Ini Ulang Tahun?

Selasa, Maret 03, 2015

Source : Nyunyu.com


Mungkin ada beberapa orang yang senang kalau umurnya mau nambah, atau biasa disebut ulang tahun. Waktu kecil aku juga senang kalau mau ulang tahun, karena waktu kecil selalu mikir ingin cepat-cepat dewasa dan ingin cepat-cepat masuk SMA, dan berhayal bakal jadi anak populer di SMA. Tapi setelah melihat keadaan sekarang, ingin rasanya pergi ke masa lalu dan membisikan kata-kata ke diri aku di masa lalu "Ingat nak, masa SMA mu akan suram".

Beberapa bulan yang lalu aku juga merayakan ulang tahunku yang ke 18. Di ulang tahun kemarin dan ulang tahun seterusnya aku sudah tidak merasa senang lagi kalau mau ulang tahun, karena sekarang aku merasa tua. Tapi di ulang tahunku yang ke 17 dan 18 ini berbeda dengan ulang tahun yang sebelumnya, kalau sebelumnya tidak pernah dirayain, ini dirayain bareng sama someone special.

Tapi bukan berarti waktu kecil ulang tahun aku tidak pernah dirayain, waktu kecil ulang tahun aku pernah dirayain sekali. Tapi perayaan ulang tahun ini bikin aku satu hari dua malam enggak keluar-keluar dari kamar.... mandi. Bahkan ulang tahunku kali ini bisa bikin preman yang sudah pensiun ingin jadi preman lagi.
Jadi ceritanya waktu kecil kalau nggak salah masih kelas 4 SD, kakak aku yang pertama bilang ke aku katanya mau rayain ulang tahun aku. Awalnya aku merasa senang, karena dibayanganku dirayain itu berarti nanti aku dapat kado banyak banget. Saking senangnya beberapa hari sebelum ulang tahunku, aku selalu berhayal kado apa nanti yang paling bagus. Mungkin nanti aku bakal dapat kelereng satu kerdus, atau dapat tamiya 10, atau mungkin playstation. Jaman dulu berharapnya hadiahnya masik kayak gitu, nggak kayak jaman sekarang, berharapnya dapat hadiah ciuman dari pacar. #Eaaaa

Akhirnya hari ulang tahunku tiba, perasaan senang pun sudah tidak bisa ditahan lagi, rasanya hari itu aku ingin sekali menikahi Fitri di sinetron Cinta Fitri, maklum dulu belum ada Nabilah JKT, jadi inginya sama Fitri. Karena kakak aku bilang mau beli kue dulu dan nanti bakal pulang sore-sore, akhirnya sambil menunggu kakak pulang aku main dulu bareng teman-teman.

Untungnya waktu kecil dulu belum ada budaya ngelemparin tepung sama telor, atau nyiram air. Gimana kalau sudah ada, mungkin waktu lagi main kelereng sama teman-teman, mereka diam-diam bakal ngejebak aku dan ngelemparin tepung sama telor, atau nyiram air. Untungnya dulu mereka masil polos dan unyu-unyu.

Saat asik-asiknya main kelereng bareng teman-teman, tiba-tiba datang segerombolan anak kecil, kalau dikira-kira umur mereka masih 4 tahunan dan yang paling besar 6 tahun. Pas aku perhatikan lagi, ternyata mereka adalah keponakan-keponakanku yang tinggal di dekat rumahku. Karena aku berfikir mungkin mereka cuma mau main, akhirnya aku melanjutkan main kelereng. Tapi tiba-tiba ada salah satu keponakanku yang melihat kearahku dan bilang sama keponakanku yang lainnya.

"Eh itu mas Ponco, ayo kita kesana"

"Ayo, ayo.."

Tiba-tiba segerombolan keponakanku menghampiri aku. Karena aku bingung mereka mau apa, akhirnya aku bertanya kesalah satu keponakanku.

"Mau apa? pergi sana jangan ganggu." aku yang merasa risih mencoba mengusir mereka.

"Mas, mbak Ika udah pulang. Katanya disuruh pulang."

Ternyata mereka disuruh kakak aku buat ngebawa aku pulang. Ada rasa senang ketika dengar kakak aku pulang, tapi ada perasaan enggak enak juga. Akhirnya aku memutuskan untuk pulang dari tempat main. Tapi baru beberapa langkah saat aku mau menuju kerumah, tiba-tiba salah satu keponakanku ada yang berteriak.

"Eh, ayo nyanyi lagu ulang tahun buat mas Ponco."

Tiba-tiba segerombolan keponakanku berjalan dibelakangku sambil bernyanyi lagu selamat ulang tahun. Dan aku belum berjalan jauh dari tempat teman-temanku bermain, akhirnya semua melihat kearahku, dan ada beberapa yang tertawa. Hari itu kemaluanku pun bertambah.

Akhirnya dengan rasa malu yang tinggi, aku mempercepat langkahku untuk menuju kerumah, dan masih di iringi lagu selamat ulang tahun oleh segerombolan keponakanku. Hampir sampai di rumah, ada lagi dua keponakanku yang menunggu di samping rumah aku.

"Eh, itu yang ulang tahun, ayo nyanyi."

Seketika ingin sekali meremukan wajah sok unyu-unyu mereka. Harapan merayakan ulang tahun yang aku bayang-bayangkan pun hilang. Bayangan akan kado-kado yang indah pun berubah dengan rasa kemaluan yang sangat besar.

Sesampainya dirumah, sudah ada kakak aku yang membawa roti dan menyalakan lilinya. Setelah meniup lilin dan dinyanyikan lagu selamat ulang tahun oleh segerombolan keponakanku, akhirnya aku disuruh memberikan potongan kue pertama ke orang yang disayang. Bertapa kampret-nya hari itu, bayangkan yang datang cuma kakak-kakak aku dan segerombolan keponakan aku, tidak ada orang yang disayang, bahkan Nabilah JKT pun tidak datang.

Dengan teriakan "Ayo, ayo, ayo.." dari segerombolan keponakanku, akhirnya aku memberikan kue pertamaku ke kakak aku yang ke-4. Dan sorakan "ciyeeeeeee" pun keluar dari mulut segerombolan keponakan aku. Sekali lagi ingin sekali meremukan wajah sok unyu-unyu mereka.

Akhirnya ulang tahunku yang entah keberapa, karena sebenarnya sengaja mau aku lupain. Dirayakan dengan kakak-kakakku dan segerombolan keponakanku yang wajahnya ingin aku hancurin. Dan ulang tahunku berakhir dengan kerusuhan dan kue yang bertebaran dimana-mana. Ulang tahun yang penuh dengan kemaluan yang amat besar pun berakhir.

You Might Also Like

51 komentar

  1. wkwkw... kalo di bayangin keponakanya mas, mirip sama orang demo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, malu-maluin aja mereka -_-

      Hapus
  2. wkwkw... kalo di bayangin keponakanya mas, mirip sama orang demo...

    BalasHapus
  3. Sepupu dan keponakan emang kadang pada rese yak wkwk tapi mereka menyenangkan :))
    Kesel sih tapi kangen ngeliat hebohnya mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo satu keponakan emang bikin kangen, tapi kalo udah ngegerombol dan ketemu ponakan yang lain pengenya nimpuk :v

      Hapus
  4. Kemaluanku pun bertambah (?)

    Sepertinya kakak ini punya saudara yg banyak bgt ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu ambigu ._.
      Iya lumayan buanyak banget.

      Hapus
  5. Kenapa kemaluan, Ponco? :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa ya, mungkin karena kak Zza udah mulai tua. Mungkin lho :'D

      Hapus
  6. hahaha... lucuu - luccuuuu...
    salam kenal yaa. mampir ke blog MiQHNuR yaa...

    BalasHapus
  7. aduuuh iri banget, pengen punya banyak saudara. aku punya saudara atu aja kagak peduli huft! seenggaknya mereka masih inget, masih bisa ngucapin ultah, dinyanyiin pulak! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih dinyanyikan, tapi nyanyikanya nggak usah di luar rumah juga :'D

      Hapus
  8. Gue juga iri masa2 dirayain waktu Ultah kek gitu . . Jangankan dirayain atau dikasih kado . . diucapin aja jarang , , ada yang ngucapin tapi dengan embel2 traktiran . . ultah emang kejam . .
    btw gimana rasanya "kemaluan" bertambah besar . .??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ultah memang kejam bro :'D
      Rasanya agak asem-asem gitu sih.

      Hapus
  9. Hahaha, ponco-ponco. Ngapain lu sampe bisa terjadi gitu. Dulu lu emang masih unyu juga, ya. Tapi lebih unyu ponakan lu, lho pon.

    Mereka gemesin kayak kerupuk. "Krenyesss.."

    Meskipun kemaluan lu udah semakin terlihat, gue doakan gak ke mak erot. "Eh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, dulu masih unyu-unyu, sekarang malah kayak kunyuk -_-

      Mak Erot siapanya Mak Inem ?

      Hapus
    2. Itu beda ponco. Mak erot bukan saudaraan sama Mak Inem. Tapi masih ada saudara buyutan sama Meni. :D

      Hapus
  10. LOL! Keponakannya berapa bro? Sepertinya banyak dan sudah jadi om2 di usia muda haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu 8an kalo nggak salah, sekarang udah nambah banyak lagi :'D

      Hapus
  11. Aduh bro-bro, masa kemaluan bertambah, bentuknya jadi kayak gimana tuh :D.

    Keponakan-keponakan lu kayaknya lucu juga ya, jadi gemes nih pengen cubit pipinya, jambak rambutnya *eh itu penyiksaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bentuknya jadi tidak berarturan nih (?)

      Sama nih pingin sambit-sambit mereka pake sarung saking gemesnya.

      Hapus
  12. haha, kelihatannya ulang tahun lo waktu itu simpel banget yaa bro, tapi menurut gue itu kayaknya bahagia banget deh. lo beruntung masih ada keluarga-keluarga lo yang masih mau ngerayain ulang tahun lo, ada kakak lo, ada keponakan, meskipun lo sedikit malu-malu pada waktu itu.

    btw, ini postingan lo buat giveawaynya Mahfud yaa? oke, good luck, semoga menang deh hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sederhana tapi bahagia, karena dirayain bareng keluarga. Yang nggak bikin bahagia itu keponakan-keponakanya. Hahahaha.

      Oke, makasih :D

      Hapus
  13. wahahaha, gue nggak punya keponakan.
    dan nggak kebayang deh kalau gue punya segerombolan keponakan nyanyi gitu x)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mendingan jangan sampai punya ponakan jef :'D

      Hapus
  14. Kelereng satu kerdus, itu harapan pas SD banget ya wkwk.. gue sampe baca 3 kali untuk memahami kata-kata ini "Hari itu kemaluanku pun bertambah" akhirnya dengan otak sehat gue mengerti maksudnya wkwk... dan fantasi gue meliar saat baca kalimat terakhir "Ulang tahun yang penuh dengan kemaluan yang amat besar" wkwk sudahlah -_- haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bahagia banget dapat kelereng satu kerdus.
      Itu ambigu banget emang dim :D

      Hapus
    2. itu mah udah paling keren banget, terus kita jualin lagi abis itu mainin lagi kekumpul lagi haha *bisnisjamandulukecil

      Hapus
    3. Wih, sama nih. Aku dulu dapet 10rb dari jualan kelereng :D

      Hapus
  15. Baru tau aku, ulang tahun pun punya kemaluan yang amat besar.. ._.

    Tapi bukannya lebih so sweet ya diucapin met ultah sama keluarga sendiri? Bayangkan kalok mereka malah lupa. Uda jomblo, ngga ada yang ngucapin lagi. Wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, tapi tahun ini orang tua aku kena budaya sekarang kayaknya, soalnya ngucapinya lewat sms. Padahal anaknya dirumah :v

      Hapus
    2. Buset.. Orang tua kamu gaul abiiiiis! :D

      Hapus
  16. Ponakan nya banyak banget.. saya cuma 2 saudara aja
    kalau ada acara apapun ya sepi2 aja...
    Tpi w bsa ga ya kaya gtu di ucapin ortu..
    Ortu w suka lupa ultah w :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya buanyak. Ortu emang jarang-jarang ngucaping ultah ke anaknya :D

      Hapus
  17. itu enaknya punya banyak sodara, rame kalo mau ngerayain ultah :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sekarang udah nggak pernah dirayain :D

      Hapus
  18. wahhh selmat ya mas semoga makin iman dan takwa mas..hehe kematian makin deket soalnya ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah serem, iya makin ningkatin iman dan takwa :D

      Hapus
  19. hahaha lucu,,di iringi lagu oleh keponakan yang masih unyu-unyu,,hehehe
    kepnakannya ada berapa orang tuh?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, kalo nggak salah ada 8an :D

      Hapus
  20. Laaah...itu bukannya so sweeet?? punya banyak kakak dan keponakan? aku malahan iri sama kamu..aku pingin banget bisa punya kakak dan nggak kesampaian sampe sekarang, nggak tau kalau entar dapet kakak ketemu gede wekekeke. seru kali ya malahan dapet kejutan kayak gitu..khan itu artinya kakak kakak kamuh sayang sama kamuuu.. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau tak kasih kakak aku satu ? :p
      Apa mau jadi adik ketemu gedenya aku ? :p *kebalik
      Hahaha iya, kakak aku sayang aku mungking :D

      Hapus
  21. Wahahahaah tapi seneng juga sih kalau ada yang ngucapin kan ya? rame pula, walau malu-maluin dikit sih :p

    BalasHapus
  22. nanti saya ulang tahun ada yang ngucapin atau engga yaaaa :/ hehehe

    BalasHapus
  23. Harusnya kamu bersyukur loh masih ada yg mau ngerayain ulang taun kamu di keuarga. Punya kakak yang baik dan banyak keponakan itu seru, tau! Belum tentu juga semua orang bisa seberuntung kamu. Ya, aku kalo ulang taun disurprisein sama adek2, pacar juga sih hahaha. Tapi gak bisa dari kakak, gak punya:( *aduh maaf ini kok curhat*

    Aku malah bingung. Kenapa temen-temen kamu malah ngetawain kamu dnyanyiin ulang taun? Harusnya mereka juga ikut nyanyiin dong biar menambah keseruan ulang taun. Makin banyak yang ngucapin, makin banyak doa yang disebut mereka. Ya kado mah bonus aja lah ya.

    Btw tu sepupunya umur berapa sih? Kayaknya masih polos-polos gemeshhhhh! Hahaha

    BalasHapus
  24. Harusnya kamu bersyukur loh masih ada yg mau ngerayain ulang taun kamu di keuarga. Punya kakak yang baik dan banyak keponakan itu seru, tau! Belum tentu juga semua orang bisa seberuntung kamu. Ya, aku kalo ulang taun disurprisein sama adek2, pacar juga sih hahaha. Tapi gak bisa dari kakak, gak punya:( *aduh maaf ini kok curhat*

    Aku malah bingung. Kenapa temen-temen kamu malah ngetawain kamu dnyanyiin ulang taun? Harusnya mereka juga ikut nyanyiin dong biar menambah keseruan ulang taun. Makin banyak yang ngucapin, makin banyak doa yang disebut mereka. Ya kado mah bonus aja lah ya.

    Btw tu sepupunya umur berapa sih? Kayaknya masih polos-polos gemeshhhhh! Hahaha

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  26. gkkkk jgn dihancurin atuhh, asli ngakak

    BalasHapus
  27. Dimana leteak ke-ngenes-annya?? -_-'
    Ini kan temanya 'ulang tahun terngenes'

    Lo sih mending masi di rayain.. Dripada nggak sama sekali. Bahkan ultah lo gak ada yg tahu.. Kan, atit..

    BalasHapus