Apresiasi Untuk Murid Telatan

Minggu, Januari 25, 2015

Kalau ada sebutan murid teladan aku ini murid 'telatan'. Ya, aku ini murid telatan, atau kalau yang enggak tau aku ini murid yang sering telat. Saking seringnya telat, aku ini sudah merasakan asam manisnya telat. Asamnya, kalau telat dapat hukuman, dan hukuman yang pernah aku dapat yaitu, nyabutin rumput, lari keliling sekolah, bersihin WC dan yang terakhir jadi petugas upacara. Manisnya kalau telat itu enggak ada. Ya, nggak ada manisnya adanya asam semua.

Tapi bukan tidak ada alasan kalau aku ini sering telat berangkat sekolah. Alasan aku sering telat berangkat sekolah adalah rumahku jauh. Iya, rumahku jauh dari sekolahan. Untung cuma jauh, bagaimana kalau diperjalanan juga macet, bisa-bisa berangkat semester satu, sampai sekolah sudah Ujian Nasional. Bahaya banget kan, tapi itu nggak mungkin. Tapi seharusnya aku sadar kalau rumahnya jauh berarti berangkatnya lebih pagi lagi. Tapi niatan itu belum ada, mungkin niatan itu akan aku tanamnkan setelah lulus sekolah nanti.

Saking seringnya telat, aku masuk 7 anak yang sering telat di sekolah versi aku sendiri. Ya, selain aku yang sering telat, ada juga anak-anak yang 'walaupun rumahnya dekat' menjadi langganan telat. Dan anak-anak itu termasuk aku, mungkin sudah bisa dinobatkan menjadi "Legenda Murid Telatan".

Dan anak-anak itu sudah sering merasakan pahitnya hukuman kalau telat. Ya, hukuman kalau telat itu macam-macam. Paling ringan adalah membersihkan sampah di lapangan, dan membersihkan WC. Tapi sebelum diberi hukuman, kita harus melewati ceramah dari seorang guru, sebut saja guru disiplin. Bahkan pernah waktu aku telat upacara bendera, aku dan anak-anak lain yang telat disuruh hormat bendera selama setengah jam sambil mendengarkan ceramah dari si guru disiplin.

Yang paling parah adalah waktu aku telat upacara bendera senin yang lalu, dan sudah pasrah mendapat hukuman. Waktu itu aku dan barisan anak-anak telat, dan ada anak-anak dari 'Legenda Murid Telatan' juga disuruh maju kedepan barisan murid-murid yang sedang melaksanakan upacara. Awalnya kami disuruh hormat bendera, dan aku kira akan hormat selama setengah jam sambil mendengar ceramah dari sang guru disiplin. Dan ternyata sang guru disiplin memfonis hukuman lain. Kita diberi tugas menjadi petugas upacara bendera untuk hari senin berikutnya.

Kami semua kaget karena belum pernah menjadi petugas upacara. Kalau aku sih pernah jadi petugas upacara, tapi itu waktu kelas 6 SD. Saat pembagian tugas aku dapat tugas menjadi pleton. Lumayan dapat tugas yang agak gampang. Dan ini pertama kalinya di SMA aku jadi petugas upacara bendera. Kalau dilihat-lihat petugas kali ini adalah petugas yang kalau dilihat seklias pun orang-orang akan berpikiran upacaranya akan kacau. Akhirnya satu hari menjelang upacara bendera, kami yang ditugasi menjadi petugas upacara mulai latihan. Latihannya berjalan lumayan lancar.

Hari penentuan pun datang, aku yang malamnya menginap dirumah teman yang dekat dengan sekolah pun tidak telat. Yakali, jadi petugas upacara mau telat. Semua petugas upacara berkumpul dengan wajah yang lebih suram dari hari penerimaan rapot. Akhirnya upacara dimulai, saatnya menunjukan kalau kami bisa. Dengan diawali aku menyiapkan barisan kelas sebelas upacara pun dimulai. Aku sengaja memilih kelas sebelas karena kalau aku menyiapkan kelas dua belas mungkin akan banyak setan yang menggoda.

Akhirnya upacara pun selesai dan tugas kami juga selesai. Lumayan bagus untuk anak-anak yang tidak pernah menjadi petugas upacara. Dan aku pun mendapat beberapa komentar dari guru dan teman-teman. Yang katanya suaraku waktu menyiapkan kayak cowok kecewek-cewekan. Aku merasa hina.

Bagaimanapun aku tidak menganggap ini sebagai hukuman. Tapi ini adalah sebuah apresiasi untuk para murid telatan. Terimakasih.

You Might Also Like

44 komentar

  1. ah,,,,bternyata saya masih punya generasi penerus di masa kini,,,
    saya kira orang seperti saya sudah punah..
    ternyata masih lestari ...

    bener banget....dulu beragam warnanya soal hukuman telat...
    dari mulai di pajag di halaman sekolah jam 1 siang...
    sampai yang cuma di depan kelas...dipandangi penuh cinta oleh seseorang...
    ah, tapi betapa tersipu malunya...

    dan sesuai azzam anda yang ingin merubah sifat itu setelah lulus nanti...
    saya memilih antara setuju dan tidak saja...

    lebih baik berubah..kalau mau..
    kalau ndak mau...lebih baik jangan tidak berubah

    ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum punah mas orang-orang seperti itu, tapi populasinya udah mulai berkurang :D

      Kayaknya nggak berubah, hahahaha

      Hapus
  2. hebat, patut dicontoh. hehehe.. pisss

    BalasHapus
  3. menginspirasi, murid telatan. haha :)
    kalau senjata gue ketika lagi telat adalah "perut saya sakit buk, tadi mencert".
    tapi ending2 nya di hukum juga -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu alibi yang nggak mempan kalo disini -_- #GagalBohong

      Hapus
  4. 7 anak tertelat?
    Wah, harusnya bisa ditanggulangi nih.
    Jangan telat lagi, ya!

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah gue murid telatan :)

    BalasHapus
  6. 7 orang telat dan termasuk lu. Hahaha "Kasihan.."

    Jadi, selama SMA belum pernah ikutan jadi petugas. "Wahhh, parah ni anak."

    BalasHapus
  7. Hahaha "Murid telatan" gelar yang pernah aku dapat pas jaman SMP X) Berangkat ke sekolah terkadang pas mepet banget waktunya haha nyampe sekolah pasti udah telat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gelar yang patut diceritakan anak cucu, hahahaha.

      Hapus
  8. Keren nih. Mungkin si guru disiplin bisa tuh nyuruh kamu jadi petugas apel upacara tiap hari biar gak telat. Jadi Senin neriakin kelas 11 pas Selasa sampai Sabtu neriakin rumput yang bergoyang. Lumayan loh itu tapi apresiasinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jangan ah, kalo aku jadi petugas terus nanti petugas yang asli jadi apa ? Pengangguran kan jadinya.

      Hapus
  9. Semoga ke depan lo nggak telat-telat lagi, bro. Bisa aja kalau tiga kali telat lagi lo bakalan dikasih piring cantik atau payung. Hahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu malah yang lagi tak incer, tiga kali telat dapet bonus jadi pembina upacara ntar, hahaha.

      Hapus
  10. Oalah, aku kira itu judulnya typo. Ternyata bener "Telatan". Wkwkwkw ditunjuk jadi petugas tiba-tiba buat minggu depan emang mengerikan. Tapi, gapapa. Ada pengalaman. :D Lagian jadi petugas itu seru, kok. Bisa cari muka di depan banyak guru. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jadi eksis juga di depan adek kelas, hahaha.

      Hapus
  11. zaman SMA dulu aku juga sering telat, tapi nggak pernah dapet hukuman yang "mendidik" kaya punyamu gini hehehe... paling cuma disuruh ngerangkum buku di perpus,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta dong tadinya, biar berkesan gitu hukumannya :D

      Hapus
  12. wkwkkk jadi teringat masa-masa SMP. suka telat sampe-sampe ga ikut upacara juga. kenangan tentang ketelatan di masa lalu pastinya masih sangat melegenda di SMP tercinta widya. emang masa-masa sekolah itu pasti selalu punya tempat yang indah dalam ingatan.

    Oh iya, btw kamu dapet award. coba cek disini ya -->> http://www.widyaherma.com/2015/01/tragedi-3-liebster-award.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kak, apalagi kalo jadi legenda murid telatan :D
      Btw, makasih kak udah nominasiin aku ya :D

      Hapus
  13. Ternyata, gue sadar, kalo gue adalah murid telatan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resmi, kamu jadi legenda murid telatan daerahmu :D

      Hapus
  14. Kirain tadi salah baca, ternyata emang maksudnya doyan telat :D
    Kalo hukumannya jadi petugaa upacara mah bagus! Biar makin eksis :D

    BalasHapus
  15. Kirain tadi salah baca, ternyata emang maksudnya doyan telat :D
    Kalo hukumannya jadi petugaa upacara mah bagus! Biar makin eksis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, jadi banyak adek kelas yang lihat :D

      Hapus
  16. mungkin kalian bisa buat geng ber7, terus bikin boyband yang lagunya "kenapa hatiku cenat cenut tiap telat sekolah."
    hahaha
    tapi itu ide bagus, jadi petugas upacara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan kalo telat lagi nanti disuruh buat boyband, hahahaha.

      Hapus
  17. waaah, keren banget hukumannya..bisa banget itu kreatip abiss...kalau begitu khan para pencinta telat jadi nggak mungkin telaat..iya kali petugas upacara telat mau jadi apa dunia ini..hahaha..jadi inget jaman dulu..gue juga suka banget telaaat..alasannya juga gitu, rumahnya beuuuh jauuhh bingit 25 km. Gue udah brangkat jam 5.45 jga masih telat bayangin. hmmm./...

    BalasHapus
  18. waaah, keren banget hukumannya..bisa banget itu kreatip abiss...kalau begitu khan para pencinta telat jadi nggak mungkin telaat..iya kali petugas upacara telat mau jadi apa dunia ini..hahaha..jadi inget jaman dulu..gue juga suka banget telaaat..alasannya juga gitu, rumahnya beuuuh jauuhh bingit 25 km. Gue udah brangkat jam 5.45 jga masih telat bayangin. hmmm./...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya kak meykke berangkat jam 5, biar bisa bukain gerbang sekalian :D

      Hapus
  19. Saya dulu mah, jarang banget telat. Anak disiplin gitu.
    Bagus sih hukumannya, beberapa siswa telatan jadi punya pengalaman jadi pemimpin upacara. Tapi jangan dianggap apresiasi juga. Nanti temen2 lain kalo pengen jadi petugas upacara jadi sengaja telat kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya sih. Kalo pengen numpang ngeksis nanti malah pada sengaja telat :D

      Hapus
  20. Hahaha gurunya kreatif berarti, ngasih jenis hukuman baru ubtuk murid yang telat. Kayaknya yg telat pada hari itu banyak ya? Sampe si guru kepikiran biar kalian yg jadi petugas upacaranya. Hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banyak banget, dan gurunya emang pinter kalo buat hukuman -_-

      Hapus
  21. Gue juga bisa dibilang murid telatan nih. Padahal rumah deket. Untung aja, setiap gue telatnya cuma beberapa menit aja. Jadi, gak ada hukuman buat gue. Palingan disuruh lari ke kelas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumah deket tapi sering telat, ini parah. Hahahaa :D

      Hapus
  22. " ... Guru Disiplin ..." Awas banyak mata" disini :v

    BalasHapus
  23. untung kesini bukan untuk cari tutorial hijab
    hahahaa
    salam kenal yaa
    terima kasih sudah meramaikan giveaway

    BalasHapus