Tak Selamanya Berhasil Itu Indah

Jumat, November 14, 2014

Tak selamanya berhasil itu indah (kayaknya ada lirik yang salah ya?), begitulah salah satu lirik lagu yang pernah aku dengar dari speaker 'getuk lindri' yang keliling di sekitar rumahku. 

Dalam hidup ini setiap orang pasti pernah mengalami kegagalan. Begitu juga dengan aku yang juga pernah mengalami kegagalan, malah bukan pernah lagi hampir sering aku mengalami kegagalan.

Tapi di balik kegagalan itu pasti ada sebuah kegagalan lain .. eh, maksudnya ada hikmahnya. Begitu juga dengan aku yang selalu berfikir begitu ketika sedang gagal. Mungkin Tuhan memiliki rencana lain, dengan menggagalkan kita saat ini dan mensukseskan kita di kemudian hari. *oke, ini pesan moral.

Kadang aku berfikir mungkin belum saatnya aku berhasil, atau mungkin jika aku berhasil aku akan jadi sombong atau dengan kata-kata penghibur diri yang lain agar tidak kecewa dengan kegagalan tersebut. Aku juga bingung kali ini akan menceritakan kegagalan yang mana. Karena banyaknya kegagalan jadi sulit untuk memilih kegagalan yang paling gagal (mungkin ini juga sebuah kegagalan).

Mungkin kegagalan ini nggak begitu elite. Aku pernah gagal rebutan gebetan sama teman. Bukan, bukan karena aku kalah ganteng, serius. Malah di banding Andika Kangen.lagi, masih gantengan aku sedikit. Tapi kalo masalah poni si Andika, aku kalah jauh lah. *oke, ini mulai ngaco*

Iya, aku pernah gagal rebutan gebetan karena kalah populer. Dan mungkin kalau saja teman aku bersaing dengan Andika, mungkin teman aku kalah. Karena Andika lebih populer. Beruntunglah teman aku bersaing dengan aku yang cupu dan tidak populer ini.

Padahal orang pertama yang ngecop si cewek itu adalah aku. Mungkin teman aku ini punya moto "Tak populer maka tak tikung". Okelah, kalau si cewek itu lebih milih teman aku yang "mungkin" jauh lebih populer dari aku. Dalam hal ini aku tidak tinggal diam, aku juga mencoba beberapa hal untuk populer. Bermula dari les menjadi orang populer, mengikuti seminar-seminar orang populer, sampai-sampai ikut les waktu mengikuti seminar orang populer.

Ternyata usaha aku sia-sia, walaupun mengikuti beberapa seminar orang populer tetap saja aku gagal menjadi orang populer. Aku sudah mulai frustasi dan sempat mencoba bunuh diri, tapi setelah berfikir beberapa saat aku membatalkannya. Karena aku mempertimbangkan jika aku mati bunuh diri, kemudian ada surat kabar yang memberitakan "seorang pemuda bunuh diri gara-gara di friendzone sama calon gebetan" itu mati yang nggak keren, aku nggak mau matipun sebagai orang yang cupu dan tidak populer.

Akhirnya aku pun menyerah untuk mendapatkan cewek itu, dan menyerahkannya ke temanku. Aku kembali menghibur diri dengan beberapa kemungkinan-kemungkinan buruk kalau aku berhasil menang dari temanku. Mungkin nanti kalau aku ngegebet dia malah nggak jadi pacar gara-gara kena friendzone, atau kalau aku berhasil ngegebet dia malah nanti nggak di restui pacaran sama bapak RT kompleknya, atau jangan-jangan kalau aku berhasil ngegebet dia hidup aku makin berwarna, bahagia, dan sejahtera. Kampretlah.

Beberapa abad berlalu dan ternyata teman aku juga gagal jadi pacar dia. Katanya dia kena gebetanzone, dimana sang gebetan mengatakan sebuah kata "kita temenan aja ya". Akhirnya temanku frustasi dan sempat mau bunuh diri. Tapi gagal karena aku kasih tau dengan alasan yang sama dengan yang menggagalkan percobaan bunuh diriku.

Aku sempat bersyukur karena aku di beri kegagalan dari awal, jika tidak mungkin sudah ada berita tentang kematian "pemuda cupu dan tidak populer" di beberapa media. Aku pun menasihati temanku, dan akhirnya kita berdua hidup bahagia. *backsound* : we are the champion (Nggak nyambung? Bodo amat).

 

“Tulisan Ini Diikutsertakan dalam Giveaway Buku Lelaki Gagal Gaul” 

Kegagalan adalah sebagian dari iman....itu kebersihan *sibego*. Jadi jangan menyerah jika kita gagal, pasti ada hikmahnya. Pun demikian dengan aku, jika tidak menang lomba ini berarti aku gagal, tetapi juga jadi kegagalan yang dapat di syukuri. Karena jika gagal aku bersyukur tidak dapat buku ini, dan tidak ikut-ikutan jadi absurd gara-gara buku ini.

Bercanda kak @Edotzherjunotz jangan marah gitu, aku emang orangnya kalo bercanda suka serius. Siapa sih yang nggak mau gratisan. Yaelah ketahuan muka gratisan. Okelah, kita sudahi postingan ini. Terimakasih semua, jangan lupa beli bukunya.

You Might Also Like

22 komentar

  1. Jadi hikmah gagalnya elo akhirnya gak kena gebetanzone gitu? gak kayak temen lo itu yang efek nyeseknya lebih ekstrim?
    emang enggak elit ya gagalnya lo -_-

    btw, thanks udah ikutan gue ya, mau gue kasih kecupan sekalian gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaiya dong, kalo gue kena gebetanzone mungkin udah bunuh diri dua kali :D

      nggak makasih, kasih bukunya aja udah cukup kok :p

      Hapus
  2. kegagalan adalah sebagian dari iman, huahaha

    BalasHapus
  3. Ngakak haru si baca nya, mungkin kebahagian belum berpihak kepada lo, tenang Ga dapet gebetan itu kan ga bakal bikin mati, cuma ga makan yang bikin mati.. semangat terus!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya makasih, tetep semangat kok. mungkin kalo gak dapet gebetan dan gak makan matinya bakal dua kali :D

      Hapus
  4. Nih qyampretoZz banget mengingatkan pada gebetan kk kelas pas SMA.

    Ohh ka Dy matamu mu begitu bulat indah bola pimpong, masih kah kau kosong *Stalking TL nya*

    Main'' tmpt saya bro :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama kena gebetan zone ya ? :p
      oke siip, makasih udah berkunjung :D

      Hapus
  5. Hahahaha ... ngakak gua baca yg ini ...
    "Beberapa abad berlalu dan ternyata teman saya juga gagal jadi pacar dia. Katanya dia kena gebetanzone, dimana sang gebetan mengatakan sebuah kata "kita temenan aja ya". Akhirnya teman saya frustasi dan sempat mau bunuh diri."

    Btw, tulisan lu oke juga ... Ooo ia Gan .. Jgn lupa mampir ke tempat ane yah..
    xixixixi..

    #SALAM_BLOGGER

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih udah mampir dan jangan bosen2 mampir :D
      siap meluncur ke blog anda, hehe :D

      Hapus
  6. "Jadi jangan menyerah jika kita gagal, pasti ada hikmahnya."

    setujuuu :))
    eh iyaa, salam kenal yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener tuh :D
      salam kenal juga, makasih udah berkunjung, jangan bosen2 ya :D

      Hapus
  7. panjangkan lah maka nya bang poni abang itu biar populer dan menggebet-gebet gebetan yag tergebet orang :) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa-bisa istri orang ntar kegebet juga, hehe :D
      btw, makasih udah mampir ya

      Hapus
  8. jiaaah... kena friendzone... tabahkanlah hatimu bang! :))

    BalasHapus
  9. Gagal itu tak selamanya berhasil gan,
    begitupun berhasil tak selamanya gagal, hahaha

    BalasHapus
  10. Friendzone? Puk puk ya kak :')

    Lagi kunbal nih, makasih atas permintaan tukeran linknya :D kakak udah aku masukin ke daftar ini nih >> http://nengfanage.blogspot.com/p/blogwalking.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih. oke aku masukin link kamu ke blog aku :))

      Hapus
  11. klo kata orang pengalaman dalah guru yang terbaik tp buat gw kegagalan adalah pelecut semangat paling ampuh

    BalasHapus
  12. hoalah ternyata gagal menjadi gebetan, tapi tetep kasihan temen lu yang gagal jadian..
    ever tried, ever failed, no matter. try again, fail again, and better.

    BalasHapus