Oh God Why?

Kamis, Februari 26, 2015

Kemarin adalah hari yang bahagia sekaligus membuat aku shock. Hari bahagia karena kemarin adalah hari terakhir berlangsungnya Ulangan Akhir Semester, dan hari yang membuat aku shock karena nilai Try Out kemarin sudah keluar. Dan nilai Try Outku sangat menyedihkan.

Sebenarnya nilaiku ini lumayan, tapi yang tidak lumayan adalah nilai matematika. Kalau melihat nilai matematikaku, ingin rasanya menikahi Nabilah JKT. Dari semua nilai yang aku dapat dari Try Out kemarin, matematika yang paling parah. Dan bisa dibilang aku tidak lulus di mata pelajaran matematika.

Tapi tidak apa-apa, ijinkan aku melakukan sedikit pembelaan. Aku memang lemah kalau di pelajaran matematika, padahal dulu waktu SD sampai kelas 1 SMP masih suka sama matematika. Waktu kelas 2 SMP, dimana ke-ndablek-anku mulai muncul, aku mulai tidak memperhatikan lagi kalau pelajaran matematika, dan akhirnya sekarang bisa dibilang kalau aku buta matematika.

Tapi bukan berarti sebelum Try Out aku tidak belajar. Walaupun aku lemah di pelajaran matematika aku tidak menyerah begitu saja, bahkan malamnya sebelum Try Out aku tetap belajar, belajar ngerayu cewek. Nggak deng, aku belajar matematika. Padahal target awal saat aku belajar adalah bisa mengerjakan 25 soal waktu Try Out, jadi aku belajar 25 soal matematika yang lumayan gampang. Tapi kenyataanya waktu aku mengerjakan, aku hanya bisa mengerjakan 15 soal, dan itu pun belum tentu benar semua. Terkadang memang harapan tidak sesuai dengan kenyataan.

Aku pun sempat merasa shock karena seumur-umur baru dapat nilai matematika se-jeblok itu. Mungkin aku harus lebih berusaha keras. Dan yang menjadi masalah lagi adalah, aku tidak memberi tahu ke orang tua kalau ada Try Out, dan hari sabtu besok orang tua harus datang untuk mengambil hasil Try Out. Disitu kadang aku merasa sedih.

Tapi tidak apa-apa, bukan hanya aku yang nilainya jeblok, bahkan ada yang lebih parah. Dan mungkin ini bukan salahku, mungkin salah scaner nya yang kurang peka waktu ngoreksi lembar jawabku, atau scaner nya yang sudah mulai lelah waktu ngoreksi lembar jawabku, atau memang  akunya yang tidak bisa mengerjakan. Oke, yang terakhir itu mungkin yang paling benar.

Sedikit usaha untuk melupakan kegalauan kemarin, aku dan teman-teman "kampret"-ku akhirnya berencana untuk main rumah salah satu temanku, sebut saja namanya Emir. Itu emang nama dia bego. Oh maaf, itu memang nama dia. Akhirnya fix, kita bertiga hari itu bergalau-galauan dirumah Emir. Sebenarnya kenapa kita memilih rumah dia, karena dirumah dia ada Wifi, dan kita bisa streaming-an film sepuasnya.

Sebelum sampai di rumah Emir kami membeli sesajen dulu untuk dimakan saat nonton film. Setelah selesai membeli sesajen kita langsung menuju kerumahnya. Tapi gara-gara efek ke-bad luck-an ku, kita sempat di berhentikan sama polisi. Ya, waktu itu ada operasi mendadak, kita yang masih pelajar dan masih imut-imut ini diberhentikan karena di duga tidak mempunyai SIM.

Mungkin kemarin bukan hari keberuntungan kalian pak. Karena aku sudah mempunyai SIM. Bahkan waktu di tanya kelengkapan suratnya, dengan wajah bangga, aku mengeluarkan surat-surat yang lengkap. Dan hari itu aku merasa bahagia, karena setelah satu tahun aku membuat SIM, baru kali ini SIM-ku di tunjukan pada polisi. Bahkan saking inginya aku menunjukan SIM pada polisi, aku sempat mau nekat masuk ke barisan orang-orang yang di tilang waktu ada operasi. Tapi niat itu aku urungkan karena nanti malah takutnya benar-benar kena tilang.

Akhirnya kita pun lolos dari membayar uang Rp 50.000. Walaupun Emir sempat kena marah polisi karena motornya belum membayar pajak. Tapi mungkin karena waktu itu pak polisi melihat wajah Emir yang memelas dan terlihat dengan jelas wajah seseorang yang setiap malam minggunya hanya di depan layar komputer, akhirnya pak polisi itu pun membiarkannya.

Sesampainya di rumah Emir kita langsung menyalakan komputer dan laptop. Niatnya komputer mau buat main game online, dan laptop mau buat streaming film "The Theory of Evrything" dan film-film Thailand. Tapi karena Internet yang lambat parah akhirnya rencana gagal. Akhirnya hari itu pun berakhir dengan main game offline dan sesi curhat yang sangat ngenes.

Mungkin kemarin adalah hari yang spesial, karena di sela-sela kesibukan menjelang Ujian Nasional kita masih bisa bersenang-senang dan menghilangkan stres. Karena mungkin besok kita tidak bisa bermain-main lagi, karena akan lebih sibuk lagi. Bahkan hari senin besok aku sudah Ujian Sekolah. Do'a kan supaya lancar ya. Sekian, terimakasih.

You Might Also Like

55 komentar

  1. Ciee selamat ya yang abis try out. Nggak apa-apa kok matematikanya jelek, itu pelajaran emang yang paling rendah nilainya seantero pelajar. Lebih belajar lagi ya!
    Bahahahah itu apa-apaan banget mau masuk ke barisan yang ditilang =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, tetep semangat belajar :))
      Daripada masuk ke barisan para mantan :')

      Hapus
  2. Eh itu Theory Of Everything bagus ya katanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya aku belum sempet nonton gara-gara internetnya lemot :'D
      Kata kakak aku sih bagus.

      Hapus
  3. Ih memang ya kamu ndableg sekali ceritanya xD

    Memangnya nilai matematika kamu berapa berani beraninya mau nikahin Nabilah adek saya -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku anak baik-baik kok *kibas poni

      Nilai matematikaku udah cukup menyedihkan buat melamar Nabilah, hahahaa.

      Hapus
  4. Sukses ya, Co, buat ujiannya. Yakin deh, pasti lo lulus. By the way itu kenapa sesi curhatnya nggak di publish di sini juga, keknya bisa seru, tuh. Hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip makasih bang :D
      Jangan, itu aib aku sama teman-teman, hahaha. Lagian belum dapat ijin publish sesi curhat dari mereka :D

      Hapus
  5. Sukses bro buat ujiannya, yakin lulus lah. Gue aja lulus kok, walaupun dengan nem yang ehem.... buat gue sedih.

    Setuju sama komentar diatas. Kenapa sesi curhatnya gk sekalian aja, kayanya asik deh. Gaya cerita lo menarik bro. Eh, elu udah mau UN masih aja ngeblog. Tapi, bagus sih sebenarnya =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya makasih bro :D

      Hahaha, kapan-kapan deh sesi curhatnya aku publish. Disela-sela kesibukan mau UN, kadang perlu refreshing buat nulis nih :D

      Hapus
  6. Tenang aja, masalah ujian udah pasti lulus. Berdoa aja supaya jadi lebih baik

    BalasHapus
  7. jeblok sih jeblok matematikanya. tapi nggak sampe nikah sama nabilah juga kali -___-
    ah, mat itu memang kampret lagi. gue udah hopeless deh kalau udah bicara sama pelajaran yang satu ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kebelet Jev :D
      Iya bener, padahal penggunaan di keseharianya jarang -_-
      Masih tetep hidup juga kalo nggak bisa matematika -_-

      Hapus
  8. Kalo mau UN, saran Pangeran adalah jangan stress. "Santai aja, bro."

    Meskipun waktu bakalan terasa lebih cepet saat lu mau UN. Lu tetep harus menikmati apa yang lu harusnya lakuin.

    Sukses dan semangat, ya bro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stress nya cuma kadang-kadang aja kok :D
      Iya, malah ini terlalu menikmati hidup dan belum terlalu maksimal persiapan UN nya.

      Hapus
  9. Positif aja gausah terlalu dipikirin sob, tenang, sekolah itu baik hati kok wkwk... mendingan biar relax nonton film thailand aja ya kan wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, emang film Thailand itu bikin nggak stres lagi :D

      Hapus
  10. Yaudah jangan galau karena sekolahan, enjoy aja (y)

    BalasHapus
  11. Cie cie selamat dari tilangan polisi wkwk :D

    Jangan patah semangat bro dan teruslah berusaha! Kalo menurut lu, lu kurang di pelajaran MTK kan masih ada pelajaran lain. Tingkatkan nilai pelajaran lain itu broo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kurang di semua mapel gimana ? Hahaha
      Oke siip, makasih :D

      Hapus
  12. Beda cerita sama gue yang kena tilang 2 hari berturut-turut gara-gara stnk gue telat pajak. Kalian lolos dengan mulus.

    Anak sekolah emang gitu. Nilai masih menjadi hal pokok buat ngasih "derajat" ke orangnya. Tapi, selagi masih ada waktu buat belajar, ya, masih ada kesempatan buat dapet nilai yang lebih baik lagi. Karena gimana pun, syarat ngebahagiain orang tua kita salah satunya lewat nilai hasil belajar di sekolah/kuliah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, berarti kadar kesialanmu melebihi aku :p
      Iya, kita cuma butuh nilai, bukan pengetahuan. Disitu kadang saya merasa sedih.

      Hapus
  13. Matematika itu memang pelajaran yang sulit,menurut gue. hasil un kemarin aja nilai matematika gue dibawah 6.
    masih ada waktu sekitar 2 bulan lagi bro buat lo UN,tingkat terus belajar lo semangat,lebih terlambat dari pada gk sama sekali. hehehe sukses buat lo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, pelajaran paling sulit. Tapi tetep berusaha :D
      Makasih semangatnya :D

      Hapus
  14. yaa, begitulah, selain cewek yang susah banget buat dipahami, ternyata matematika juga ga kalah sulitnya buat dipahami. gue juga nyerah deh kalo berurusan sama matematika. tapi lo tetep semangat ya buat belajar matematika. oh iya, sekalian lo belajar buat memahami cewek lah, biar seperti peribahasa, satu kali dayung dua tiga pulau terlampaui. *ini gue ngomong apaan sih*

    wow, bentar lagi unas yaa? yaa nikmatin aja lah waktu-waktu sebelum unas ini. sebelum lo bener-bener ninggalin masa-masa sma.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin aku bakal mengkolaborasikan rumus matematika buat dapetin cewek. Biar nggak mubadzir aku belajar matematika.

      Iya nih, hampir jadi mahasiswa aja. Bakal kangen masa-masa SMA.

      Hapus
  15. ayoooo semangat donk,,,masa kalah sama matematika....kalo udah bisa naklukin mtk brati bisa naklukin gebetan jg xixiixiixix :D

    salam heboh, mampir yaaaaaaakkkk :D

    BalasHapus
  16. Sama, aku juga tidak seberapa suka dengan matematika, tapi kalau mengerjakan soal, alhamdulillah masih bisa lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga bisa ngerjainya, cuma ngerjain belum tentu bener tapi.

      Hapus
  17. Kayaknya ada yang lagi 'gonta ganti template' mulu yak :D
    btw.. font postinganmu apik bro.. tulisanmu juga rapi, jarang2 anak SMA nulisnya udah syahdu gitu.. :D

    Perasaan orang2 yang udah buat SIM dan SIMnya lama nganggur, gue ngerti banget.. rasanya pengen ngebuktiin diri banget ke kumpulan polisi. Bahkan kalo perlu nekat masuk polsek terus nunjukin SIM tanpa diminta.

    Matematika emang pedih, tapi nikmatin aja. Toh, gak bikin mati. gitu aja mikirnya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa lah mas, masih dalam masa labil-labilnya memilih template yang pas dan "enteng". Makasih mas, jadi malu. *kibas poni

      Iya bener, udah mahal-mahal buat SIM malah nggak pernah ditunjukin ke polisi, mubadzir rasanya.

      Iya, lagian walaupun nggak bisa matematika aku juga masih bisa makan -_-

      Hapus
  18. Itu nabilah mantan gue ngapain disebut sebut.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantanmu sekarang jadi pacar aku nih bro.

      Hapus
  19. ndak papa try out nya jelek yang penting ujiannya bisa, :)
    try out bagus endak jaminan masuk universitas dambaan :D

    BalasHapus
  20. Emang nabila suka cowok yg nilai matematikanya jeblok ya.....?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya sih nggak masalah nilaiku jeblok, asal aku tulus sama Nabilah. Eaaaaa~

      Hapus
  21. 50 ribu itu emang SIM yg paling ampuh yah..

    Gue malah sama sekali gak pernah suka sama namanya matpel Matematika. Padahal (kata gurunya) itu gampang tapi ttep ajah buat gue Suzah.. :D

    Smoga hasil TOnya memuaskan yah.. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. 50 ribu itu sim sementara :'D
      Iya, katanya aja gampang, kenyataanya bisa bikin rambut rontok.

      Hapus
  22. Eh, blognya ada 2 ya? Baru sadar hehehe

    Samaan nih, gue juga paling lemah sama matematika, fisika, atau yang berhubungan dengan rumus-rumus. Orang tua mah gak mau tahu nilai TO, yang penting nilai rapotnya oke hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada dua :D
      Suram emang masalah itung-itungan itu.

      Hapus
  23. kalo udah selesai ujian, lgsg lupakan. lupakan aja. itu jg kalo lo ga mau stres gara'' ga bisa jwab ujian.
    tpi knapa, klo liat nilai matematika, lo jdi pengen nikahin nabilah? gue jg pengen kali.

    yah, terkadang moment yg enak, curhat'' bareng sama sahabat'' dket. walaupun curhat sesat sekaliun. bakalan beda deh, ktika sahabat'' lo, udh pnya pacar.
    polisinya knapa ga lo ajak maen game offline bareng? gue yg udh berumur gini aja, msih blom pnya sim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung refreshing biar nggak stres :D
      Nggak tau, setiap hari rasanya pengen nikahin Nabilah nih.

      Kasihan polisinya, ntar nggak dapet uang tilang kalo ikut main.
      Buat bro, biar nggak bayar 50rb kalo ketilang :v

      Hapus
  24. Dulu pas try out sekolah, nilai ku jugak memalukan.. Tapi buktinya bisa lulus kok. Malah uda wisuda kuliah segala. :P

    BalasHapus
  25. jawaban benar , kalah sama jawaban jujur (y)

    BalasHapus