabtu kemarin, tapi sabtu kemarin juga banyak halangan. Dimulai dari dibantai teman sekelas 6-0 saat main PS (sebenarnya nggak ada hubunganya sih), terus pas mau lanjutin tulisan ini tiba-tiba listrik mati dan internet jadi lemot, udah gitu kemarin hujan, kan jadi nggak bisa malam mingguan. Emang biasanya malam mingguan ?. Enggak pernah sih, tapi kan kasihan yang mau malam mingguan.

Tapi kali ini aku nggak mau bahas tentang kekerenan ketidak beruntunganku, kali ini aku mau cerita tentang kejadian yang sebenarnya biasa aja sih, tapi pengen aja aku ceritain.

Jadi hari sabtu yang lalu kelas 12 hanya ada satu mata pelajaran, yaitu pemadatan mata pelajaran UN. Setelah selesai pelajaran ada acara pengambilan nilai Try Out oleh orang tua. Tapi orang tuaku enggak bisa datang, sebenarnya bukan enggak bisa datang sih, tapi sengaja enggak aku kasih tau kalau hari sabtu disuruh datang ke SMA. Soalnya aku nggak mau orang tua aku datang ke sekolah dan ngambil hasil Try Out, dan setelah sampai ke rumah mereka mencoret namaku dari kartu keluarga. Itu kan serem banget ya, mungkin kalau beneran kejadian, bakal ada sebuah berita seorang anak SMA dibuang oleh orang tuanya gara-gara nilai Try Out-nya jelek. Tapi nggak mungkin juga sih.

Tapi nggak hanya aku saja yang orang tuanya sengaja nggak dikasih tau buat datang ke SMA. Emir, dan Bagas juga kebetulan orang tuanya tidak datang. Sedikit informasi tentang dua temanku ini. Emir adalah teman aku dari kelas 10, dan sampai sekarang aku akrab sama dia. Kalau dilihat dari penampilanya, dia orangnya agak gendut dan memakai kacamata, terlihat seperti remaja SMA yang setiap malam minggunya cuma berada di depan laptop (Kenyataanya sih gitu). Kalau Bagas, aku baru kenal dia waktu kelas 11, itupun kenal dari Emir. Tapi karena hobi kita sama, akhirnya kita akrab. Bagas ini tubuhnya agak slim dan juga memakai kacamata, dia juga setipe dengan emir, remaja SMA yang setiap malam minggunya cuma berada di depan laptop.

Karena orang tua kita bertiga tidak ada yang datang akhirnya setelah pelajaran selesai akhirnya kita keluar dari SMA dan waktu itu kita ke tukang cukur karena katanya Bagas mau potong rambut. Akhirnya kita jalan kaki ke tukang cukur yang jaraknya kurang lebih 1 km. Di perjalanan Bagas curhat tentang kado ulang tahun yang diberikan ke mantanya tidak di respon dan masih tergeletak di mejanya. Iya, beberapa bulan yang lalu mantan Bagas ulang tahun dan Bagas baru berani ngasih hari jum'at, itupun cuma di taruh di mejanya. Dan itupun enggak diambil, dan hanya tergletak. Nyesek.

Memang dari kita bertiga Bagas lah yang belum move on dari sang mantan. Sedangkan Emir belum move on dari sang mantan gebetan. Iya, dari kita bertiga sebenarnya yang paling nyesek adalah Emir. Karena dia orang yang paling banyak kena PHP dari gebetan-gebetanya. Kengenesan terakhir yang dia alami yaitu di PHP sama anak SMK. Jadi ceritanya dia dekat sama anak SMK waktu liburan kemarin, setiap pagi, siang dan sore Emir sering chatting-an sama si cewek. Si cewek ini sebenarnya sekota sama kita, tapi katanya dia lagi liburan di Jakarta. Lalu pas si cewek bilang ke Emir udah mau balik kerumah, tiba-tiba dia menghilang dan tidak pernah chatting-an dengan Emir lagi. Tapi beberapa hari kemudian dia chat Emir dan bilang mau fokus sekolah. Nyesek.

Diperjalanan menuju ke tukang cukur juga ada hal yang sangat mengagetkan. Setelah beberapa bulan Emir menunggu ketemuan sama gebetanya yang di SMK pulang dari Jakarta, akhirnya kemarin Emir ketemu dia di pinggir jalan, tapi bukan sebagai gebetan lagi, tapi sebagai mantan gebetan. Nyesek. Mungkin hari itu bukan hari keberuntungan Emir, atau mungkin kadar kesialanku menular ke Emir. Kemungkinan kedua kayaknya yang paling benar.

Setelah sampai di tukang cukur dan Bagas sudah selesai potong rambut, akhirnya kita pulang lagi ke SMA. Tapi kita mengambil rute yang berbeda ke arah SMA, aku minta ke mereka buat lewat ke rute yang ada anak-anak SD nya. Iya, aku sengaja buat milih rute yang ada anak-anak SD nya karena mau lihat cewek-cewek yang gemesin. Bentar, tapi aku bukan pedofil ya, cuma suka aja sama anak SD.

Di perjalanan pulang, setelah melihat anak-anak SD yang gemesin. Lalu sambil ngelihatin dedek-dedek gemes, aku mengusulkan ke teman-temanku buat masuk ke kelas mantan Bagas dan ngambil hadiahnya lagi. Karena sebelum ke tukang cukur tadi, kado nya masih tergeletak di atas meja, dan kayaknya nggak bakal di ambil. Akhirnya kita berniat buat ngambil kembali kado, karena mubadzir kalau nanti kadonya mendarat di tempat sampah.

Akhirnya kita masuk ke SMA lagi dan menuju ke kelas mantan Bagas. Setelah melihat keadaan sekitar yang sepi, dan mengecek pintunya tidak dikunci, akhirnya kita masuk ke dalam kelas. Aku dan Emir masuk ke dalam kelas, dan Bagas menunggu diluar kelas. Tapi setelah masuk di dalam kelas, ternyata kado nya sudah tidak ada. Ini apa ? Padahal beberapa jam yang lalu kadonya masih tergeletak. Apakah sudah ada yang ngambil, ataukah sudah mendarat di tempat sampah ?

Akhirnya Aku dan Emir mencari ke semua penjuru kelas, mulai dari laci-laci semuanya sudah kita cek, dan ternyata hasilnya nihil. Kadonya memang sudah tidak ada. Akhirnya aku dan Emir pun keluar dari kelas dan bilang ke Bagas kalau kado nya sudah tidak ada. Tapi apa yang terjadi setelah aku dan Emir keluar dari kelas ? Sialnya mantan bagas dan teman-temanya yang punya kelas tiba-tiba lewat, dan melihat kearah kita yang keluar dari kelas mereka. Kita hanya bisa memasang wajah poker Face sambil menahan malu karena ketahuan. Mungkin memang kadar kesialanku sedang tinggi hari itu.

You Might Also Like

53 komentar

  1. Kado si mantannya bagas kemana tuh? Apa jangan-jangan terjatuh di suatu lembah yang curam, dalam, dan ...*ini nggak penting

    Lu pedofil bro? Gue ada stok anak TK 2 nih. Mau ambil nggak? wkwk :D

    Makanya bro, bilang ke temen lu, barang yang udah dikasih nggak usah diambil lagi. Mantannya mau nerima atau nggak itu urusan dia. Yang penting niat kita baik udah mau ngasih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya di ambil para pemburu hadiah.

      Enggak sih, aku nggak pedofil, tapi kalo mau ngasih anak SD sih aku terima dengan senang hati :))

      Soalnya sayang kalo barang yang mau kita kasih enggak sampai ke tanganya yang di tuju :D

      Hapus
  2. Waduh sumpah nih awalNya gue ngira pedofil juga hahahaha

    BalasHapus
  3. Anak sd jaman sekarang emang banyak yang menggoda *eh

    Kadang nilai un nanti bisa lebih bagus dari try out lho, jadi bilang aja ke orang tua kalau try out ini cuma percobaan. Tapi kalo tetep dibuang ya mau gimana lagi..

    Jadi kadonya sekarang diambil sama mantan apa jangan2 sudah dibuang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahm bener tuh.

      Kalo orang tuanya pengen nilai apapun baik ya gini jadinya.

      Mungkin sudah mendarat di tempat yang tidak seharusnya.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. Sayang ya sudah capek cari kado, bungkus kado eh malah dibuang.. tapi motivasi bagas buat ngasih kado ke mantan apa ya? Minta balikanlagi gitu?

      Hapus
  4. haha, kayaknya kalian bertiga cocok banget dinamakan geng apes yaa.
    itu si Bagas nyesek banget deh, udah ngasih hadiah ke mantan yang ulang tahun, eh hadiahnya nggak diambil. salah Bagas juga sih sebenernya, ngapain juga harus ngasih kado ke mantan. mantan yaa tinggal lah mantan, so nggak usah dipikirin lagi meskipun dia ultah. move on, Gas!

    apalagi si Emir. malah nyesek dua kali lipat nih. masak sebagai cowok kok doyan banget di php sama cewek. huft.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa jangan-jangan yang apes itu cuma aku, dan nularin ke semuanya. Semoga enggak deh, tapi kayaknya iya.

      Iya nih, kasihan Bagas belum move on. Tapi setelah kejadian ini semoga dia move on :))

      Kalo Emir kayaknya spesialis cowok kena php.

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Ga ngasi tau orang tua, masi mending ketimbang malsuin tanda tangannya di rapor yang nilainya merah semua, kelas kakap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, pasti pernah ngelakuin ya :D

      Hapus
  7. Wah, wah. Gak mau ngasih tau orangtua tentang nilai try out, Parah banget, kayak gue dulu waktu SD :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parah soalnya Rob kalo di kasih tau :D

      Hapus
  8. Nyesek! kata kata ini terngiang iang dikepalaku setelah membaca postingan ini. coba sih kalian bertiga cari gebetan baru dulu, biar pada moveon. biar gak nyesek!

    eh, terus abis ketahuan si mantan, gimana si bagas? apa mantannya bilang thanks gitu? kali aja khan ada peluang balikan.

    berbicara anak sd, gue jadi inget kemaren abis mantengin anak anak sd sembari jemput ponakan. anak sd jaman sekarang udah bertransformasi bro. apalagi yang cewek cewek. badannya udah pada sintal. sekolah pada makeupan. alisnya naik. eyelineran. bibirnya pada lipstikan. beuhh beda banget sama jaman gue sd dulu. jangankan make up-an, ngelap ingus aja bemum lulus. kucel lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini lagi proses nyari gebetan, masalahnya nyari dimana, semua pangkalan ojek udah di samperin tetep aja nggak nemu :(

      Dia cuma senyum-senyum, terus kita pergi dengan rasa malu yang sangat besar.

      Nah, anak SD dulu lebih polos-polos dan imut-imut. Makanya aku pengen buat komunitas dedek dedek gemes di SD.

      Hapus
  9. hahahah gue juga punya mantan gebetan kok itung itung berbagi teman biar ga sendirian hhe. itu yang jadi pertanyaan kadonya kemana? kok bisa ngilang gitu? kenapa ga panggil polisi aja biar cek sidik jari kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo manggil polisi buat nemuin kado, mending polisinya buat nemuin cinta kita yang hilang dengan mantan aja :')

      Hapus
  10. Ponco. Itu ngapain di jalan malah curhat. Emang, ya. Jomblo sejati selalu punya waktu buat nyurhatin kisah deretan para mantan. :D

    Gue rasa, emang ponco adalah pengaruh paling besar dalam akibat temen-temen lu. Semuanya jomblo, terus ketularan nasib buruk kayak ponco. "Kasihan, ya."

    Kalo baca kata nyesek, kok Pangeran jadi ikutan nyesek, ya. Soalnya sampe ngasi kado ke mantan. Itu belajar Move On dari siapa. Malah ngasi kado sama mantan. Gue tau, ada rumus terselubung biar mantan minta balikan.

    Tabok temen lu, terus bilang "Masih banyak cewek yg lain bro."

    Semoga lu gak dikeluarin keluarga lu, ya ponco. :D

    Salam hangat dari deretan para mantan. :D Move On, gih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jalan sama mereka tanpa curhat itu ibarat malam minggu tanpa melihat timeline mantan. Sepiii

      Mungkin iya nih, aku nularin keapesanku, apa jangan-jangan mereka juga nularin keapesan mereka, jadi apesnya makin banyak.

      Itu kayaknya biar mantan ngebuka hati buat kita lagi pangeran :')
      Cewek emang banyak, yang mau sama kita sedikit :')

      Semoga jangan di keluarin dari keluarga, kalo dikeluarin siapa yang mau ngepel lantai rumah :'D

      Hapus
    2. Yaelah Move On WOYYY. Mantan mulu.

      Kalian dari background kamfret semua. Jadi wajarlah, kalo sama2 apes. :D

      Hahaha, kasihan gue sama lu pon.

      Iya, ya. Yang bersihin WC siapa nanti.

      Hapus
  11. Kasian yang lagi down.. Kenapa? Uang jajannya kurang, Nak? :(

    Btw, kalok kegap gitu emang tengsin abis yak. Berasa boker di celana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Kak Beb, tambahin uang jajanya dong :(

      Tengsin abis kak, serasa boker di celana yang sebenernya udah ada poop dari tadi.

      Hapus
    2. Kamu minta sama pengangguran pemula yang buat makan aja ke nikahan? Sungguh terlalu.

      Hapus
  12. Si bagas sampai segitunya ya sama mantan setia banget,tapi gak papalah itu namanya gentleman,walaupun udah putus tali silatuhrahmi tetap harus dijaga (ngerti apaya gue tentang mantan hahaha)

    yang dialamin emir memang sulit bro,gue juga pernah kaya dia,lebih tepatnya mah sering. disaat kita sudah mengharapkan sesuatu yang lebih,semua perhatian sudah kita beri,tapi disaat berharap kembali,ujung-ujungny kita hanya sebagi teman sejati. (lah kenapa gue jadi curhat gini ya bro,kebawa suasana hehehe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, harus tetap jaga silaturahmi, walaupun sebenernya nyesek kalo lihat si mantan.

      Nah, kadang yang membuat kita di seperti itukan oleh cewek mungkin karena kita terlalu pd buat dapetin mereka.

      Hapus
  13. hahhaha baru nemu ini blog catatan hati seorang mantan. miris bngt ya. pantesan aja apes mulu. ahhahhaa peace :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, selanjutnya aku mau buat catatan harian tentang kamu :)) #Eaaa

      Hapus
  14. Waduh, kadonya hilang. Haha semoga saja sudah diambil ama mantannya bagas. Jadi kagak mubadzir dah :)

    Astagfirulloh, agan engga pedofil kan? itu liatin anak2 SD yang gemesin. Lain kali ajak aku donk, kita nngkrong bareng liatin anak2 SD :3

    Gpp malu-maluin bro, mumpung kelas 12. Bikin banyak kenangan di sekolah. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga aja sampai di tangan yang benar.

      Yaelah, ternyata doyan juga -_-
      Oke deh nanti mangkal bareng, lihatin dedek dedek gemes.

      Iya bener, bikin banyak kenangan. Sekalian nanti ngerusuh sekolah biar jadi kenangan terindah.

      Hapus
  15. Ya ampun bagas, mantan aja masih di kasih kado, keenakan doi dong hhe

    Gue kira lo yang ketahuan sama ortu tentang nilai try outnya yang jelek, ternyata gak nyambung ya hhe

    Terus ini maksudnya ketahuan apa? cuman ketahuan keluar dari kelasnya si mantan? kirain si bagasnya yang ketahuan gegara nyimpen kado buat mantannya, terus terus mereka balikan deh *sinetron banget*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya yang di kasih kado enggak nerima kadonya :'(

      Hahaha, bingun mau dikasih judul apa, ya tak kasih judul gitu, walaupun enggak nyambung :D

      Nggak bakal balikan kayaknya nih :'(

      Hapus
    2. Terus kadonya kemana tu ? Gak mungkin di buang sama penjaga sekolah, kebersihan kelas kan tnggung jawab piket

      Hapus
    3. Terus kadonya kemana tu ? Gak mungkin di buang sama penjaga sekolah, kebersihan kelas kan tnggung jawab piket

      Hapus
  16. Tuh kan, mau update blog masih kehalang sama urusan dunia nyata. Haha. Wajar sih ya, soalnya kan kalau di dunia nyata itu ketahuannya enak, bisa dilihat langsung. Ga seperti di dunia maya yang ketahuannya lewat visual.
    Itu mantannya Bagas dikasih kado apa ga malah tambah kesenengan? Atau makin heran? Pakai acara kadonya hilang, pula. Dan ketahuan. Haha. Berarti waktunya ga tepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih kak, banyak halangan.

      Enggak seneng sih kayaknya, soalnya dia udah punya someone yang baru, dan nggak ngeharepin kado dari Bagas.
      Iya kita datang di waktu yang tidak tepat.

      Hapus
    2. Ya mungkin aja? Kita kan ga tau perasaan orang.
      Lain waktu cari waktu yang bagus kalau gitu.

      Hapus
  17. gue nitip salam ke bagas, bilangin semoga cepet move on!
    tapi nyesek juga sih kalau gue di posisi baga. udah ngasih kado, tapi malah jagi gitu.
    terkadang hidup memang nggak adil. sabar ya gas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Jev, kalo bisa ajarin dia buat move on dari mantan, atau paling nggak ajarin dia buat ngidol Jev.

      Hapus
  18. Ini apa banget yak nama blognya catatan hati seorang mantan wkwk jadi semua postingan di blog ini temanya mantan? wkwkwkwk
    Duuuuh baca postingan ini jadi kangen masa2 SMA, btw mantan emang nyebelin ya, susah dilupain *kok jadi curhat*

    BalasHapus
  19. Aduh headline blognya nggak nguati. "mantan' Hohoho

    BalasHapus
  20. Gokil ya obrolan anak SMA zaman sekaranf, ngomonginnya soal pacaran, gebetan, mantan, mantan gebetan yang gak jadi pacaran. Hahaha gue dulu gak gitu-gitu amat, sesama teman cowok paling ngomongin bola. ��

    Kadonya gue yakin udah diambil sama mantannya, cuma dia jaim aja gak ngambil cepet-cepet, takut dikira masih ngarep. Biasalah cewek.. xD

    BalasHapus
  21. Ckckckckc anak jaman skrng bandel bandel mana dikasih undangan nggak dikasihin ke ortu jdinya nggak tau...udah gitu bahasnya cewek mulu..anak SMA dulu sama skrng ternyata nggak ada beda. Wkwkwkw

    Tapi kasian ya temenmum udah mantan...mana gebetan lagi. Mantan gebetan. Udah belajar dulu yg rajiiiiin....

    BalasHapus
  22. Haduh, jadi, tu kemana kadonya sekarang, udah ada kabarnya belum?

    Cie... adik gue SD nih, mau minta pin BBM-nya gak, dia suka selfie lo, kali aja pengen liat mukanya :P

    BalasHapus
  23. Hahhaa.. kebayang nyeseknya tuh si emir yah.,,,sabar akan ada yang lebih nantinya. jagn bales php ke orang lain loh

    BalasHapus
  24. kayaknya ribet ya jadi anak kelas dua belas, udah bentar lagi lulus. mau un, ujian ptaktek, dsb. jadi inget sama kakak kelas yang udah mau lulus, kangen bully.an mereka sama senioritas merekaa..:'( semangat mas, semangat juga nanggung malunya, panggiln haji lulung yaa :p.

    BalasHapus
  25. kalian bertiga cocok bikin band, terus buat lagu judulnya rasa ini ~ pasti kalian bakalan dikenal dan engga begitu nyesek2 amat lagi wkwk... itu emir kisahnya sama kaya temen gue, kasian banget. gebetannya dengan santai ngomong aku mau fokus UN. seminggu sebelum UN mantan gebetan temen gue itu jadian sama orang lain, sakitnya tuh dimana sob ? udah gaperlu gue jelasin sakitnya dimana ya, karna lo mungkin udah hapal banget sama rasa sakitnya wkwk

    BalasHapus
  26. terus kadonya siapa yang ngambil? mungkin diambil sama orang yang di tuju kali :D

    BalasHapus
  27. Poker face emang satu-satunya cara paling tepat buat sembunyi :D

    BalasHapus
  28. Dasar penulis yang tidak bisa menjaga privasi :'v

    BalasHapus