Kepala Sekolah Baru

Senin, Februari 16, 2015

Di sela-sela kesibukanku mengumpulkan materi untuk Try Out hari ini, tiba-tiba aku teringat ingin menuliskan sebuah kejadian yang terjadi di sekolahku. Bukan tentang kejadian aku yang tiba-tiba mendadak keren dan punya pacar 25, bukan. Kalau itu kayaknya nggak mungkin. Tapi aku mau cerita tentang kepala sekolah baru.

Selama aku sekolah di SMA, aku sudah melihat pergantian kepala sekolah sebanyak 4 kali, walaupun ada satu kepala sekolah yang tugasnya hanya satu minggu saja karena hanya diangkat sebagai kepala sekolah sementara. Awalnya aku tidak peduli siapapun kepala sekolahnya, karena tidak berpengaruh terhadap tingkat kenaikan kekerenanku di sekolahan ini. Tapi setelah pengangkatan kepala sekolah yang baru ini, pemikiran aku pun tiba-tiba berubah.

Sebelumnya aku mau cerita tentang kepala sekolah yang sebelumnya, namanya Pak Eko. Nggak tau nama kepanjangannya, mungkin nama panjangnya Pak Ekooooooooooooo (Basi). Pak Eko ini salah satu kepala sekolah favoritku. Iya, karena Pak Eko adalah orang yang baik, humoris, dekat dengan siswa-siswa, pokoknya orangnya friendly banget. Apalagi selama Pak Eko menjadi kepala sekolah, aku pernah lolos dari hukuman akibat telat.

Pernah suatu ketika, waktu itu aku berangkat naik angkot, dan sudah pasti telat sampai ke sekolah. Waktu sampai di depan sekolah, sudah ada satpam dan kepala sekolah yang menunggu di depan gerbang. Dan beberapa anak telat lainnya juga sudah menjalankan hukuman telat mereka, yaitu lari keliling sekolah. Waktu itu aku salaman sama Pak Eko, dan mengisi buku telat. Dan bertapa terkejutnya waktu Pak Eko bilang "Ya ampun Ponco telat lagi, malu-maluin. Yaudah Ponco sana cabutin rumput disini, terus masuk ke kelas". Bayangin, yang lain telat disuruh lari keliling sekolah, aku cuma disuruh nyabutin rumput, yang bahkan kalau dilihat ditanahnya itu jarang sekali ada rumputnya. Bertapa baiknya Pak Eko.

Mungkin alasan Pak Eko baik sama aku yaitu, karena kita satu Kecamatan. Ya, rumah Pak Eko dan aku lumayan dekat, tapi nggak dekat banget. Jadi mungkin Pak Eko tau perjuangan aku berangkat ke sekolah yang jauh. Atau mungkin Pak Eko menyadari bahwa keterlambatan adalah sebagian dari iman (Ngawur). Dan beberapa kali ketika aku telat dan berpapasan dengan Pak Eko, beliau tidak memarahiku.

Tapi beberapa minggu yang lalu, aku mendengar bahwa Pak Eko akan dipindahkan dan diganti dengan kepala sekolah lain. Aku masih nggak peduli, karena itu tidak mempengaruhi kenaikan kekerenanku di sekolah ini. Tapi waktu dengar kalau ada rumor si kepala sekolah yang baru itu akan melaksanakan sebuah peraturan "Gerbang akan ditutup ketika jam 7, dan anak-anak yang telat terpaksa harus pulang". Seketika aku sakau mendengarnya. Bayangin, gerbang akan ditutup kalau telat dan yang telat harus pulang. Ini ancaman bagi aku dan para murid telat-an lainnya. Dan ini tidak boleh dibiarkan, Para murid telat-an harus melaksanakan konfrensi untuk menggagalkan rencana si kepala sekolah baru. Tapi sepertinya itu sudah telat. Karena kepala sekolah baru itu sudah diangkat. Oh, bertapa beratnya ritangan dunia ini.

Akhirnya aku merasakan perbedaan kepala sekolah satu dengan kepala sekolah lain, setelak Pak Eko dipindahkan ke sekolah lain. Terimakasih Pak Eko. We love you, dan doakan aku agar tidak pulang ketika sudah sampai ke sekolahan.

Sudah dulu ceritaku kali ini, dan sekarang mau lanjutin belajar buat Try Out. Doain aku ya gaes.

You Might Also Like

47 komentar

  1. salam kenal ya ..
    nanti, jangan lupa mampir ke blog MiQHNuR yaa. dijamin kalo dah mampir kamu nggak bakalan rugi deh..
    katamiqhnur.com

    BalasHapus
  2. ada bagusnya juga si peraturan kaya gtu, biar si anak menjadi Disiplin, dulu waktu saya smp saya telat kira-kira 10 menit di suruh lari keliling lapangan sebanyak 10x,
    dan itu membuat saya menjadi ga pernah telat lagi
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih bagus, buat anak makin disiplin. Tapi entah kenapa walau pun aku udah nyoba nggak telat tetep aja telat :D

      Hapus
  3. Emang benerkan. Pergantian kepala sekolah gak nambah sedikitpun kekeranan lu Pon. Eh, manggil nama lu gimana, ya? Pon, Co, atau copon. Adi aja, deh.. ;D

    Pak Eko emang baik banget tu. Sama lu aja. Gue jadi kasihan sama temen2 lu yang harus lari. Ahh, Pak Eko gak adil, ni. "Setan merasuk." :D

    Lagi Try Out, ya. Masa lalu gue tentang try out itu, nyesek. Ternya pengawasnya lebih killer dibanding UN. Gue nyesel jadi bego kemaren. :D "Hati2, lho.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pergantain presiden aja nggak mengubah kekerenan gue bang -_-
      Panggil Adi aja, biar imut gitu :3

      Pak Eko emang baik banget, apa jangan-jangan dia suka aku ya :D

      Aku kemaren cuma dapet satu kali pengawas killer bang, hahahaha untung banget.

      Hapus
  4. Suka gitu da, kalau ada kepsek baru pasti ada aturan baru, mungkin buat gegayaan dia aja kali hha

    Pak eko baik banget nyuruh nyabutin rumput, untung aja gak di suruh nyabutin buku keteknya hha

    Punya guru yang kenal ama keluarga atau satu daerah emang biasanya ada keuntungan tersendiri, kaya pak eko gitu lah hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, biar kelihatan keren dong buat program baru di sekolahnya yang baru.

      Iya emang enak punya guru yang kayak gitu. Kalo pak Eko nyuruh nyabutin bulu keteknya, mending aku lari 1 km. Hahahhaa.

      Hapus
  5. Hahahah pergantian kepala sekolah emang kadang suka bikin kita ngebanding-bandingin. Sayang banget itu si Pak Eko diganti. Baik gitu orangnya sama anak telat. Anw, godluck try outnya. \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan Pak Eko punya organisasi perlindungan anak-anak telat dengan jargonnya #SaveAnakTelatan.
      Makasih kak Dev :D

      Hapus
  6. Ahhhh pak eko nggak adil, masa gara-gara satu kecamatan doang -,-

    Gue juga pernah ngalamin masa pergantian kepala sekolah pas SMA (4 tahun yang lalu -,-) dan emang rata-rata kepala sekolah baru suka "sok" ngasih peraturan baru, mungkin supaya terlihat bijaksana, keren atau supaya lebih disiplin aja yahhhh yang sabar aja deh elunya.

    Mungkin lo perlu berangkat lebih pagi dari rumah supaya nggak telat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk Pak Eko emang baik gitu.
      Iya nih, tapi kadang peraturan baru yang dibuat si kepala sekolah baru itu malah gagal dijalanin :D

      Udah aku coba berangkat pagi tetep aja telat, soalnya sekolahnya juga masuk pas pagi banget :D

      Hapus
  7. hahaha, kayaknya gue juga ada guru yang mirip2 sama pak eko.
    iya, gue doain UN nya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik sama lu juga nggak jev ? :D
      Thanks jev.

      Hapus
  8. Semoga Try Out nya sukses dan nggak telat :D

    BalasHapus
  9. halo, salam kenal!
    gue waktu SMA juga sering kok kesiangan, tapi nyantai aja meski ancamannya memang disuruh pulang. Guru yang jaga pun memberi sedikit toleransi karena rumah gue ke SMA gue itu jauh banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga kak :))
      Wah sama nih, aku juga diberi toleransi gara-gara rumah jauh :D

      Hapus
  10. Ciri khas utama orang Indonesia adalah jam karetnya, jadi gua rasa adalah hal yg bagus apabila kebiasaan tepat waktu mulai ditanamkan sejak dini

    BalasHapus
  11. Ciri khas utama orang Indonesia adalah jam karetnya, jadi gua rasa adalah hal yg bagus apabila kebiasaan tepat waktu mulai ditanamkan sejak dini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, jadi ngerasa nerapin ciri khas yang nggak baik nih :(

      Hapus
  12. Smoga sukses tryoutnya.
    Pak Eko keren y.

    BalasHapus
  13. Peraturan baru di sekolah lu itu udah diterapin di sekolah gue sejak beberapa bulan yang lalu. Gue juga sama kayak lu, "murid telat-an." Awal-awalnya emang susah, gue sering hampir telat(kalo telat untungnya belum pernah), tapi lama-lama jadi kebiasa kok. Pokoknya satu pesen gue, "SEMANGAT BUAT TRY OUT, US, dan UN bro!!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama peraturannya. Iya, kalo sering telat emang susah buat ngerubahnya.
      Semangat terus bro :))

      Hapus
  14. Ahahay ane ngerasain penderitaan nte bro, yang jarak rumah ke sekolahnya jauh.
    Dulu ane waktu sma sampe harus ngelewatin 2 jam perjalanan dulu buat nyampe sekolahan -,- & efeknya sering telat.
    Tapi setelah ane di pajangin di depan siswa satu sekolahan gara-gara dapet award siswa paling bnyak telat selama 1 tahun ajaran T.T akhirnya ane berangkat subuh dari rumah biar ga telat lagi...
    Berat emang sob tapi harus dibiasakan :D
    Semangat brooo,, sukses juga buat TO nyaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ini parah, itu bukan jauh lagi bro, jauuuuuuhhhh bangeett namanya tuh, bayangin 2 jam perjalanan. Dan 2 jam diatas motor, bisa-bisa mendadak ambeiyen tuh.
      Keren tuh dapet award siswa telatan selama 1 tahun ajaran. Hahahah
      Sip, terimakasih :))

      Hapus
  15. kalau begitu berangkat dari rumahnya mesti abis adzan subuh, biar gak telat,, seger lagi berangkat jam segitu, atau sebelum subuh juga bisa kan :D

    oh, mau try out? bentar lagi dong,, sukses ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nggak nginep aja ya di sekolahan biar nggak pernah telat :D

      Iya, makasih :D

      Hapus
  16. kepala sekolah itu menentukan, mau di bawa kemana nanti sekolahnya. kalo kepseknya baik dan hebat sekolahnya bisa berkembang dan jadi sekolah favorit dan berstandar nasional.. :))

    smoga try out nya sukses

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaapp, bener banget. Kepala sekolah yang baik bisa membawa sekolahnya menjadi baik. Kalau guru-guru lain dan murid-murid mensupport pasti project nya terlaksana dengan baik.

      Terimakasih :D

      Hapus
  17. Hei, gapapa dong kalo kepsek yang baru bikin peraturan cadas buat meningkatkan kedisiplinan muridnya. Soalnya disiplin itu nomer satu dong kalo pengen sukses. Hehehe. Anyway aku juga dulu telatan sih waktu SMA hahaha tapi yah sedikit2 dikurangin lah frekuensi telatnya.
    Sukses TO-nya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih bagus, tapi aturan ini berlaku buat guru juga kak. And, ada guru yang nggak mau nurutin peraturan ini. Kalau guru telat disuruh pulang dan pulang beneran, kita murid bisa apa ? :'D

      Thanks kak :D

      Hapus
  18. Kalau gue dulu, momen pergantian kepala sekolah itu justru berpengaruh sama kekerenan gue, bro. Hahahahaha. Ya, semoga lo kuat menjalani peraturan baru ini, Hahahahahah.. tiap kali gue mampir sini selalu aja yang dibahas ada masalah telat sekolah. Sukses Try Out-nya ya, Ponco!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bahas masalah telat soalnya enggak habis-habis :D
      Sip, makasih :))

      Hapus
  19. Ya namanya manusia, pasti berbeda. Sudahlah, disyukuri dan dinikmati saja.
    Salam dari http://erlisy.wordpress.com/

    BalasHapus
  20. Kepala sekolah yang paling kuinget pas smp, orangnya mirip kanjeng mami yang di awas ada sule..
    Semoga sukses ya try outnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, orangnya suka marahmarah juga nggak ?
      Sip, makasih :D

      Hapus
  21. baik bener tu kepala sekolahnya.. duh, jd ingat dulu pas SMA aku jg sering telat. siasatnya, tasnya masukin dulu lewat jendela kelas.. trus pura2 bawa map jalan dr gerbang. pas ditanya darimana, aku jawab, "abis potokopi, pak" wkwkwk
    good luck buat try outnya ya! gk usah nyontek, bahaya klo keterusan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak emang baik banget. Kalo disini nggak bisa masukin tas lewat jendela, soalnya cara masuk ke sekolah cuma lewat depan dan belakang, kalo lewat belakang sudah pasti ketahuan.

      Iya kak, makasih :D

      Hapus
  22. Gmana ya punya kepsekkyk pak eko mah dilemma. asiksih iya tpi jdi ga disiplin....hehehe tpi klo aku jdi kmu sih teteeeep pak eko is the best..dihukjm mah mnding..klo dsuruh pulang kan disitu kadang saya suka sedih. :(

    BalasHapus
  23. Gmana ya punya kepsekkyk pak eko mah dilemma. asiksih iya tpi jdi ga disiplin....hehehe tpi klo aku jdi kmu sih teteeeep pak eko is the best..dihukjm mah mnding..klo dsuruh pulang kan disitu kadang saya suka sedih. :(

    BalasHapus