Ujian Praktek

Jumat, Januari 30, 2015

Source : Google Image

Seperti judul yang kalian lihat di atas, di tulisan ini aku mau membahas tentang salah satu hal yang menyebalkan ketika sudah menginjak kelas terakhir di sekolah. Ya, aku mau membahas tentang 'Ujian Praktek', nggak mungkin kan judulnya 'Ujian Praktek' tapi ngebahasnya malah 'Ujian Cintaku Padamu'. #Eaaaa

Tahun ketiga di SMA itu memang menyibukan, selain dipusingkan gara-gara Ujian Nasional, Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negri, dan memilih Universitas untuk melanjutkan sekolah, tahun ketiga juga disibukkan dengan adanya Ujian Praktek. Waktu mendengar kalau ujian praktek di sekolahku bakal dimajukan lebih awal, banyak siswa yang mendadak histeris. Untung cuma mendadak histeris, bagaimana kalau ada siswa yang mendadak dangdut juga gara-gara ujian praktek. Tampi itu nggak mungkin, maaf.

Waktu ujian praktek sudah mulai dekat, banyak anak-anak yang mulai mengumpulkan bahan-bahan untuk mata pelajaran yang diujian praktekan. Pun demikian dengan aku, yang sibuk nyari materi ujian praktek, walaupun sibuknya cuma satu hari dan hari berikutnya udah amnesia kalau ujian praktek udah mulai dekat. Untungnya aku berada di jurusan IPS, karena mata pelajaran yang diujian praktekan di jurusan IPS cuma 6 mata pelajaran, tidak seperti jurusan IPA yang hampir 9 mata pelajaran. Untuk sekarang ini aku bersyukur masuk IPS. Hahahahaha (Ketawa jahat).

Ujian praktek di sekolahku dimulai hari selasa kemarin. Dan mata pelajaran yang diujian praktekan hari pertama untuk kelasku adalah olah raga. Mata pelajaran yang lumayan tidak aku sukai, karena tubuhku enggak atletis banget, dan daya tahan tubuhku pas-pasan. Untuk pelajaran olah raga, nilainya diambil dari praktek sit up dan lari 1.400 meter. Setelah selesai ujian praktek olah raga, aku langsung gumoh. Aku emang cupu.

Sialnya, waktu sit up aku tidak mendapat pasangan. Sedih banget, pasangan sit up aja nggak dapat, gimana mau dapat pasangan hidup. Halah, apa ini. Karena tidak dapat pasangan saat sit up, dengan terpaksa kakiku ditindihi setengah pantat temanku, dan aku sit up sendiri, ngehitung sendiri, dan malam mingguan sendiri. Sit up selesai, dan sukses membuat selangkangan dan perut jadi pegal-pegal. Setelah sit up selesai, dilanjut dengan lari 1.400 meter. Ini juga parah, setelah selangkangan nyut-nyut-an, si-selangkangan langsung disuruh lari, kasihan.

Biar dilihat keren sama cewek-cewek, waktu lari aku berusaha berada didepan dengan lari sekuat tenaga. Tapi apadaya, gara-gara stamina tubuh yang pas-pasan, aku gagal keren. Waktu lari, aku sudah merasa putus asa, ingin berheni, tapi tidak untuk berhenti mencintaimu (mulai ngawur). Tapi, demi nilai ujian praktek aku berusaha. Akhirnya aku finish dengan selangkangan yang nyot-nyot-an.

Selama ujian praktek, ada suka dan duka yang bisa dirasakan dari kegiatan tersebut. Sukanya, selama ujian praktek anak yang jurusan IPS jadi lebih sering pulang cepat, bahkan anak jurusan IPS yang bernomor absen 1, dia berangkat jam 7 pagi, pulang jam 8 pagi. Untuk saat ini aku menyesal karena nomor absenku 25. Dukanya ketika ujian praktek, siswa-siswa jadi lebih sering bawa kertas-kertas materi untuk hafalan, dan lebih sering bolak-balik ke kamar mandi ketika hampir gilirannya maju.

Jadi kesimpulannya, kita hidup didunia ini dengan dihadapkan banya ujian. Jangan takut, jika kita terus berusaha melewatinya, niscaya ada kebahagiaan yang menanti kita. Supeerrr... saiyaa.

You Might Also Like

26 komentar

  1. bukannya UN (mau) dihapus? atau sudah dihapus?
    lebih bisa tenang dong? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum ada surat resmi sudah dihapus, tapi sepertninya mau dihapus :D

      Hapus
  2. semangat yang (mau) lulus :v

    BalasHapus
  3. kasihan amat nggak dapet pasangan sit up :")
    goodluck ya ujian2 nya. un dan try out masih menanti!!

    BalasHapus
  4. SUPER TIDAK SEKALI, ya... :D

    Lu, sih. Pasangan sit up aja gak punya. "Hadehhh." Cari tembok, gih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending sama pohon langsung aja bang :')

      Hapus
  5. tulisan yang gokil banget mas, sangat menghibur... mudah2 dapat menjalani semua ujian sekolahnya dengan sukses, dan siap2 dengan ujian kuliah, dan ujian hidup dan semua ujian lainnya... :)

    BalasHapus
  6. Sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu lama ponco adi sendiri.

    Nah, karena nomor absen yang kelamaan. Jadinya kalo lo punya anak, jangan kasi nama dengan awalan s-z.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, mau nemenin ? :p
      Nanti kalo punya anak nama depannya L aja, biar di tengah-tengah :D

      Hapus
  7. kamu absen 25 aja protes, aku dari smp sampe sma absennya terakhir terus lohh..
    kadang pas ada ujian praktek malahan biasanya aku sudah "terlupakan" sama yang lainnya gara-gara paling belakangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasihan, bagi orang yang namanya terakhir pasti ingin ganti nama ketika ujian praktek, hahaha

      Hapus
  8. cie mau lulus sma cie. semi-MAHA-siswa cie. semangat ya!
    Emang aku dulu waktu SMA *doh keliatan tuwirnya* paling males sama yang namanya ujian praktek. karena kenyataannya malah banyak yang dihafal daripada di praktekin. semisal B. indonesia, B.Inggris, Agama, DLL. Harusnya tuh namanya ujian hafalan, bukan ujian praktek! *emosi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, ujian praktek malah jadi ujian menghapal. Harusnya ujian menghafa, hahaha

      Hapus
  9. Paling males sama ujian gue :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, emang males kalo ujian praktek

      Hapus
  10. smanka udah ujian praktek ya.. sekolahku belum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah ujian praktek, malah udah mau selesai

      Hapus
  11. Ah jdi inget masa masa sekolh dulu. Aku jga pernah ujian praktek dn pas penjaskesnya itu subhanalloooooh cpek bingittt ga cmn ush up tpi lompat harimau, handstand lompt trio macan, macem maceeeeem...tpi ngangenin...klo kyk biologi, gtu gtu tuh deg deg an takut salah langkah...klo praktek biologi aja slah langkah gmn praktek kehidupan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eamng kak, ujian praktek yang paling nyusahin itu penjas -_-
      Udah materinya banyak, paling bikin capek juga, halaaahh males banget kalo penjas.

      Hapus
  12. lg ga p[ke akun gugel nih. sorry yaak... heee
    sekolahan gue dulu ga ada ujian praktek olahraga. krena kebtulan gue jdi anak pondok. dan yg ada itu, ujian kesabaran dan kmental. sabar dan siap mental, klo paketan makanan yg dikirim, cpet abis krena dimakan sma temen.

    yah, lo mendingan cari pacar gih. dri pda besok'' nulisnya ngasal lagi. sriusan nih.

    BalasHapus
  13. Iya, karena ujian hidup itu banyak. So, kita harus semangat. Jadi, semoga sukses, ya! :)

    BalasHapus